Bakteri: ciri-ciri, morfologi, jenis, reproduksi

bakteri adalah kelompok besar mikroorganisme prokariotik. Mereka umumnya hanya berukuran beberapa mikron. Mereka memiliki bentuk yang berbeda mulai dari silinder hingga spiral hingga bentuk tongkat.

Mereka praktis organisme di mana-mana dan dapat ditemukan di tanah, perairan laut dan air tawar, menghuni flora usus dan air liur banyak vertebrata , dan sebagai parasit hewan dan tumbuhan . Mereka juga telah ditemukan di lingkungan ekstrim seperti mata air panas asam, ventilasi hidrotermal, dan limbah radioaktif.

Bakteri Bacterium tartarophtorum, B. manitopoeum dan Bacillus sporogenes tumbuh dalam wadah stainless steel. Diambil dan diedit dari commons.wikimedia.org

Mikroba ini merupakan bagian penting dari banyak siklus nutrisi. Mereka adalah komponen dasar mikrobiota dari semua rantai trofik dan biomassanya dapat dihitung pada sekitar 5 × 1030 bakteri di planet bumi.

Angka menarik lainnya adalah jumlah bakteri yang menghuni tubuh manusia: diperkirakan rata-rata manusia ada sekitar 39 miliar sel bakteri dan sebagian besar ditemukan sebagai bagian dari flora usus.

Klasifikasi tradisional bakteri terdiri dari kelompok taksonomi polifiletik. Hari ini kelompok itu telah dibagi menjadi dua domain bakteri dan archea. Bakteri diakui sebagai kelompok prokariotik dengan lipid membran yang terdiri dari diasil diester dari gliserol.

Di sisi lain, archea adalah kelompok prokariota yang membrannya terdiri dari lipid isoprenoid (gliserol dieter atau gliserol tetraeter). Mereka juga menyajikan perbedaan dalam RNA ribosom mereka , masing-masing disebut rRNA bakteri dan rRNA archaean.

Indeks artikel

Morfologi

Bakteri memiliki variasi morfologi dan ukuran yang besar. Organisme uniseluler ini dapat mengukur dari 0,3 mikron hingga 0,5 milimeter, namun secara umum ukurannya antara 0,3 dan 5,0 mikron.

Bentuk yang disebut kokus (bulat) adalah yang paling umum di antara bakteri. Namun, bentuk lain seperti basil (berbentuk seperti tongkat atau batang) juga relatif umum.

Morf lain yang tidak begitu sering di antara bakteri adalah: koma, juga disebut vibrio (berbentuk seperti batang yang agak melengkung atau seperti tanda baca “,”), dan spirilias atau spirochetes (berbentuk spiral). Beberapa lagi yang tidak biasa masih berbentuk seperti bintang.

Karakteristik non-morfologis lainnya

Perwakilan dari domain bakteri, sebagai organisme uniseluler prokariotik, tidak menghadirkan nukleus yang ditentukan atau organel membran kompleks. Dinding sel ini memiliki pektidoglikan yang mengandung asam muramat dan lipid membran mengandung asam lemak rantai lurus dengan ikatan ester.

Mereka menyajikan vesikel gas. RNA transfer memiliki timin (pada sebagian besar tRNA) dan N-formilmetionin (dibawa oleh tRNA inisiator). Mereka menyajikan mRNA polisistronik, yaitu, mengkodekan lebih dari satu protein.

ribosom memiliki 70-an ukuran. Mereka sensitif terhadap kloramfenikol dan kanamisin, mereka tidak menunjukkan sensitivitas terhadap antibiotik anisomisin.

RNA polimerase bakteri adalah molekul besar. Ini memiliki lima subunit masing-masing sekitar 410 kilodalton. Selain itu, dalam strukturnya RNA polimerase memiliki alur dengan panjang 55 dan lebar 25 . Ia sensitif terhadap rifampisin. Itu tidak menghadirkan promotor polimerase tipe II.

Bakteri memfiksasi nitrogen, melakukan fotosintesis berdasarkan klorofil, dan juga melakukan kemolitotrofi (oksidasi senyawa anorganik ). Mereka tidak menghasilkan metana juga tidak menyajikan enzim ATPase.

Indo

Identifikasi dan klasifikasi bakteri adalah salah satu masalah yang paling kompleks dalam biologi mikroorganisme. Ada banyak karakteristik dan metode yang digunakan untuk identifikasi dan klasifikasi selanjutnya dari individu-individu ini.

