Bronkiolus: ciri, fungsi, dan penyakit

Bronkiolus: ciri, fungsi, dan penyakit

bronkiolus adalah cabang kecil dari bronki, konduktor dari sistem pernapasan, yang memastikan bahwa udara mencapai semua bagian dari paru-paru. Mereka dibagi menjadi bronkiolus pernapasan dan terminal.

Sistem pernapasan terdiri dari sepasang paru-paru dan trakea. Ketika kita bernapas, kita menarik udara melalui mulut atau hidung, melewati faring, laring dan trakea, yang merupakan jalan napas utama. Trakea terdiri dari cincin tulang rawan dan bercabang menjadi dua bronkus, masing-masing sesuai dengan setiap paru-paru.

Sumber: Pdefer / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Pada gilirannya, bronkus bercabang beberapa kali menjadi divisi yang lebih kecil, sampai cabang-cabang ini tidak lagi didukung oleh cincin tulang rawan. Cabang-cabang ini adalah bronkiolus.

Bronkiolus ini, pada gilirannya, dibagi lagi menjadi bronkiolus terminal yang lebih kecil, masih di zona konduktif, yang juga terbagi menjadi bronkiolus yang lebih kecil, menandai awal dari daerah pernapasan.

Indeks artikel

Ciri-ciri dan Anatomi Bronkiolus

Jaringan bronkial, seperti kebanyakan saluran udara, mengandung silia (sel-sel kecil) di permukaan bagian dalamnya untuk membantu memindahkan udara melalui seluruh sistem pernapasan. Mulai dari bronkus, bronkiolus bercabang menjadi bronkiolus terminal dan bronkiolus respiratorik.

Ilustrasi bronkiolus dan alveolus. Sumber: Sheldahl / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Bronkiolus berdiameter kira-kira 1 mm atau kurang dan dindingnya terdiri dari epitel kuboid bersilia, dengan lapisan dalam yang tipis, dikelilingi oleh lapisan otot polos. Diameter setiap jenis bronkiolus sangat penting untuk mengontrol aliran udara, baik untuk menambah atau menguranginya.

Bronkiolus terminal

Bronkiolus bercabang terbagi menjadi bronkiolus terminal, bahkan lebih kecil, dengan diameter 0,5 mm atau kurang. Ini, pada gilirannya, bercabang dan terbagi lagi menjadi bronkiolus yang lebih kecil, bronkiolus respiratorik.

Bronkiolus pernapasan

Bronkiolus terminal bercabang menjadi bronkiolus pernapasan , ini adalah saluran udara tersempit dan dibagi menjadi saluran alveolar.

Bronkiolus terminal merupakan segmen paling distal, menandai akhir divisi yang mengalirkan udara dalam sistem pernapasan, sedangkan bronkiolus pernapasan menandai awal divisi pernapasan tempat pertukaran gas terjadi.

Fitur

Ilustrasi menunjukkan bronkiolus

Bronkiolus bertanggung jawab untuk mengalirkan udara ke alveolus. Selain itu, mereka berpartisipasi dalam metabolisme hormon dan dalam detoksifikasi zat beracun (xenobiotik).

Kedatangan udara ke alveolus

Fungsi utama dari bronkiolus adalah untuk memastikan bahwa udara yang masuk disuplai ke setiap alveolus. Paru-paru memiliki jutaan alveolus yang bertanggung jawab untuk memungkinkan pertukaran gas yang tinggi dengan atmosfer .

Untuk menyediakan udara ke semua alveoli, bronkiolus secara berurutan bercabang menjadi bronkiolus yang semakin kecil.

Bronkiolus mengarahkan dan menyiapkan udara sebelum mencapai alveoli. Untuk melakukan ini, mereka memanaskan udara yang diilhami dan melembabkannya dan menjenuhkannya dengan uap, dan kemudian menyaringnya dari partikel asing.

Dekontaminasi udara

Bronkiolus terminal juga memenuhi fungsi penting dekontaminasi udara inspirasi. Saluran udara dilapisi oleh lapisan lendir yang menjamin kelembaban dan menjebak partikel kecil dari udara yang dihirup, silia bertugas untuk memobilisasi, memukul dan mengarahkannya ke arah laring.

Batuk

Bronkiolus juga dapat memicu mekanisme batuk, karena kepekaannya terhadap rangsangan kimia korosif. Selain fungsi utamanya, tempat tidur kapiler paru merupakan reservoir darah yang penting. Ini juga melakukan tindakan metabolisme yang penting.

Kurangi atau tingkatkan aliran udara

Bronkiolus berubah diameter untuk menambah atau mengurangi aliran udara. Ketika terjadi peningkatan diameter, kita dihadapkan pada bronkodilatasi, dirangsang oleh adrenalin atau saraf simpatik untuk meningkatkan aliran udara.

Sebaliknya, ketika terjadi penurunan diameter, itu adalah bronkokonstriksi, dirangsang oleh histamin, saraf parasimpatis, udara dingin, iritasi kimia dan faktor lain untuk mengurangi aliran udara.

Patologi terkait

Bronkiolus tikus dilihat di bawah mikroskop. Sumber: Alfonso Mora / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Banyak penyakit pernapasan dapat mempengaruhi bronkiolus. Kurangnya tulang rawan untuk mendukungnya, bronkiolus rentan terkena kondisi yang menyebabkan penyempitan dan / atau penyumbatan saluran udara.

Ketika bronkiolus meradang atau terinfeksi, gejala yang paling umum meliputi:

  1. mengi
  2. Tingkat pernapasan cepat
  3. Pencabutan
  4. Mengepakkan hidung (pelebaran lubang hidung)
  5. Sianosis (warna kebiruan pada kulit karena rendahnya oksigen dalam darah)

Kondisi medis yang paling umum yang mempengaruhi bronkiolus meliputi:

Bronkospasme

Ini terjadi ketika jaringan otot polos bronkiolus berkontraksi, secara signifikan mempersempit diameternya dan mencegah penyerapan oksigen ke dalam darah.

Penyebab paling umum adalah bronkitis, flu, asma, dan infeksi pernapasan. Penyebab lain mungkin karena syok anafilaksis yang disebabkan oleh alergen.

Kadang-kadang bronkospasme terjadi karena obat-obatan seperti beta-blocker dan pilocarpine. Biasanya diobati dengan terapi oksigen dan bronkodilator.

Bronkiolitis

Ini dihasilkan oleh peradangan bronkiolus. Ini adalah patologi yang cukup umum selama tahun pertama kehidupan pada anak-anak, umumnya antara usia 3 dan 6 bulan.

Gejalanya adalah gambaran batuk, sesak napas dan biasanya karena virus syncytial pernapasan. Perawatan suportif dengan oksigen, cairan, dan nutrisi biasanya diberikan melalui selang lambung atau intravena.

Bronkiolitis obliteratif

Ini terdiri dari obstruksi kronis saluran napas bagian bawah, ini adalah penyakit langka dan serius, dengan insiden yang lebih tinggi pada orang dewasa.

Ini terjadi terutama setelah infeksi virus. Gejala yang paling umum adalah batuk tidak produktif (batuk kering tanpa lendir) dan sesak napas.

Asma

Ini adalah penyakit radang saluran udara, yang dihasilkan dari penurunan diameternya (bronkokonstriksi). Gejala Anda dapat bervariasi dan berulang.

Biasanya menunjukkan obstruksi aliran udara reversibel dan bronkospasme. Ini juga dapat mencakup episode mengi, batuk, sesak napas, dan perasaan sesak di dada.

Perawatan terdiri dari obat-obatan untuk melebarkan saluran udara (bronkodilator), serta menghindari alergen yang diketahui.

Hampir semua kondisi yang berhubungan dengan bronkiolus dapat diobati dengan terapi oksigen atau bronkodilatasi, atau dengan mengobati penyebab penyakit.

Bronkodilatasi dilakukan dengan pengobatan atau manipulasi mekanis untuk memperlebar saluran udara. Dalam kasus yang parah, seperti bronkiolitis obliteratif, transplantasi paru-paru mungkin diperlukan.

Referensi

  1. Kulkarni, Neeta. Anatomi Klinis (Pendekatan Pemecahan Masalah), Edisi Kedua. (2012) Indonesia. Jaypee Brothers Medical Publishers (P) Ltd. Diperoleh dari: jpclinicalanatomy.com.
  2. Lynne Eldridge, MD “Bronkiolus – Anatomi, Fungsi, dan Penyakit.” (April, 2017) Sangat Baik Diperoleh dari: verywell.com.
  3. Muller & Miller. “Penyakit bronkiolus: CT dan Temuan Histopatologi.” (1995) Departemen Radiologi, Universitas British Columbia, Vancouver, Kanada. RSNA: Radiologi Radiografi. Dipulihkan dari: pubs.rsna.org.
  4. “bronkiolus”. (2016) Enfisema.net Diperoleh dari: emphysema.net
  5. “Struktur bronkiolus terminal” (2016) Pneumowiki.org Diperoleh dari: es.pneumowiki.org.
  6. Borge, MJN (2011, 16 Mei). “Topik 1. Struktur dan fungsi sistem pernapasan”. Mei, 2017, di: OCW Universidad de Cantabria Diperoleh dari: ocw.unican.es.
  7. Martin, HB “bronkiolus pernapasan sebagai jalur untuk ventilasi kolateral.” Jurnal Fisiologi Terapan Sep 1966, 21 (5) 1443-1447 Diperoleh dari: jap.physiology.org.
  8. Wikipedia “Bronkiolus”. (2017) Diperoleh dari: Wikipedia. en.wikipedia.org.