Salmonella enterica: morfologi, siklus hidup, gejala

Salmonella enterica: morfologi, siklus hidup, gejala

Salmonella enterica adalah bakteri gram negatif, milik keluarga Enterobacteriaceae. Ini adalah salah satu dari dua spesies yang diketahui dari genusnya, bersama dengan Salmonella bongori .

Diakui enam subspesies S. enterica ( S. e. Enterica , S. e. Arizonae , S. e. Diarizonae , S. e. Houtenae , S. e. Indicates dan S. e. Salamae ), termasuk lebih dari 2.500 yang dapat diidentifikasi serotipe melalui formula antigenik yang berbeda.

Salmonella enterica. Koloni bakteri patogen yang tumbuh pada cawan kultur agar

S. enterica adalah patogen intraseluler fakultatif yang menghuni sistem pencernaan hewan dan manusia. Ini adalah agen etiologi paling umum dari penyakit yang ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi dan merupakan salah satu dari empat penyebab utama penyakit diare di seluruh dunia.

Sebuah serotipe dari subspesies S. e. enterica menghasilkan demam tifoid, yang diidentifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai masalah kesehatan masyarakat yang serius, dengan 11 hingga 20 juta orang terinfeksi dan 128.000 hingga 161.000 kematian setiap tahun. Asia Barat Daya, Asia Tengah, beberapa negara Amerika Selatan, dan Afrika Sub-Sahara adalah wilayah yang terkena dampak paling parah.

Indeks artikel

Morfologi

S. enterica berbentuk batang dengan flagela peritrichous (menonjol ke segala arah), kecuali untuk serotipe gallinarum dan pullorum . Ukurannya berkisar antara 0,3 hingga 1 mikron x 1,0 hingga 6,0 mikron.

Beberapa serotipe S. enterica , yang tampaknya paling virulen, memiliki fimbriae tipe I , struktur yang memungkinkannya berikatan dengan sel epitel, lebih pendek dari flagela dan tersebar merata di seluruh sel.

Struktur antigen S. enterica terdiri dari tiga jenis antigen yang dapat digunakan untuk diagnosis serotipe: antigen somatik, antigen permukaan, dan antigen flagela.

Lingkaran kehidupan

Siklus hidup S. enterica adalah fekal – oral. Bakteri ini hidup terutama di saluran usus manusia dan hewan lainnya. Serotipe yang berbeda dapat spesifik untuk inang tertentu atau mereka dapat ada di mana-mana.

Melalui kotoran individu yang sakit, salmonellae dapat menyebar pada permukaan hidup (tanah, tanaman ) atau inert (air, kaca, polimer, logam, dll), membentuk biofilm.

Biofilm ini terdiri dari agregasi mikroorganisme yang dikelilingi oleh matriks zat polimer ekstraseluler dan asam lemak yang melindungi mereka dari agen antimikroba, biosida, chelators dan racun.

Ini memungkinkan mereka untuk bertahan hidup selama beberapa minggu di media berair dan untuk waktu yang lebih lama di tanah, bahkan jika kondisi suhu, kelembaban dan pH tidak paling menguntungkan.

Orang yang sehat dapat terkontaminasi S. enterica melalui konsumsi air yang terkontaminasi atau sayuran yang diairi dengan air yang terkontaminasi, atau dengan menelan makanan dari hewan yang terinfeksi, terutama unggas dan telurnya, daging sapi atau babi. , produk susu.

Metabolisme

Bakteri ini memiliki metabolisme fermentasi dan oksidatif. Mereka berkembang secara optimal di bawah kondisi pH antara 6,6 dan 8,2. Mereka tidak mentolerir konsentrasi garam yang tinggi.

Mereka mampu memfermentasikan glukosa dan lainnya karbohidrat , sehingga menghasilkan ATP, CO 2 dan H 2 . Mereka juga memakan maltosa dan maltodekstrin.

Mereka mampu mereduksi nitrat menjadi nitrit, memperoleh karbon dari sitrat, menghasilkan H 2 S, dan memecah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen.

Mereka menghasilkan koloni dengan diameter 2 hingga 3 um (setelah 18 hingga 24 jam), dengan pengecualian beberapa serotipe yang menghasilkan koloni kerdil.

Patologi

Setelah S. enterica memasuki inang baru, ia memulai siklus infeksinya melalui jaringan limfoid. Bakteri menempel pada sel epitel usus ileum dan sel M, menginduksi di dalamnya penataan ulang sitoskeleton mereka yang memicu pembentukan riak besar di permukaan yang memungkinkan endositosis non-selektif, di mana bakteri berhasil memasuki sel .

Demikian pula, ia menghasilkan efek sitotoksik yang menghancurkan sel M dan menginduksi apoptosis pada makrofag yang diaktifkan dan fagositosis pada makrofag yang tidak diaktifkan, yang diangkut ke hati dan limpa, di mana mereka berkembang biak.

Penyakit dan gejala

Pada manusia S. enterica dapat menyebabkan dua penyakit yaitu demam tifoid yang disebabkan oleh S. enterica sub. enterica Paratyphi serotipe atau salmonellosis yang disebabkan oleh serotipe lain.

Demam tifoid disebabkan oleh konsumsi oral minimal 10 5 sel-sel serotipe Paratyphi, yang secara khusus menginfeksi babi. Gejala demam tifoid adalah demam tinggi konstan 40ºC, berkeringat banyak, gastroenteritis dan diare.

Dalam kondisi seperti ini, bakteri menyerang kelenjar getah bening mesenterika di mana mereka bereproduksi dan terjadi lisis sebagian populasi bakteri.

Dengan demikian, bakteri hidup dan endotoksin dilepaskan melalui ganglia, melalui aliran darah, menghasilkan septikemia dan menghasilkan fenomena inflamasi dan nekrotik.

Salmonellosis non-tifoid disebabkan oleh konsumsi setidaknya 109 sel serotipe S. enterica yang ada di mana-mana , menghasilkan gejala diare, muntah, kram perut, dan demam.

Gejala-gejala ini terjadi 12 sampai 72 jam setelah konsumsi makanan yang terkontaminasi, berlangsung antara 4 dan 7 hari, dan kebanyakan orang sembuh secara spontan.

Perlakuan

Kasus salmonellosis non-tifoid di mana gejala tidak hilang secara spontan mungkin memerlukan rawat inap. Dalam kasus ini, hidrasi pasien dan penggantian elektrolit yang hilang karena muntah dan diare dianjurkan.

Terapi antibiotik tidak dianjurkan pada kasus ringan atau sedang pada orang sehat, karena meningkatnya resistensi dan multiresistensi terhadap antibiotik pada Salmonella dalam beberapa tahun terakhir .

Namun, pada pasien yang berisiko, seperti bayi, orang tua, pasien imunosupresi dan mereka yang terkena penyakit darah, mereka mungkin memerlukan pengobatan dengan antibiotik.

Kasus demam tifoid memerlukan pengobatan dengan antibiotik. Ceftriaxone (sefalosporin) atau ciprofloxacin (quinolone) saat ini diresepkan , karena resistensi terhadap ampisilin, amoksisilin, kotrimoksazol, streptomisin, kanamisin, kloramfenikol, tetrasiklin, dan sulfonamid telah umum berkembang.

Varietas tahan kuinolon bahkan telah dilaporkan. Dalam kasus septikemia, deksametason telah digunakan.

WHO merekomendasikan penyesuaian langkah-langkah pencegahan di semua tahap rantai makanan, baik dalam budidaya, pemeliharaan, pengolahan, pembuatan dan persiapan makanan dan di perusahaan komersial dan di rumah tangga, untuk mencegah kontaminasi oleh S. enterica .

Referensi

  1. Barreto, M., Castillo-Ruiz, M. dan Retamal P. (2016) Salmonella enterica : review trilogi agen, tuan rumah dan lingkungan, dan pentingnya di Chili. Chili Journal Infectology 33 (5): 547-557.
  2. Figueroa Ochoa, IM dan Verdugo Rodríguez, A. (2005) Mekanisme molekuler patogenisitas Salmonella sp. Jurnal Mikrobiologi Amerika Latin 47 (1-2): 25-42.
  3. Parra, M., Durango, J. dan Máttar, S (2002). Mikrobiologi, patogenesis, epidemiologi, klinik dan diagnosis infeksi yang disebabkan oleh Salmonella . Jurnal Fakultas Kedokteran Hewan dan Zooteknik Universitas Córdoba 7: (2), 187-200.
  4. Tindall, BJ, Grimont, PAD, Garrity, GM & Euze´by, JP (2005). Nomenklatur dan taksonomi genus Salmonella. Jurnal Internasional Mikrobiologi Sistematis dan Evolusi 55: 521–524.
  5. Todar, K. (2008). Buku Ajar Bakteriologi Online Todar. Wisconsin, AS. Diambil dari www.textbookofbacteriology.net/salmonella.html