Ciri-ciri klasik meliputi morfologi, fisiologi dan metabolisme, biokimia, hubungan dan fungsi ekologi, dan genetika.

Analisis yang paling umum digunakan adalah: produk fermentasi , jenis nutrisi, sumber karbon dan nitrogen, inklusi penyimpanan, motilitas, toleransi osmotik, kondisi fisik-kimia yang optimal, pigmen fotosintesis, di antara banyak lainnya.

Fitur non-klasik lainnya ditemukan pada tingkat molekuler. Dalam beberapa dekade terakhir, penggunaan asam nukleat dan protein dalam taksonomi bakteri telah mendapatkan momentum besar.

Perbandingan antara gen (protein dan asam nukleat) memberikan banyak informasi tentang kekerabatan dan, tentu saja, kesamaan antar organisme.

Jenis (klasifikasi)

Bakteri, adalah istilah yang secara tradisional digunakan untuk menunjuk semua prokariota uniseluler. Namun, sistematika molekuler menunjukkan bahwa kelompok organisme purba (prokariota) ini menyimpang menjadi 2 kelompok atau domain.

Kedua kelompok ini disebut eubacteria dan archebacteria. Kemudian mereka berganti nama menjadi bakteri dan archea. Archea adalah kelompok yang paling dekat hubungannya dengan anggota domain ketiga, yang disebut Eukarya.

Kelompok terakhir ini terdiri dari organisme eukariotik. Bersama-sama, 3 domain (bakteri, archea, dan eukarya) membentuk klasifikasi kehidupan saat ini.

Sistem 3 domain, Bakteri, Archea dan Eukarya. Diambil dan diedit dari commons.wikimedia.org

-Klasifikasi bakteri

Bakteri dapat diklasifikasikan mengikuti berbagai kriteria seperti:

Organisasi sel

Bakteri umumnya uniseluler, namun, tergantung pada organisasi seluler, mereka dapat diklasifikasikan sebagai “uniseluler dan multiseluler.”

Metabolisme

Tergantung pada lingkungan di mana mereka ditemukan dan cara mereka melakukan proses mereka untuk mendapatkan energi dan nutrisi, bakteri diklasifikasikan menjadi:

  • Anaerob: mereka yang hidup dan berkembang di lingkungan tanpa oksigen.
  • Aerobik: bakteri yang hidup dan berkembang di lingkungan yang kaya oksigen.
  • Fakultatif: organisme yang hidup dan berkembang secara tidak jelas di lingkungan anaerobik atau aerobik, yaitu, mereka dapat hidup di lingkungan dengan atau tanpa oksigen.

Dinding seluler

Tergantung pada komposisi dinding sel bakteri, mereka bereaksi terhadap pewarnaan Gram, baik dengan warna biru tua atau ungu, atau di sisi lain dengan warna merah muda atau merah dan klasifikasinya adalah sebagai berikut:

  • Gram-positif: warna biru atau ungu dan dinding sel menebal.
  • Gram-negatif: warna merah muda atau merah dan dinding sel tipis atau tipis.

Suhu pertumbuhan dan perkembangan

Tergantung pada suhu di mana mikroorganisme ini berkembang, mereka dapat diklasifikasikan menjadi:

  • Psikrofil : bakteri yang berkembang di lingkungan dengan suhu yang sangat rendah.
  • Mesofilik : bakteri yang hidup dan berkembang pada suhu antara 15 dan 35 ° C (suhu sedang), namun, beberapa peneliti menganggap organisme yang berkembang dalam kisaran 20 hingga 40 ° C mesofilik.
  • Termofil : sel bakteri yang berkembang dan hidup pada suhu tinggi, yaitu di atas sekitar 45 ° C.

Membentuk

Bakteri telah lama diidentifikasi menurut bentuknya, dan klasifikasinya adalah sebagai berikut:

  • Cocaceae : silindris atau bulat. Bentuk-bentuk ini memiliki berbagai klasifikasi berdasarkan jumlah sel yang mereka bentuk dan bentuk yang mereka bangun. Sebagai contoh, dalam hal bilangan, jika cocaceae diamati berpasangan disebut “diplococci” dan ketika ditemukan dalam jumlah 4 disebut “tetracocci”. Tetapi jika dilihat dari bentuknya, jika ini membentuk rantai, mereka disebut “streptokokus”, ketika mereka membentuk kelompok “staphylococci”, dan ketika mereka berbentuk kubus, mereka disebut “sarcins”.
  • Basil : bakteri dengan bentuk memanjang, seperti batang atau rod. Ketika basil ini membentuk rantai mereka disebut “streptobacilli”.
  • Cocobacilli : bakteri berbentuk setengah silindris tetapi pipih pada kutubnya, menunjukkan bentuk lonjong.
  • Spirilos : bakteri berbentuk spiral, mirip pembuka botol.
  • Vibrio : organisme berbentuk batang pendek dan bengkok, disebut juga koma, seperti tanda baca.

Morfologi bakteri. Diambil dan diedit dari commons.wikimedia.org

-Klasifikasi domain bakteri saat ini

Mengikuti klasifikasi revolusioner oleh Carl Woese dan rekan pada tahun 1990, klasifikasi bakteri berubah secara radikal. Saat ini, menurut LPSN atau daftar nama prokariotik dengan Tata Nama Kedudukan (Daftar Nama Prokariota dengan Tata Nama Kedudukan), domain bakteri terbagi menjadi 34 filum. Di antara filum tersebut adalah:

Spirochaeta

Bakteri memanjang dan heliks. gram negatif. Mereka memiliki amplop sel luar. Mereka bergerak melalui filamen aksial.

Firmicutes

Kelompok bakteri Gram-positif, terutama dengan dinding sel yang menebal dan kandungan atau persentase GC yang rendah. Firmicutes terutama berbentuk batang dan terkadang berbentuk kelapa. Banyak spesies menghasilkan endospora.

Proteobakteri

Bakteri gram negatif, dengan morfologi bervariasi dan dinding sel terdiri dari lipopolisakarida. Terutama heterotrofik, meskipun beberapa spesies dapat berfotosintesis. Mereka sangat melimpah di lautan dan badan air lainnya.

cyanobacteria

Organisme bakteri yang memiliki klorofil dan fikosianin. Mereka disebut ganggang biru-hijau. Mereka adalah Gram-negatif dan mampu fotosintesis oksigenik.

Bacteroidetes

Bakteri beradaptasi dengan keragaman besar habitat. Metabolisme anaerob. gram negatif. Beberapa spesies adalah patogen oportunistik.

Klorobi

Kelompok bakteri yang melakukan fotosintesis anoksigenik. Metabolisme anaerob. gram negatif. Mereka disebut bakteri belerang hijau.

Klorofleksi

Bakteri monodermal, yaitu, mereka memiliki membran sel tunggal. Mereka memiliki dinding sel luar peptidoglikan yang sangat tipis. Grup ini memiliki perwakilan termofilik dan mesofilik. Beberapa berfotosintesis. Terutama aerobik. gram positif.

Termotoga

Mereka adalah bakteri yang beradaptasi untuk hidup di lingkungan yang ekstrim. Mereka dianggap organisme hipertermofilik. Metabolisme anaerobik dan dapat memproses karbohidrat. Mereka adalah Gram-negatif.

Reproduksi

Pembelahan biner

Mekanisme utama reproduksi bakteri adalah pembelahan biner atau bipartisi. Ini adalah jenis reproduksi aseksual, di mana sel bakteri perlu menggandakan ukuran dan kemudian membelah, sehingga menghasilkan dua sel anak.

Jenis reproduksi aseksual ini memungkinkan bakteri memiliki laju pertumbuhan populasi eksponensial. Dengan cara ini, populasi yang tumbuh dapat memanfaatkan sumber daya yang tersedia dengan lebih baik dan lebih cepat dan juga memperluas kemungkinan menghasilkan organisme atau galur yang tahan terhadap lingkungan berbeda di mana mereka berkembang.

Pembelahan ganda

Ini adalah jenis pembelahan sel di mana nukleus dibagi menjadi beberapa bagian yang sama dan kemudian terjadi pembelahan sitoplasma, sehingga menimbulkan dan secara bersamaan menjadi beberapa sel anak.

pemula

Jenis reproduksi bakteri aseksual ini terjadi di lokasi bakteri induk yang tidak spesifik. Ini dimulai dengan tonjolan di sitoplasma yang disebut kuning telur, yang kemudian menggandakan ukuran induk dan memisahkan diri sebagai individu baru (sel anak). Jenis reproduksi ini telah diamati pada filum Planctomycetes, Firmicutes dan Cyanobacteria.

Produksi baeosit

Jenis reproduksi ini, juga disebut pembelahan biner atipikal, terdiri dari sel melingkar kecil (baeosit), yang kemudian meningkat dalam massa atau ukuran, membentuk sel vegetatif.

Selama bertambah besar, sel vegetatif ini menggandakan DNA -nya beberapa kali, kemudian berlanjut ke fase reproduksi di mana ia mengalami pembelahan sitoplasma, yang nantinya akan menjadi puluhan bahkan ratusan baeosit. Jenis reproduksi ini telah dipelajari di cyanobacteria.

Nutrisi

Bakteri menyajikan beberapa jenis nutrisi:

Litotrof

Bakteri yang menggunakan substrat anorganik seperti nitrit, nitrat, besi atau sulfat untuk biosintesis atau pengawetan energi melalui anaerobiosis atau aerobiosis.

Organotrof

Organisme bakteri yang memperoleh hidrogen atau elektron dari sumber organik seperti karbohidrat, hidrokarbon, atau lipid. Organisme ini bisa aerobik atau anaerobik, bahkan heterotrofik atau autotrofik.

Bakteri autotrof

Organisme yang berkembang mensintesis zat anorganik yang dapat berupa karbon, tetapi anorganik seperti karbon dioksida.

Bakteri heterotrof

Organisme yang mensintesis zat kimia yang sumber karbonnya organik, seperti polisakarida.

Mixotrof

Bakteri yang membutuhkan sintesis zat anorganik untuk konservasi dan memperoleh energi, tetapi juga membutuhkan senyawa organik untuk memenuhi kebutuhan metabolisme biosintetiknya.

Penyakit yang disebabkan

Dari keragaman besar bakteri yang diketahui manusia, hanya sedikit (dalam proporsi) yang menyebabkan penyakit. Patologi yang disebabkan oleh mikroorganisme ini pada manusia dapat diklasifikasikan menurut asalnya, yaitu menurut mekanisme penularan atau perolehannya:

-Airborne

Bakteri penyebab penyakit yang ditularkan melalui udara biasanya mempengaruhi saluran udara atau saluran pernapasan, dan dalam kasus lain dapat menyebabkan kondisi kulit. Berikut beberapa penyakit yang ditularkan melalui udara:

Difteri

Dalam kebanyakan kasus penyakit ini ditularkan oleh Corynebacterium diphtheriae , meskipun C. ulcerans dapat menghasilkan manifestasi klinis yang serupa.

Penyakit ini ditularkan dari orang sakit ke orang sehat melalui partikel yang ditularkan selama respirasi. Hal ini juga dapat terjadi melalui kontak dengan sekresi lesi kulit. Difteri dapat mempengaruhi hampir semua selaput lendir dan bentuk klinis yang paling umum adalah:

  • Faring : itu adalah manifestasi yang paling umum. Gejalanya meliputi malaise umum, demam ringan, sakit tenggorokan, dan bahkan anoreksia.
  • Hidung anterior : merupakan manifestasi klinis yang paling jarang. Ini muncul sebagai mimisan. Mungkin juga ada cairan lendir purulen atau pseudomembran dapat berkembang di septum hidung.
  • Laring : Manifestasi klinis difteri ini menghasilkan demam, suara serak, sesak napas, batuk menggonggong, dan suara bernada tinggi saat bernapas. Jika tidak dikendalikan tepat waktu, kematian dapat terjadi karena obstruksi jalan napas.
  • Kulit : muncul sebagai ruam bersisik pada kulit atau ulkus yang jelas. Tergantung pada lokasi daerah yang terkena (membran) dan luasnya, komplikasi seperti pneumonia, miokarditis, neuritis, obstruksi jalan napas, artritis septik, osteomielitis, dan bahkan kematian dapat terjadi.

Legionellosis atau penyakit Legionnaires

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri gram negatif aerobik yang berasal dari tanah dan ekosistem perairan yang disebut Legionella pneumophila . Bakteri ini juga telah diisolasi dalam sistem pendingin udara dan kamar mandi.

Penyakit ini merupakan hasil penyebaran bakteri melalui udara dari reservoir ke sistem pernapasan manusia. Pria di atas 50 tahun yang dikompromikan dengan merokok, alkoholisme, atau defisiensi imun lebih mungkin untuk tertular penyakit ini.

