Cape lion: karakteristik, habitat, diet, morfologi

Cape lion: karakteristik, habitat, diet, morfologi

Cape singa ( Panthera leo melanochaitus ) adalah singa punah besar yang hidup di Afrika Selatan dan ditandai oleh perilaku independen dan surai yang besar dengan pinggiran gelap.

Singa ini dianggap punah akibat perburuan sembarangan. Di bagian barat daya Afrika Selatan, penjajah Belanda dan Inggris tiba, yang mendedikasikan diri untuk berburu kucing ini sampai mereka punah.

Sumber gambar: wikipedia.org

Namun, pada tahun 2000, ditemukan dua ekor anak singa berciri Cape lion di Siberia, sehingga ada indikasi bahwa spesies ini belum sepenuhnya punah.

Indeks artikel

Habitat dan distribusi

Singa Tanjung mendiami bagian barat daya Afrika Selatan. Daerah ini dicirikan dengan memiliki lahan yang luas dan datar. Di ruang inilah yang sekarang dikenal sebagai Provinsi El Cabo.

Morfologi

Singa-singa Tanjung memiliki ciri-ciri fisik yang sangat khusus. Fitur yang paling menonjol adalah surainya. Tidak seperti singa lainnya, singa ini berwarna cokelat di sekitar kepala, dan hitam di ujungnya.

Surai ini membentang ke daerah perut dan memiliki kekhasan yang lebih halus daripada spesimen kucing lainnya.

Seperti semua singa, singa ini lahir tanpa surai, yang tumbuh secara progresif seiring pertumbuhan singa. Namun, surai ini tumbuh lebih cepat pada singa Tanjung; kemudian, Anda dapat menemukan anak singa dengan surainya dalam proses pembentukan dan pertumbuhan.

Singa dilahirkan dengan bintik-bintik, sama seperti spesies lain. Bintik-bintik ini menghilang seiring waktu. Tetapi singa Tanjung memiliki kekhasan: di belakang setiap telinga mereka mengenakan bintik hitam, yang tidak hilang dari bulunya.

Mereka bisa memiliki berat hingga 250 kilogram, mereka dianggap sebagai singa terbesar yang pernah ada. Ciri lain yang mencolok dari singa-singa ini adalah ukuran kaki mereka, yang secara proporsional lebih kecil.

Perilaku

Singa-singa Cape dicirikan oleh kemandirian. Tidak seperti kucing lainnya, ini tidak banyak berinteraksi satu sama lain. Mereka tidak terlihat dalam kawanan.

Ini mungkin menanggapi fakta bahwa ada sedikit mangsa di wilayah Afrika Selatan yang menghuni, mengingat karakteristik tempat yang kering dan dingin. Jadi, tidak perlu membentuk kawanan.

Singa tanjung dianggap sebagai predator oportunistik; yaitu, mereka mampu memvariasikan metode dan prosedur berburu mereka sesuai dengan kondisi lingkungan.

Mereka bisa beradaptasi dengan modifikasi ruang di mana mereka tinggal, yang dilakukan oleh campur tangan manusia.

Diet

Singa tanjung adalah kucing besar, jadi mereka membutuhkan mangsa besar untuk diberi makan dengan benar. Zebra, jerapah, dan kijang adalah bagian dari makanan rutin singa-singa ini.

Setelah koloni Eropa yang berbeda menetap di daerah tersebut, dinamika perburuan bervariasi untuk singa Tanjung, yang melihat spesies yang biasanya mereka buru berkurang.

Peternakan merupakan salah satu kegiatan yang dilakukan oleh para pendatang Eropa di daerah tersebut. Singa Tanjung, setelah kehilangan sebagian besar mangsanya yang biasa sebagai akibat dari pemukiman orang Eropa, memburu ternak dari koloni.

Ada beberapa kasus singa Tanjung menyerang manusia. Beberapa peneliti mengaitkan serangan ini dengan singa yang lebih tua, yang memiliki kemampuan berburu yang lebih rendah dan yang giginya lebih lemah, alasan mengapa mereka lebih memilih mangsa yang lebih mudah diburu dan dengan daging yang lebih lembut.

Penyebab kepunahan

Cape Town didirikan pada 1652 oleh Jan Van Riebeeck dari Belanda. Pada prinsipnya, Van Riebeeck tidak memiliki misi untuk menjajah daerah tersebut, tetapi hanya mempertimbangkan pembangunan apa yang mereka sebut “Benteng Harapan”.

Benteng ini akan berfungsi sebagai stasiun untuk menawarkan pasokan ke kapal-kapal Perusahaan Hindia Timur Belanda, sebuah perusahaan dengan mana Van Riebeeck memiliki kontrak saat ini.

Berbagai situasi akhirnya menyebabkan Belanda melakukan reklamasi penggunaan lahan di Tanjung dan memperdalam pemukiman mereka di daerah tersebut. Ini adalah awal dari pendudukan Eropa yang berbeda yang dihasilkan di daerah tersebut.

Belanda menemukan singa Tanjung dan membawa beberapa spesimen ke Belanda.

Pada tahun 1975 adalah Inggris yang mengambil Cape. Dalam skenario ini, singa-singa itu dipindahkan oleh aktivitas yang dilakukan pria itu di daerah tersebut.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, singa melihat dinamika mereka berubah karena berkurangnya ketersediaan mangsa yang merupakan bagian dari makanan biasa mereka. Jadi, karena mereka adalah pemburu oportunistik, mereka mulai berburu ternak penjajah.

Sebagai akibatnya, Inggris melakukan hari-hari berburu yang ekstensif, dalam banyak kasus sebagai pembalasan atas kerusakan ternak.

Singa Tanjung dianggap sebagai salah satu yang telah punah secara eksklusif karena perburuan yang tidak pandang bulu dan berlebihan oleh manusia.

Tanggal kepunahan

Tanggal pasti kepunahan tidak diketahui dengan pasti, tetapi antara tahun 1858 dan 1865, ketika seorang jenderal Inggris dengan nama belakang Bisset membunuh singa terakhir dari Cape, di Natal, di tengah hari olahraga berburu. .

Kemungkinan kembali

John Spence dari Afrika Selatan, direktur dan administrator kebun binatang Afrika Selatan Tygerberg, pada Januari 2000 mengidentifikasi dua anak (jantan dan betina) yang, berdasarkan karakteristik fisiknya, dapat menjadi keturunan singa Tanjung.

Pencarian Spence berlangsung lebih dari 30 tahun. Singa-singa yang cocok dengan kekhasan singa Tanjung berada di kebun binatang Novosibirsk di Siberia. Singa-singa ini diyakini telah tiba di Siberia setelah ditinggalkan di sana oleh sirkus.

Kedua anak singa ini dipindahkan ke Afrika Selatan, di mana mereka akan dipelajari secara genetik untuk menentukan apakah mereka memang bagian dari spesies singa Tanjung.

Spence meninggal pada 2010, dan pada 2012 Kebun Binatang Tygerberg ditutup. Sampai saat itu, singa masih berada di kebun binatang.

Referensi

  1. Strauss, B. “Cape Lion” (24 Januari 2017) di ThoughtCo. Diperoleh pada 13 September 2017 dari ThoughtCo: thinkco.com
  2. Irwin, R. “Apakah Singa Langka di Tanjung Afrika Terhindar dari Kepunahan?” (26 Juli 2001) di National Geographic News. Diperoleh pada 13 September 2017 dari National Geographic News: news.nationalgeographic.com
  3. “Singa ‘punah’ muncul di Siberia” (5 November 2000) di BBC News. Diperoleh pada 13 September 2017 dari BBC News: news.bbc.co.uk
  4. Pease, A. “Buku singa” di Google Books. Diperoleh pada 13 September 2017 dari Google Buku: books.google.co.ve
  5. Davis, R. “Kita kehilangan kebun binatang: satu-satunya kebun binatang Western Cape tutup” (4 Juni 2012) di Daily Maverick. Diperoleh pada 13 September 2017 dari Daily Maverick: dailymaverick.co.za
  6. Arsip AP. “Afrika Selatan: anak singa dianggap singa tanjung” (21 Juli 2015) di YouTube. Diperoleh pada 13 September 2017 dari YouTube: youtube.com.