Papila filiformis: karakteristik, fungsi, dan struktur

Papila filiformis: karakteristik, fungsi, dan struktur

filiform papila , juga disebut kerucut papila, reseptor sensorik yang didistribusikan lebih dari dua pertiga dari dorsum lidah. Mereka adalah papila paling melimpah di permukaan lidah, dan tidak terkait dengan penerimaan rasa .

Mereka diatur dengan cara yang cukup teratur, dalam barisan, sejajar dengan alur tengah lidah, terutama di tengah dan belakang. Papila ini terdiri dari jaringan ikat dan epitel yang mengekspresikan keratin, protein yang ada di kulit, rambut, dan kuku manusia.

Oleh Antimoni (Karya turunan dari pengguna Antimoni) [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], melalui Wikimedia Commons

Melalui lidah, rasa dan tekstur semua zat yang dimasukkan ke dalam mulut terdeteksi. Persepsi ini dihasilkan oleh adanya papila lingual.

Papila ini adalah struktur kecil yang menonjol seperti tonjolan dari permukaan atas lidah. Papila memberi lidah tekstur kasar yang khas.

Ada empat jenis papila lingual, dengan struktur dan karakteristik yang berbeda. Di antara empat jenis, papila filiform adalah satu-satunya yang tidak diidentifikasi sebagai kuncup pengecap.

indera perasa berada fundamental di lidah, yang selain memahami rasa juga memandang karakteristik lain dari zat-zat yang bersentuhan dengan mulut, seperti suhu, tekstur, ukuran dan konsistensi. Papila filiformis bertanggung jawab atas persepsi lingual termal dan taktil.

Indeks artikel

Karakteristik

Papila filiformis, sesuai dengan namanya (papilla: tonjolan kecil, filum: benang) adalah tonjolan kecil yang berupa benang muncul dari permukaan epitel lidah. Mereka adalah struktur keratin yang padat menutupi seluruh bagian anterior permukaan dorsal lidah.

Papila filiformis memanjang dari sulkus terminal ke ujung lidah. Mereka berkerumun, padat, di poros tengah dan lebih langka ke arah tepi lateral. Mereka adalah papila lingual yang paling banyak dan satu-satunya yang tidak mengandung sel sensorik.

Mereka terdiri dari struktur berbentuk kerucut yang tampak kasar dengan inti jaringan ikat yang ditutupi oleh epitel tempat protein mirip keratin diekspresikan. Mereka memiliki ujung yang meruncing, meskipun beberapa memiliki ujung yang acak-acakan.

Papila ini memiliki warna keputihan, karena ketebalan dan kepadatan epitelnya. Epitel ini telah mengalami modifikasi yang aneh, karena sel-selnya telah menjadi dan beradaptasi dengan bentuk kerucut, dan telah memanjang, membentuk benang-benang seperti sikat yang tumpang tindih. Mereka juga mengandung berbagai serat elastis, yang membuatnya lebih kencang dan lebih elastis daripada jenis papila lainnya.

Tampilan semi diagram dari sebagian mukosa lidah. Beberapa papila filiformis diperlihatkan di mana proses epitel tetap tegak, dalam satu memanjang, dan dalam tiga terlipat.

Bentuk dan ukuran papila ini sangat bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya. Keratinisasi intens dari papila filiformis, yang terjadi misalnya pada kucing, memberikan karakteristik kekasaran lidah pada hewan-hewan ini.

Pada manusia, arsitektur papiler lebih kompleks daripada mamalia lain . Ini terdiri dari tubuh pusat yang dikelilingi oleh beberapa proyeksi cornified filiform, sering disebut sebagai papila sekunder.

Secara morfologis, epitel lidah manusia tampaknya terbagi menjadi domain-domain diskrit yang mengalami jalur diferensiasi terminal yang berbeda.

Diagram yang menunjukkan lokasi papila lingual. Papila filiformis yang menutupi seluruh daerah dorsal tengah lidah dicatat.

Fitur

Di masa lalu, papila filiform diidentifikasi sebagai reseptor rasa asin dan asam, tetapi hari ini fungsi taktil dan termal telah dikaitkan dengan mereka di seluruh permukaan lidah.

Papila filiformis bertanggung jawab untuk mendeteksi tekstur, ukuran, konsistensi, viskositas, dan suhu partikel makanan. Selain itu, karena kekasarannya, bahan ini bertindak sebagai lapisan abrasif pada seluruh permukaan lingual, membantu memecah makanan menjadi potongan-potongan kecil yang mudah larut.

Telah dikemukakan bahwa susunan papila filiformis primer dan sekunder meningkatkan luas permukaan lidah, dan meningkatkan area kontak dan gesekan antara lidah dan makanan.

Hal ini dapat meningkatkan kemampuan lidah untuk memanipulasi bolus makanan, dan juga untuk menempatkan makanan di antara gigi selama mengunyah dan menelan.

Cabang penelitian penting yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir terdiri dari menguraikan bagaimana karakteristik topologi lidah, terutama ditutupi oleh papila filiformis, mendukung fungsi biologis persepsi tekstur makanan.

Sensitivitas lidah sangat tinggi dan memungkinkan deteksi perubahan kecil pada tekanan yang diterapkan pada jaringan di dalam mulut. Properti ini secara meyakinkan terkait dengan mekanisme fisiologis.

Perubahan tegangan dalam struktur partikel makanan, kadang-kadang rendah tetapi selalu terlihat, dapat berasal dari perubahan viskositas, yang dihasilkan oleh degradasi enzimatik, mekanis dan/atau termal.

Baru-baru ini telah ditunjukkan bahwa perubahan ini juga disebabkan oleh adanya partikel berukuran mikrometer yang kaku, seperti papila filiformis, yang tertanam dalam cairan viskoelastik yang homogen. Mekanisme ini mewakili fungsi baru untuk papila filiformis.

Struktur

Papila filiform terdiri dari lapisan sel epitel , di mana keratin diekspresikan.

Jenis

Ada dua jenis papila filiform yang dapat dibedakan secara morfologis: yang terdiri dari dasar berbentuk kubah (papilla primer), diapit oleh 5-30 duri kerucut memanjang (papil sekunder), dan yang terdiri dari paku kerucut tunggal (papila soliter). . .

Keratin

Menurut data yang diberikan oleh studi ultrastruktural, keberadaan protein seperti keratin di epitel lidah telah dibuktikan.

Selanjutnya, hasil pengalaman dengan teknik imunohistokimia dan molekuler menunjukkan bahwa epitel interpapiler mengekspresikan protein keratin tipe esofagus, sedangkan epitel papila filiform mengekspresikan keratin tipe yang ditemukan di kulit dan rambut.

Model tersebut mengusulkan bahwa dasar berbentuk kubah dari papila filiform manusia (papila primer) dimahkotai oleh 3 hingga 8 struktur memanjang (papila sekunder).

Papila sekunder ini terdiri dari kolom tengah sel epitel, yang merupakan sel yang mengekspresikan keratin tipe kapiler, dan batas luar sel jenis lain, yang mengekspresikan keratin tipe kulit.

Epitel yang melapisi papila primer dan daerah antara masing-masing papila primer mengekspresikan keratin tipe esofagus.

Gambar yang menunjukkan papila filiformis di lidah, diambil dengan mikroskop USB. Oleh Jonathan Whyatt [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Sebuah caral telah diusulkan yang mengusulkan bahwa lidah ditutupi oleh epitel kompleks, terdiri dari beberapa populasi sel yang berbeda secara fungsional.

Populasi di epitel lingual

Setidaknya ada tiga populasi berbeda di dalam epitel lidah:

  • Sel-sel di papila filiformis sekunder, mengekspresikan keratin asam kapiler.
  • Sebuah cincin sel yang mengelilingi kompartemen kapiler ini di papila filiformis, yang mengekspresikan keratin dari jenis kulit.
  • Sel-sel yang melapisi gundukan tengah papila primer, serta di antara papila, mengekspresikan keratin jenis esofagus.

Menurut caral ini, papila filiformis dibangun dengan menggabungkan dua populasi keratinosit, yang menjalani proses diferensiasi yang serupa dengan yang terjadi antara sel kulit dan sel rambut. Dengan demikian, papila filiform dapat diartikan sebagai pelengkap kulit primer.

Keratin lunak dan keras

Telah dicatat bahwa papila filiformis mengekspresikan baik keratin lunak (epitel) dan keratin keras. Telah diusulkan bahwa koeksistensi program genetik yang berbeda ini untuk ekspresi protein keratin mencerminkan persyaratan ganda untuk epitel lidah ini untuk menjadi kaku dan fleksibel, untuk menahan gesekan dan ekspansi yang menyertai gerakan lidah selama penanganan. dan membersihkan makanan.

Gangguan terkait

Ada beberapa gangguan fisiologis lidah yang terkait dengan cacat pada papila filiformis, di antaranya dapat dicatat sebagai berikut:

Glositis atrofi

Glossitis lidah atrofi juga dikenal sebagai lidah halus karena penampilannya yang halus dan mengkilat dengan latar belakang merah atau merah muda. Dengan glossitis berarti radang lidah.

Tekstur lidah yang halus disebabkan oleh atrofi papila filiformis atau bahkan ketidakhadirannya. Kekurangan nutrisi zat besi, folat, vitamin B12, riboflavin, dan niasin telah dikaitkan sebagai penyebab glositis atrofi.

Etiologi lain yang diduga sebagai penyebab depapilasi termasuk beberapa infeksi sistemik atau lokal, penyakit celiac, malnutrisi kalori protein, dan xerostomia yang dipicu oleh beberapa obat.

Glositis atrofi yang disebabkan oleh kekurangan nutrisi sering menyebabkan sensasi nyeri pada lidah. Perawatan termasuk penggantian nutrisi yang hilang atau perawatan kondisi yang menyertainya.

lidah rambut

Hair tongue adalah suatu keadaan dimana terjadi akumulasi kelebihan keratin pada papila filiformis dorsal lidah yang menyebabkan terbentuknya untaian memanjang menyerupai rambut.

Warna lidah dapat bervariasi dari putih atau cokelat hingga hitam. Warna yang lebih gelap ini adalah hasil dari terperangkapnya puing-puing dan bakteri dalam untaian keratin yang memanjang.

Ini lebih sering terjadi pada perokok dan orang dengan kebersihan mulut yang buruk. Penampilannya juga telah dikaitkan dengan penggunaan beberapa antibiotik. Kebanyakan pasien tidak menunjukkan gejala, tetapi beberapa memiliki halitosis atau rasa yang berbeda.

Tidak diperlukan perawatan, namun, untuk estetika, debridemen lembut setiap hari dengan pengikis lidah atau sikat gigi lembut direkomendasikan, yang dapat menghilangkan jaringan keratin.

Referensi

  1. Bagaimana indera perasa kita bekerja? Informed Health Online [Internet] – Institute for Quality and Efficiency in Health Care (IQWiG). Diambil dari ncbi.nlm.nih.gov.
  2. Papila Filiform (2009). Dalam: Binder MD, Hirokawa N., Windhorst U. (eds) Encyclopedia of Neuroscience. Springer, Berlin, Heidelberg.
  3. Dhouailly D., Sun TT. (1989) Papila filiform lidah mamalia: caral teoretis untuk rambut primitif. Dalam: Van Neste D., Lachapelle JM, Antoine JL (eds) Tren Pertumbuhan Rambut Manusia dan Penelitian Alopecia. Springer, Dordrecht.
  4. Manabe M, Lim HW, Winzer M, Loomis CA. (1999) Organisasi Arsitektur Filiform Papillae pada Epitel Lidah Berbulu Normal dan Hitam Diseksi Jalur Diferensiasi pada Epitel Manusia Kompleks Menurut Pola Ekspresi Keratinnya. Arch Dermatol. 135 (2): 177–181.
  5. Reamy BV, Derby R, Bunt CW. (2010) kondisi lidah umum dalam perawatan primer. Am Fam Physician, 81 (5): 627–634.