Ureaplasma: karakteristik, morfologi, patologi

Ureaplasma: karakteristik, morfologi, patologi

Ureaplasma adalah genus bakteri yang tidak memiliki dinding sel dan dicirikan oleh hidrolisis urea dan tumbuh pada media asam. Mereka adalah mikroorganisme yang diketahui menginfeksi manusia dan mamalia lainnya, termasuk sapi, anjing, kucing, domba, kambing, rakun, monyet, babi, dan burung termasuk puyuh, ayam domestik, dan kalkun.

Pada manusia, Ureaplasma telah diisolasi dari saluran genitourinari pria dan wanita yang tampak sehat secara seksual aktif, tetapi juga telah ditemukan pada pria dengan uretritis dan korioamnionitis dan demam nifas pada wanita.

Ureaplasma urealitikum. Sumber Gambar: creative-diagnostics.com

Genus Ureaplasma mencakup enam spesies: U. urealyticum, U. diversum, U. gallorale, U. felinum, U. cati, U. canigenitalium. Tetapi spesies yang paling penting bagi manusia adalah Ureaplasma urealyticum, karena sisa Ureaplasma hanya ditemukan pada hewan.

Misalnya, U. diversum ditemukan di saluran pernapasan dan alat kelamin sapi dan domba; U. gallorale telah diisolasi dari konjungtiva, orofaring, rongga hidung, dan trakea atas dan bawah ayam dan unggas lainnya.

Sementara U. felinum dan U. cati telah ditemukan dari saluran pernapasan kucing domestik yang sehat dan U. canigenitalium ditemukan di rongga mulut, hidung dan kulup anjing.

Indeks artikel

Karakteristik

Genus Ureaplasma adalah antigen heterogen, yaitu memiliki beberapa serotipe, dan total 14 telah dijelaskan sampai saat ini. Serotipe ini telah dikelompokkan menjadi dua subkelompok atau biovar.

Biovar 1 terdiri dari serotipe 1, 3, 6, dan 14 yang ditandai dengan genom yang lebih kecil. Untuk itulah biovar 1 disebut U. parvum, yang berasal dari kata parvo yang berarti kecil.

Demikian juga, biovar 2 terdiri dari serotipe 2, 4, 5, 7, 8, 9, 10, 11, 12, dan 13.

Ureaplasma urealyticum, serta mikroorganisme lain seperti Mycoplasma hominis dan Chlamydia trachomatis, dianggap sebagai bakteri menular seksual.

Hal ini terkait erat dengan gangguan perinatal dan penyakit ginekologi dan infertilitas.

Karakteristik penting lainnya yang menonjol dalam genus ini adalah kemampuannya untuk tumbuh secara in vitro pada pH antara 5,5 dan 6,5.

Taksonomi

Domain: Bakteri

Filum: Firmicutes

Kelas: Mollicutes

Ordo: Mycoplasmatales

Keluarga: Mycoplasmataceae

Genus: Ureaplasma

Faktor virulensi

Secara khusus, spesies U. urealyticum menghasilkan enzim fosfolipase. Enzim ini menghidrolisis fosfolipid dengan pelepasan asam arakidonat.

Asam arakidonat yang dilepaskan dari selaput ketuban dapat menyebabkan produksi prostanglandin, yang memicu persalinan prematur selama kehamilan.

Demikian pula, fosfolipase ini mungkin juga berperan dalam penyakit paru-paru janin ketika U. urealyticum mencapai saluran pernapasan janin.

Morfologi

Genus Ureaplasma menyerupai genus mikoplasma karena mereka tidak memiliki dinding sel, tetapi berbeda dari itu karena mereka menghasilkan urease, itulah sebabnya mereka mampu membelah urea.

Koloni dari genus Ureaplasma berukuran kecil dan melingkar dan tumbuh menjadi agar.

Penularan

Dalam kasus Ureaplasma urealyticum, itu ditularkan melalui kontak seksual. Penularan vertikal dari ibu yang terkolonisasi ke neonatus cukup bulan atau prematur juga dapat terjadi.

Patologi

Di dalam manusia

Pada wanita

Beberapa wanita dapat menyimpan U. urealyticum dalam cairan vagina mereka dalam konsentrasi yang relatif tinggi karena respon imun yang buruk. Hal ini dapat menyebabkan infeksi menaik seperti endometritis subakut atau kronis, yang menyebabkan infertilitas.

Dalam kasus kehamilan, dapat menyebabkan komplikasi seperti korioamnionitis dan morbiditas dan mortalitas perinatal (aborsi spontan atau persalinan prematur, kematian janin dalam rahim), tergantung pada saat infeksi terjadi.

Namun, dalam beberapa kasus sulit untuk menghubungkan patologi dengan Ureaplasma ketika mereka diisolasi bersama dengan patogen lain yang dikenali di area genital seperti Neisseria gonorrhoeae, Chlamydia trachomatis dan Streptococcus agalactiae .

Pada kesempatan lain, partisipasi mereka sebagai patogen terbukti, misalnya U. urealyticum telah diisolasi dari kultur darah pada 10% wanita dengan demam postpartum atau aborsi.

Demikian juga, adanya Ureaplasma dalam kultur urin selama trimester pertama kehamilan telah dikaitkan dengan perkembangan pre-eklampsia.

Pada neonatus

Ureaplasma urealyticum menyebabkan kematian janin dalam banyak kasus, atau mempengaruhi kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah . Bayi baru lahir dijajah dengan mikroorganisme melalui kontak dengan ibu saat lahir.

Beberapa dapat dijajah bahkan 3 bulan setelah lahir dan tidak mengembangkan penyakit apapun, diisolasi terutama dari mukosa konjungtiva dan vagina dalam kasus anak perempuan.

Sedangkan yang berkoloni di saluran pernapasan dapat berkembang menjadi penyakit paru kronis, displasia bronkopulmoner, dan infeksi sistemik pada bayi prematur dari ibu yang terkolonisasi.

Itu juga telah pulih dari CSF sebagai penyebab meningitis pada periode neonatal.

pada pria

Di sisi lain, U. urealyticum telah dikaitkan sebagai agen penyebab uretritis non-gonokokal dan non-klamidia pada pria.

Sementara perannya dalam infertilitas pada pria masih kontroversial.

Patogeni

Bakteremia postpartum terjadi karena naiknya mikroorganisme dari tempat kolonisasi di vagina ke endometrium, di mana mikroorganisme tersebut menyebabkan endometritis.

Infeksi selanjutnya pada selaput plasenta dan cairan ketuban oleh Ureaplasma terjadi karena ketuban pecah dini, persalinan lama, atau persalinan prematur.

Dari situs ini, mikroorganisme memasuki aliran darah selama persalinan pervaginam atau sesar.

Infeksi ketuban diam-diam bahkan dapat terjadi, yaitu, U. urealyticus mampu memulai respon jaringan inflamasi yang intens, tanpa gejala yang terkait.

Patologi pada hewan

Di sisi lain, pada tingkat hewan Ureaplasma unggas tampaknya non-patogen, namun mereka telah dikaitkan dengan lesi dan tanda-tanda klinis yang meliputi pneumonia, aerosaculitis dan peritonitis pada ayam dan kalkun.

Diagnosa

Saat ini ada metode identifikasi semi-otomatis yang membantu diagnosis.

Mycoplasma System Plus atau AF Genital System kit berguna dalam mengidentifikasi mikroorganisme yang paling sering diisolasi dengan usap vagina, termasuk Ureaplasma.

Ada juga tes serologis yang menentukan antibodi spesifik terhadap mikroorganisme.

Di sisi lain, ada tes molekuler yang juga dapat digunakan untuk mikroorganisme ini.

Perlakuan

Pengobatan yang ideal adalah tetrasiklin, karena tidak hanya efektif terhadap Ureaplasma urealyticum, tetapi juga terhadap Chlamydia trachomatis .

Namun, beberapa jenis Ureaplasma telah menunjukkan resistensi terhadap obat ini, dalam hal ini disarankan untuk diobati dengan kuinolon, azitromisin, minosiklin atau klindamisin.

Meskipun strain Ureaplasma urealyticum dengan resistensi terhadap ofloksasin dan klaritromisin juga telah terlihat .

Karena pola kerentanan dapat berubah, penting untuk mempertahankan pengawasan kerentanan antimikroba dari mikroorganisme ini untuk memandu pedoman dalam penerapan terapi yang memadai.

Penting untuk diingat bahwa karena Ureaplasma adalah bakteri yang tidak memiliki dinding sel, antibiotik beta-laktam dan glikopeptida tidak efisien dalam mengobati mikroorganisme ini.

Referensi

  1. Soto E, Lemus C, Ortiz A. Isolasi dan identifikasi pertama Ureaplasma spp dan Mycoplasma lipofaciens dari ayam komersial di Meksiko. Rev Mex Cienc Pecu , 2011; 2 (1): 85-92
  2. Ortiz C, Hechavarría C, Ley M, lvarez G, Hernández Y. Studi Chlamydia trachomatis , Ureaplasma urealyticum dan Mycoplasma hominis pada pasien infertil dan aborsi kebiasaan. Jurnal Obstetri dan Ginekologi Kuba.2010; 36 (4) 573-584.
  3. Góngora A, González C, Parra L. Studi retrospektif dalam diagnosis Mycoplasma dan Ureaplasma dalam sampel mani dari 89 pasien di Mexico City. Majalah Fakultas Kedokteran UNAM. 2015; 58 (1): 5-12
  4. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  5. Ryan KJ, Ray C. (2010). Sherris . Mikrobiologi Medis. (edisi ke-6) Editorial New York, AS McGraw-Hill.
  6. Zotta C, Gómez D, Lavayén S, Galeano M. Infeksi menular seksual oleh Ureaplasma urealyticum dan Mycoplasma hominis . Kesehatan (i) Sains 2013; 20 (1): 37-40