Bakteri masuk ke dalam fagosom makrofag alveolar, dari mana ia berkembang biak dan menyebabkan kerusakan jaringan. Gejala penyakit ini adalah: batuk tanpa pengeluaran sekret pernapasan, demam, bronkopneumonia berat dan masalah neurologis dapat bermanifestasi.

meningitis

Penyakit ini terdiri dari peradangan pada meningen otak dan sumsum tulang belakang. Ini dapat memiliki asal aseptik atau bakteri. Patologi asal bakteri berasal dari sekresi pernapasan pembawa penyakit atau dari kasus aktif.

Bakteri yang menyebabkan meningitis pada awalnya menjajah nasofaring, dari mana mereka melintasi mukosa dan memasuki aliran darah, dan dari sana ke cairan serebrospinal dari mana mereka mengobarkan meninges.

Gejala infeksi ini adalah: penyakit pernapasan atau sakit tenggorokan, diikuti dengan kebingungan, muntah, sakit kepala (dalam beberapa kasus parah), leher kaku dan punggung.

Radang paru-paru

Beberapa spesies bakteri terkait dengan pneumonia, namun spesies Mycobacterium avium dan M. intracellulare adalah penyebab utama penyakit ini. Bakteri ini memiliki distribusi di seluruh dunia dan menginfeksi tidak hanya manusia tetapi juga vertebrata dan serangga lainnya.

Sistem pernapasan dan pencernaan dianggap sebagai titik masuk bagi basil ini untuk menjajah pasien. Penyakit ini memanifestasikan dirinya pada orang sebagai infeksi paru-paru, seperti yang disebabkan oleh tuberkulosis.

Penyakit lainnya

Banyak penyakit lain yang ditularkan oleh bakteri saluran napas, di antaranya kita dapat menyebutkan: tuberkulosis, yang dihasilkan oleh basil Koch ( Mycobacterium tuberculosi ); batuk rejan, yang disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis, dan penyakit yang disebabkan oleh streptokokus.

-Penularan oleh arthropoda

Penyakit bakteri yang disebabkan oleh invertebrata ini dianggap langka, namun mereka menjadi subjek yang menarik. Beberapa penyakit tersebut adalah:

Ehrlichiosis

Patologi yang disebabkan oleh bakteri Ehrlichia chaffeensis , yang ditularkan oleh reservoir hewan seperti kutu. Begitu bakteri memasuki aliran darah, itu menyebabkan penyakit demam non-spesifik yang disebut Human Monocytic Ehrlichiosis (HEM). Penyakit ini ditandai dengan gejala seperti: demam, menggigil, sakit kepala dan mialgia.

tifus epidemik

Penyakit bakteri ditularkan ke manusia oleh kutu. Bakteri penyebab penyakit ini adalah Rickettsia prowasekii . Ketika kutu memakan orang yang terinfeksi, bakteri menginfeksi usus arthropoda dan menyebar.

Tak lama kemudian, sejumlah besar rickettsiae muncul di kotoran kutu, dan ketika kutu menghisap darah individu sehat lainnya, mereka buang air besar.

Ketika iritasi dari gigitan menyebabkan individu untuk menggaruk, itu mencemari daerah yang rusak dan memungkinkan rickettsiae memasuki aliran darah mereka, di mana mereka kemudian menyebabkan peradangan pembuluh darah oleh infeksi sel-sel endotel mereka. Gejala penyakit ini adalah demam, sakit kepala parah dan mialgia.

penyakit Lyme

Penyakit Lyme adalah infeksi bakteri yang ditularkan ke manusia melalui gigitan kutu yang inang alaminya adalah tikus dan rusa. Bakteri penyebab adalah spirochetes dari genus Borrelia .

Secara klinis penyakit ini memiliki tiga tahap: pertama biasanya dimulai dengan lesi kulit yang meluas seperti cincin. Tahap ini sering disertai dengan demam, menggigil, kelelahan, malaise, dan sakit kepala.

Tahap kedua ditandai dengan serangan arthritis, peradangan jantung, dan masalah neurologis. Tahap ketiga dan terakhir, dapat diamati bertahun-tahun kemudian, dan dicirikan bahwa individu mengembangkan demielinasi neuron dan menunjukkan gejala yang mirip dengan Alzheimer atau sklerosis multipel.

Penyakit lainnya

Meskipun infeksi bakteri yang ditularkan oleh arthropoda dianggap jarang, beberapa telah menyebabkan kematian besar-besaran pada umat manusia, seperti Black Death atau wabah pes, yang disebabkan oleh Yersinia pestis .

Penyakit lain yang tidak mematikan seperti wabah hitam adalah demam Q yang disebabkan oleh bakteri Coxiella burnetii dan menginfeksi ternak, hewan peliharaan, dan manusia.

Bakteri penyebab Wabah Hitam. Yersinia pestis. Diambil dan diedit dari https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Yersinia_pestis_fluorescent.jpeg

-Penyakit kontak langsung

Penyakit bakteri ini terutama terkait dengan infeksi kulit dan jaringan di bawahnya. Beberapa patologi ini adalah:

Bisul

Penyakit yang ditularkan melalui kontak langsung dengan hewan ternak yang terinfeksi atau produknya. Bakteri penyebab penyakit ini adalah Bacillus anthrasis dan endosporanya dapat bertahan hidup selama bertahun-tahun di dalam tanah atau pada hewan.

Infeksi pada manusia terjadi terutama karena kerusakan atau luka pada kulit (cutaneus afeksi), dapat juga mengenai sistem pernapasan (antraks paru) dan saluran pencernaan (antraks gastrointestinal).

Eschar (papula kulit yang mengalami ulserasi) terbentuk di kulit, dan gejala yang menyertainya meliputi demam, sakit kepala, dan mual.

Vaginosis bakterial

Ini adalah PMS polimikroba (penyakit menular seksual), yaitu, diproduksi oleh beberapa bakteri. Bakteri tersebut adalah Gardnerella vaginalis , spesies dari genus Mobiluncus, dan Mycoplasma hominis .

Ini adalah penyakit yang dianggap ringan tetapi sangat menular dan gejalanya adalah: keputihan berbusa, banyak dengan bau seperti ikan, tidak ada rasa sakit, terbakar atau gatal.

Gonorea

Penyakit menular seksual bakteri lainnya. Penyebabnya adalah Neisseria gonorrhoeae . Diplokokus ini, begitu masuk ke dalam tubuh, menempel pada sel mukosa melalui pili dan protein II. Adhesi ini mencegahnya dikeluarkan dari vagina oleh sekret atau urin normal.

Gejala pada pria adalah: nanah kuning ke hijau mengalir dari uretra, dengan sering buang air kecil, disertai rasa sakit dan sensasi terbakar atau terbakar. Hanya 10-20% dari mereka yang terkena bakteri berkembang pada wanita, dan jika mereka mengembangkan penyakit, itu dapat menyebabkan kehamilan ektopik dan bahkan kemandulan.

Penyakit lainnya

Penyakit bakteri melalui kontak langsung sangat beragam baik dalam asalnya maupun dalam perkembangannya, yang paling banyak disebutkan adalah PMS dan di antaranya dapat kita sebutkan: penyakit genitourinari yang dihasilkan oleh mikoplasma Ureaplasma urealyticum dan Mycoplasma hominis ; dan kanker, diproduksi oleh Haemophilus lucreyi .

Penyakit lain dari kontak non-seksual dan disebabkan oleh bakteri adalah: konjungtivitis inklusi, kusta, penyakit cakar kucing, gangren gas dan banyak lainnya.

Referensi

  1. Bakteri. Di Wikipedia. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Pembelahan biner. Di Wikipedia. Dipulihkan dari es.wikipedia.org.
  3. LM Prescott, JP Harley dan GA Klein (2009). Mikrobiologi, edisi ke-7, Madrid, Meksiko, Mc GrawHill-Interamericana. 1220 hal.
  4. GJ Olsen & CR Woese (1993). RNA ribosom: kunci filogeni. Jurnal FASEB.
  5. WB Whitman, DC Coleman, WJ Wiebe (1998). “Prokariota: mayoritas yang tidak terlihat”. Prosiding National Academy of Sciences Amerika Serikat.
  6. DC Yang, KM Blair, NR Salama (2016). “Tetap dalam Bentuk: Dampak Bentuk Sel pada Kelangsungan Hidup Bakteri di Lingkungan yang Beragam.” Ulasan Mikrobiologi dan Biologi Molekuler.
  7. Bagian AC (2018). LPSN – Daftar Nama Prokariota dengan Tata Nama Kedudukan (bacterio.net), 20 tahun. Jurnal Internasional Mikrobiologi Sistematis dan Evolusi.