Apa itu Hewan herbivora dan contohnya

Hewan herbivora adalah organisme yang memakan makhluk autotrof, yaitu yang menghasilkan makanan sendiri, seperti tumbuhan, alga, dan beberapa bakteri.

Herbivora memainkan peran yang sangat penting dalam rantai makanan, karena mereka adalah konsumen utama. Mereka bertanggung jawab untuk membawa vitamin dan energi yang ada pada tumbuhan ke hewan karnivora.

Selain itu, dalam kasus beberapa serangga, mereka mengendalikan beberapa populasi tanaman, mengganggu laju pertumbuhannya.

Jumlah herbivora diyakini mewakili sekitar 50% fauna dunia.

Pengertian

Herbivora adalah hewan yang memiliki pola makan yang seluruhnya terdiri dari tumbuhan. Tumbuhan dapat ditemukan di setiap habitat, dan sering datang dalam berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Karena kelimpahan mereka, tumbuhan adalah sumber pangan yang paling mudah tersedia di bumi. Mungki saja tumbahan hanya salah satu bagian dari menu makan harian Anda sebagai manusia, tumbuhan adalah satu-satunya makanan yang dikonsumsi sebagian hewan.

Meskipun semua hewan herbivora hanya memakan tumbuhan, pola makan spesies herbivora sangat berbeda berbeda antara satu dengan yang lainnya. Beberapa herbivora yang selektif hanya mengkonsumsi bagian dari tumbuhan seperti buah, daun, nektar, biji, getah, akar, atau kulit. Hewan herbivora lainnya kurang selektif dan mengkonsumsi beberapa komponen tanaman. Herbivora secara umum dikenal meliputi: rusa, kelinci, sapi, domba, kambing, gajah, jerapah, kuda, dan panda.

Contoh

Beberapa contoh hewan herbivora adalah: lebah, tapir, kupu-kupu, lembu, sapi, kijang, domba, badak, kuda nil, jerapah, kanguru, zebra, rusa, gajah, gorila, kuda, kambing, kerbau, beruang panda, unta, kelinci, landak dari India, beberapa kelelawar, antara lain.

Klasifikasi

Herbivora adalah hewan yang memakan produsen autotrofik primer, sayuran. Ingatlah bahwa tumbuhan berada di bagian bawah rantai makanan.

Yang membedakan herbivora adalah jenis makanan yang mereka konsumsi. Lihat klasifikasinya:

  • Folivora: hewan yang memakan daun. Contoh: kelinci, koala, iguana.
  • Frugivora: hewan yang memakan buah. Contoh: toucan, aracari, kelelawar, tapir, sigung.
  • Granivora: hewan yang memakan biji tumbuhan dan biji-bijian. Contoh: ayam, macaw, burung beo.
  • Nektarivora: hewan yang memakan nektar tumbuhan. Contoh: lebah, kupu-kupu.
  • Polinivora: hewan yang memakan serbuk sari dari bunga. Contoh: laba-laba, hewan pengerat, kelelawar, marsupial dan beberapa burung.

Peranan

Herbivora memainkan peran yang sangat penting dalam keseimbangan ekosistem, karena mereka berpartisipasi dalam penyerbukan tumbuhan, seperti nektarivora dan polinivora.

Mereka juga bertindak dalam penyebaran benih, melalui hewan pemakan buah dan hewan granivora.

Dengan demikian, selain mengendalikan biomassa tanaman, herbivora memastikan distribusi dan kelimpahan sayuran di komunitas ekologis.

Pada saat yang sama, herbivora berfungsi sebagai makanan bagi konsumen lain dalam rantai makanan, memungkinkan aliran nutrisi dan energi.

Ciri-ciri herbivora

  • Gigi taring tanpa ujung
  • Gigi geraham datar
  • Rahang agak memanjang
  • Berkeringat melalui pori-pori
  • Tanpa cakar
  • Air liur basa dan urin
  • Sejumlah besar ptialin (enzim yang ada dalam air liur)
  • Lambung dibagi menjadi 03 atau 04 kompartemen

Adaptasi Fisik Herbivora

Hewan herbivora telah mengembangkan beberapa adaptasi fisik yang lebih baik sehingga memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan berkembang sebagai pemakan tumbuhan. Salah satu adaptasi fisik utama adalah desain yang unik dari kepala herbivora, termasuk mata, telinga, dan gigi.

Sebagian besar hewan herbivora memiliki mata yang terletak di sisi kepala mereka. Adaptasi ini memungkinkan herbivora memiliki bidang yang lebih luas dalam melihat. Karena penempatan mata mereka, hewan ini dapat melihat hampir semua jalan di sekitar tubuh mereka tanpa menggerakkan kepalanya. Mengapa hewan-hewan ini ingin memiliki sebuah bidang luas disekelilingnya? Banyak herbivora adalah mangsa untuk karnivora (hewan pemakan daging) dan adaptasi visual mereka memungkinkan mereka untuk melihat predator sebelum diserang, dan mudah-mudahan lolos tanpa cedera.

