Leukosit adalah: Pengertian, jenis, fungsi, gangguan

Leukosit, atau sel darah putih, sangat penting untuk kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan mempercepat penyembuhan. Ada lima jenis leukosit, masing-masing dengan morfologi dan fungsi yang berbeda. Menurut Gary Thibodeau, PhD, dan Kevin Patton, PhD, penulis ” The Human Body in Health and Disease” tingkat leukosit yang abnormal dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang serius.

Jenis Leukosit

Sel darah putih, juga disebut leukosit, merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh kita yang memainkan peran penting dalam mempertahankan tubuh dari berbagai infeksi. Ada berbagai jenis sel darah putih, neutrofil, limfosit, monosit, eosinofil, dan basofil. Semuanya diproduksi di sumsum tulang dan ditemukan dalam jaringan getah bening dan darah. Neutrofil, eosinofil dan basofil disebut granulosit.

Sitoplasma Granular vs Nongranular

Lima jenis leukosit dibagi menjadi dua kategori: granulosit dan nongranulosit. Neutrofil, eosinofil dan basofil adalah granulosit. Ini mengandung butiran yang terlihat dalam sitoplasma mereka ketika diberi noda dan diamati di bawah mikroskop. Nongranulosit termasuk limfosit dan monosit. Leukosit ini tidak menunjukkan butiran dalam sitoplasma mereka.

Inti Tunggal vs multilobed

Thibodeau dan Patton menjelaskan bahwa granulosit memiliki inti multilobed. Konfigurasi lobus ini bervariasi dengan jenis granulosit. Neutrofil digambarkan memiliki hingga tiga atau lebih lobus. Eosinofil dan basofil biasanya memiliki dua lobus dengan masing-masing inti. Agranulosit dengan inti tunggal (singlelobed). Limfosit biasanya memiliki inti besar, bulat tunggal. Inti monosit adalah lobed tunggal dan berbentuk seperti ginjal.

Fagositosis vs Produksi Antibodi

Fagositosis dan produksi antibodi adalah dua metode leukosit untuk membantu sistem kekebalan tubuh dalam melawan agen infeksi dan benda asing lainnya. Fagositosis adalah proses dimana leukosit yang menelan dan mencerna mikroorganisme, iritasi, atau sel-sel kanker yang mengancam tubuh. Neutrofil sangat mahir dalam fagositosis mikroorganisme kecil. Thibodeau dan Patton menjelaskan bahwa serangan eosinofil dan mencerna penjajah yang lebih besar, seperti cacing parasit dan protozoa. Monosit menggunakan fagositosis untuk menelan puing-puing dan kanker sel selular.

Produksi antibodi adalah fungsi lain dari leukosit. Proses ini sangat penting dalam mengatasi ancaman infeksi berulang. Antibodi diproduksi oleh limfosit dalam menanggapi keberadaan penyerbu asing, yang dikenal sebagai antigen. Paparan Setelah antigen akan meminta pelepasan antibodi yang mengikat antigen, membu.nuh, atau menyebabkan rentan terhadap fagositosis.

Limfoid vs Diferensiasi myeloid

Semua sel darah berasal sebagai sel induk yang dikenal sebagai hemositoblast. Melampaui tahap awal ini, hemositoblast dapat berdiferensiasi menjadi granulosit atau non granulosit tergantung pada apakah itu berasal limfoid atau jaringan myeloid, penjelasan Cheryl Davis, PhD, Pusat Biologi dan Bioteknologi di universitas Western Kentucky.

Granulosit

Sel darah putih yang terbentuk di kelenjar getah bening berdiferensiasi dari sel induk menjadi baik limfosit atau monosit. Mereka yang terbentuk di sumsum tulang, atau jaringan myeloid, menjadi neutrofil, eosinofil atau basofil.

Fungsi leukosit

Seperti disebutkan sebelumnya, ada jenis tertentu dari sel yang bertanggung jawab untuk memerangi jenis tertentu patogen. Secara umum, dapat dikatakan bahwa ada dua jenis luas sel darah putih – granulosit, dan agranulosit. Granulosit meliputi neutrofil, eosinofil dan basofil. Sel-sel ini biasanya memiliki inti multi-lobed, bersama dengan butiran dalam sitoplasma mereka. Agranulosit, yaitu sel-sel yang tidak memiliki butiran dalam sitoplasma mereka termasuk sel seperti monosit, limfosit dan makrofag. Diberikan di bawah ini adalah rincian mengenai fungsi tiap jenis sel.

Leukosit Fungsi
Neutrofil Neutrofil dikatakan salah satu sel pertama yang keseluruhan pada tempat infeksi, akibatnya dimana mereka sering dicap sebagai garis pertahanan pertama dalam tubuh. Mereka menyerang bakteri dan jamur yang masuk ke dalam tubuh dan sering dibu.nuh dalam proses melawan patogen ini. Ini terlibat dalam respon inflamasi akut dan bertindak dengan fagositosis patogen dan sering dirinya terbu.nuh dalam proses. Penurunan jumlah neutrofil dikenal sebagai neutropenia.
Eosinofil eosinofil adalah salah satu granulosit yang terutama terlibat dengan infeksi parasit. Setiap peningkatan mendadak dalam hitungan eosinofil biasanya menunjukkan adanya parasit dalam tubuh. Mereka juga hadir dalam kelimpahan ketika seseorang memiliki respon alergi terhadap sesuatu. Dengan demikian, bila ada peningkatan jumlah sel darah putih eosinofil, maka mungkin juga menunjukkan asma atau demam.
Basofil Basofil adalah jenis sel darah putih yang terutama dirilis dalam jumlah besar ketika seseorang memiliki reaksi alergi, karena melepaskan histamin, salah satu zat kimia utama dirilis pada reaksi alergi. Juga, fungsi sel darah putih ini dengan terlibat dalam respon antigen dalam tubuh.
Limfosit Limfosit terutama terlibat dalam pembuatan antibodi yang dapat berikatan pada patogen sehingga untuk menghancurkan mereka. Mereka juga memediasi respon imun dan membu.nuh sel-sel tumor dan kanker.
Monosit Monosit juga bertindak atas patogen dan bantuan neutrofil dalam melaksanakan fungsi mereka.
Jenis Lain Jenis lain dari leukosit termasuk makrofag, yang fungsi utama adalah untuk menelan patogen oleh fagositosis dan sel dendritik, yang pada dasarnya membantu dalam mengaktifkan limfosit ketika ada kebutuhan untuk reaksi antigen.

Seperti Anda mungkin telah menyadari, fungsi sel darah putih dan strukturnya saling terkait, karena sebagian besar granulosit bertanggung jawab untuk menyerang patogen pertama. Ada kualitas tertentu dengan bantuan yang berfungsi sel-sel ini. Ini termasuk kemotaksis, dimana sel berhasil mendapatkan tahu di mana patogen dengan bantuan bahan kimia yang membimbing mereka ke lokasi patogen.

Juga, proses fagositosis, dimana sel darah putih menelan patogen berbahaya, juga membantu melindungi sel-sel di sekitarnya dan struktur dari efek berbahaya dari patogen. Setiap jenis perubahan jumlah sel-sel darah putih, seperti penurunan mendadak dalam hitungan, seperti yang terlihat dalam leukopenia dan agranulositosis, merusak sistem kekebalan tubuh orang tersebut dan menempatkan dia dalam bahaya besar menderita penyakit. Di sisi lain, peningkatan jumlah sel darah putih merupakan indikasi dari penyakit atau infeksi di dalam tubuh, yang leukosit berusaha untuk mengekang.

Gangguan Leukosit

Sel T, sel B dan sel pembunuh alami adalah jenis limfosit. Ada rentang hidup yang pasti dari sel, bisa 2 minggu sampai 3 minggu, setelah itu mereka dihancurkan. Jumlah leukosit hadir di tubuh berubah seiring usia lanjut. Kenaikan atau penurunan jumlah leukosit dalam darah, menyebabkan berbagai penyakit dan gangguan pada sel-sel darah putih. Neutropenia, HIV / AIDS dan lymphocytopenia disebabkan karena rendahnya jumlah sel darah putih, sedangkan leukemia disebabkan karena jumlah sel darah putih. Diberikan di bawah ini adalah informasi singkat mengenai penyakit ini dan gangguan.

