Peninggalan kerajaan singasari: Penjelasan lengkap

Kerajaan Singasari adalah sebuah kerajaan yang terletak di sebelah timur pulau Jawa antara tahun 1222 dan 1292. Kerajaan ini menggantikan kerajaan Kediri sebagai kerajaan dominan di sebelah timur pulau Jawa.

Sejarah

Kerajaan Singasari memiliki ibukotanya 2 km di utara kota Singosari saat ini. Sejarahnya dapat direkonstruksi berkat prasasti dalam bahasa Jawa Kuno, dua puisi epik, Nagarakertagama (ditulis dalam bahasa Jawa Kuno pada 1365 oleh penyair istana Prapanca di bawah pemerintahan Raja Hayam Wuruk dari Majapahit) dan Pararaton, atau “Book of Kings” (ditulis dalam bahasa Jawa pertengahan, jadi mungkin pada abad ke-XV), dan catatan sejarah Cina, Yuan Shi.

Pararaton menggambarkan silsilah raja-raja Singasari dan Majapahit. Menurutnya, Singasari didirikan pada 1222 oleh Ken Arok tertentu, karakter asal tidak jelas yang menggulingkan Raja Kertajaya dari Kediri. Itu kemudian mengambil nama pemerintahan Rajasa.

Raja Singasari yang paling penting adalah raja ke-5 dan terakhir, Kertanegara, yang memerintah dari tahun 1254 hingga 1292. Nagarakertagama menyebutkan “tanah-tanah anak sungai” Majapahit yang ditaklukkan oleh raja ini. Selain Bali, Madura dan Sunda, daftar itu meluas ke Pahang di Semenanjung Melayu ke “Gurun” di Maluku, melalui Malayu (Jambi) ke Sumatra dan “Bakulapura” ke Kalimantan.

Faktanya, wilayah Singasari terdiri dari lembah hulu Sungai Brantas, di sekitar kota Malang saat ini dan di kaki Gunung Arjuno. Daftar di atas ditulis lebih dari 70 tahun setelah Singasari berakhir. Selain itu, mengacu pada daerah yang bukan “anak sungai” ke Majapahit tetapi merupakan bagian dari jaringan perdagangan yang Majapahit adalah pusatnya.

Raja Singasari mengembangkan pertanian tetapi tidak melupakan perdagangan luar negeri. Zhufan zhi, sebuah laporan di pertengahan abad ke-19 oleh seorang inspektur bea cukai di Cina selatan, menggarisbawahi kekayaan Jawa, banyak produk pertaniannya, kualitas sutranya, banyaknya rempah-rempahnya. Pedagang Cina mendapat keuntungan sedemikian rupa sehingga mereka menyelundupkan koin tembaga Tiongkok untuk membeli lada. Laporan ini juga menyebutkan nama-nama tempat, beberapa di antaranya tampaknya ada di Maluku, karena orang Jawa menawarkan pala pedagang asing.

Nagarakertagama mengutip ekspedisi melawan kerajaan Malayu pada 1275. Di tengah Sumatera, kami menemukan sebuah patung bertuliskan prasasti bertanggal 1286 yang menyatakan bahwa patung ini adalah hadiah dari Kertanegara kepada “orang Malayu dan rajanya”. Namun, perlu untuk berhati-hati dengan daftar penaklukan, ditulis satu abad setelah waktu ketika mereka seharusnya dibuat.

Ekspedisi melawan Sumatera ini mengganggu keseimbangan yang telah ditetapkan pada abad-abad sebelumnya dengan hegemoni negara-kota Sriwijaya, yang memiliki hubungan baik dengan Cina. Meningkatnya kekuatan Jawa, lebih dekat ke Maluku, bisa mengubahnya menjadi pusat perdagangan rempah-rempah. Selain itu, Cina tidak senang dengan keluarnya uang tembaga secara ilegal, yang sangat penting bagi berfungsinya ekonominya sendiri, terutama karena Jawa memiliki reputasi sebagai penimbun. Kubilai Khan di Cina punya banyak alasan untuk ingin memimpin ekspedisi melawan Jawa.

Tradisi Jawa menceritakan kisah yang berbeda. Menurutnya, Kubilai mengirim utusan ke Singasari untuk mengklaim upeti. Kertanagara menolak, memotong hidung utusan Tiongkok dan mengirimkannya kembali kepada tuannya. Yang pasti adalah bahwa Kubilai mengirimkan pada tahun 1292 ekspedisi hukuman melawan Singasari. Armada, yang terdiri dari 1.000 kapal dan 20.000 orang, tidak beruntung. Ini tersapu topan segera setelah ia pergi, ditolak pasokan yang disediakan di Champa (pusat Vietnam saat ini) dan mencapai pantai utara Jawa yang mengalami demoralisasi, banyak tentara yang menderita kelaparan dan disentri.

Pada tahun yang sama Jayakatwang, pangeran Kediri dan pengikut Singasari, memberontak. Pemberontakan menyebabkan kematian Kertanegara. Seorang pangeran Singasari, Raden Wijaya, mengambil kesempatan pendaratan ini untuk bersekutu dengan Sino-Mongol dan untuk menekan pemberontakan. Kemudian Wijaya memaksa mereka untuk kembali. Kebetulan, Sino-Mongol mampu menjarah Kediri dan membawa kembali barang rampasan besar, termasuk sejumlah besar koin tembaga Tiongkok. Wijaya mendirikan kerajaan baru, Majapahit, dan mengambil nama pemerintahan Kertarajasa Jayawardhana.

Pada masa Raja Hayam Wuruk dari Majapahit (pemerintahan 1350-89), Singasari tidak lebih dari seorang nagara (provinsi) yang pemerintahannya dipercayakan kepada Kertawardhana, ayah dari raja.

Raja-raja Singasari

Nagarakertagama mencantumkan raja Singasari berikut:

  • Rangga Rajasa Sang Girinathaputra (1222-1227);
  • Anusapati (1227-1248);
  • Wisnuwardhana (1248-1268);
  • Kertanagara (1254-1292).

Peninggalan Kerajaan singasari

Prasati Wurare

Adalah sebuah prasasti yang berisi tentang dinobatkannya Arca Mahaksobhya didaerah Wurare. Prasasti ini yang ditulis menggunakan bahasa Sanskerta sekitar tahun 1289M atau 1211 Saka.

Arca Mahaksobhya menjadi lambang kehormatan Kertanegara dan Kerajaan Singasari, yang dianggap telah mencapai derajat Jina atau Buddha Agung. Yang Tertulis dibagian bawahnya secara melingkar.

Candi Kidal

candi kidal
Candi Kidal

Dibangun sebagai penghormatan kepada Anusapati, raja kedua Singasari. Anusapati memerintah sejak tahun 1227M sampai 1248M, yang dibunuh oleh Tohjaya atau Ken Umang, sebagai bentuk perebutan tahta Singasari serta balas dendam atas kematian ayahnya, Ken Arok. Kematian Anusapati juga diyakini karena kutukan Mpu Gandring.

Candi Singasari / Singosari

candi singasari
Candi Singasari

Bangunan candi ini terletak di Kecamatan Singasari, Malang, Jawa Timur. Tepatnya berdiri di antara Gunung Tengger dan Gunung Arjuna.

Berdasarkan Kitab Negarakertagama dan Prasasti Gajah Mada tahun 1351M, didaerah komplek candi ini merupakan sebuah tempat yang dinamakan “Pendharmaan” bagi sang raja terakhir Kerajaan Singasari, yakni Kertanegara.

Kertanegara yang wafat tahun 1292M, yang disebabkan bahwa Kerajaan tersebut diserang oleh Jayakatwang beserta pasukan Gelang – Gelangnya.

Konon info yang didapat, bahwa Candi Singasari ini belum sepenuhnya selesai dibangun.

Candi Jago

candi jago
Candi Jago

Bentuk dari bangunan ini disusun secara Teras Punden Berundak. Candi Jago sangat unik, berdasarkan info masyarakat setempat, bagian atas dari candi ini pernah tersambar petir, yang membuatnya hanya tersisa sebagian saja.

Tersusun dengan berbahan batu Andesit, Relief – Relief Pancatantra dan Relief – Relief Kunjarakarna terhias di bagian candi ini.

Prasasti Majusri

Merupakan seuah manuskrip yang dipahat di belakang Arca Majusri. Ditemukan di daerah Candi Jago, kini prasasti ini berada di Musem Nasional Jakarta.

Prasasti Mula Malurung

Prasasti ini diberikan kepada Pranaraja, yang merupakan sebuah piagam penganugerahan untuk Desa Mula dan Desa Malurung.

Dibuat ketika Kertanegara masih menjadi raja muda tahun 1255M, atas perintah ayahnya, Wisnuwardhana selaku Raja Kerajaan Singasari kala itu.

Prasasti ini berbehtuk lempengan – lempengan tembaga. Masing – masing lempengan ditemukan ditempat yang berbeda – beda.

Sekitar sepuluh buah lempengan ditemukan tahun 1975M, dekat kota Kediri, Jawa Timur.

Sedangkan, ditemukannya lagi sekitar 3 lempengan di tempat penjual pasar loakan, yang tak jauh dari ditemukannya lemperngan sebelumnya. Semua lempengan tersebut, kini tersimpan rapi didalam Musem Nasional, Jakarta.

Prasasti Singasari

Prasasti ini dibuat oleh Mahapatih Gajah Mada, yang merupakan sebuah manuskrip yang dibuat untuk mengenang sebuah Caitya atau Candi Pemakaman.

Prasasti yang bertarikh ini dibuat sekitar tahun 1351M, dimana pada bagian pertama, berisi tentang pentarikhan tanggal yang terperinci dan pemaparan tentang posisi – posisi benda di angkasa.

Serta bagian kedua, berisikan tentang maksud dibuatnya prasasti ini, yakni sebagai peristiwa pembangunan sebuah caitya.

Ditemukan di Singsasari, Malang, Jawa Timur dan kini telah tersimpan di Museum Gajah serta ditulis menggunakan Aksara Jawa.

Candi Jawi

candi jawi
Candi Jawi

Merupakan sebuah tempat untuk pendharmaan atau penyimpanan sebagian abu raja terakhir Singasari, Kertanegara.

Dan sebagiannya lagi tersimpan di Candi Singasari. Candi Jawi dan Candi Singasari, saling terkait dengan Candi Jago, yang merupakan sebuah tempat peribadatan Kertanegara.

Candi ini terletak di tengah jalan raya, daerah Kecamatan Pandaan – Kecamatan Prigen dan Pringebukan.

Candi Sumberawan

candi sumberawan
Candi Sumberawan

Candi Sumberawan Merupakan sebuah bangunan Stupa yang ditemukan di wilayah Jawa Timur.

Digunakan oleh penganut ajaran Buddha ini, terletak sekitar 6 km dari bangunan Candi Singasari.

Latar belakang candi yang dikenal masyarakat sekitar dengan nama Candi Rawan ini, sungguh cantik, karena berada didekat telaga yang airnya begitu jernih.

Arca Dwarapala

arca dwarapala
Arca Dwarapala

Menurut penjaganya, arca ini merupakan pintu gerbang wilayah Kotaraja, namun hingga kini belum ditemukan pasti dimana lokasi yang sesungguhnya dari Kotaraja Singasari. Arca ini memiliki bentuk yang besar.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *