Tingkat COVID-19 Menurun, tetapi Para Ahli Tetap Mewaspadai Varian

Ringkasan:

  • Tingkat infeksi, rawat inap, dan kematian turun minggu lalu untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.
  • Namun, dengan penyebaran varian virus baru yang cepat, AS mungkin mengalami lonjakan di bulan-bulan mendatang.
  • Pakar kesehatan masyarakat mengatakan memakai masker, jarak sosial, dan vaksin adalah alat terbaik untuk terus menurunkan tingkat infeksi dan kematian.

Selama beberapa minggu terakhir, tren yang menjanjikan telah muncul. Infeksi COVID-19, rawat inap, dan tingkat kematian semuanya menurun setelah masing-masing indikator ini memuncak di banyak negara bagian AS awal bulan ini.

Antara 28 Januari dan 3 Februari, kasus baru mingguan turun lebih dari 16% dari minggu sebelumnya dan turun di bawah satu juta untuk pertama kalinya sejak awal November, menurut Proyek Pelacakan COVID-19. Sepuluh negara bagian melihat penurunan lebih dari 25% dalam kasus baru. Dan kematian akibat penyakit menurun untuk pertama kalinya sejak pertengahan Oktober (mengecualikan yang berkorelasi dengan periode pelaporan liburan).

Pelacak Distribusi Vaksin COVID-19: Pekan 1 Februari

Para ahli mengatakan bahwa data tersebut menyebabkan beberapa harapan. Para peneliti di Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) di University of Washington di Seattle, telah mengembangkan model proyeksi COVID-19 yang menunjukkan penurunan yang stabil. Model menunjukkan bahwa setelah puncaknya pada akhir Januari, kematian harian dan rawat inap akan terus menurun dan infeksi akan mereda di hampir semua negara bagian dalam beberapa minggu mendatang.

Tetapi tingkat kematian masih sangat tinggi dan penularan virus sekitar tiga kali lebih besar daripada selama lonjakan musim panas lalu. Dengan penyebaran varian baru virus yang akan segera terjadi, lonjakan baru mungkin masih akan terjadi.

Ali Mokdad, PhD, seorang profesor ilmu metrik kesehatan di IHME dan chief strategy officer untuk kesehatan populasi di University of Washington, mengatakan prediksi ini hanya akan berlaku jika tiga faktor tetap konstan:

  • Penyebaran varian baru tidak lepas kendali
  • Pasokan dan pemberian vaksin tetap stabil
  • Orang Amerika terus melakukan semua tindakan pencegahan keselamatan yang telah direkomendasikan selama pandemi

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Tren baru mungkin menjadi alasan untuk berharap. Tetapi dengan penyebaran varian yang lebih menular dalam beberapa minggu mendatang, para ahli mengatakan penting untuk terus menjaga jarak sosial, memakai topeng, dan memilih vaksin — jika Anda bisa — saat Anda memenuhi syarat.

Bagaimana Faktor Varian Baru Masuk

Bahkan saat vaksinasi didistribusikan secara nasional, penyebaran varian virus dapat memperumit model prediksi. Komunitas ilmiah AS umumnya berfokus pada ancaman tiga jenis yang berasal dari Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil.

Moderna dan Pfizer/BioNTech, menunjukkan bahwa vaksin mereka efektif melawan B.1.1.7, varian dari Inggris Jenis virus ini 70% lebih mudah menular daripada versi virus sebelumnya, menurut Pusat Pencegahan Penyakit Eropa dan Kontrol. Meskipun varian ini mungkin tidak menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi, peningkatan infeksi dapat menyebabkan lebih banyak rawat inap dan tekanan yang lebih besar pada sistem perawatan kesehatan.

Vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 Mungkin Membatasi Penyebaran Virus

Sebaliknya, varian dari Afrika Selatan dan Brasil lebih tangguh. Data klinis dari Novavax dan Johnson & Johnson menunjukkan bahwa kandidat vaksin kurang efektif melawan galur B.1.351.

Tanya Pakar Penyakit Menular: Akankah Vaksin COVID-19 Berhasil Melawan Varian Baru?

Jika varian ini menjadi dominan di AS, kemungkinan mereka akan mendorong infeksi, rawat inap, dan kematian, bahkan jika vaksin mRNA yang disetujui memang memberikan perlindungan. Sudah, 37 negara melaporkan kasus yang disebabkan oleh varian B.1.1.7.

“Begitu sebuah negara berkata, ‘Saya punya varian baru,’ itu akan terjadi di sini dan hanya masalah waktu saja,” kata Mokdad.

Jangan Biarkan Penjaga Anda Turun

Menurut CDC, hampir 35 juta orang telah menerima satu dosis vaksin COVID-19 dan lebih dari 11 juta telah menerima kedua dosis tersebut. Saat peluncuran vaksin berlanjut, pejabat kesehatan masyarakat mengatakan bahwa semua orang — baik yang divaksinasi maupun yang tidak — harus terus menghindari pertemuan besar dan mendapatkan vaksinasi segera setelah mereka memenuhi syarat.

Mokdad memperingatkan bahwa meskipun trennya menggembirakan, orang tidak boleh lengah saat mengenakan topeng dan menjaga jarak sosial dalam perayaan. Melakukan hal itu dapat mendorong lonjakan infeksi dan rawat inap.

Bisakah Anda Melonggarkan Tindakan Pencegahan Setelah Mendapatkan Vaksin COVID-19?

“Sayangnya, pengalaman kami dengan itu sangat buruk,” kata Mokdad. “Tahun lalu, kami berada di posisi yang sama—kasus turun, pemerintah dibuka sebelum waktunya, orang Amerika mulai merayakan dan kami melihat lonjakan.”

“Kami tahu dari penelitian yang kami pantau di sini di IHME bahwa 25% orang yang mendapatkan vaksin memberi tahu kami bahwa mereka akan berhenti memakai masker setelah kami mendapatkan vaksin,” tambah Mokdad. “Orang-orang akan meningkatkan mobilitas mereka dan mereka akan mulai bertemu satu sama lain dan tidak berhati-hati serta tidak memakai topeng.”

Ya, Social Distancing Memang Menurunkan Peluang Anda Tertular COVID-19

Model prediksi IHME untuk infeksi harian menunjukkan bahwa dengan penyebaran varian yang cepat, kasus dapat melonjak menjadi lebih dari 1,7 juta per hari pada bulan Juni, meskipun jumlah tersebut turun menjadi sekitar 400.000 dengan penerapan pemakaian masker secara universal. IHME memperbarui model prediktifnya setiap minggu untuk memperhitungkan data baru. Model dapat berubah berdasarkan informasi baru tentang varian dan genomik virus, peningkatan tingkat pengujian dan vaksinasi, serta pengetahuan tentang mobilitas orang dan penggunaan masker.

“Kami terus meningkatkan model kami seiring berjalannya waktu,” kata Mokdad. “Saya berharap COVID-19 memberi kita beberapa pelajaran. Salah satunya adalah kita membutuhkan kesehatan, investasi dalam jenis proyeksi dan pekerjaan ini, mirip dengan Weather Channel. Kami menginvestasikan banyak uang di negara ini untuk memprediksi cuaca — kami membutuhkan sesuatu seperti ini untuk kesehatan.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

7 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Proyek Pelacakan COVID. Angkanya tinggi tetapi membaik: minggu ini dalam data COVID-19, 4 Februari.
  2. Vaksin Silberner J. COVID-19: apakah akan melindungi dari varian baru dan apakah Anda memerlukan dosis kedua? NPR.
  3. Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa. Ringkasan penilaian ancaman: peningkatan cepat varian SARS-CoV-2 dengan beberapa mutasi protein lonjakan yang diamati di Inggris Raya.
  4. Universitas Minnesota—Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular. Temuan COVID varian baru memicu lebih banyak kekhawatiran tentang resistensi vaksin.
  5. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Kasus COVID-19 AS disebabkan oleh varian.
  6. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. pelacak data COVID.
  7. proyeksi COVID-19.

Oleh Claire Bugos
Claire Bugos adalah reporter dan penulis kesehatan dan sains serta rekan perjalanan National Association of Science Writers 2020.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan