Colletotrichum: karakteristik, taksonomi, morfologi

Colletotrichum: karakteristik, taksonomi, morfologi

Colletotrichum adalah genus jamur kantung (Ascomycota) dengan jumlah spesies yang luas. Mereka secara global diakui sebagai patogen banyak tanaman liar dan sebagian besar spesies tanaman budidaya. Organisme ini menyerang tanaman di daerah tropis dan subtropis yang menyebabkan kerugian jutaan dolar untuk agroindustri.

Jamur dari genus Colletotrichum bertanggung jawab atas busuk buah pasca panen, antraknosa, dan hawar pada tanaman komersial penting, termasuk pisang, pepaya, singkong, sorgum, kopi, kacang-kacangan, tomat, cabai, dan banyak lainnya.

Colletotrichum gloeosporoides. Diambil dan diedit dari http://www.padil.gov.au/maf-border/pest/main/143016/51031

Klasifikasi taksonomi spesies Colletotrichum kontroversial dan saat ini sedang ditinjau. Beberapa karakteristik morfologi berguna untuk membedakan kelompok spesies tetapi tidak berguna dalam kasus lain.

Genus Colletotrichum telah disarankan mengandung kompleks spesies samar yang terkait erat satu sama lain, dengan kolonisasi dan perilaku infeksi yang serupa.

Indeks artikel

Karakteristik

Colletotrichum adalah bagian dari kelompok Ascomycetes jamur. Organisme ini dicirikan dengan menghadirkan struktur reproduksi berupa kantung. Miseliumnya terdiri dari hifa bersepta.

Di antara karakteristik lain dari ascomycetes pada umumnya, dan Colletotrichum pada khususnya, adalah:

Reproduksi aseksual dengan konidiospora

Reproduksi seksual selalu melibatkan produksi askus dengan dua atau lebih askospora haploid. Mereka mentolerir suhu antara 10 dan 40 ° C, tetapi suhu pengembangan optimal mereka adalah 28 ° C.

Selama proses infeksi, spesies fitopatogenik dari genus Colletotrichum awalnya menjajah sel-sel hidup tanaman dengan memecahkan dinding sel , tetapi tanpa menembus membran plasma sel-sel ini (ini mencegah kematian sel secara progresif).

Awal makan bagian tanaman yang mati oleh jamur dikaitkan dengan perubahan morfologis, genetik dan fisiologis yang penting dari yang terakhir. Perubahan jamur ini menyebabkan kematian sel besar-besaran dan penghancuran jaringan inang.

Antraknosa yang disebabkan oleh Colletotricum sp. Diambil dan diedit dari http://fomesa.net/Calidad/Variedades/img/P_Colle_02.jpg

Taksonomi

Genus Colletotrichum didirikan oleh Corda pada tahun 1831 untuk menggambarkan spesies C. lineola, berdasarkan bahan yang dikumpulkan di Praha (Republik Ceko) dari batang tanaman herba tak dikenal dari keluarga Apiaceae.

Saat ini, meskipun genus Colletotrichum dianggap valid, definisi spesies yang berbeda masih kontroversial dan dapat direvisi.

Beberapa spesies dari genus ini bingung dengan spesies dari genus Gleosporium , namun yang terakhir tidak menghasilkan jamur di acervules.

Identifikasi taksonomi spesies Colletotrichum

Secara morfologi

Identifikasi berdasarkan karakteristik morfologi jamur Colletotrichum dimungkinkan pada beberapa spesies berdasarkan inang yang terkait, pertumbuhan miselium, kapasitas sporulasi dan karakteristik khusus dari konidia, appressoria dan sclerotia.

Untuk ini, perlu dilakukan kultur buatan jamur dan mengamati perkecambahan konidia.

Molekuler

Karakteristik morfologi dan kisaran inang secara tradisional telah digunakan untuk menentukan spesies jamur. Penggunaan jenis inang yang berlebihan dan tidak tepat untuk penentuan spesies menyebabkan menjamurnya nama ilmiah yang tidak perlu.

Hal ini mungkin sebagian disebabkan oleh fakta bahwa spesies tanaman dengan distribusi spasial yang luas dapat dipengaruhi oleh spesies jamur yang berbeda. Juga berkontribusi untuk ini adalah fakta bahwa beberapa spesies Colletotrichum dapat berasosiasi dengan satu spesies tanaman, sementara yang lain mungkin berasosiasi dengan lebih dari satu inang.

Berdasarkan hal tersebut di atas, biologi molekuler sebagai alat telah memberikan pengetahuan baru tentang sistematika kelompok jamur ini, terutama dalam delimitasi spesies dan definisi hubungan antar dan intraspesifik.

Daerah spacer transkripsi internal RNA ribosom (ITS) adalah daerah yang paling umum digunakan untuk membedakan jamur. Wilayah ini terbukti tidak banyak berguna untuk membedakan spesies Colletotrichum .

Filogeni multi-lokus telah banyak diterapkan untuk mengidentifikasi spesies dari genus ini. Menggunakan metodologi ini telah disarankan bahwa C. gloeosporioides sebenarnya adalah kompleks yang terdiri dari 23 taksa. Setidaknya 19 spesies baru juga telah dideskripsikan berdasarkan filogeni lokus ganda.

Alat lainnya

Alat lain yang disarankan untuk membantu menjelaskan identitas spesies Colletotrichum adalah analisis biokimia dan fisiologis.

Morfologi

Ketika Corda, pada tahun 1831, menggambarkan spesies pertama dari genus Colletotrichum ( C. lineola ), ia menyebutkan bahwa spesies ini membentuk acervuli berbentuk gelendong linier, mereka menampilkan penampilan melengkung, dengan konidia hialin dengan ujung tajam dan coklat, dengan nada suara buram , dengan setae Subspatulate dan ujung yang tajam.

Secara umum, jamur dari genus Colletotrichum memiliki tubuh buah aseksual tertutup, setosus, berbentuk bantal, terletak di atau dekat epidermis, yang terbuka tidak teratur.

Stroma basal memiliki ketebalan yang bervariasi, coklat tua sampai tidak berwarna atau hampir tidak berwarna. Sel stroma basal berbentuk polihedral, diameternya hampir sama dan tanpa ruang di antara mereka.

Koloni spesies Colletotrichum yang dibudidayakan pada PDA; C. gloeosporioides golongan 1 (a); kelompok 2 (b); kelompok 3 (c); C. musae (d); C.truncatum (e). Diambil dan diedit dari http://www.fungaldiversity.org/fdp/sfdp/18-9.pdf

Antraknosa yang disebabkan oleh Colletotrichum

Kondisi yang disebut juga penyakit flek hitam ini disebabkan oleh berbagai jenis jamur. Terkadang sulit untuk menentukan genus dan spesies jamur yang bertanggung jawab atas serangan tertentu.

Antraknosa yang disebabkan oleh Collecotrichum sangat umum pada tanaman pembibitan dan banyak tanaman. Penyakit ini dapat menyerang daun, cabang, bunga dan buah. Spesies Collecotrichum utama yang bertanggung jawab atas antraknosa termasuk dalam kompleks spesies C. gloeosporioides .

Bercak daun merupakan penyebab paling umum dari kerugian produksi akibat antraknosa yang disebabkan oleh Colletotrichum pada tanaman pembibitan. Penyakit ini juga dapat muncul sebagai hawar pada daun, bercak pada batang, cabang atau bunga, kanker pada batang dan cabang, atau busuk buah. Ekspresi gejala sangat tergantung pada spesies tanaman yang terinfeksi.

Kerusakan ekonomi yang ditimbulkan oleh Colletotrichum pada tanaman umumnya akibat kerugian akibat pembusukan buah di lapangan atau setelah panen. Penyakit ini telah menyebabkan kerugian 17% tanaman pepaya, 30% mangga dan hingga 50% tanaman cabai.

Referensi

  1. S. Manners, S. Stephenson, H. Chaozu, DJ Maclean (2000). Transfer dan ekspresi gen pada Colletotrichum gloeosporioides penyebab Antraknosa pada Stylosanthes En: Spesifisitas inang Colletotrichum, patologi, dan interaksi inang-patogen eds. Dov Prusky, Stanley Freeman dan Martin B. Dickman St Paul, Minnesota ed. APS Tekan American Phytopathological Society.
  2. M.Abang (2003). Keragaman genetik Colletotrichum gloeosporioides Penz. penyebab penyakit antraknosa ubi ( Dioscorea spp.) di Nigeria. Bibliotheca Mikologi.
  3. M.Waller (1992). Penyakit Colletotrichum pada tanaman tahunan dan tanaman komersial lainnya. Dalam: Prusky, D., S. Freeman, dan M. Dickman (eds). Colletotrichum Host Spesifisitas, Patologi, dan Host – Interaksi Patogen. Pers Masyarakat Fitopatologi Amerika. St.Paul, Minnesota, AS.
  4. Jembatan M. Waller & PB (2000). Keuntungan terbaru dalam memahami penyakit Colletotrichum dari beberapa tanaman tahunan tropis. Dalam Colletotrichum : biologi, patologi dan kontrol. Bailey, J. & Jeger, M. Eds. CAB Internasional.
  5. D. De Silva, PW Crous, PK Ades, KD Hyde, PWJ Taylor (2017). Gaya hidup spesies Colletotrichum dan implikasinya terhadap biosekuriti tanaman. Ulasan Biologi Jamur.
  6. M. Prescott, JP Harley dan GA Klein (2009). Mikrobiologi, edisi ke-7, Madrid, Meksiko, Mc GrawHill-Interamericana. 1220 hal.
  7. C. Han, XG Zeng, & FY Xiang (2015). Distribusi dan karakteristik Colletotrichum spp. Terkait dengan antraknosa stroberi di Huebi, Cina. Penyakit Tanaman.
  8. CI Corda (1831). Die Pilze Deutschlands. Dalam: Deutschlands Flora in Abbildungen nach der Natur mit Beschreibungen 3 (ed. J. Sturm). Abt., Tab. 21-32. Nurnberg; badai.
  9. S. Wharton & J. Diéguez-Uribeondo (2004) Biologi Colletotrichum acutatum. Sejarah Kebun Raya Madrid.
  10. R. Nag Raj (1993). Anamorphs coelomycetous dengan konidia bantalan embel-embel. Deskripsi Taksa. Colletotrichum Corda. Dipulihkan dari mycobank.org.
  11. Dewan Editorial WoRMS (2018). Daftar Spesies Laut Dunia. Colletotrichum . Dipulihkan dari www.marinespecies.org.