Kelenjar yang melekat pada sistem pencernaan

Kelenjar yang melekat pada sistem pencernaan

Apa kelenjar yang melekat?

kelenjar yang melekat pada sistem pencernaan , juga disebut aksesori atau tambahan kelenjar, adalah kelenjar ludah, hati, pankreas dan kandung empedu. Ini, tanpa termasuk dalam sistem pencernaan, secara aktif berpartisipasi dalam fungsinya, berkontribusi secara signifikan terhadap aktivitas pencernaan.

Sistem pencernaan adalah sistem organ tubuh manusia yang bertanggung jawab, seperti namanya, pencernaan.

Organ utama sistem pencernaan: hati, lambung, usus besar, usus kecil dan anus

Pencernaan adalah proses di mana tubuh mengubah makanan yang dicerna menjadi energi dan nutrisi untuk sel-sel yang menyusunnya, sehingga memungkinkan peristiwa seperti multiplikasi sel, perbaikan jaringan, respirasi dan metabolisme, di antara banyak hal lainnya.

Sistem pencernaan

Sistem pencernaan manusia dengan kelenjar yang melekat: hati, kantong empedu dan pankreas. Kelenjar ludah terdapat di dalam mulut

Sistem pencernaan manusia terutama terdiri dari apa yang dikenal sebagai saluran pencernaan, yang terdiri dari saluran yang secara internal menghubungkan mulut dengan anus, dan satu set organ atau kelenjar aksesori.

Saluran pencernaan dimulai dengan rongga mulut, tempat makanan masuk dan diproses dengan gigi. Kelenjar ludah adalah organ aksesori pertama dari sistem pencernaan dan berpartisipasi dalam pemecahan beberapa karbohidrat dan lemak selama mengunyah.

Ini berlanjut dengan faring , yang merupakan bagian tenggorokan segera setelah mulut – juga berpartisipasi dalam sistem pernapasan – dan berlanjut ke kerongkongan , yang menghubungkan faring dengan perut.

perut terletak di perut bagian atas dan berongga, berotot ā€œJā€ organ -berbentuk yang menerima makanan dikunyah yang bergerak dari mulut ke kerongkongan. Perut memungkinkan beberapa degradasi makanan yang diterimanya dan pembentukan pasta yang disebut chyme .

Berikutnya adalah usus kecil dan besar , di mana proses pencernaan, penyerapan nutrisi dan air dan “membuang” bahan yang tidak tercerna, masing-masing, berlangsung.

Usus kecil berhubungan dengan organ aksesori – pankreas , hati dan kantong empedu – yang terutama bertanggung jawab untuk produksi enzim pencernaan.

Enzim ini memfasilitasi pemecahan protein, lemak dan karbohidrat yang terkandung dalam makanan, sehingga molekul yang menyusunnya dapat diserap oleh sel-sel di epitel usus.

Apa kelenjar yang melekat?

Kelenjar yang dianggap melekat pada sistem pencernaan manusia adalah:

Kelenjar ludah

Ilustrasi mulut dan kelenjar ludah

Mereka adalah kelenjar yang terletak di daerah kepala dan leher, dan yang fungsinya berkaitan dengan produksi air liur.

Mereka adalah kelenjar eksokrin, yang berarti bahwa produk mereka dilepaskan ke permukaan tubuh, dalam hal ini, ke permukaan saluran pencernaan.

Tubuh manusia memiliki dua jenis kelenjar ludah yang dikenal sebagai kelenjar ludah mayor dan kelenjar ludah minor.

Yang terbesar adalah kelenjar parotis, submandibular, dan sublingual, dan yang terkecil adalah lingual anterior, mukosa posterior, dan von Ebner.

Kantong empedu

Lokasi kandung empedu

Kelenjar ini bertanggung jawab untuk penyimpanan empedu , salah satu produk yang dikeluarkan oleh hati. Ini adalah kelenjar dengan warna kehijauan, berbentuk buah pir dan panjang sekitar 10 cm. Tugasnya adalah melepaskan empedu ke dalam usus kecil bila diperlukan.

Pankreas

Pankreas

Pankreas adalah organ yang sangat istimewa, karena memiliki fungsi sebagai kelenjar eksokrin dan sebagai kelenjar endokrin. Ini memiliki penampilan yang kenyal dan terlihat seperti buah pir yang pipih, dengan panjang bervariasi antara 16 dan 25 cm.

Dari sudut pandang endokrin , pankreas bekerja dalam sintesis dan pelepasan hormon insulin dan glukagon ke dalam darah, yang memiliki fungsi homeostatik dan metabolisme yang penting.

Dari sudut pandang eksokrin , bagaimanapun, fungsinya terkait dengan sistem pencernaan, karena mereka bertanggung jawab untuk produksi dan pelepasan enzim pencernaan yang sangat penting ke dalam lumen usus kecil.

Hati

Hati

Ini adalah kelenjar terbesar di tubuh manusia. Beratnya sekitar 1,3 kg, berwarna coklat kemerahan, dan memiliki penampilan berdaging dan tekstur kenyal. Ini memiliki dua pasang lobus, beberapa lebih besar dan beberapa lebih kecil .

Fungsi utamanya sebagai kelenjar yang melekat pada sistem pencernaan dalam produksi empedu, tetapi juga bekerja dalam “pembersihan” darah, dalam metabolisme beberapa obat dan dalam produksi beberapa protein penting untuk pembekuan darah.

Fungsi kelenjar adneksa

Kelenjar yang melekat memiliki fungsi yang berbeda:

Dari kelenjar ludah dan produknya

Kelenjar ludah bertanggung jawab untuk produksi air liur, di mana fungsinya bergantung.

Air liur adalah cairan yang sangat penting dari sudut pandang pencernaan, serta untuk kesehatan organ-organ yang terkandung di dalam rongga mulut. Berikut adalah beberapa fungsi utamanya:

  • Melumasi mukosa mulut
  • Menghasilkan senyawa antibakteri dan elektrolit
  • Ini mengandung enzim pelindung dan berguna untuk pencernaan beberapa molekul makanan seperti lipid dan karbohidrat tertentu
  • Berpartisipasi dalam sensasi rasa
  • Ini mendukung hidrasi dari apa yang dikunyah
  • Menyediakan kendaraan untuk pergerakan makanan yang dikunyah melalui tenggorokan selama menelan (saat tertelan)

Dari hati, empedu dan kantong empedu

Hati memenuhi fungsi kelenjar yang melekat pada sistem pencernaan dengan memproduksi dan melepaskan empedu, cairan yang disimpan di kantong empedu ketika tidak segera dibutuhkan.

Kandung empedu pada dasarnya bekerja dengan menyimpan empedu yang diproduksi oleh hati. Empedu adalah cairan kekuningan yang terdiri dari air, garam empedu, pigmen empedu, dan kolesterol.

Garam empedu yang terkandung dalam cairan ini bekerja sebagai agen pengemulsi , mendukung pencernaan dan penyerapan lemak.

Selain itu, melalui empedu tubuh membuang kolesterol dan pigmen yang berasal dari degradasi hemoglobin yang terkandung dalam eritrosit (sel darah merah), mengeluarkannya ke dalam sistem pencernaan dan dengan demikian keluar dari tubuh bersama feses.

Pankreas dan produknya

Fungsi eksokrin pankreas adalah yang berkaitan dengan sistem pencernaan. Kelenjar ini bertanggung jawab untuk sintesis dan produksi enzim seperti:

  • Tripsin dan kimotripsin , untuk pemecahan protein makanan
  • Amilase , untuk pemecahan karbohidrat seperti pati, misalnya
  • Lipase , untuk pemecahan lemak

Jus pankreas – cairan yang diproduksi oleh pankreas di mana semua enzim ini ditemukan dicampur dengan air, bikarbonat dan elektrolit lainnya – dilepaskan ke bagian pertama dari usus kecil, duodenum.

Di sana, mereka memfasilitasi pencernaan lemak, karbohidrat dan protein, serta netralisasi asam lambung.

Referensi

  1. de Paula, F., Teshima, THN, Hsieh, R., Souza, MM, Nico, MMS, & Lourenco, SV (2017). Ikhtisar kelenjar ludah manusia: menyoroti morfologi dan proses berkembang. Catatan Anatomi, 300 (7), 1180-1188.
  2. Fox, SI (2009). Dasar-dasar fisiologi manusia (Vol. 749). McGraw-Hill.
  3. Gartner, LP, & Hiatt, JL (2006). Buku teks berwarna dari e-book histologi. Ilmu Kesehatan Elsevier.
  4. Netter, FH (1990). Atlas Anatomi Manusia / Frank H. Netter. Hannover Timur, New Jersey, 592.
  5. Modul Pelatihan SIER, Nama Modul. Institut Kesehatan Nasional AS, Institut Kanker Nasional. training.seer.cancer.gov
  6. Stanfield, CL, Germann, WJ, Niles, MJ, & Cannon, JG (2011). Prinsip fisiologi manusia. Benyamin Cummings.