Jalur piramidal: saluran, struktur, dan lesi

Jalur piramidal atau traktus piramidalis adalah sekelompok serabut saraf yang berasal dari korteks serebral dan berakhir di sumsum tulang belakang. Mereka mengarahkan kontrol sukarela dari otot-otot seluruh tubuh. Jalur ini mencakup dua saluran: kortikospinalis dan kortikobulbar. Yang pertama berakhir di batang otak, dan yang kedua di sumsum tulang belakang.

Jalur piramidal adalah jalur menurun, yaitu mengirimkan impuls dari otak ke neuron motorik tubuh. Yang terakhir ini secara langsung mempersarafi otot sehingga kita bisa menggerakkannya.

anatomi jalur piramidal

Ini berbeda dari jalur ekstrapiramidal karena mengarahkan kontrol otot yang tidak disengaja dan otomatis seperti koordinasi, keseimbangan, tonus otot, postur, dll.

Tidak ada sinapsis (koneksi saraf) dalam jalur piramidal. Badan sel berada di korteks serebral, atau di batang otak.

Neuron di jalur ini disebut neuron motorik atas, karena setelah selesai, mereka terhubung dengan neuron motorik bawah yang secara langsung mengontrol otot.

Jalur piramidal dinamakan demikian karena seratnya melewati piramida medula oblongata. Di daerah ini, serat bertemu di banyak arah, mengambil penampilan piramida terbalik.

Indeks artikel

Traktat dari jalur piramidal

Traktat dari jalur piramidal. Sumber: Polarlys dan Mikael Häggström [CC BY-SA 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)] melalui Wikimedia Commons

Jalur piramidal secara fungsional dapat dibagi menjadi dua bagian: traktus kortikobulbar dan traktus kortikospinalis. Selanjutnya, saya akan menjelaskan apa yang masing-masing terdiri dari.

Traktus kortikobulbar

Saluran ini mengarahkan otot-otot kepala dan leher. Berkat struktur ini, kita dapat mengontrol ekspresi wajah, mengunyah, menghasilkan suara, dan menelan.

Itu muncul di bagian lateral korteks motorik primer. Serabut kemudian berkumpul di kapsul bagian dalam batang otak .

Dari sana, mereka melakukan perjalanan ke inti motorik saraf kranial. Dalam saraf ini mereka terhubung dengan neuron motorik bawah untuk mempersarafi otot-otot wajah dan leher.

Umumnya, serabut-serabut korteks motorik primer kiri mengontrol neuron secara bilateral. Artinya, mereka mengarahkan saraf troklearis kanan dan kiri. Namun, ada pengecualian. Contohnya adalah neuron motorik dari saraf kranial hipoglosus, yang mempersarafi secara kontralateral (di sisi yang berlawanan).

Traktus kortikospinalis

Sumber: slideshare.net

Traktus kortikospinalis mengontrol gerakan volunter tubuh. Mereka mulai di korteks serebral, khususnya, dari sel piramidal lapisan V.

Serat muncul dari beberapa struktur: korteks motorik primer, korteks premotor, dan area motorik tambahan. Ia juga menerima impuls saraf dari area somatosensori, lobus parietal, dan girus cingulate; meskipun pada tingkat yang lebih rendah.

Serabut saraf berkumpul di kapsul internal, yang terletak di antara talamus dan ganglia basalis .

Dari sana, mereka melewati batang otak, pons, dan medula oblongata. Di bagian bawah bulbus, traktus kortikospinalis terbagi menjadi dua: traktus kortikospinalis lateral dan anterior.

Serabut yang pertama menyeberang ke sisi lain dari sistem saraf pusat dan turun ke tanduk ventral dari sumsum tulang belakang. Sesampai di sana, mereka terhubung dengan neuron motorik bawah yang mengarahkan otot secara langsung.

Di sisi lain, saluran kortikospinalis anterior adalah ipsilateral. Artinya, sisi kanan mengaktifkan bagian kanan tubuh (seperti kiri). Ini berjalan di sumsum tulang belakang, berakhir di tanduk ventral segmen serviks dan toraks. Di tempat itu, ia terhubung dengan neuron motorik bawah yang ada di sana.

Traktus kortikospinalis memiliki jenis sel khusus yang tidak ada di tempat lain di tubuh. Mereka disebut sel Betz, dan mereka adalah sel piramidal terbesar di seluruh korteks.

Akson berdiameter besar muncul dari mereka, terutama mengendalikan kaki. Karakteristiknya memungkinkan impuls saraf berjalan sangat cepat.

Traktus ini memiliki lebih dari satu juta akson, yang sebagian besar dilapisi mielin.

Pengembangan jalur piramidal

Ketika kita lahir, jalur piramidal tidak sepenuhnya bermielin. Sedikit demi sedikit bermielin dari bawah (batang atau medula) ke atas (korteks). Saat itu ditutupi dengan mielin, setiap kali kita membuat gerakan yang lebih sempurna dan tepat.

Jalur ini mengakhiri mielinisasi pada usia dua tahun, meskipun terus berkembang secara bertahap ke arah yang berlawanan sampai usia 12 tahun.

Struktur

Jalur piramidal terdiri dari neuron motorik atas yang berasal dari korteks serebral dan berakhir di batang otak (traktus kortikobulbar) atau di sumsum tulang belakang (traktus kortikospinalis). Jalur itu sendiri terutama terdiri dari akson.

Akson yang berjalan melalui saluran disebut serabut saraf eferen, karena mereka mengirim informasi dari korteks serebral ke otot (jika menerima informasi alih-alih mengirimkannya, itu akan disebut aferen).

Mereka dapat menyeberang di medula oblongata dan berjalan melalui sumsum tulang belakang. Di sana, mereka biasanya terhubung dengan interneuron di tengah sumsum tulang belakang, yang disebut materi abu-abu.

Interneuron biasanya kecil dan memiliki akson pendek. Mereka berfungsi untuk menghubungkan dua neuron yang berbeda. Mereka biasanya menghubungkan neuron sensorik dan motorik.

Interneuron ini terhubung dengan neuron motorik bawah, yang mengontrol otot. Meskipun, dalam beberapa kasus, akson berjalan melalui materi putih sumsum tulang belakang sampai mencapai tingkat vertebral otot yang akan diarahkan.

Sesampai di sana, akson terhubung ke neuron motorik bawah.

Lesi pada traktus piramidalis

Jalur piramidal dapat rusak karena melewati sebagian besar sistem saraf pusat. Salah satu area yang sangat rentan adalah kapsul internal. Stroke sering terjadi di daerah ini.

Kerusakan pada jalur piramidal dapat disebabkan oleh stroke dan perdarahan, abses, tumor, peradangan, multiple sclerosis … Serta trauma pada sumsum tulang belakang atau cakram hernia.

Lesi dapat memberikan gejala yang berbeda jika mempengaruhi saluran kortikospinal atau kortikobulbar.

Kerusakan pada traktus kortikospinalis menghasilkan sindrom neuron motorik atas. Jika hanya satu sisi saluran kortikospinal yang rusak, gejala akan terlihat pada sisi tubuh yang berlawanan dengan cedera. Beberapa dari mereka adalah:

– Peningkatan tonus otot (hipertonia).

– Kelemahan otot.

– Refleks otot meningkat (hiperrefleksia).

– Tanda Babinski.

– Clonus, yang mengacu pada kontraksi otot yang berirama dan tidak disengaja.

– Masalah untuk membuat gerakan halus.

Sebaliknya, lesi pada traktus kortikobulbar jika unilateral akan menyebabkan kelemahan otot ringan pada wajah atau leher. Meskipun ini berubah sesuai dengan saraf yang terkena:

– Saraf hipoglosus: bertanggung jawab untuk mengarahkan gerakan lidah. Jika rusak, kelumpuhan kejang akan terjadi di satu sisi, menyebabkannya melayang ke satu sisi.

– Saraf wajah: cederanya akan menyebabkan kelumpuhan spastik pada otot-otot kuadran bawah wajah, di sisi yang berlawanan dengan cedera.

Jika cedera traktus kortikobulbar lengkap, kelumpuhan pseudobulbar dapat terjadi. Ini terdiri dari kesulitan dalam mengucapkan, mengunyah dan menelan. Selain menderita perubahan suasana hati yang tiba-tiba.

Referensi

  1. Jalur piramida. (sf). Diperoleh pada 6 April 2017, dari Quizlet: quizlet.com.
  2. Traktat piramidal. (sf). Diakses pada 6 April 2017, dari Wikipedia: en.wikipedia.org.
  3. Traktat piramidal. (sf). Diperoleh pada 6 April 2017, dari Science direct: sciencedirect.com.
  4. Swenson, R.(nd). Bab 8A – Sistem Piramida. Diperoleh pada 6 April 2017, dari Ulasan ilmu saraf klinis dan fungsional: dartmouth.edu.
  5. SALURAN TURUN. (sf). Diperoleh pada 6 April 2017, dari Ajarkan saya anatomi: teachingmeanatomy.info.