Karena peran hewan herbivora dalam rantai makanan (urutan siapa yang makan dan dimakan dalam lingkungan), herbivora juga telah mengembangkan telinga yang dirancang dengan baik untuk menghindari predasi. Banyak telinga herbivora berukuran besar, yang akan meningkatkan volume suara yang mereka dengar dan memungkinkan herbivora untuk mendengar volume suara volume yang rendah dari predator saat mendekat. Dengan mata di sisi kepala mereka dan telinga besar, herbivora dapat meningkatkan kesempatan mereka untuk menghindari predasi dan bertahan untuk merumput di hari lain.

Gigi hewan herbivora juga dirancang khusus untuk pola makan tumbuhan. Meskipun semua karnivora memiliki gigi seri dan gigi taring untuk merobek dan memotong, hanya beberapa herbivora saja, seperti kelinci dan berang-berang, memiliki gigi tersebut. Herbivora yang memiliki jenis gigi graham yang dibutuhkan untuk makan tanaman keras dan pohon-pohon dan tida perlu gigi tajam untuk membantu mereka memotong tumbuhan. Kebanyakan herbivora tidak memiliki gigi seri dan gigi taring karena mereka menggunakan bibir mereka untuk merobek bahan tanaman sebagai gantinya. Rata-rata mulut herbivora dipenuhi gigi geraham yang datar dan bulat. Gigi ini dirancang untuk menggiling bahan tanaman menjadi potongan kecil sehingga herbivora dapat lebih mudah mencerna bahan yang mereka konsumsi.

contoh herbivora

Herbivora adalah hewan yang menarik karena mereka telah mengembangkan berbagai adaptasi untuk bertahan hidup dan berkembang. Adaptasi herbivora berkisar dari ukuran telinga mereka, bakteri yang hidup dalam usus mereka serta bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain.

Beberapa hewan herbivora telah mengembangkan sistem pencernaan yang unik untuk memproses sejumlah besar bahan tanaman sebelum ditelan. Beberapa spesies hewan, seperti sapi dan pemakan daun atau monyet, memiliki bakteri dalam perut mereka yang membantu mencerna bahan tanaman. Bakteri pemecah bahan tanaman menjadi produk yang lebih mudah dicerna bagi herbivora. Tanpa bakteri, herbivora tidak akan mampu secara efektif memecah bahan tanaman dan tidak akan mendapatkan energi apapun dari makanan yang mereka konsumsi.

Adaptasi Perilaku Herbivora

Selain adaptasi fisik, beberapa hewan herbivora juga telah mengembangkan adaptasi perilaku untuk meningkatkan kelangsungan hidup mereka. Yang paling mencolok perbedaan antara perilaku karnivora dan herbivora adalah kehidupan sosial mereka. Karnivora cenderung untuk melakukan perjalanan dan berburu sendirian, sementara banyak spesies herbivora melakukan perjalanan dan makan dalam kelompok. Perilaku sosial ini meningkatkan kelangsungan hidup karena setiap anggota kelompok dapat melihat punggung satu sama lain dan dapat saling melindungi dari predator.

Jenis hewan berdasarkan makanan

Hewan memiliki berbagai jenis klasifikasi, salah satunya berdasarkan jenis makanan yang mereka berikan.

Dengan cara ini, hewan diklasifikasikan menjadi:

  • Herbivora: Ini adalah mereka yang memakan sumber tumbuhan.
  • Omnivora: Ini adalah mereka yang memakan sumber tumbuhan dan hewan. Hewan ini memiliki makanan yang sangat bervariasi. Contoh: beruang, kelelawar, serigala jantan, kura-kura, babi, coati, rubah, opossum, simpanse, gagak, burung camar, emu, burung unta dan tikus.
  • Karnivora: Mereka adalah mereka yang memberi makan terutama pada daging hewan lain. Contoh: anjing, kucing, serigala, rubah, anjing laut, walrus, singa, hyena, falcon, elang, burung hantu, hiu, paus, lumba-lumba, harimau, cheetah, macan tutul, jaguar, buaya, gurita, penguin, pelikan, bangau, bangau, boa, anaconda, penyu, katak dan kalajengking.

Ringkasan

Hewan herbivora adalah hewan yang menarik karena mereka telah mengembangkan berbagai adaptasi untuk bertahan hidup dan berkembang. Adaptasi herbivora berkisar dari ukuran telinga mereka, bakteri yang hidup dalam usus mereka serta bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain. Adaptasi ini telah memungkinkan bagi herbivora untuk merpertahankan aktivitas harian mereka dan terus makan sejumlah besar tumbuhan, termasuk bunga dan sayuran yang tumbuh pada kebun orang.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *