Fuchsia: karakteristik, habitat, perawatan, pemeliharaan

Fuchsia: karakteristik, habitat, perawatan, pemeliharaan

fuchsia atau anting-anting Ratu ( Fuchsia Magellanica ), adalah semak berkayu hias milik keluarga onagraceae. Ia juga dikenal sebagai chilco, palo blanco atau papa melati.

Ini adalah tanaman umum di negara-negara dengan iklim sedang . Spesies ini dianggap sebagai salah satu fuchsias dengan ketahanan terbesar di udara terbuka dan dengan penggunaan hias paling banyak. Ini juga toleran terhadap pembekuan, meskipun dapat mengalami kerusakan daun tertentu ketika mengalami embun beku terus menerus.

Fuchsia magellanica memiliki bunga yang sangat mencolok yang warnanya memunculkan namanya. Sumber: pixabay.com

Kebutuhan airnya tinggi, itulah sebabnya ia hidup di tempat-tempat yang ketersediaan airnya konstan dan oleh karena itu ia sering berada di tepi laguna dan di sungai. Suhu ideal untuk pertumbuhan dan perkembangannya adalah 15 hingga 20 °C. Ia hidup di negara-negara dengan iklim sedang lebih disukai.

Daun Fuchsia magellanica digunakan untuk menyiapkan teh dengan sifat diuretik dan untuk mengurangi demam. Bunganya sangat cantik, berbentuk seperti lonceng yang memanjang dan menggantung, dan warnanya yang memberi nama genus ini.

Mengenai budidaya dan pemeliharaannya, tanaman ini dapat diperbanyak dengan cara biji dan stek, yang terakhir untuk menjamin perkembangan hibrida yang sama dengan tanaman induk sesuai dengan warna bunganya. Di sisi lain, pemangkasan sangat penting pada spesies ini untuk merangsang produksi cabang dan bunga baru di musim berbunga berikutnya.

Indeks artikel

Karakteristik

Bunga-bunga Fuschia magellanica atau anting-anting ratu berbentuk indah. Sumber: Jason Hollinger [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Penampilan

Ini adalah semak daun berkayu setinggi sekitar 2 m, memiliki batang panjang dan tipis yang juga mudah patah. Identifikasinya rumit saat tidak sedang musim berbunga.

Daun-daun

Daunnya lanset, sederhana dan sepanjang venasi dan tepinya menunjukkan pubertas. Panjang daunnya bisa 3 sampai 8 cm.

Warna di bagian bawah biasanya lebih terang daripada di bagian atas. Vena dan tangkai daun berwarna merah.

bunga-bunga

Bunga-bunga tanaman ini sangat mencolok, tergantung dalam bentuk lonceng tipe pendulum, mereka menunjukkan kelopak yang panjang dan kelopak yang berbeda dari warnanya (merah, ungu, fuchsia dan putih).

Mereka terdiri dari empat sepal lanset yang menyatu di dasar tabung yang berbentuk botol. Ini memiliki 5 kelopak spatula memanjang yang diatur dalam bentuk tabung. Di tengah mereka berisi delapan benang sari dan gaya panjang.

Musim berbunga terjadi antara akhir musim semi dan musim panas.

Buah

Buahnya terdiri dari buah beri memanjang yang bagian dalamnya mengandung banyak biji.

Taksonomi

-Kingdom: Plantae

-Filo: Tracheophyta

-Kelas: Magnoliopsida

-Pesanan: Myrtales

-Keluarga: Onagraceae

-Jenis Kelamin: Fuchsia

-Spesies: Fuchsia magellanica Lam.

Ia juga dikenal sebagai Dorvalla eucharis, Fuchsia araucana, Fuchsia chonotica, Fuchsia coccinea var. chonotica, Fuchsia coccinea var. makrostema, Fuchsia coccinea var. robustior, Fuchsia conica, Fuchsia decusata, Fuchsia discolor, Fuchsia elegans, Fuchsia globosa, Fuchsia gracilis, Fuchsia gracilis var. makrostema, Fuchsia gracilis var. multiflora, Fuchsia lowei, Fuchsia macrostema, Fuchsia magellanica var. eburnea, Fuchsia myrtifolia, Fuchsia pendula, Fuchsia pumila, Fuchsia recurvata, Fuchsia riccartoniana, Fuchsia tenella, Fuchsia thompsoni, Thilcum tinctorium.

Habitat dan distribusi

Magellanica Fuchsia adalah tanaman yang didistribusikan di Argentina, Chile, Panama, Kosta Rika, Jamaika, Ekuador, Meksiko, Venezuela, Kolombia, Bolivia, Inggris, Irlandia, Amerika Serikat, Australia, Taiwan, Sri Lanka dan Hawaii, antara lain.

Jenis fuchsia ini sering ditemukan di sungai dan tepi danau, serta di hutan selama akarnya bersentuhan dengan air.

Spesies ini sensitif terhadap embun beku di bagian udara, yang dapat menyebabkan kematian tanaman. Di musim dingin pertumbuhannya sangat lambat dan di musim semi terjadi pertumbuhan daun baru.

Queen’s Earrings adalah semak kayu dengan batang yang panjang dan ramping. Sumber: scott.zona [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Suhu bulanan terendah di tempat tumbuhnya adalah sekitar 2,4 dan -2,8 ° C, dan suhu terendah yang tercatat sekitar -25 ° C.

Mengenai ekofisiologinya, tumbuhan ini memiliki dua mekanisme toleransi terhadap pembekuan. Salah satunya adalah dengan menurunkan titik beku dalam sel melalui peningkatan produksi zat antibeku seperti gula, alkohol, dan protein.

Demikian juga, penghindaran beku adalah mekanisme resistensi yang digunakan pada tanaman yang toleran terhadap suhu rendah di mana es atau embun beku terbentuk di luar sel, sebagai proses yang terkait dengan dehidrasi seluler.

Diperkirakan bahwa pada spesies ini dan kayu lainnya, toleransi terhadap pembekuan terjadi sebagai aklimatisasi terhadap dingin yang diatur oleh pemendekan fotoperiode dan penurunan suhu.

peduli

Spesies fuchsia ini memiliki batang dan tangkai daun berwarna kemerahan. Sumber: McKay Savage dari London, Inggris [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)]

Dasar

Jenis tanaman ini sensitif terhadap klorosis karena perubahan pH pada substrat. PH yang dianjurkan adalah di bawah 7, dan untuk ini substrat dengan retensi kelembaban yang baik diperlukan, terutama terdiri dari gambut dan pasir kasar, dan dengan jumlah yang baik dari organik materi .

Berkenaan dengan pot tempat mereka ditanam, yang ideal adalah yang terbuat dari tanah liat karena memfasilitasi pertukaran gas antara akar dan lingkungan.

Suhu dan kelembaban

Suhu optimal untuk pertumbuhan dan pemeliharaan adalah antara 15 dan 20 ° C, sehingga direkomendasikan iklim yang sejuk hingga hangat sepanjang tahun.

Mengenai suhu minimum, yang di bawah 10 ° C tidak menguntungkan untuk fuchsia secara umum, jadi disarankan untuk melindunginya di dalam rumah kaca atau di tempat yang panas selama musim dingin yang kuat.

Kelembaban yang dibutuhkan adalah sekitar 60%. Untuk itu, tanaman perlu disemprot atau disiram pada pagi dan sore hari jika cuaca kering, dan tanaman juga dapat terendam air tetapi pada kerikil (batu kecil) dan tidak di dalam pot.

Lampu

Timbulnya cahaya langsung pada tanaman ini dapat menyebabkan kerusakan seperti luka bakar. Namun, fuchsias pada umumnya membutuhkan banyak pencahayaan untuk tumbuh sehat dan mengembangkan pembungaannya.

Secara umum, disarankan untuk menempatkannya dalam kondisi semi-teduh untuk menghindari risiko luka bakar akibat sinar matahari .

Menyebar

Fuchsia dapat diperbanyak melalui biji dan stek. Stek berguna untuk memperbanyak diri dan memperoleh tanaman yang identik dengan induk hibrida. Sedangkan jika dengan biji, belum tentu bunganya akan sama dengan bunga hibrida awal.

Untuk mendapatkan stek, ini harus dipilih dengan panjang lebih dari 8 cm dan harus dikeluarkan dari tanaman induk dengan benda yang didesinfeksi. Selanjutnya, stek ditaburkan di substrat gambut dan pasir dan dibasahi.

Kondisi stek untuk mulai tumbuh adalah antara 15 dan 20 ° C, dan dalam kondisi ini akar dan tunas pertama muncul dalam waktu sekitar dua minggu.

Irigasi

Substrat tempat tanaman ini tumbuh harus selalu lembab, karena kebutuhan air spesies ini jauh lebih besar daripada tanaman lain. Oleh karena itu, disarankan untuk menyiram setiap hari, tetapi tidak berlebihan untuk menghindari genangan air.

Untuk air irigasi, sebaiknya disimpan dari hujan, karena air keran cenderung meningkatkan pH dan menyebabkan klorosis.

Pemeliharaan

Pemangkasan

Untuk memelihara tanaman ini, perlu memangkas 2/3 cabang segera setelah musim dingin berakhir, dan dengan cara ini memberikan bentuk yang Anda inginkan pada tanaman dan merangsang produksi cabang baru, karena ini akan menghasilkan lebih banyak bunga di lain waktu. .

Demikian juga, dianjurkan untuk membuang cabang yang mati, patah, kering, atau yang menimbulkan penyakit. Juga, tunggul kering, yaitu cabang yang tidak menunjukkan tunas, harus dikeluarkan dari tanaman.

Sebaliknya, kecambah yang lemah atau letaknya buruk harus dicabut dari kaki semak agar tidak berkembang sebagai cabang tanaman. Dalam hal ini, cabang-cabang yang berorientasi buruk, yang bersilangan atau terjerat di dalam semak-semak, juga harus disingkirkan.

Bunga-bunga dan buah-buahan tua juga harus dikeluarkan dari semak-semak untuk alasan estetika karena ini adalah tanaman hias.

Lulus

Disarankan untuk menyuburkan tanaman ini selama musim semi dan musim panas dengan pupuk pelepasan terkontrol sebulan sekali. Selain itu, dianjurkan untuk menerapkan pupuk cair melalui air irigasi dua kali sebulan (setiap 15 hari).

Pada umumnya dosis yang direkomendasikan oleh produsen pupuk sangat tinggi untuk tanaman tersebut, sehingga disarankan untuk mengurangi dosis yang terbaca pada kemasan atau label produk agar tidak menyebabkan kematian tanaman.

penyakit

Fuchsia sering diserang oleh hama seperti tungau laba-laba (tungau) ketika ada kondisi kering di lingkungan. Untuk mengatasi hama ini disarankan untuk menggunakan akarisida dan usahakan untuk menjaga kelembaban lingkungan minimal 60%.

Hama lain yang dapat menyerang tanaman ini adalah kutu daun, yang dapat dihilangkan dari tanaman ini dengan secara langsung menggunakan air bertekanan atau menggunakan insektisida tertentu.

Akhirnya, daun yang menguning, rontoknya, serta pembentukan bunga yang sedikit dapat disebabkan oleh penyiraman yang dilakukan, baik berlebihan atau kekurangan.

Referensi

  1. Pagter, M., Petersen, KK 2008. Adaptasi Kekeringan di Fuchsia magellanica dan Pengaruhnya Terhadap Toleransi Pembekuan J. Amer. Hort. IPA 133 (1): 11-19.
  2. Alam Tropis. 2019. Panduan Budidaya Fuchsias di Kebun, Genus Fuchsia. Diambil dari: Naturalezatropical.com
  3. Katalog Kehidupan: Daftar Periksa Tahunan 2019. Detail spesies: Fuchsia magellanica Lam. Diambil dari: catalogueoflife.org
  4. Sistem Informasi Keanekaragaman Hayati Administrasi Taman Nasional di Argentina. AKU G. 2019. Fuchsia Magellanica . Diambil dari: sib.gob.ar
  5. Infojardin. 2019. Fuchsia, Anting Ratu. Diambil dari: chips.infojardin.com

Baca juga