Lantana camara: karakteristik, habitat, penggunaan, perawatan

Lantana camara: karakteristik, habitat, penggunaan, perawatan

Lantana camara adalah tanaman tahunan yang termasuk dalam keluarga Verbenaceae. Ini adalah semak yang menyebar cepat, dianggap dalam beberapa kasus sebagai gulma yang sulit dikendalikan. Semak ini berasal dari Amerika Tengah dan Selatan, dan invasif di daerah tropis dunia lama, terutama di benua Afrika.

Ini dikenal sebagai lantana, sage berbunga merah, sage liar, ramuan mengantuk, camara, dan cariaquillo, antara lain. Lantana camara dicirikan oleh perdu tegak yang relatif bercabang.

Sumber: pixabay.com

Tanaman ini menghasilkan bunga kuning yang berubah menjadi oranye dan merah, dan tetap berada di ketiak bunga setidaknya selama tiga hari. Spesies ini umumnya berkembang biak dengan biji, meskipun dapat juga diperbanyak secara vegetatif.

Karena sifatnya yang invasif, L. camara dianggap sebagai tanaman yang toleran secara ekologis. Namun, kondisi lingkungan tertentu menguntungkan untuknya, seperti area terbuka untuk menerima sinar matahari .

Lantana adalah semak yang menyebabkan kerugian serius terhadap industri pertanian, karena perilaku kompetitif terhadap berbagai tanaman tanaman . Kontrol tanaman ini melibatkan penggunaan herbisida dan pembakaran daerah terjajah.

Tanaman ini sering digunakan sebagai tanaman hias dan tanaman obat. Namun, itu dianggap beracun bagi ternak dan hewan peliharaan seperti kucing dan anjing. Racun seperti lantadene A telah dikarakterisasi dari daun tanaman ini, yang menghasilkan fotosensitisasi dan berbagai perubahan fisiologis pada hewan.

Indeks artikel

Karakteristik

semak

Lantana camara adalah semak yang kuat, pendek, tegak atau menurun, yang tingginya bisa antara 2 dan 4 meter. Merupakan tanaman yang memiliki banyak percabangan, yang dapat menutupi area dengan diameter hingga 1 m2.

Lantana camara. Dguendel [CC BY 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/4.0)]

Batang pada varietas yang dibudidayakan tidak memiliki duri, meskipun ada dalam gulma. Selain itu, kayunya berkayu, penampang bujur sangkar, puber saat muda, dan silindris setebal 15 cm saat dewasa.

Daun-daun

Daunnya bulat telur atau lonjong, panjang 2 sampai 10 cm dan lebar 2 sampai 6 cm. Mereka diatur dengan cara yang berlawanan dan diatur berpasangan. Selain itu, setiap daun menggantung dari tangkai daun sepanjang 2 cm dan memiliki warna hijau cerah, dengan penampilan kasar, dengan rambut kecil, dengan margin bergerigi; dan mengeluarkan bau busuk saat dipotong.

Lantana camara. Franz Xaver [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Hal berkembang

Ini adalah paku aksila yang padat, dengan bentuk kepala lebar 1 hingga 3 cm. Masing-masing berisi 20 hingga 40 bunga yang bervariasi dari putih hingga krem ‚Äč‚Äčatau kuning hingga oranye, dan terkadang merah muda hingga merah. Pembungaan terjadi sepanjang tahun dengan puncaknya selama dua bulan pertama hujan.

Bunga Lantana camara tidak cocok sendiri dan karenanya membutuhkan penyerbukan silang, yang dilakukan oleh kupu-kupu dan thrips.

Buah

Buahnya adalah buah berbiji dengan diameter hampir 0,5 cm, biru keperakan saat belum matang, yang menjadi biru tua saat matang. Buahnya yang matang manis dan dimakan burung.

Taksonomi

– Kingdom: Plantae.

– Subkingdom: Viridiplantae.

– Kingdom Infra: Streptofit.

– Divisi super: Embriofita.

– Divisi: Tracheophyta.

– Subdivisi: Eufilofitina.

– Divisi Infra: Lignofita.

– Kelas : Spermatofit.

– Subkelas: Magnoliofita.

– Ordo super: Asterane.

– Ordo: Lamiales.

– Famili: Verbenaceae.

– Suku: Lantaneae.

– Genus: Lantana.

– Spesies: Lantana camara Linnaeus-lantana.

Habitat dan distribusi

Habitat

Lantana camara umumnya tumbuh di tempat terbuka dengan kondisi tidak teduh. Semak ini biasanya tumbuh di semua jenis habitat dan tanah. Namun, ia lebih suka tumbuh di pantai limbah, di pinggiran hutan hujan, di pantai, di daerah budidaya, di padang rumput, zona riparian, di semak belukar, daerah perkotaan, dan di tanah lembab.

Lantana camara. Vengolis [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Sebaliknya, L. camara tidak tumbuh di daerah dengan suhu rata-rata 5 C atau kurang. Ini didistribusikan secara altitudinal dari permukaan laut hingga 2000 meter di atas permukaan laut, dan dapat tumbuh di daerah dengan kisaran curah hujan tahunan 750 hingga 5000.

Lantana camara adalah semak yang umumnya menjajah hutan yang terganggu, dan di hutan yang utuh biasanya tumbuh di ruang kosong kecil, di mana sinar matahari mencapai.

Meskipun merupakan tanaman yang toleran secara ekologis, ia tidak tumbuh di daerah beku, di tanah salin, atau di tanah dengan kapasitas retensi air yang rendah.

Distribusi

Lantana camara berasal dari Amerika Tengah dan Selatan, tanpa distribusi alami yang jelas, karena tumpang tindih dengan varietas hias. Semak ini banyak digunakan sebagai tanaman hias di Neotropics, dan hadir di semua benua kecuali Antartika .

Merupakan tanaman yang telah menyebar ke seluruh dunia termasuk Australia, India, dan Afrika Selatan, negara-negara yang dianggap invasif karena menginfeksi jutaan hektar.

Kegunaan

Lantana camara terutama digunakan sebagai tanaman obat dan di beberapa tempat untuk kayu bakar dan jerami. Di beberapa negara itu ditanam di pinggir untuk menjaga ternak terpisah.

Ekstrak daun lantana camara telah terbukti memiliki sifat antimikroba, fungisida, insektisida, dan nematisida. Tanaman ini merupakan penghasil verbascoside, phenylethanoid dan phenylpropanoid, yang memiliki sifat antimikroba, imunosupresif, dan anti tumor.

Minyak Lantana digunakan untuk mengobati kondisi kulit dan sebagai antiseptik untuk luka. Di sisi lain, batang lantana, jika diolah dengan belerang, dapat digunakan untuk menghasilkan kertas tulis. Di beberapa tempat, tanaman ini telah digunakan sebagai tanaman perdu hias.

Toksisitas

Ternak adalah yang paling terpengaruh oleh konsumsi daun tanaman ini, karena menyebabkan keracunan pada sebagian besar hewan. Gejala pertama setelah konsumsi adalah sembelit. Selanjutnya, bagian wajah dari wajah yang tidak berbulu menunjukkan pembengkakan dan moncong menjadi kering, diikuti dengan ekskoriasi.

Di sisi lain, tanda-tanda saraf termasuk ataksia, kelemahan otot, dan kelumpuhan tungkai belakang. Konsekuensi lain dari konsumsinya adalah hewan menghindari sinar matahari dan lebih suka berada di tempat gelap.

Selain itu, konsumsi daun lantana menurunkan aktivitas gastrointestinal, menyebabkan sembelit, dan menginduksi produksi pigmen empedu dalam urin.

Gangguan fisiologis lainnya meliputi peningkatan kadar bilirubin, disertai dengan peningkatan kadar hematokrit dan neutrofil, serta penurunan jumlah trombosit dalam darah. Zat seperti lantadene A dan lantadene B telah diisolasi dari daun lantana dan telah dicirikan menunjukkan kualitas toksik.

peduli

Lantana camara adalah tanaman yang tersebar luas dengan kisaran ekologi yang luas. Meskipun merupakan tanaman yang digunakan sebagai tanaman perdu hias, tidak memiliki perawatan khusus dan ini juga karena sifatnya yang invasif. Dalam beberapa kasus, itu dianggap sebagai gulma, mencemari tanah yang dibudidayakan di benua lama.

Pada dasarnya, jika Anda ingin menanamnya sebagai tanaman hias, sebaiknya ditanam di tempat yang mendapat sinar matahari langsung. Juga, untuk menghindari perbanyakan yang tidak diinginkan, disarankan untuk membakar buah untuk mencegah benih menyebar.

Referensi

  1. Nanjappa, HV, Saravanane, P., Ramachandrappa, BK 2005, Biologi dan manajemen Lantana camara L. Sebuah tinjauan. Agric Rev, 26 (4): 272-280.
  2. Sharma, OP, Makkar, HPS, Dawra, R K., Negi, SS 1981. Tinjauan Toksisitas Lantana camara (Linn) pada Hewan. Toksikologi Klinis, 18 (9): 1077-1094.
  3. USDA. (2004). Biologi reproduksi dan potensi invasif kultivar Lantana camara . Diambil dari: reeis.usda.gov
  4. Jaringan Spesies Invasif Hutan Asia-Pasifik. (2019). Lembar fakta hama: Lantana camara. Diambil dari: apfisn.net
  5. Taksonomi. (2004-2019). Takson: Spesies Lantana camara Linnaeus – lantana (tanaman). Diambil dari: taxonomicon.taxonomy.nl