Staphylococcus: karakteristik, morfologi, metabolisme

Staphylococcus: karakteristik, morfologi, metabolisme

Staphylococcus adalah genus yang termasuk dalam famili Staphylococcaceae yang dibentuk oleh bakteri gram positif, ditandai dengan memiliki dinding sel yang mengandung peptidoglikan yang tersusun dari L-lisin dan asam teikoat. Mereka adalah sel tanpa mobilitas, umumnya berkapsul atau memiliki pembentukan kapsul terbatas dan tidak menghasilkan spora.

Beberapa spesies selektif untuk inang dan ceruk tertentu, sementara yang lain dapat bereproduksi dalam keragaman habitat yang lebih besar. Mereka dapat didirikan di tuan rumah sebagai penghuni atau mereka dapat bersifat sementara.

Stafilokokus aureus. www.flickr.com

Mereka umumnya terkait dengan kulit, kelenjar kulit, dan selaput lendir manusia dan hewan homeotermik lainnya. Organisme ini juga telah diisolasi dari berbagai produk hewani (seperti daging, unggas, dan susu) dan sumber lingkungan (seperti benda, tanah, pasir, debu, udara, air laut, air tawar).

Beberapa spesies telah digambarkan sebagai patogen oportunistik manusia dan / atau hewan. Spesies lain merupakan komponen penting dari mikroflora manusia normal.

Namun, karena peningkatan strain resisten antibiotik, spesies ini telah menjadi masalah pada pasien imunosupresi, menghasilkan infeksi rumah sakit.

Staphylococcus aureus resisten terhadap methicillin, dengan sensitivitas menengah dan resistensi terhadap vankomisin, menjadikannya masalah kesehatan masyarakat. Organisasi Kesehatan Dunia memasukkan spesies ini ke dalam daftar patogen dengan prioritas kritis untuk penelitian dan pengembangan antibiotik baru, karena resistensinya yang mengkhawatirkan terhadap antibiotik.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Metabolisme

Bakteri Staphylococcus adalah anaerob fakultatif, tetapi mereka tumbuh lebih cepat dan lebih banyak dalam kondisi aerobik, dengan pengecualian Staphylococcus aureus subspesies anaerobik dan Staphylococcus saccharolyticus .

Mereka umumnya katalase positif dan oksidase negatif. Mereka dapat tumbuh dalam kisaran suhu antara 18 dan 40 ° C dan di media dengan 10% NaCl . Mereka adalah kemoorganotrof. Beberapa spesies terutama pernapasan atau terutama fermentatif.

Mereka dapat memetabolisme laktosa atau D-galaktosa melalui jalur D-tagatose-6-fosfat atau jalur Leloir, tergantung pada spesies tertentu. Mereka menggunakan karbohidrat dan / atau asam amino sebagai sumber karbon dan energi.

Untuk sebagian besar spesies, produk utama dari glukosa fermentasi adalah asam laktat, meskipun di bawah kondisi aerobik produk utama adalah asam asetat dan CO 2 .

Taksonomi dan filogeni

Menurut studi perbandingan urutan 16S rRNA, genus Staphylococcus termasuk dalam kelas Bacillus dari filum Firmicutes . Ini adalah genus monofiletik dan dibedakan dengan baik dari genus terkait lainnya.

Ini adalah salah satu dari empat genera dalam keluarga Staphylococcaceae, bersama dengan Jeotgalicoccus , Macrococcus, dan Salinicoccus . Ini terkait erat dengan genera lain seperti Macrococcus , Enterococcus , Streptococcus , Lactobacillus , dan Listeria .

Genus Staphylococcus mencakup 37 spesies dan lebih dari 17 subspesies. Ini dapat dipisahkan menjadi beberapa kelompok menurut adanya koagulase (protein yang melapisi permukaan bakteri dengan fibrin ketika bersentuhan dengan darah) dan kerentanan terhadap novobiocin.

Morfologi

Staphylococcus merupakan bakteri dengan bentuk bulat, berukuran 0,5 sampai 1,5 mm. Mereka dapat dilihat secara terpisah, berpasangan, tetrad atau dalam rantai pendek, yang terbagi menjadi satu atau lebih bidang, membentuk kelompok dalam bentuk tandan buah anggur, dari mana namanya berasal ( staphyle = tandan buah anggur, kokkos = kelapa, gandum atau beri).

Arsitektur berbentuk cluster ini membedakan Staphylococcus dari Streptococcus, yang umumnya tumbuh dalam rantai.

Patogeni

-Spesies positif koagulase

Spesies dari genus Staphylococcus yang dites positif mengandung koagulase ( S. aureus , S. intermedius , S. delphini , S. schleiferi subsp. Coagulans , dan S. hyicus ) dianggap sebagai patogen yang berpotensi serius.

S. aureus

S. aureus dapat menyebabkan berbagai infeksi pada manusia termasuk bisul, impetigo, nekrolisis epidermal toksik, pneumonia, osteomielitis, endokarditis akut, miokarditis, perikarditis, enterokolitis, mastitis, sistitis, prostatitis, servisitis, serebritis, meningitis, bakteremia, sindrom Toksik syok dan abses pada otot, kulit, saluran urogenital, sistem saraf pusat , dan berbagai organ intra-abdomen.

Selain itu, enterotoksin stafilokokus terlibat dalam keracunan makanan. Strain S. aureus yang resisten methicillin merupakan masalah klinis dan epidemiologis utama di rumah sakit.

S. aureus juga mampu menghasilkan infeksi dalam berbagai mamalia dan burung. Infeksi alami yang paling umum termasuk mastitis, sinovitis, radang sendi, endometritis, bisul, dermatitis supuratif, dan septikemia.

S. intermedius

S. intermedius merupakan patogen anjing oportunistik yang dapat menyebabkan otitis eksterna, pioderma, abses, infeksi saluran reproduksi, mastitis, dan luka bernanah.

S. hyicus

S. hyicus telah terlibat sebagai agen etiologi epidermitis eksudatif menular dan poliartritis septik babi, lesi kulit pada sapi dan kuda, osteomielitis pada unggas dan sapi, dan kadang-kadang dikaitkan dengan mastitis pada sapi.

S. delphini dan lainnya

S. delphini telah dikaitkan dengan lesi purulen pada kulit lumba-lumba. S. schleiferi subsp. coagulans dikaitkan dengan meatus pendengaran eksternal pada anjing yang menderita otitis eksterna telinga.

-Spesies negatif koagulase

Spesies Staphylococcus koagulase negatif merupakan komponen penting dari mikroflora manusia normal. Perannya dalam menyebabkan infeksi rumah sakit telah diakui dan didokumentasikan dengan baik selama dua dekade terakhir.

Peningkatan infeksi oleh organisme ini telah berkorelasi dengan peningkatan penggunaan prostesis medis permanen dan peningkatan pasien immunocompromised di rumah sakit.

S. epidermidis

Di antara stafilokokus koagulase negatif, S. epidermidis adalah spesies yang paling terkait dengan penyakit nosokomial karena potensi patogen dan adaptifnya yang lebih besar.

Spesies ini telah terlibat dalam bakteremia, endokarditis katup prostetik dan asli, osteomielitis, pyroarthritis, mediastinitis, infeksi alat pacu jantung permanen, cangkok vaskular, pirau cairan serebrospinal , prostesis dan sendi ortopedi dan kemih, dan infeksi saluran termasuk uretritis dan pielonefritis.

S. haemolyticus

Spesies koagulase negatif lainnya telah dikaitkan dengan infeksi pada manusia dan hewan. S. haemolyticus adalah spesies kedua yang paling umum pada infeksi rumah sakit pada manusia.

Ini telah terlibat dalam endokarditis katup asli, sepsis, peritonitis, dan infeksi saluran kemih, dan kadang-kadang dikaitkan dengan infeksi luka, tulang, dan sendi.

S. haemolyticus telah dikaitkan dengan mastitis pada sapi.

S. caprae

S. caprae telah menghasilkan kasus endokarditis infektif, bakteremia, dan infeksi saluran kemih.

S. lugdunensis

S. lugdunensis telah terlibat dalam endokarditis katup asli dan prostetik, sepsis, abses otak dan osteoartritis kronis, dan infeksi jaringan lunak, tulang, cairan peritoneum, dan kateter.

S. schleiferi

S. schleiferi telah dikaitkan dengan empiema otak manusia, osteoartritis, bakteremia, infeksi luka, dan infeksi dengan infeksi kulit pada kucing.

S. capitis

S. capitis telah dikaitkan dengan endokarditis, sepsis, dan infeksi kateter.

S. hominis

S. hominis telah dikaitkan dengan endokarditis manusia, peritonitis, septikemia, dan artritis.

S. cohnii

S. cohnii telah diisolasi dari infeksi saluran kemih dan arthritis.

S. chromogenes

S. chromogenes umumnya hadir dalam susu sapi yang menderita mastitis, meskipun perannya sebagai agen etiologi dipertanyakan.

Referensi

  1. Foster T. (1996). Bab 12: Stafilokokus. Mikrobiologi Medis. edisi ke-4. Galveston (TX): Cabang Medis Universitas Texas di Galveston, Galveston, Texas.
  2. Kloos, KAMI (1980). Populasi alami dari genus Staphylococcus . Tinjauan Tahunan mikrobiologi, 34: 559-592.
  3. Seija, V. (2006). genus stafilokokus . Dalam Mata Pelajaran Bakteriologi dan Virologi Medis. Edisi kedua. Departemen Bakteriologi dan Virologi Institut Kebersihan. video monte
  4. Stafilokokus. (2018, 29 September). Wikipedia, ensiklopedia gratis. Tanggal konsultasi: 03:52, 5 Oktober 2018 dari es.wikipedia.org
  5. Vos, P., Garrity, G., Jones, D., Krieg, NR, Ludwig, W., Rainey, FA, Schleifer, K.-H., Whitman, W. (2009). Bergey’s Manual of Systematic Bacteriology: Volume 3: Firmicutes. PENGGUNAAN