Apa yang dimaksud dengan Pewarisan Poligenik

Pengertian Pewarisan Poligenik

Pewarisan poligenik, juga dikenal sebagai pewarisan kuantitatif, merujuk pada satu sifat fenotipik tunggal yang dikendalikan oleh dua atau lebih gen yang berbeda.

Dalam suatu sistem yang berbeda dari Genetik Mendelian, di mana sifat-sifat monogenik ditentukan oleh alel-alel berbeda dari satu gen, sifat-sifat poligenetik dapat menampilkan serangkaian kemungkinan fenotipe, ditentukan oleh sejumlah gen yang berbeda dan interaksi di antara mereka.

Ciri-ciri yang ditentukan oleh pewarisan poligenik bukan hanya efek dominasi dan resesifitas, dan tidak menunjukkan dominasi lengkap seperti dalam Genetika Mendel, di mana satu alel mendominasi atau menutupi yang lain. Alih-alih, sifat-sifat poligenik menunjukkan dominasi yang tidak lengkap sehingga fenotipe yang diperlihatkan pada keturunan adalah campuran dari fenotipe yang ditampilkan pada orang tua. Setiap gen yang berkontribusi pada sifat poligenik, memiliki pengaruh yang sama dan masing-masing alel memiliki efek aditif pada hasil fenotipe.

Karena pola mode pewarisan, sifat fisik yang dikendalikan oleh pewarisan poligenik, seperti warna rambut, tinggi dan warna kulit, serta sifat-sifat yang tidak terlihat seperti tekanan darah, kecerdasan, autisme, dan umur panjang, terjadi secara terus menerus membentuk gradien, dengan banyak variasi kenaikan terukur.

Pewarisan poligenik tidak harus bingung dengan efek yang disebabkan oleh banyak alel. Dalam kasus beberapa alel, sebuah gen mengandung beberapa varian alel yang berbeda pada lokus yang sama dari setiap kromosom, misalnya tiga alel yang berbeda yang mengontrol tipe darah – A, B & O.

Probabilitas keturunan yang mewarisi karakteristik tertentu dari orang tuanya dapat ditentukan dengan menggunakan punnet square, namun, dalam kenyataannya mungkin ada sejumlah besar gen yang berbeda mengendalikan sifat fenotip tunggal, sehingga menjadi sulit untuk ditunjukkan. Untungnya, distribusi fenotipe ditentukan melalui pewarisan poligenik biasanya cocok dengan distribusi probabilitas normal, dengan sebagian besar keturunan menampilkan fenotipe menengah dari dua orang tua.

Dengan menggunakan contoh sederhana dari sifat poligenetik yang dikendalikan oleh hanya tiga gen, ini menjadi lebih mudah untuk divisualisasikan.

Contoh Pewarisan Poligenik

Warna kulit

Pigmen melanin bertanggung jawab atas warna gelap pada kulit dan setidaknya ada tiga gen yang mengontrol warna kulit manusia. Menggunakan contoh hipotetis di mana produksi melanin dikontrol dengan berkontribusi alel (dilambangkan di sini sebagai A, B dan C), menghasilkan warna kulit gelap, dan oleh karena itu warna kulit terang dihasilkan oleh alel yang tidak berkontribusi (dinyatakan di sini sebagai a, b dan c), dimungkinkan untuk melihat bagaimana spektrum warna kulit yang berbeda dapat menghasilkan keturunan.

Penting untuk diingat di sini bahwa dalam pewarisan poligenik, alel tidak menampilkan dominasi terhadap yang lain, melainkan masing-masing alel yang berkontribusi memberikan efek aditif daripada efek masking, sehingga cara alel berinteraksi berbeda dengan yang ada dalam genetika Mendel. Efek tambahan berarti setiap alel yang berkontribusi menghasilkan satu unit warna.

Dalam contoh menggunakan dua orang tua, heterozigot untuk masing-masing gen penghasil melanin (AaBbCc x AaBbCc), dimungkinkan untuk melihat bagaimana efek aditif dan kombinasi alel menghasilkan semua genotipe yang mungkin.Pewarisan Poligenik

Dalam contoh yang disederhanakan ini, ada 64 kemungkinan kombinasi alel, yang menghasilkan 7 warna kulit yang berbeda.

Warna kulit yang paling tidak mungkin terjadi adalah yang dihasilkan dari genotipe yang sepenuhnya homozigot. Warna kulit paling terang, 0 (aabbcc), yang tidak memiliki alel yang berkontribusi pigmen melanin, atau warna kulit paling gelap, 6 (AABBCC), yang berisi semua alel yang berkontribusi; masing-masing fenotipe ini terjadi pada probabilitas 1/64.

Karena jumlah alel yang berkontribusi berubah dalam kombinasi alel, satuan pigmen melanin meningkat dan menurun; probabilitas nada kulit paling terang atau paling gelap (1 atau 5) adalah 6/64, nada kulit paling terang atau paling gelap (2 atau 4), adalah 15/64 dan warna kulit sepenuhnya menengah (3) adalah yang paling umum pada 20/64. Seperti yang ditunjukkan dalam histogram di atas, pola ini sesuai dengan distribusi normal.

Tinggi Manusia

Tinggi manusia adalah pola pewarisan yang sangat kompleks karena ada lebih dari 400 gen yang mengendalikannya, oleh karena itu sangat sulit untuk memprediksi ketinggian keturunan anak; dua orang tua pendek dapat menghasilkan anak yang tinggi, sedangkan dua orang tua yang tinggi dapat menghasilkan anak yang pendek dan orang tua dengan ketinggian yang sama sekali berbeda dapat menghasilkan anak yang tinggi, pendek atau menengah.

Selain itu, tinggi dikenal sebagai sifat multifaktorial, yang berarti bahwa sifat tersebut dipengaruhi oleh banyak gen serta dipengaruhi oleh lingkungan. Misalnya faktor yang berkaitan dengan kesehatan umum anak yang sedang tumbuh seperti akses ke makanan dan paparan penyakit, dapat secara signifikan mempengaruhi ketinggian akhir seseorang. Sebagian besar sifat kita adalah multifaktorial sehingga seringkali sulit untuk menilai efek yang dimiliki gen tunggal terhadap fenotipe yang dihasilkan.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *