Keuntungan dan kerugian dari manipulasi genetik

Keuntungan dan kerugian dari manipulasi genetik

manipulasi genetik mewakili semua orang teknik untuk memodifikasi gen secara langsung di dalam sel organisme hidup. Modifikasi ini dapat melalui penyisipan, penghapusan atau perubahan satu atau lebih gen tertentu.

Semua instruksi yang membuat organisme apa adanya dikodekan dalam gen, yaitu, fragmen DNA ini adalah yang memberi tahu setiap bagian sel dan setiap sel dalam tubuh organisme multiseluler atau uniseluler, apa yang harus dilakukan, kapan dan bagaimana.

Manipulasi genetik adalah salah satu proses ilmiah bioteknologi yang paling banyak digunakan saat ini, karena mencakup semua alat yang diperlukan untuk memodifikasi karakteristik fisik hampir semua makhluk hidup atau, lebih tepatnya, segala sesuatu yang memiliki informasi genetik di dalamnya (DNA atau RNA).

Saat ini, manipulasi genetik adalah salah satu topik yang paling diperdebatkan dalam masyarakat ilmiah, karena ada alat bioteknologi yang mampu dengan mudah dan efektif memanipulasi hampir semua gen yang diinginkan dalam organisme hidup.

Organisme yang dapat “dimanipulasi secara genetik” termasuk manusia, dan di sinilah sebagian besar perdebatan muncul, karena meskipun manipulasi genetik dapat membantu menyembuhkan sejumlah besar penyakit bawaan, ia juga dapat digunakan untuk membuat senjata biologis yang sangat berbahaya.

Keuntungan manipulasi genetik

Manipulasi genetik berkaitan dengan modifikasi DNA yang disengaja (Sumber: Ciencias EspaƱolasKoS / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0) melalui Wikimedia Common)

Kemajuan dalam pengembangan alat yang memungkinkan manipulasi genetik membawa manfaat besar bagi umat manusia. Bahkan kita bisa berpikir bahwa ada lebih banyak keuntungan daripada kerugian yang muncul dari perkembangan teknologi tersebut.

Namun, ini hanya akan terjadi jika umat manusia memiliki kedewasaan sosial dan budaya untuk menggunakannya untuk menghasilkan kebaikan bersama dalam masyarakat saat ini. Mari kita lihat 5 keuntungan utama manipulasi genetik:

Koreksi penyakit genetik dan keturunan

Sebagian besar penyakit yang diderita umat manusia seperti kanker, diabetes, hemofilia, vitiligo, antara lain, adalah produk dari kegagalan fungsi beberapa gen karena mutasi berbeda dalam urutan DNA yang menyusunnya, yang menyebabkan operasinya tidak tepat.

Saat ini, manipulasi genetik dari banyak gen yang menghasilkan penyakit ini sedang dipertimbangkan, untuk memperbaiki mutasi mereka dan dengan demikian mencoba untuk menyembuhkan berbagai penyakit yang mereka hasilkan.

Keuntungan paling nyata yang diwakilinya adalah bahwa hal itu akan meningkatkan harapan hidup manusia.

Hewan ternak dan tanaman yang super produktif

Saat ini sebagian besar makanan yang kita konsumsi adalah produk dari organisme hewan atau tumbuhan yang dimanipulasi secara genetik, baik dengan transgenesis (dengan memasukkan gen dari spesies lain) atau dengan modifikasi sederhana dari gen sendiri.

Manipulasi genetik, oleh karena itu, telah memungkinkan dan terus memungkinkan pengembangan tanaman lebih tahan terhadap hama dan kondisi ekstrim (angin, kekeringan, panas, kelembaban yang berlebihan, dll), serta hewan yang tumbuh lebih cepat dengan ketahanan terhadap penyakit yang disebabkan oleh patogen yang berbeda. . Ini juga melibatkan “desain” organisme yang lebih produktif.

Ini, tanpa diragukan lagi, merupakan keuntungan penting, karena menghindari hilangnya tanaman dan hewan karena faktor lingkungan yang berbeda, memastikan bahwa umat manusia dapat berusaha untuk menghasilkan makanan yang cukup untuk semua orang di semua bagian dunia.

Produksi obat dan peningkatan rentang hidup

Banyak obat yang dikonsumsi penduduk dunia diproduksi secara sintetis. Namun, beberapa diproduksi berkat modifikasi genetik bakteri, mikroorganisme yang dengan informasi genetik yang sesuai dapat mensintesis senyawa aktif yang ada dalam banyak obat.

Jenis produksi ini hanya dimungkinkan berkat teknik biologi molekuler yang memasukkan urutan genetik yang berisi instruksi yang harus diikuti oleh bakteri (atau jenis organisme lain) untuk menghasilkan senyawa ini di dalam sel mereka.

Ini tidak hanya lebih mudah dalam hal teknis atau praktis, tetapi dapat menurunkan biaya, meningkatkan produksi secara signifikan, dll.

Alat untuk mengurangi perubahan iklim dan kepunahan spesies

Manipulasi genetik juga digunakan untuk mengekstrak gen yang memberikan ketahanan pada beberapa organisme terhadap suhu tinggi dan kemudian memasukkannya ke dalam organisme rentan lainnya, berusaha membuat mereka tahan terhadap suhu yang semakin tinggi yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Pengujian ini dilakukan terutama pada jenis tanaman pertanian seperti padi, kedelai, jagung dan tanaman gandum.

Di sisi lain, beberapa penelitian terbaru berfokus pada pengembangan bakteri yang mampu memakan dan mencerna plastik, karena tingkat kontaminasi bahan ini semakin mengkhawatirkan dan membunuh kehidupan di hampir semua ekosistem di planet ini.

Plastik membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai dan ada bahan yang bahkan tidak pernah bisa.

Kolonisasi ruang

Keuntungan lain yang dapat kita tunjukkan untuk teknik manipulasi genetik adalah bahwa teknik tersebut memberikan dasar bagi para ilmuwan untuk dapat memanipulasi sebagian besar karakteristik yang dibutuhkan suatu organisme untuk hidup, di bumi atau di planet lain yang menghadirkan kondisi minimum.

Dengan demikian, melalui astrobiologi, karakteristik genetik dan fisik yang diperlukan untuk menemukan dan/atau menciptakan kehidupan di planet lain dipelajari.

Di bidang astrobiologi, eksperimen dilakukan di stasiun luar angkasa untuk menentukan unsur kimia dan organisme hidup apa yang dapat mengubah sebuah planet untuk membuatnya layak, agar umat manusia dapat membangun dirinya di sana.

Meskipun beberapa keuntungan ini terdengar agak futuristik, seperti yang diambil dari komik atau film fiksi ilmiah, banyak di antaranya yang layak dan nyata, dan tentunya para ilmuwan akan terus merancang lebih banyak teknik dan menemukan kegunaan baru, banyak di antaranya yang akan banyak digunakan. lebih jauh di luar imajinasi kita.

Kerugian dari manipulasi genetik

Sebagian besar kerugian manipulasi genetik adalah akibat dari penggunaan yang buruk yang dapat diberikan manusia atau yang sebenarnya telah diberikan.

Dengan kata lain, banyak produk yang diperoleh melalui teknologi yang digunakan untuk manipulasi genetik dilepaskan ke pasar dan digunakan tanpa banyak perhatian, karena ada perusahaan yang tidak melakukan semua studi yang melekat pada potensi risiko yang mungkin ada.

Dalam banyak kesempatan kita membaca di berita tuntutan hukum, tuntutan hukum atau keluhan tentang efek samping yang disebabkan oleh obat-obatan sintetis atau fakta bahwa banyak tanaman transgenik yang dirancang oleh perusahaan organisme transgenik besar menjadi steril (tidak menghasilkan biji), menghasilkan dampak negatif. hubungan ketergantungan.

Berikut adalah daftar 5 kelemahan utama:

Efek samping

Masalah utama dengan manipulasi genetik adalah efek jangka panjang yang dapat disebabkan oleh perubahan yang kita buat pada DNA organisme hidup. Sebagai teknologi yang berkembang relatif baru, masih sulit untuk mengetahui efek modifikasi ini dalam jangka panjang.

Beberapa produk yang dimanipulasi secara genetik diuji dengan uji coba ketat yang memastikan produk yang aman dan andal bagi konsumen. Baru pada awal abad ini kita mulai memperhatikan beberapa efek dari produk ini pada kita dan khususnya pada lingkungan.

Rentang kesalahan

Teknik-teknik yang ada saat ini untuk manipulasi genetik telah memakan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan dan meskipun saat ini telah dikuasai hingga tingkat kesalahannya biasanya kurang dari 10%, kita masih belum tahu persis efek dari kesalahan tersebut.

Tidak semua bagian dunia menggunakan teknik dengan margin kesalahan terkecil untuk manipulasi genetik, tetapi teknik ini digunakan di hampir semua bagian dunia, jadi ini dapat menimbulkan risiko saat membuat perubahan gen .

Senjata biologis

Dalam beberapa tahun terakhir, melalui teknik CRISPR-Cas9, eksperimen telah dilakukan untuk memodifikasi sel manusia secara genetik, karena teknik ini tampaknya bekerja dengan sangat presisi untuk membuat perubahan yang diinginkan.

Jenis teknik ini dapat digunakan untuk menciptakan manusia dengan kapasitas yang lebih baik daripada yang lain, yaitu lebih cerdas atau sehat secara fisik, dan dengan cara ini mengembangkan pasukan orang-orang yang memiliki karakteristik lebih unggul dari populasi umum.

Selain itu, dengan teknik ini, hewan juga dapat dimodifikasi untuk menghasilkan spesies ternak yang steril atau serangga penyerbuk dan dengan demikian mengkondisikan produksi pertanian seluruh negara.

Manipulasi genetik bakteri atau virus patogen juga dapat digunakan oleh para ilmuwan atas perintah penguasa yang tidak bermoral, yang dapat menimbulkan bahaya serius bagi seluruh dunia, karena serangan biologis biasanya tidak hanya mempengaruhi negara-negara yang berkonflik, tetapi tidak ada cara untuk memprediksi efek di sekitar Anda.

Kontradiksi etika dan moral

Salah satu kelemahan utama manipulasi genetik berkaitan dengan bidang etika dan moral, karena melibatkan modifikasi yang disengaja dari makhluk hidup, yang memiliki aspek negatif dari banyak sudut pandang agama atau filosofis.

Selain itu, permulaan percobaan manipulasi genetik pada manusia telah meningkatkan perdebatan dalam masyarakat cararn, karena dalam banyak agama manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Tuhan, dan modifikasi semacam itu akan dilihat sebagai serangan terhadap kehendak-Nya. .

Garisnya sangat kabur, tetapi pengeditan genetik manusia untuk mencari “kesempurnaan”, daripada koreksi penyakit mematikan atau kondisi patologis yang parah, jelas merupakan topik yang akan dibahas di masa depan dan, untuk saat ini, merupakan kerugian besar.

Selain itu, kelemahan lain dari teknik ini adalah bahwa mereka sering dijual dan digunakan oleh komunitas populasi dunia yang sangat terbatas, yang berarti semakin banyak perbedaan sosial ekonomi dan budaya, yaitu, orang miskin menjadi lebih miskin. .dan yang kaya semakin kaya.

Ini tidak akan menjadi kerugian jika organisme dimanipulasi untuk mengurangi kelaparan dan kemiskinan di sektor yang paling tidak beruntung (baik karena sumber daya alam atau ekonomi), alih-alih memperkaya sektor masyarakat yang kaya.

Ketidakseimbangan lingkungan

Sampai saat ini, banyak manipulasi genetik telah dilakukan pada spesies pertanian, yaitu tanaman dan hewan yang digunakan untuk produksi pangan.

Namun, kita tidak tahu efek jangka panjang yang ditimbulkan oleh modifikasi ini pada ekosistem, karena biasanya ada keseimbangan dinamis antara makhluk hidup dan lingkungan tempat mereka tinggal, di mana kematian beberapa organisme diperlukan untuk kehidupan organisme lain, untuk sebutkan beberapa contoh.

Modifikasi pada makhluk hidup ini mungkin menciptakan lingkungan yang lebih produktif bagi umat manusia, tetapi tanpa disadari, mereka mungkin juga memodifikasi siklus biogeokimia bumi dengan menciptakan ketidakseimbangan dalam keanekaragaman hayati ekosistem.

Referensi

  1. Anderson, P. (1995). Mutagenesis. Dalam Metode dalam biologi sel (Vol. 48, hlm. 31-58). Pers Akademik.
  2. Friedberg, EC, Walker, GC, Siede, W., & Wood, RD (Eds.). (2005). perbaikan DNA dan mutagenesis. Pers Masyarakat Mikrobiologi Amerika.
  3. Fukuyama, F. (2006). Akhir dari sejarah dan manusia terakhir . Simon dan Schuster.
  4. Henderson, M. (2009) .50 ide genetika yang perlu Anda ketahui. Buku Kuerkus.
  5. Magotra, C. Yuval Noah Harari, 21 Pelajaran untuk Abad 21 (London: Penguin, 2018). Studi Liberal, 4 (1), 135-138.