Ikan todak: karakteristik, habitat, respirasi, reproduksi

Ikan todak: karakteristik, habitat, respirasi, reproduksi

Ikan todak ( Xiphias gladius ) adalah spesies laut yang merupakan bagian dari keluarga Xiphiidae. Ciri utamanya adalah paruhnya yang panjang dan pipih, berbentuk seperti pedang. Ini dibentuk oleh fusi dan ekstensi tulang yang membentuk rahang.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, paruh tajam tidak digunakan untuk menyerang mangsa, tetapi untuk menyetrumnya. Spesies ini dapat menggunakannya untuk menabrak sekawanan ikan, dan kemudian memakan ikan yang terluka atau terganggu. Itu juga telah dikaitkan dengan penggunaan defensif, sebagai perlindungan terhadap pemangsa alaminya.

Ikan todak. Sumber: MathKnight [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Aspek relevan lainnya adalah adanya sirip punggung pertama yang besar dan tidak adanya sirip perut. Selain itu, ia tidak memiliki gigi dan kulitnya tidak memiliki sisik. Tubuh mereka memanjang dan berukuran kurang lebih 4 meter. Rekor penangkapan ikan untuk spesies ini ditangkap di Chili pada tahun 1953. Spesimen ini memiliki berat 536,15 kilogram.

Spesies ini ektotermik, sehingga tidak memiliki kemampuan untuk mengatur suhu internalnya. Inilah sebabnya mengapa ia memiliki organ khusus di sebelah mata, yang memanaskan otak dan bola mata, sehingga meningkatkan penglihatan mereka.

Indeks artikel

Konservasi

Di beberapa daerah, seperti Mediterania, populasi ikan todak menurun. Namun, secara umum spesies ini stabil. Inilah sebabnya mengapa IUCN telah mengkategorikan gladius Xiphias sebagai yang paling tidak mengkhawatirkan kepunahan.

Namun, organisasi proteksionis internasional menunjukkan bahwa, jika tindakan yang berkontribusi untuk memecahkan masalah yang menimpanya tidak diambil, itu bisa terancam serius.

Ancaman

Ikan todak terancam oleh perburuan, baik secara tidak sengaja, untuk tujuan olahraga atau makanan. Ini adalah spesies yang sensitif terhadap penangkapan berlebih, karena, antara lain, anak-anak ditangkap, mencegah spesies pulih dari eksploitasi berlebihan.

pemasaran daging

Mengenai penggunaan dagingnya, sangat dihargai di pasar, karena kompak dan aromatik. Selain itu, sangat bergizi, karena mengandung vitamin dan mineral.

Di antara manfaat lainnya adalah tingkat kalorinya yang rendah, menempati posisi ketujuh di antara ikan paling bergizi, dengan hanya 110 Kilokalori. Demikian juga hati ikan ini digunakan dalam industri farmasi, karena kandungan vitamin A yang dimilikinya cukup besar.

Tombak, jaring ikan, jaring insang hanyut dan rawai digunakan untuk menangkapnya. Penggunaan ini pada gilirannya merupakan bahaya bagi hiu, burung, dan penyu. Ini karena mereka terjebak dalam jaring dan mati.

Memburu

Pada umumnya penangkapan jenis ini bersifat insidental, karena terjerat pada tali pancing rawai yang digunakan dalam perikanan tuna.

Mengenai memancing rekreasi dan olahraga, ini dipraktekkan terutama di lepas pantai Ekuador, California, Peru dan utara Chili.

Karakteristik

Kerangka ikan todak. Postdlf [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/)]

Fisiologi

Ikan todak adalah hewan ektotermik, karena tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankan suhu internalnya secara konstan. Ini akan tergantung pada kondisi air tempat Anda tinggal. Namun, mereka memiliki organ khusus di kedua sisi mata, yang berkontribusi pada pengaturan suhu.

Ini menghangatkan otak dan mata, karena mampu menaikkan suhu dari 10 ° C menjadi 15 ° C di atas suhu air tempat ia hidup. Menjaga mata tetap hangat membantu meningkatkan penglihatan mereka, membuatnya lebih mudah untuk mengejar dan menangkap mangsanya.

Fakta bahwa kedua struktur organik dapat mempertahankan suhu yang lebih tinggi di luar, memungkinkan ikan todak untuk menjelajahi ceruk termal yang lebih luas. Demikian juga, ia dapat berburu di perairan yang dalam dan dingin.

Di sisi lain, seperti hewan pelagis besar lainnya, anatomi gladius Xiphias dikhususkan untuk berenang cepat. Namun, ikan ini memiliki persentase otot putih yang rendah, yang memungkinkannya untuk memulai secara tiba-tiba. Saat dewasa, ia bisa berenang dengan kecepatan 25 meter per detik.

Puncak

Karakteristik ikan todak yang paling relevan adalah pemanjangan rahang atasnya. Dengan demikian ia rata, runcing dan tajam, mirip dengan pedang. Ukurannya hampir sepertiga dari total panjang hewan.

Karena kekhasan ini, ikan ini dikenal sebagai gladiator. Namun, paruhnya tidak digunakan sebagai tombak untuk menangkap ikan. Jadi, itu tidak digunakan untuk menusuk mangsa, tetapi untuk melukai atau memukul yang besar.

Juga, itu dapat menabrak kawanan ikan, memukau mereka untuk memfasilitasi penangkapan mereka. Demikian juga, para peneliti menunjukkan bahwa ikan todak dapat menggunakan paruhnya sebagai perlindungan, terhadap ancaman dari pemangsa alaminya.

Dalam hal ini, telah terjadi bentrokan antara ikan ini dan hiu sirip pendek ( Isurus oxyrinchus ), di mana ia diserang di perut, menyebabkan kematiannya.

Tubuh

Tubuhnya kokoh dan memiliki bentuk silinder memanjang. Kolumna vertebralis terdiri dari 26 vertebra, 15 pre-caudal dan 11 caudal. Demikian juga, sedikit pipih di sisi, lebih dalam di belakang bukaan insang dan lebih halus di bagian ekor.

Saat lahir, spesies ini memiliki tubuh yang tertutup sisik, namun mereka cenderung kehilangan sisiknya secara bertahap. Setelah dewasa, mereka benar-benar kurang.

sirip

Spesies ini memiliki dua sirip punggung yang pada tahap juvenil tersusun secara terus menerus. Ketika mereka mencapai usia dewasa, struktur ini terpisah, yang pertama lebih besar dari yang kedua. Dengan demikian, punggung pertama, yang berasal dari bukaan insang, memiliki antara 34 dan 49 jari dan punggung kedua, 4 hingga 6 jari.

Selain itu, dua sirip dubur yang dimilikinya berjauhan dan satu lebih besar dari yang lain. Sirip dubur pertama memiliki antara 13 dan 14 jari dan yang lainnya memiliki 3 atau 4 jari. Sirip dubur kedua diposisikan sedikit lebih ke depan daripada sirip punggung kedua. Anus terletak di dekat asal kedua sirip ini.

Sedangkan untuk sirip dada agak kaku, panjang dan sempit. Mereka memiliki antara 16 dan 18 sinar dan terletak di bagian bawah tubuh. Sirip ekornya pendek tetapi sangat lebar dan berbentuk bulan sabit.

Demikian juga, ia memiliki tangkai ekor, dengan lunas yang menonjol di setiap sisi dan potongan di permukaan perut dan punggung. Di sisi lain, ikan ini tidak memiliki sirip perut.

Warna

Bagian atas tubuh dapat bervariasi antara warna coklat kehitaman, ungu, biru tua, dan bahkan hitam. Warna-warna gelap ini memudar hingga mencapai area perut, yang bisa menjadi keputihan, dengan kilatan perak. Sedangkan untuk siripnya bisa berwarna coklat atau coklat tua.

Kepala

Xiphias gladius memiliki kepala yang pendek, dengan rahang bawah yang runcing. Mulutnya lebar dan matanya biru.

Ukuran

Ikan todak bisa mencapai panjang 4,45 meter dan berat hingga 540 kilogram. Umumnya, betina lebih besar dari jantan, sehingga ikan yang beratnya lebih dari 140 kilogram kemungkinan besar betina.

Di Mediterania, orang dewasa biasanya memiliki berat 230 kilogram, sedangkan di Atlantik barat beratnya mencapai 320 kilogram dan mereka yang tinggal di Pasifik tenggara mencapai hampir 536 kilogram.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super Actinopterygii.

Kelas Teleostei.

Superordo Acanthopterygii.

Memesan Performa.

Subordo Xiphioidei.

keluarga Xiphiidae.

Genus Xiphias.

spesies Xiphias gladius .

Habitat dan distribusi

Ikan todak tersebar di perairan beriklim sedang, tropis, dan terkadang dingin di Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia, antara garis lintang 60° Utara dan 45° Selatan. Selain itu, ia hidup di Laut Marmara, di Laut Mediterania, Laut Azov, dan di Laut Hitam.

Dengan demikian, ditemukan di kedua sisi Samudra Atlantik, utara Norwegia, di beberapa daerah Teluk St. Lawrence, di pantai selatan Newfoundland dan Grand Banks.

Itu juga dapat ditemukan di Mediterania dan Laut Merah; atas Tanjung Harapan. Sehubungan dengan Samudra Hindia, ia menghuni secara umum. Di Samudra Pasifik timur, terbentang dari Teluk California dan California selatan hingga Chili, termasuk pulau-pulau pesisir.

Swordfish adalah hewan laut, namun kadang-kadang dapat ditemukan di perairan pantai. Dengan demikian, dapat ditemukan di pantai yang terletak di sebelah barat Meksiko dan Amerika Serikat, karena beriklim sedang dan dalam.

Demikian pula, mereka biasanya berada di daerah dekat pulau Hawaii, di Norwegia, Jepang, dan timur Afrika Selatan.

Habitat

Spesies ini bersifat epipelagik dan mesopelagis, biasanya hidup di perairan permukaan, pada suhu di atas 13 ° C. Kisaran optimal untuk berkembang penuh adalah antara 18 dan 22 ° C.

Distribusinya di Pasifik barat laut bervariasi dari permukaan hingga kedalaman 550 meter. Namun, kadang-kadang bisa turun pada suhu antara 5 dan 10 ° C dan kedalaman 650 meter.

Meskipun lebih menyukai perairan hangat, ia dapat bermigrasi ke perairan yang lebih dingin atau lebih beriklim sedang selama musim panas, untuk mencari makan, dan kembali di musim dingin, untuk bertelur.

Penelitian yang dilakukan pada populasi yang hidup di Samudra Atlantik tropis dan Mediterania menunjukkan bahwa ada diferensiasi genetik di antara mereka. Dengan demikian, kemungkinan beberapa pertukaran genetik antara kedua kelompok ikan todak ini dapat dipertimbangkan.

Pernafasan

Respirasi di Xiphias gladius adalah branchial. Ikan ini mengambil oksigen terlarut dalam air. Pada tingkat faring, ikan todak memiliki bukaan lateral, yang dikenal sebagai celah insang. Dalam hal ini insang berkembang.

Struktur ini memiliki empat lengkungan insang, yang terletak dorsoventral antara celah insang, di kedua sisi kepala. Pada setiap lengkungan terdapat dua baris filamen, tersusun membentuk huruf V. Masing-masing memiliki lipatan memanjang yang disebut lamela.

Di lamela inilah pertukaran gas terjadi, karena mereka sangat vaskular dan terdiri dari dinding tipis jaringan. Dengan demikian, air beroksigen yang masuk melalui mulut, mengalir melalui insang dari rongga mulut ke rongga operkular.

Darah mengalir melalui insang ke arah yang berlawanan, untuk menangkap oksigen sebanyak mungkin. Akibatnya, pertukaran pernapasan berlawanan memungkinkan pelepasan karbon dioksida dan oksigenasi sel.

Ciri-ciri insang

Desain dan karakteristik insang terkait dengan aliran insang dan laju transfer gas yang tinggi. Semua ini mempengaruhi pemeliharaan renang yang terus menerus dan cepat.

Area insang ikan todak, meskipun lebih kecil dari tuna, jauh lebih besar daripada teleost lainnya. Hal ini terkait dengan permintaan energinya yang tinggi, didorong oleh migrasinya dan kedalaman yang besar di mana ia bergerak saat berenang.

Mengenai karakteristik morfometrik, spesialis telah mengidentifikasi peningkatan panjang dan jumlah filamen branchial. Juga, spesies ini memiliki frekuensi laminar yang tinggi, yang menyiratkan lebih banyak lamela untuk setiap filamen.

Implikasi

Peningkatan luas insang, karena perubahan morfologi ini, mencerminkan kebutuhan untuk memenuhi kebutuhan energi dan ventilasi yang lebih besar dari Xiphias gladius.

Sehubungan dengan hal ini, lamela yang panjang dan frekuensi laminar yang tinggi meningkatkan ketahanan insang terhadap aliran air melalui struktur ini, sehingga mempercepat ventilasi domba jantan.

Bifurkasi filamen insang, dapat meningkatkan luas permukaan insang, jauh lebih banyak daripada anggota lain dari kelasnya. Hal ini memungkinkan ikan todak untuk mengakses perairan yang miskin oksigen, seperti yang ditemukan jauh di dalam lautan.

Demikian juga, fakta bahwa lamela-lamela itu panjang dan tingginya rendah, memungkinkan lebih banyak lamela yang ada di rongga insang. Selain itu, bukaan insangnya lebar dan membran yang ada dalam struktur ini hanya menempel di bagian basal.

Reproduksi

Data yang terkait dengan ukuran dan usia biologis yang memungkinkan ikan todak untuk bereproduksi bervariasi, termasuk, dalam beberapa kasus, dapat saling bertentangan. Namun, kematangan seksual mereka dapat terjadi antara 2 dan 4 tahun, dan dapat bervariasi tergantung pada daerah tempat mereka tinggal.

Sebagai hewan ovipar, reproduksinya adalah dengan telur. Pada spesies ini, mereka dicirikan oleh pelagis dan ukurannya yang kecil. Dengan demikian, mereka dapat mengukur diameter antara 1,6 dan 1,8 milimeter. Perlu dicatat bahwa betina Xiphias gladius dapat menyimpan hingga 29 juta telur.

Cara pembuahan adalah eksternal. Dalam proses ini, betina mengeluarkan jutaan telur ke dalam air, dalam beberapa peletakan berturut-turut. Pada saat yang sama, jantan berenang di sekitar mereka. Keduanya terus berenang di dekat telur yang telah dibuahi, untuk menakuti pemangsa yang mencoba memakannya.

Pemijahan dikondisikan oleh faktor lingkungan, terutama oleh suhu permukaan. Dengan demikian, mereka yang hidup di Atlantik melakukannya di perairan dengan suhu antara 23 dan 26 ° C. Sementara mereka yang menghuni timur laut Atlantik melakukannya sepanjang tahun.

Larva

Setelah dua hari dibuahi, embrio telah berkembang, memberi jalan bagi larva sekitar 4 milimeter. Ini biasanya hidup, pada siang hari, di dekat permukaan, tetapi pada malam hari dapat bergerak ke kedalaman yang lebih dalam, mencapai hingga 30 meter.

Pada tahap ini, tubuh hampir tidak berpigmen. Saat larva tumbuh, tubuhnya menjadi lebih kurus dan ketika berukuran sekitar 10 milimeter, ia sudah memakan larva lain.

Dengan panjang 12 milimeter, paruh mulai berkembang, kedua bagian berukuran sama. Saat tumbuh, bagian atas paruh tumbuh lebih cepat daripada bagian bawah.

Sehubungan dengan sirip punggung, yang pertama berkembang setelah munculnya paruh. Ketika ikan itu 23 sentimeter, struktur ini sudah meluas ke seluruh tubuh. Sirip kedua berkembang ketika hewan laut tingginya sekitar 50 hingga 52 sentimeter.

Tukik ikan todak memiliki penampilan yang berbeda dari yang dewasa. Dengan demikian, mereka hanya memiliki sirip dubur dan sirip punggung yang sangat panjang. Selain itu, ekornya membulat dan kedua rahangnya memanjang dan bergerigi. Sehubungan dengan kulit, ia memiliki sisik dan pelat kasar.

Makanan

Swordfish adalah pengumpan oportunistik, ditandai dengan mencari makanan mereka di semua kedalaman laut. Dengan demikian, ia bisa berburu baik di permukaan maupun di dasar laut.

Larva memakan zooplankton, termasuk larva ikan lain. Pada tahap juvenil, mereka memakan cumi-cumi, krustasea pelagis, dan ikan.

Setelah dewasa, makanannya mencakup berbagai macam ikan. Di perairan dalam, mereka menangkap ikan pelagis, termasuk tuna (Thunnus), ikan terbang (Exocoetidae), lumba-lumba (Coryphaena), Alepisaurus, barakuda (Sphyraenidae), Gempylus, dan cumi-cumi pelagis (Ommastrephes, Loligo, dan Illex).

Juga, ketika spesies ini berenang di perairan dangkal, ia cenderung memakan ikan pelagis neritik, seperti makarel, teri, herring, sarden, needlefish, saurian, silver hake, mackerel, barakuda, dan lanternfish. Selain itu, mereka menangkap spesies demersal, krustasea, dan cumi-cumi.

Bendungan dapat bervariasi, sesuai dengan lokasi geografis dan ketersediaannya. Jadi, di Atlantik Barat Laut, 82% ikan todak memakan cumi-cumi dan 53% memakan ikan, termasuk ikan biru.

Perburuan

Xiphias Gladius umumnya, siang hari, turun ke air yang dalam, antara 500 dan 2878 meter, untuk pakan. Sebaliknya, pada malam hari mereka naik ke permukaan atau daerah yang dekat dengan mereka, untuk memakan spesies pelagis.

Karya tentang cara makan menjelaskan berbagai teknik. Di antaranya, ikan todak naik di antara sekelompok ikan dan memukul mereka dengan paruhnya. Kemudian balikkan dan telan ikan yang mati atau terluka.

Mangsa kecil dimakan utuh, sedangkan yang lebih besar biasanya dipotong dengan paruhnya. Demikian pula, penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar mangsa besar, seperti cumi-cumi dan sotong, memiliki luka di tubuh mereka. Sebaliknya, mangsa kecil dimakan utuh.

Perilaku

Ikan todak dewasa umumnya memiliki perilaku soliter, sampai saat ini belum diketahui bahwa mereka membentuk sekolah di daerah terbuka lautan. Namun, di Mediterania, telah terlihat membentuk kelompok. Tindakan tinggal bersama ini dapat dikaitkan dengan pencarian makanan.

Namun, selama musim pemijahan, spesies ini menjadi suka berteman, membentuk kumpulan berbagai ikan.

Mereka biasanya berenang sendiri atau dalam kelompok yang longgar, dengan jarak hingga 10 meter di antara setiap ikan. Sering kali, ia mungkin beristirahat di permukaan air, di mana sirip punggungnya yang besar terlihat.

Juga, mereka telah terlihat melakukan lompatan kuat keluar dari air, sehingga menjadi tontonan yang bagus bagi para pelaut yang berada di dekatnya. Perilaku ini dapat dikaitkan dengan kebutuhan untuk menghilangkan parasit yang bersarang di kulit mereka, di antaranya adalah cacing dan copepoda.

Selain itu, dengan gerakan-gerakan ini dari permukaan, ikan todak dapat mencoba mengguncang remora dan lamprey yang sering menempel padanya.

Migrasi

Ikan todak, seperti spesies pelagis lainnya, melakukan migrasi vertikal. Salah satu alasan perpindahan ini adalah suhu air, yang terkait dengan musim. Selain itu, ketersediaan makanan juga merupakan faktor yang mempengaruhi perilaku migrasi tersebut.

Spesies ini pada dasarnya adalah ikan air hangat. Pergerakan mereka menuju garis lintang lain terjadi, di musim panas, menuju daerah dingin atau sedang, untuk mencari makan. Selama musim gugur, ia kembali ke perairan hangat, untuk bertelur dan berhibernasi.

Para ahli mengusulkan dua teori, terkait dengan migrasi ikan todak di perairan Atlantik Barat Laut. Yang pertama menunjukkan bahwa, di musim panas, hewan ini bergerak ke timur dan utara, di sepanjang landas kontinen. Di musim gugur, kembalilah ke barat dan selatan.

Pendekatan kedua menunjukkan bahwa beberapa kelompok melakukan perjalanan di musim panas dari perairan dalam ke landas kontinen. Ketika musim gugur tiba, ia kembali ke wilayah Atlantik yang dalam.

Referensi

  1. Wikipedia (2019). Ikan todak. Dipulihkan dari en.wikipedia.com.
  2. Jennifer Kennedy (2019). Ikan todak. PikiranCo. Dipulihkan dari thinkco.com.
  3. Susie Gardieff (2019). Ikan todak. Buletin Museum Florida. Dipulihkan dari floridamuseum.ufl.edu.
  4. Henry B. Bigelow, William C. Schroeder (2002). Ikan dari Teluk Maine. Departemen Dalam Negeri Amerika Serikat, layanan ikan dan satwa liar. Dipulihkan dari gma.org
  5. Jaringan hewan (2019), Ikan todak. Dipulihkan dari animal.net
  6. FAO (2019). Xiphias gladius. Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dipulihkan dari fao.org.
  7. Abbate F, Guerrera MC, Cavallaro M, Montalbano G, Germanà A, Levanti M. (2017). Studi LM dan SEM pada lidah ikan todak (Xiphias gladius). Dipulihkan dari ncbi.nlm.nih.gov.
  8. Francisco J. Abascal, Jaime Mejuto, Manuel Quintans, Ana Ramos-Cartelle (2009). Gerakan horizontal dan vertikal ikan todak di Pasifik Tenggara. Akademik Oxford. Dipulihkan dari academic.oup.com.
  9. Ross Pomeroy (2019). Untuk Apa Swordfish Menggunakan “Pedang” Mereka?. Ilmu Jelas Nyata. Dipulihkan dari realclearscience.com
  10. Nicholas C. Wegner Chugey A. Sepulveda Kristina B. Bull Jeffrey B. Graham (2009). Morfometrik insang dalam kaitannya dengan transfer gas dan ventilasi ram pada teleost dengan permintaan energi tinggi: Scombrid dan billfish. Dipulihkan dari onlinelibrary.wiley.com.