Apa itu Biner?

Biner adalah sistem numerik yang menggunakan dua angka untuk mewakili semua bilangan real. Sementara sistem penghitungan yang paling umum, sistem desimal, menggunakan sepuluh angka, biner hanya menggunakan 0 dan 1.

Sistem bilangan biner hanya menggunakan dua angka, 1 dan 0.

Setiap digit dalam sistem bilangan biner karena itu mewakili kekuatan dua. Digit pertama di sebelah kanan mewakili kekuatan ke-0, angka kedua mewakili kekuatan ke-1, angka ketiga mewakili kekuatan ke-2, dan seterusnya. Jadi angka 1 dalam sistem desimal direpresentasikan juga sebagai 1 dalam sistem biner. Angka 23, sebaliknya, direpresentasikan sebagai 10111 (16+0+4+2+1).

Secara umum, sistem biner dapat berupa apa saja yang hanya menawarkan dua pilihan, tidak terbatas pada sistem numerik.

Sistem desimal sangat masuk akal untuk digunakan manusia. Kita memiliki sepuluh jari tangan dan sepuluh jari kaki, jadi ketika manusia purba mulai menghitung sesuatu, mereka beralih ke penanda yang tersedia ini. Kemudian, ketika sistem penghitungan menjadi terkodifikasi, adalah wajar untuk mengubah sistem desimal yang sudah digunakan menjadi sistem representasional. Biner juga merupakan sistem yang cukup alami, karena banyak hal baik “ada” atau “tidak”. Banyak tradisi spiritualis, seperti Pythagoras dan beberapa mistikus India, oleh karena itu memanfaatkan sistem ini, dimulai pada abad ke-6 SM.

Pada tahun 1854, sebuah makalah sentral tentang sistem biner diterbitkan oleh ahli matematika George Boole. Makalah ini meletakkan dasar untuk apa yang akhirnya disebut aljabar Boolean. Dengan munculnya elektronik, sistem ini tiba-tiba menjadi sangat masuk akal. Sebagian besar sistem elektronik berfungsi pada sistem berbasis sakelar, dengan arus berjalan atau tidak berjalan. Pada tahun 1937, Claude Shannon menetapkan dasar untuk teori desain sirkuit menggunakan aritmatika biner. Pada tahun 1940, era komputasi biner dimulai dengan rilis Bell Labs Complex Number Computer, yang mampu melakukan perhitungan matematis yang sangat kompleks menggunakan sistem jenis ini.

Dalam pengertian yang lebih umum, sistem biner dapat berupa apa saja yang hanya menawarkan dua pilihan, tidak terbatas pada sistem numerik. Dalam kasus sakelar elektronik, misalnya, sistem terdiri dari arus-tidak ada arus. Sebuah ujian benar-salah adalah contoh lain. Pertanyaan ya-tidak juga bersifat biner.

Ada metode matematika untuk mengubah bilangan biner menjadi bilangan desimal, dan sebaliknya. Ada juga perangkat matematika untuk melakukan fungsi seperti penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian dalam sistem dasar yang berbeda, termasuk biner. Sementara konversi ke atau dari desimal agak sulit, konversi antara sistem biner dan oktal atau heksadesimal , masing-masing basis delapan dan basis-16, jauh lebih mudah. Ini karena delapan dan 16 adalah pangkat dua, membuatnya terintegrasi dengan baik dengan sistem biner. Karena alasan inilah oktal dan heksadesimal banyak digunakan sebagai sistem dasar dalam aplikasi komputer.

November 15, 2021 12:17 pm