Jaringan hematopoietik: karakteristik, histologi, fungsi

Jaringan hematopoietik: karakteristik, histologi, fungsi

Jaringan hematopoietik adalah jaringan tempat terjadinya pembentukan sel darah. Dianggap sebagai bagian dari jaringan vaskular atau ikat dari berbagai kelompok hewan, ia memiliki sel dengan kapasitas regeneratif jangka pendek atau panjang dan sel progenitor multipoten, oligopoten, dan unipotensi berkomitmen.

Dengan kemajuan mikroskop pada abad ke-19, dimungkinkan untuk mengamati berbagai sel darah, proliferasi dan diferensiasinya. Sejak saat itu diketahui bahwa tempat pembentukan darah adalah sumsum tulang.

Jaringan hematopoietik. Diambil dari http://emecolombia.foroactivo.com/t2347-tejido-hematopoyetico-y-sangre-luisa-maria-contreras-sarmiento-grupo-b

Banyak hipotesis diajukan untuk menjelaskan pembentukan sel darah, tetapi ahli patologi Jerman Franz Ernst Christian Neumann (1834-1918) yang mengusulkan teori perintis sel punca. Teori ini menunjukkan bahwa satu sel bisa menjadi asal dari semua garis keturunan sel darah.

Ilmuwan terkemuka lainnya di daerah itu adalah Rusia-Amerika Alexander A. Maximow (1874-1928). Maximow mengusulkan teori sel umum untuk sistem hematopoiesis lengkap atau hematopoiesis. Konsep cararn tentang asal usul dan diferensiasi sel darah didasarkan pada teori Maximow ini.

Indeks artikel

Hematopoiesis

Secara umum

Ini dikenal sebagai proses di mana semua sel darah matang diproduksi. Sel-sel ini memiliki rentang hidup yang terbatas, dari beberapa jam dalam kasus sel darah putih sampai 4 bulan dalam kasus sel darah merah, yang berarti bahwa mereka harus terus-menerus diganti.

Proses hematopoietik bertanggung jawab untuk menyeimbangkan kebutuhan harian tubuh untuk produksi sel darah. Pada organisme vertebrata , sebagian besar proses ini terjadi di sumsum tulang.

Ini berasal dari sejumlah sel induk hematopoietik yang dapat menghasilkan sel-sel dari lapisan yang sama atau asal embrio. Mereka juga dapat berasal dari sel induk darah yang dapat berdiferensiasi menjadi beberapa jenis sel darah (sel multipoten) dan mampu memperbarui diri secara ekstensif.

Pada manusia

Pada manusia, tempat terjadinya hematopoiesis berubah selama perkembangan. Pada embrio itu dilakukan terutama di kantung kuning telur. Selama tahap janin proses bergerak ke hati, limpa, jaringan limfatik dan kemudian ke sumsum tulang merah.

Kemudian, setelah lahir, produksi sel darah ditransfer ke sumsum tulang tulang trabekular dan rongga meduler tulang panjang.

Akhirnya, pada orang dewasa, itu terjadi di tulang tengkorak, panggul, tulang belakang, tulang dada, dan daerah dekat epifisis tulang paha dan humerus. Hematopoiesis pada orang dewasa dapat dimulai kembali di hati dan limpa dalam keadaan tertentu.

Struktur tulang panjang. Diambil dan diedit dari http://inworldztech.com/anatom%EDa-%F3sea-femoral

Karakteristik jaringan hematopoietik

Jaringan hematopoietik berasal dari mesoderm, merupakan 4 sampai 6% dari berat badan dan merupakan jaringan selular yang lembut dan padat. Ini terdiri dari prekursor sel darah, makrofag, sel lemak, sel retikuler, dan serat retikuler.

Sel-sel yang membentuknya bertanggung jawab atas berfungsinya tubuh melalui oksigenasi, penghapusan limbah biologis, transportasi sel dan komponen sistem kekebalan tubuh.

Histologi

Jaringan ikat atau ikat terdiri dari sel dan matriks ekstraseluler, yang terdiri dari substansi dasar dan serat yang terbenam di dalamnya. Jaringan ini diketahui berasal dari mesoderm, dari mana mesenkim terbentuk .

Di sisi lain, pada organisme dewasa jaringan ikat diklasifikasikan menjadi dua jenis: jaringan ikat itu sendiri dan jaringan ikat khusus yang sesuai dengan adiposa, tulang rawan, tulang, jaringan limfoid dan darah (yang termasuk jaringan hematopoietik).

Jenis jaringan hematopoietik

Jaringan hematopoietik dibagi menjadi 2 jenis jaringan:

Jaringan mieloid

Ini adalah jenis jaringan hematopoietik yang terkait dengan produksi eritrosit (eritropoiesis), leukosit bergranulasi dan megakariosit. Fragmen megakariosit membentuk trombosit (trombosit).

Jaringan myeloid terletak pada tingkat kanal meduler dan ruang tulang trabekula tulang panjang pada hewan muda. Pada hewan dewasa hanya terbatas pada tingkat epifisis tulang panjang.

Selama tahap embrio, jaringan ini ditemukan di hati dan limpa, dan dapat bertahan bahkan selama minggu-minggu pertama kehidupan. Pada manusia, jaringan mieloid biasanya terbatas pada sumsum tulang rusuk, tulang dada, tulang belakang, dan epifisis tulang panjang dalam tubuh.

Jaringan limfoid

Jaringan limfoid juga merupakan jaringan hematopoietik. Jaringan ini ada di organ yang terdefinisi dengan baik yang ditutupi dengan jaringan ikat. Ini disebut jaringan limfatik yang dienkapsulasi dan organ yang hadir adalah kelenjar getah bening, limpa dan timus.

Ada juga jaringan limfatik non-enkapsulasi dan membentuk penghalang pertahanan dalam tubuh; pada organ yang terkena pencemaran lingkungan seperti submukosa usus, saluran pernapasan, saluran kemih dan alat kelamin.

Fitur

Jaringan mieloid

Jaringan myeloid bertanggung jawab untuk membuat sel darah merah ( sel darah yang mengandung hemoglobin dan membawa oksigen dalam tubuh), trombosit atau trombosit, dan sel darah putih yang disebut neutrofil, eosinofil, dan basofil (granulosit).

Jaringan limfoid

Fungsi kain ini tergantung pada apakah itu kain non-enkapsulasi atau dienkapsulasi. Yang pertama memenuhi fungsi membentuk penghalang pertahanan terhadap kemungkinan polutan di lingkungan (lihat jenis jaringan, jaringan limfoid).

Namun, jaringan limfoid yang dienkapsulasi bertanggung jawab untuk memproduksi limfosit, monosit, dan sel plasma, dari organ seperti limpa, timus, dan kelenjar getah bening.

Proses

Mielopoiesis

Hal ini dikenal sebagai proses pembentukan leukosit, termasuk granulosit eosinofilik, granulosit basofilik, granulosit neutrofilik, dan monosit. Proses ini dilakukan seluruhnya di sumsum tulang pada orang dewasa normal.

Setiap jenis myeloid atau sel darah (eosinofil, basofil, neutrofil dan monosit antara lain) memiliki proses generatif yang berbeda:

  • Eritropoiesis : pembentukan eritrosit.
  • Trombopoiesis: pembentukan trombosit dalam darah.
  • Granulopoiesis: pembentukan granulosit polimorfonuklear darah: neutrofil, basofil, dan eosinofil.
  • Monopoiesis: pembentukan monosit.

Limfopoiesis

Ini adalah proses di mana limfosit dan sel Pembunuh Alami (sel NK) terbentuk dari sel induk hematopoietik.

Referensi

  1. AA Maximow (1909). Untersuchungen uber blut und bindegewebe 1. Die fruhesten entwicklungsstadien der blut- und binde- gewebszellan bein saugetierembryo, bis zum anfang der blutbilding unden leber. Arsip Mikroskopische Anatomie und Entwicklungsmechanik.
  2. C. Ward, DM Loeb, AA Soede-Bobok, IP Touw, AD Friedman (2000). Regulasi granulopoiesis oleh faktor transkripsi dan sinyal sitokin. Leukemia.
  3. Atlas histologi tumbuhan dan hewan. Dipulihkan dari mmegias.webs.uvigo.es
  4. M. Tamez Cantu (1999). Buku petunjuk histologi. Strategi didaktik dalam mengajar untuk tingkat yang lebih tinggi. Proposal didaktik untuk memperoleh gelar master dalam pengajaran sains dengan spesialisasi dalam biologi. Universitas Nuevo León, Meksiko, 135 hal.
  5. Glosarium Kedokteran. Hematopoiesis. Dipulihkan dari glosarium.servidor-alicante.com
  6. Schulman, M. Pierce, A. Lukens, Z. Currimbhoy (1960). Studi tentang trombopoiesis. I. Faktor dalam plasma manusia normal yang dibutuhkan untuk produksi trombosit; trombositopenia kronis karena kekurangannya. Jurnal Darah.
  7. Palis, GB Segel (1998). Biologi perkembangan eritropoiesis. Ulasan Darah.
  8. P.Mazzarello (1999). Sebuah konsep pemersatu: sejarah teori sel. Biologi Sel Alam.
  9. S. Welner, PW Kincade, R. Pelayo (2007). Limfopoiesis awal di sumsum tulang dewasa. Imunologi.
  10. I. Fortoul van der Goes (2017) Histologi dan Biologi Sel, 3e. Mcgraw-HILL Interamericana Editor, SA De CV