Corynebacterium: karakteristik, taksonomi, morfologi, kultur

Corynebacterium: karakteristik, taksonomi, morfologi, kultur

Corynebacterium adalah genus bakteri yang termasuk dalam kelas Actinobacteria, yang anggotanya dicirikan oleh Gram positif. Mereka menunjukkan dua atau lebih bentuk struktural selama siklus hidup mereka (yaitu, mereka pleomorfik). Mereka tidak bergerak, tidak berkapsul dan tidak membentuk spora.

Bakteri dari genus Corynebacterium dapat hadir di tanah, air, tumbuhan dan hewan. Beberapa spesies bersifat saprofit, yang lain adalah hewan komensal, dan yang lain bersifat patogen.

Corynebacterium durum. Diambil dan diedit dari http://microbe-canvas.com/Bacteria.php?p=1380

Perwakilan patogen bertanggung jawab atas penyakit seperti difteri ( Corynebacterium diphtheria ) dan limfadenitis kaseosa ( C. pseudotuberculosis ). Mereka juga dapat menyebabkan penyakit nosokomial.

Beberapa spesies dari genus ini (misalnya C glutamicum dan C feeiciens ) penting dalam bioteknologi untuk produksi asam amino dan senyawa lainnya.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Bakteri dari genus Corynebacterium termasuk dalam kelompok yang disebut kelompok CMN, yang meliputi anggota famili Corynebacteriaceae, Mycobacteriaceae, dan Nocardiaceae.

Semua bakteri dalam kelompok ini memiliki dua karakteristik yang sama. Salah satu karakteristik ini adalah proporsi Guanin (G) dan Sitosin (C) terhadap basa nitrogen lainnya. Ciri lainnya adalah struktur dinding selnya .

Genus ini terdiri dari organisme pleomorfik gram positif. Mereka adalah katalase positif, mereka tidak membentuk spora (mereka tidak bersporulasi), juga tidak tahan terhadap asam-alkohol.

Umumnya spesies Corynebacterium bersifat oksidatif dan fermentatif fakultatif dalam metabolisme karbohidrat atau gula (karbohidrat).

Mengenai kandungan G dan C, itu tinggi, dan mungkin lebih tinggi dari 70%. Dinding sel, pada bagiannya, terdiri dari peptidoglikan, arabinogalaktan, serta asam mikolat.

Semua Corynebacterium bersifat katalase positif, namun beberapa di antaranya bersifat fermentasi, yang lain bersifat oksidatif. Spesies lain tidak memfermentasi atau mengoksidasi.

Taksonomi

Genus Corynebacterium didirikan oleh Lehmann dan Neumann pada tahun 1896 untuk mengelompokkan basil penghasil difteri. Saat ini mencakup sekitar 80 spesies yang dideskripsikan secara valid. Lebih dari setengah spesies ini dianggap relevan secara medis.

Keluarga Corynebacteriaceae, yang termasuk genus Corynebacterium dan Turicella, secara taksonomi terletak di kelas Actinobacteria, ordo Actinomycetales. Itu milik kelompok CMN (Corynebacteriaceae, Mycobacteriaceae dan Nocardiaceae). Kelompok ini tidak memiliki validitas taksonomi.

Beberapa penulis secara artifisial membagi genus Corynebacterium menjadi dua kelompok; spesies difteri di satu sisi, dan non-difteri corynebacteria (CND) di sisi lain.

Pembagian ini berdasarkan potensi spesies untuk menghasilkan difteri, tidak memiliki validitas taksonomi. Di antara CND ada spesies non-patogen dan spesies yang bertanggung jawab atas penyakit, terutama jenis nosokomial.

Metode identifikasi taksonomi lainnya

Berkenaan dengan taksonomi molekuler, teknik yang diterapkan pada karakterisasi dan identifikasi basil Gram positif telah mengarah pada deskripsi spesies baru genus Corynebacterium , khususnya sampel klinis manusia.

Metode molekuler yang digunakan untuk mengkarakterisasi bakteri ini termasuk analisis genetik dari 16S rRNA dan sequencing rDNA, hibridisasi asam nukleat, antara lain.

Analisis keberadaan dan jumlah peptidoglikan, penentuan asam mikolat, identifikasi menaquinone, analisis asam lemak seluler, spektroskopi inframerah, deteksi enzim glukosidase atau aminopeptidase, di antara analisis lainnya, juga digunakan.

Morfologi

Bakteri dari genus Corynebacterium adalah pleomorfik (yaitu, mereka dapat menyajikan beberapa bentuk berbeda). Mereka dapat berbentuk seperti kelapa, batang berserabut, tongkat atau pegangan cambuk. Mereka bisa lurus atau dengan ujung melengkung.

Panjangnya akan antara 2 dan 6 m, sedangkan diameternya akan mendekati 0,5 m.

Koloni dapat berupa palisade atau aksara Cina. Mereka kecil, koloni granular, warna variabel, putih kekuningan, abu-abu atau hitam. Ujung-ujungnya dapat bersambung, bergerigi atau menengah di antaranya, tergantung pada media kultur.

Di dinding sel mereka menyajikan peptidoglikan, arabinogalaktan dan asam mikolat. Selain itu, ia juga memiliki asam mesodiaminopimelic dalam tetrapeptida murein.

Fitur unik dari genus ini adalah adanya situs “penyisipan atau penghapusan” yang konservatif atau tetap (indel). Di antara inedel tetap ini adalah penyisipan dua asam amino ke dalam enzim fosforibosifosfat dan penyisipan tiga asam amino ke dalam asetat kinase.

Kultur Corynebacterium

Meskipun Corinebacterium , secara umum, tidak terlalu menuntut dalam kaitannya dengan media kultur, beberapa dari mereka memiliki persyaratan yang sangat spesifik untuk pertumbuhannya. Semua membutuhkan biotin dan beberapa juga membutuhkan tiamin dan asam p-aminobenzoat.

Pertumbuhan awal lambat tetapi kemudian meningkat dengan cepat. Media yang banyak digunakan untuk budidaya spesies genus ini adalah media Loeffler. Medium ini mengandung serum kuda, infus daging, dekstrosa dan natrium klorida .

Media Loeffler selektif untuk C. diphtheriae, jika telurit ditambahkan. Sebagian besar CND, di sisi lain, menunjukkan pertumbuhan yang lebih baik dalam media dengan kaldu domba dan darah, otak yang diperkaya dengan lipid seperti 0,1-1,0% Tween 80, atau kaldu karbohidrat yang diperkaya dengan serum.

Corynebacterium diphtheriae pada agar darah. Diambil dan diedit dari https://www.pinterest.com/pin/572379433885538978/?lp=true

Patogeni

Difteri, diproduksi oleh Corynebacterium diphtheriae , ditularkan antar manusia melalui partikel terkontaminasi yang ditransfer selama respirasi. Bakteri menghasilkan racun yang menghambat sintesis protein seluler.

Ini juga menghancurkan jaringan dan menciptakan pseudomembran. Efek dari toksin termasuk kondisi saluran pernapasan, miokarditis, neuritis, dan nekrosis tubulus ginjal. Difteri bisa berakibat fatal.

Sekitar 50 dari corynebacteria non-difteri telah dikaitkan dengan infeksi manusia atau hewan. Infeksi manusia utama yang disebabkan oleh CND berasal dari nosokomial dan mempengaruhi orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Di antara spesies penyebab penyakit yang paling sering diisolasi pada manusia adalah C. striatum , C. jeikeium , C. urealyticum, dan C. pseudodiphteriticum .

Di antara penyakit yang disebabkan oleh CND pada manusia, infeksi saluran kemih, kulit, infeksi yang terkait dengan perangkat prostetik, osteomielitis, artritis septik, endokarditis, peritonitis, abses otak, bakteremia, meningitis, persalinan prematur, dan aborsi spontan telah disebutkan. . Penyakit nosokomial ini mengalami peningkatan kejadian dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa spesies Corynebacterium mempengaruhi hewan. Misalnya, C. pseudodiphteriticum menghasilkan patologi seperti: limfadenitis kaseosa pada domba, sapi dan ruminansia lainnya. Ini juga menyebabkan aborsi (pada domba) dan folikulitis (pada kuda).

Referensi

  1. C. Winn, S. Allen, WM Janda, EW Koneman, GW Procop, PC Schreckenberger, GL Woods (2008). Diagnosis Mikrobiologi, Atlas Teks dan Warna (Edisi ke-6). Buenos Aires, Argentina Editorial Medica Panamericana. 1696 hal.
  2. A. Von Graevenitz, K. Bernard (2006) Bab 1.1.16. Genus Corynebacterium — Medis. Prokariota.
  3. V. Ramana1, G. Vikram, PP Wali, K. Anand, M. Rao, SD. Rao, R. Mani, V. Sarada, R. Rao (2014). Corynebacteria Non Difteri (NDC) dan signifikansi klinisnya: perspektif ahli mikrobiologi klinis. American Journal of Epidemiology dan Penyakit Menular.
  4. A. Dorella, LGC Pacheco, SC Oliveira, A. Miyoshi, V. Azevedo (2006). Corynebacterium pseudotuberculosis: mikrobiologi, sifat biokimia, patogenesis dan studi molekuler virulensi. Penelitian Kedokteran Hewan.
  5. M. Maheriya, GH Pathak, AV Chauhan, MK Mehariya, PC Agrawal (2014). Profil klinis dan epidemiologi difteri dalam perawatan tersier Rumah Sakit Gujarat Medical Journal.
  6. Di Wikipedia. Diakses pada 26 September 2018 dari https://en.wikipedia.org/wiki/Corynebacterium.
  7. C. Pascual, PA Lawson, JAE Farrow, MN Gimenez, MD Collins (1995). Analisis filogenetik genus Corynebacteriurn berdasarkan urutan gen 16s rRNA. Jurnal Internasional Bakteriologi Sistematis.