Neutropenia:

Neutrofil berkontribusi sampai 70% dari sel-sel darah putih dalam tubuh kita. Mereka membantu tubuh melawan patogen. Neutropenia disebabkan karena berkurangnya jumlah neutrofil dalam darah. Ada beberapa penyebab neutropenia. Efek samping dari setiap obat, kemoterapi, dan infeksi virus adalah beberapa penyebab. Pembentukan memadai neutrofil di sumsum tulang atau kerusakan neutrofil dalam aliran darah, bisa menyebabkan sejenis neutropenia disebut neutropenia autoimun. Demam atau infeksi sering bisa menjadi gejala neutropenia. Neutropenia didiagnosa dengan menentukan jumlah sel darah putih. Normal jumlah neutrofil adalah 3000-8000 (per mikroliter darah). Neutropenia didiagnosa ketika jumlah neutrofil di bawah 2000. Perawatan untuk neutropenia bergantung pada penyebabnya. Obat-obatan yang dapat membantu meningkatkan jumlah neutrofil dianjurkan untuk pasien tersebut. Dalam kasus yang jarang, transplantasi sumsum tulang dilakukan.

HIV / AIDS:

AIDS adalah penyakit yang mengancam kehidupan yang disebabkan karena human immunodeficiency virus (HIV). Tahap akhir dari infeksi ini disebut AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Virus ini menyerang dan menghancurkan sel-sel darah putih, yang bertanggung jawab untuk mengatur sistem kekebalan tubuh. Dengan demikian, sistem kekebalan tubuh dari orang yang terinfeksi menjadi sangat lemah. HIV dapat lolos ke orang lain melalui orang-ke-orang. Dengan demikian, hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi HIV adalah penyebab paling umum. Ibu yang terinfeksi dapat menularkan virus kepada anaknya. Hari-hari ini, infeksi pada anak dapat dicegah dengan bantuan pengobatan yang tepat. HIV tidak menunjukkan gejala pada tahap awal. Juga tidak ada vaksin yang dapat mencegah infeksi HIV maupun pengobatan yang dapat menyembuhkannya. Langkah-langkah Keselamatan adalah satu-satunya cara untuk menghindari terinfeksi HIV.

Lymphocytopenia:

Berkurangnya jumlah limfosit dalam darah menyebabkan lymphocytopenia. Infeksi kronis dan gangguan herediter adalah beberapa penyebab penyakit. Pengobatan yang diberikan tergantung pada penyebabnya.

Leukemia:

Leukemia, juga disebut kanker darah, adalah sekelompok penyakit yang disebabkan karena kenaikan yang tidak terkendali dan abnormal leukosit belum matang. Sumsum tulang menghasilkan sejumlah besar belum dewasa sel darah putih. Leukemia limfositik disebabkan karena meningkatnya jumlah limfosit. Alasan di balik pertumbuhan yang tidak terkendali dalam jumlah sel belum matang masih belum diketahui. Berikut ini adalah daftar berbagai jenis leukemia yang terjadi karena peningkatan jumlah belum menghasilkan sel darah putih:

  • Leukemia myeloid akut (AML)
  • Leukemia myeloid kronis (CML)
  • Leukemia limfositik akut (ALL)
  • Leukemia limfositik kronis (CLL)

Penderita leukemia yang rentan terhadap segala jenis infeksi. Sistem kekebalan tubuh mereka tidak mampu memerangi infeksi. Kemoterapi dan transplantasi sumsum tulang adalah beberapa pengobatan yang diberikan untuk leukemia.

Eosinofilia, gangguan monosit, idiopatik sindrom hypereosinophilic beberapa penyakit lainnya yang berhubungan dengan sel darah putih. Leukosit adalah sel vital tubuh kita, dan penyakit dan gangguan yang berkaitan dengan leukosit dapat menyebabkan masalah serius. Pengobatan ditambah dengan perubahan pola hidup dapat membantu untuk menormalkan hitung sel darah putih, yang pada gilirannya, akan menurunkan risiko infeksi di masa depan.

1 tanggapan pada “Leukosit adalah: Pengertian, jenis, fungsi, gangguan”

  1. artikel luarbiasa, memang terkadang kebanyakan teori membuat bingung bagaimana cara yang tepat untuk bisnisnya, tetapi ketika membaca kita akan tau dasar-dasarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *