Lactococcus lactis: karakteristik, morfologi, habitat

Lactococcus lactis: karakteristik, morfologi, habitat

Lactococcus lactis adalah Gram-positif, non-motil, katalase-negatif, bakteri homofermentatif. Itu termasuk dalam kelompok Bakteri Asam Laktat (BAL). Metabolisme bakteri dalam kelompok ini mengarah pada produksi asam laktat.

Dalam kondisi yang sesuai, L. lactis dapat dengan cepat menurunkan pH dan potensi redoks media kultur. Karena itu, digunakan dalam pembuatan produk susu fermentasi.

Lactococcus laktis. Pemindaian mikrograf elektron, Pembesaran 20000X. Dilakukan oleh: Joseph A. Heintz, Universitas Wisconsin-Madison. Diambil dan diedit dari https://bioinfo.bact.wisc.edu/themicrobialworld/Lactococcus.html

Spesies Lactococcus lactis terdiri dari empat subspesies dan satu biovar. Meskipun digunakan secara luas dalam produksi makanan, ia dikaitkan dengan berbagai penyakit.

Kecenderungan pasien dengan sistem kekebalan yang lemah dan paparan jangka panjang terhadap produk susu yang tidak dipasteurisasi adalah penyebab utama infeksi bakteri ini.

Indeks artikel

Karakteristik

Lactococcus lactis adalah bakteri homofermentatif yang hanya menghasilkan asam L-laktat saat memfermentasi glukosa. Itu tidak membentuk spora. Tumbuh pada 10 ° C, tetapi tidak pada 45 ° C.

Tumbuh pada media dengan NaCl 4% (b / v), kecuali L. lactis subsp. cremoris, yang hanya mendukung konsentrasi garam 2% (b / v).

Beberapa strainnya mampu mengekskresikan zat polisakarida ekstraseluler. Semua subspesies bersifat anaerob fakultatif, non-hemolitik, katalase negatif, dan mengandung fosfatidilgliserol dan kardiolipin.

Taksonomi

Lactococcus lactis adalah jenis spesies dari genus. Itu sebelumnya terkandung dalam Streptococcus ( lactis ) dari grup N dari Lancefield Classification. Itu milik filum Firmicutes, ordo Lactobacillales, keluarga Streptococcaceae.

Saat ini empat subspesies dan satu biovar, L. lactis subsp. lactis biovar diacetylactis . Biovar ini berbeda dengan L. lactis subsp. lactis dan cremoris karena kemampuannya menggunakan sitrat dengan produksi diacetyl.

Namun, karena kemampuan ini dimediasi oleh plasmid, ini merupakan karakteristik yang tidak stabil, di mana bakteri tidak dapat dikenali sebagai subspesies.

Morfologi

Lactococcus lactis adalah pleomorfik, berbentuk kelapa atau bulat telur, dan dapat tumbuh sendiri, berpasangan, atau dalam rantai. Dalam hal berbentuk rantai, sel bisa menjadi berbentuk batang. Ia tidak memiliki flagel atau fimbriae. Mereka memiliki banyak plasmid yang dapat bervariasi dalam ukuran dari 1 kb (Kilobase) hingga lebih dari 100 kb.

Lactococcus lactis dicirikan oleh banyak variasi fenotipik, kadang-kadang sulit untuk mengenali perbedaan yang ada antara subspesies yang menyusunnya.

Lactococcus lactis subsp. lactis biovar diacetylactis , misalnya, menurut beberapa penulis menghasilkan amonia dari arginin. Namun, penulis lain berpendapat sebaliknya, menunjukkan bahwa karakteristik ini sesuai dengan Lactococcus lactis subsp. krem .

Habitat

Terlepas dari asosiasi umum Lactococcus lactis dengan produk susu, bakteri ini awalnya diisolasi dari tanaman . Beberapa penulis percaya bahwa pada tanaman itu dalam keadaan tidak aktif dan diaktifkan ketika memasuki saluran pencernaan ruminansia setelah konsumsi.

Pada tumbuhan dapat tumbuh sebagai epifit dan sebagai endofit. Dapat tumbuh di berbagai bagian tanaman, termasuk batang kayu putih , jagung, kacang polong, dan daun tebu.

Selain itu telah diisolasi pada hewan dan dari tanah di peternakan sapi. Ini juga telah ditemukan di pabrik penghasil keju, air limbah dari industri kehutanan, dan permukaan laut dan air kolam renang.

Lactococcus laktis. Koloni titik, semitransparan. Budaya diinkubasi selama 48 jam dalam mikro-aerobik suasana . Diambil dan diedit dari http://atlas.sund.ku.dk/microatlas/food/bacteria/Lactococcus_lactis/

Keuntungan

Lactococcus lactis digunakan dalam fermentasi produk susu, seperti keju dan yogurt, dan sayuran untuk mendapatkan asinan kubis dan sejenisnya. Bakteri memberikan rasa pada makanan dan menghasilkan asam yang membantu mengawetkannya.

Ini juga menghasilkan probiotik dan bakteriosin. Yang terakhir adalah peptida aktif secara biologis atau kompleks protein.

Di antara bakteriosin yang dihasilkan oleh bakteri ini adalah nisin, yang aktif melawan bakteri gram positif, spora bakteri clostridia dan basil, streptokokus patogen, dan stafilokokus.

Lactoccocus lactis juga telah dimodifikasi secara genetik untuk menghasilkan senyawa lain untuk keperluan medis dan industri.

penyakit

Lactococcus lactis dianggap sebagai patogen oportunistik virulensi rendah. Namun, insiden pada manusia dan hewan telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam kasus manusia, sistem kekebalan yang lemah dan paparan, atau konsumsi, produk susu yang tidak dipasteurisasi merupakan faktor risiko.

Pada manusia

Lactococcus lactis subsp. cremoris telah dilaporkan sebagai agen penyebab bakteremia, diare akut, endokarditis bakteri, septikemia, abses otak dan hati, pneumonitis nekrotikans, pneumonitis purulen, artritis septik, infeksi leher dalam, infeksi aliran darah kateter, peritonitis, empiema, kolangitis asenden, dan kanalikulitis.

Lactococcus lactis subsp. lactis juga telah diisolasi dari sampel klinis darah, lesi kulit, dan urin. Ada beberapa laporan bahwa Lactococcus lactis subsp. lactis dalam situasi darurat seperti artritis septik, peritonitis, dan osteomielitis.

Perlakuan

Tidak ada pengobatan standar yang ditetapkan untuk Lactococcus lactis subsp. krem . Tes kerentanan telah menjadi dasar untuk menentukan perawatan dalam setiap kasus.

Penisilin, sefalosporin generasi ketiga, sefotaksim, dan koamoksiklav telah digunakan berdasarkan kriteria ini. Sefotaksim menunjukkan hasil yang buruk dalam mengobati abses hati, mungkin karena komplikasi dari empiema.

Selama tidak ada pedoman khusus, terapi antimikroba harus sesuai dengan kerentanan patogen yang diisolasi dari kultur. Vankomisin telah efektif dalam banyak kasus.

Terapi antimikroba alternatif yang juga berhasil terdiri dari ceftriaxone dan gentamicin selama 10 hari, diikuti dengan ceftriaxone intravena selama 6 minggu.

Pada hewan

Lactococcus lactis subsp. lactis telah dikaitkan dengan kasus kematian massal unggas air di Spanyol. Peristiwa yang terjadi pada tahun 1998 tersebut mempengaruhi lebih dari 3.000 ekor burung (0,6% dari total populasi unggas air di daerah tersebut).

Spesies yang paling terpengaruh adalah coot, sekop dan itik liar. Gejalanya adalah: sayap terkulai, kelambatan dan gangguan pernapasan. Pemeriksaan postmortem menunjukkan kongesti paru ringan.

Subspesies ini juga menyebabkan kematian antara 70 dan 100% pada sturgeon hibrida dalam kondisi budidaya. Ikan yang sakit menunjukkan anoreksia, warna tubuh pucat, dan bintik-bintik kemerahan di perut.

Pemeriksaan histopatologi mengungkapkan beberapa fokus nekrotik masif, hemoragik atau koagulatif di hati dan limpa. Macrobrachium rosenbergii telah dikaitkan dengan penyakit otot putih pada udang Malaysia .

Referensi

  1. S. Hadjisymeou, P. Loizou, P. Kothari (2013). Infeksi Lactococcus lactis cremoris : tidak jarang lagi?. Laporan Kasus BMJ.
  2. D. Samaržija, N. Antunac, JL Havranek (2001). Taksonomi, fisiologi dan pertumbuhan Lactococcus lactis : review. Mljakarstvo.
  3. J. Goyache, AI Vela, A. Gibello, MM Blanco, V. Briones, S. González, S. Téllez, C. Ballesteros, L. Domínguez, JF Fernández-Garayzábal (2001) Lactococcus lactis subsp. lactis Infeksi pada unggas air: Konfirmasi Pertama pada Hewan. Penyakit menular yang muncul.
  4. MZ Nuryshev, LG Stoyanova, AI Netrusov (2016). Kultur Probiotik Baru Lactococcus lactis ssp. lactis : Peluang dan Prospek Efektif. Jurnal Teknologi Mikroba dan Biokimia.
  5. G. Georgountzos, C. Michopoulos, C. Grivokostopoulos, M. Kolosaka, N. Vlassopoulou, A. Lekkou (2018). Endokarditis Infektif pada Dewasa Muda karena Lactococcus lactis : Laporan Kasus dan Tinjauan Literatur. Laporan Kasus dalam Kedokteran.
  6. HS Kim, DW Park, YK Youn, YM Jo, JY Kim, JY Song, J.-W. Sohn, HJ Cheong, WJ Kim, MJ Kim, WS Choi (2010). Abses Hati dan Empiema karena Lactococcus lactis cremoris . Jurnal Ilmu Kedokteran Korea.