Crustacea: ciri-ciri, reproduksi, respirasi

krustasea yang subphylum sangat melimpah arthropoda, paling air. Mereka termasuk lobster terkenal, kepiting, udang, antara lain. Mereka juga mengandung serangkaian heterogen organisme mikroskopis yang sangat melimpah tetapi kurang dipahami.

Mereka memiliki exoskeleton yang diartikulasikan, yang komposisinya kaya akan kitin, terutama. Salah satu ciri kelompok tersebut adalah adanya dua pasang antena dan stadium larva yang dikenal dengan larva nauplius. Mereka memiliki penumpahan kutikula dan cenderung memiliki jenis kelamin yang terpisah, dengan beberapa pengecualian.

Sumber: pxhere.com

Indeks artikel

Karakteristik umum

Crustacea berbeda dari arthropoda lainnya dalam karakteristik yang berbeda, tetapi yang paling menonjol adalah: kehadiran dua pasang antena, dua pasang rahang atas di kepala, diikuti oleh segmen tubuh, dengan sepasang pelengkap di masing-masing.

Semua pelengkap tubuh – dengan pengecualian antena pertama – adalah jenis birrámeos.

Pelengkap birrameian adalah karakteristik krustasea, dan artropoda air lainnya, seperti trilobita yang sekarang sudah punah. Strukturnya terdiri dari embel-embel dengan dua sumbu – berbeda dengan unirrámeos, yang hanya memiliki satu sumbu.

Jumlah segmen tubuh

Tubuh krustasea dibagi menjadi sejumlah besar segmen, dari rata-rata 16 hingga 20, meskipun pada beberapa spesies mungkin ada lebih dari 60 segmen. Ciri memiliki jumlah segmen tubuh yang tinggi dianggap leluhur.

Pada sebagian besar krustasea, segmen toraks menyatu dengan kepala, dalam struktur yang disebut cephalothorax.

Kutikula

Pada hewan ini, kutikula punggung memanjang dari kepala ke daerah posterior dan ke sisi individu. Penutup ini adalah cangkang organisme dan dapat bervariasi dalam struktur, tergantung pada kelompoknya. Kutikula disekresikan dan komposisinya meliputi molekul protein, kitin, dan bahan berkapur.

Seperti arthropoda lainnya, krustasea mengalami peristiwa molting atau ecdysis. Ini adalah proses fisiologis di mana organisme mengeluarkan integumen baru yang lengkap, dengan menghilangkan kutikula sebelumnya.

Dengan kata lain, artropoda tidak tumbuh secara terus-menerus, mereka mengalami perkembangan intermiten yang terjadi dengan cara sebagai berikut: hewan kehilangan kutikula lama, kemudian terjadi peningkatan ukuran dan diakhiri dengan sintesis kutikula baru. Di antara proses molting, hewan tidak tumbuh.

Mekanisme ekdisis diaktifkan oleh serangkaian rangsangan lingkungan. Setelah dimulai, itu berada di bawah kendali hormon hewan.

Taksonomi dan kelas

Hubungan dengan arthropoda lain

Crustacea adalah bagian dari arthropoda. Filum ini terbagi menjadi empat subfilum yang masih hidup, di mana krustasea dan heksapoda dikelompokkan menjadi satu klad yang disebut Pancrustacea. Hipotesis filogenetik ini diterima secara luas.

Namun, ada bukti bahwa heksapoda muncul dalam garis keturunan krustasea. Jika pola divergensi yang diusulkan ini benar, maka secara filogenetik benar untuk menyebut serangga sebagai krustasea darat.

Crustacea terdiri dari kelompok yang cukup besar, dengan sekitar 67.000 spesies tersebar di seluruh dunia, menjajah sejumlah besar habitat dengan berbagai cara hidup. Kisaran ukurannya mulai dari bentuk mikroskopis hingga bentuk yang jauh lebih besar daripada kepiting sungai yang terkenal.

Pelajaran

Mereka dibagi menjadi enam kelas, meskipun studi pendahuluan menggunakan bukti molekuler tidak mendukung monofili kelompok.

Kelas remipedia

Kelas ini terdiri dari individu-individu kecil. Sejauh ini, sepuluh spesies telah dideskripsikan, ditemukan di gua-gua yang bersentuhan dengan badan air laut. Seperti tipikal hewan penghuni gua, krustasea ini tidak memiliki mata.

Organisme ini diyakini memiliki karakteristik nenek moyang hipotetis krustasea. Mereka hadir 25-38 segmen tubuh yang meliputi dada dan perut. Segmen ini mengandung pasangan pelengkap yang mirip satu sama lain dan cocok untuk bergerak di air.

Mereka tidak menunjukkan dimorfisme seksual – perbedaan antara jantan dan betina dari spesies yang sama. Mereka adalah hermafrodit, dengan gonopore betina terletak di segmen nomor 7, dan jantan di nomor segmen 14. Mereka menyajikan larva khas krustasea.

Spesies dari kelas ini telah dideskripsikan di cekungan Karibia, Samudra Hindia, Kepulauan Canary dan bahkan di Australia.

Kelas Cephalocarida

Dari segi keanekaragaman dan jumlah spesies, kelas Cephalocarida menyerupai kelompok sebelumnya. Hanya sembilan atau sepuluh spesies bentik dan sangat kecil yang diketahui (jumlahnya bervariasi tergantung pada konsultasi penulis). Mereka juga diduga memiliki ciri-ciri primitif.

Pelengkap dada sangat mirip satu sama lain, mereka tidak memiliki mata atau pelengkap perut.

Mengenai reproduksi, mereka adalah hermafrodit. Ciri khas mereka adalah bahwa gamet jantan dan betina keluar ke saluran yang sama.

Secara geografis, keberadaan hewan ini telah dilaporkan di pantai Amerika Serikat, di India dan di Jepang.

Kelas Branchiopoda

Brachiopoda mencakup sejumlah besar organisme, sekitar 10.000 spesies. Ada tiga ordo dalam grup: Anostraca, Notostraca dan Diplostraca. Mereka termasuk organisme kecil dan menengah.

Fitur yang paling menonjol adalah serangkaian pelengkap seperti lembaran, masing-masing dibagi menjadi lobus dengan lembaran insang di wilayah luar.

Sebagian besar spesies menghuni badan air tawar, meskipun beberapa telah dilaporkan hidup di air asin. Ciri khas kelompok ini adalah kemampuannya untuk berenang dengan punggung menghadap ke bawah.

Perkembangan mereka termasuk larva nauplius, dan melalui serangkaian transformasi mereka mencapai bentuk akhir dari orang dewasa. Namun, beberapa individu memiliki perkembangan langsung.

Kelas Ostracoda

Perwakilan dari kelompok organisme ini sangat kecil, dalam beberapa kasus bahkan mikroskopis. Mereka beragam, dengan lebih dari 13.000 spesies dijelaskan sejauh ini. Mereka sangat melimpah dalam catatan fosil.

Mereka didistribusikan di seluruh dunia, baik di perairan tawar maupun di laut dan samudera. Mereka memainkan peran penting dalam jaring makanan ekosistem perairan. Mereka memakan berbagai bahan nutrisi, dan beberapa spesies parasit.

Mengenai desain tubuh mereka, mereka menunjukkan perpaduan yang cukup besar dari segmen bagasi. Ia memiliki satu hingga tiga pasang anggota badan, dengan jumlah pelengkap toraks yang berkurang.

Kelas Maxillopoda

Kelas krustasea ini mencakup lebih dari 10.000 spesies yang tersebar di seluruh dunia. Mereka ditandai dengan pengurangan jumlah segmen perut dan juga pelengkap.

Tubuh umumnya diatur menjadi lima segmen kepala, enam segmen toraks, dan empat segmen perut. Pada beberapa spesies, distribusi ini tidak terpenuhi, pengurangan sering terjadi.

Ada enam subkelas yang disebut Thecostraca, Tantulocarida, Branchiura, Pentastomida, Mystacocarida dan Copepoda.

Kelas Malakostraka

Mereka adalah kelompok krustasea terbesar, dengan lebih dari 20.000 spesies, di mana perwakilan kelompok yang paling terkenal berada. Mereka termasuk dekapoda, stomatopoda, dan krill.

Individu yang ditugaskan ke kelas ini biasanya memiliki enam segmen di dada, dan semua segmen dilengkapi dengan pelengkap.

Reproduksi

Pada kebanyakan krutácea, jenis kelamin dipisahkan dan menunjukkan serangkaian adaptasi untuk persetubuhan, khusus untuk setiap kelompok.

Di beberapa anggota infraclass Cirripedia, individu berumah satu, tetapi ada fertilisasi silang. Dalam kelompok lain, di mana laki-laki “jarang” (mereka ada dalam kepadatan yang sangat rendah dalam populasi), partenogenesis adalah peristiwa umum.

Pada kebanyakan krustasea, perkembangannya melibatkan tahap larva, yang melalui proses metamorfosis akhirnya berubah menjadi dewasa. Larva kelompok yang paling umum adalah nauplius atau larva nauplius. Namun, ada organisme yang perkembangannya langsung; versi mini dari apa yang orang dewasa akan muncul dari telur.

Pernafasan

Pertukaran gas pada individu terkecil dalam kelompok terjadi dengan mudah. Dalam organisme ini tidak ada struktur khusus untuk proses ini.

Dengan cara ini, itu terjadi melalui daerah terbaik dari kutikula, misalnya di daerah yang terletak di pelengkap. Ini juga dapat terjadi di seluruh tubuh, tergantung pada spesiesnya.

Di sisi lain, pada kelompok hewan yang lebih besar, prosesnya lebih rumit dan harus ada organ khusus yang bertugas menengahi pertukaran gas. Di antara organ-organ ini kita memiliki insang, serangkaian tonjolan yang menyerupai bulu.

Sirkulasi

Crustacea, seperti organisme lain yang termasuk dalam arthropoda, memiliki sistem peredaran darah terbuka . Ini berarti bahwa tidak ada pembuluh darah atau pemisahan darah dari cairan interstisial, seperti yang terjadi pada hewan yang memiliki sistem peredaran darah tertutup, seperti pada mamalia, misalnya.

Darah organisme ini disebut hemolimfa, zat yang meninggalkan jantung melalui sistem arteri dan beredar melalui hemokel. Saat kembali, hemolif mencapai sinus perikardial. Dari jantung, hemolimfa dapat masuk melalui satu atau lebih arteri.

Katup yang ada di setiap arteri memiliki fungsi mencegah hemolimfa masuk lagi.

Saluran aferen sinus membawa hemolimfa ke insang, di mana pertukaran oksigen dan karbon dioksida terjadi. Cairan kembali ke sinus perikardial melalui saluran eferen.

Pigmen dalam hemolimfa

Tidak seperti mamalia, pada krustasea dan artropoda lainnya, darah dapat memiliki serangkaian warna dan corak, tergantung pada spesiesnya. Itu bisa transparan, kemerahan atau kebiruan.

Hemosianin adalah pigmen yang mengandung dua atom tembaga dalam strukturnya – ingat bahwa pigmen pernapasan hemoglobin memiliki satu atom besi. Tembaga memberinya rona biru.

Pembekuan

Hemolimfa arthropoda memiliki sifat membentuk gumpalan, untuk mencegah luka tertentu menyebabkan kehilangan cairan yang signifikan.

Pengeluaran

Pada krustasea dewasa, ekskresi terjadi melalui serangkaian tabung yang terletak di daerah perut. Jika saluran terbuka di dasar rahang, mereka disebut kelenjar rahang atas, sedangkan jika pori-pori terletak di dasar antena mereka disebut kelenjar antena.

Jenis kelenjar yang disebutkan tidak saling eksklusif. Meskipun tidak terlalu umum, ada spesies krustasea dewasa yang menyajikan keduanya.

Pada beberapa spesies krustasea, seperti kepiting sungai, kelenjar antena sangat terlipat dan berukuran signifikan. Dalam kasus ini, itu disebut kelenjar hijau.

Ekskresi limbah nitrogen – terutama amonia – terjadi terutama melalui proses difusi sederhana, di daerah di mana kutikula tidak menebal, umumnya di insang.

Fungsi organ ekskresi

Organ ekskretoris berpartisipasi dalam regulasi ionik dan komposisi osmotik cairan tubuh. Fakta ini sangat penting dalam krustasea yang menghuni badan air tawar.

Banyak organisme terus-menerus terancam oleh pengenceran cairan mereka. Jika kita memikirkan prinsip difusi dan osmosis, air cenderung masuk ke hewan. Kelenjar antena membentuk zat encer, rendah garam yang bertindak sebagai pengontrol aliran.

Yang penting, krustasea tidak memiliki tabung Malpighi. Struktur ini bertanggung jawab atas fungsi ekskretoris pada kelompok artropoda lain, seperti laba-laba dan serangga.

Makanan

Kebiasaan makan sangat bervariasi antar kelompok krustasea. Faktanya, beberapa bentuk dapat berubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya tergantung pada rangsangan lingkungan dan ketersediaan makanan pada saat itu, dengan menggunakan perangkat mulut yang sama.

Sejumlah besar krustasea memiliki adaptasi pada tingkat sistem mulut yang memungkinkan perburuan aktif terhadap mangsa potensial.

Lainnya mengkonsumsi nutrisi yang tersuspensi di dalam air, seperti plankton dan bakteri. Organisme ini bertanggung jawab untuk menciptakan arus di dalam air untuk mendorong masuknya partikel nutrisi.

Predator mengkonsumsi larva, cacing, krustasea lainnya, dan beberapa ikan. Beberapa juga mampu memakan hewan mati dan bahan organik yang membusuk .

Habitat dan distribusi

Crustacea adalah hewan yang mendiami ekosistem laut pada tingkat yang lebih besar. Namun, ada spesies yang hidup di badan air tawar. Mereka didistribusikan di seluruh dunia.

Referensi

  1. Barnes, RD (1983). Zoologi invertebrata . Interamerika.
  2. Brusca, RC, & Brusca, GJ (2005). Invertebrata . McGraw-Hill.
  3. Hickman, CP, Roberts, LS, Larson, A., Ober, WC, & Garrison, C. (2001). Prinsip-prinsip zoologi yang terintegrasi (Vol. 15). McGraw-Hill.
  4. Irwin, MD, Stoner, JB, & Cobaugh, AM (Eds.). (2013). Zookeeping: pengantar ilmu pengetahuan dan teknologi . Pers Universitas Chicago.
  5. Marshall, AJ, & Williams, WD (1985). Ilmu hewan. Invertebrata (Vol. 1). saya terbalik.