13 Hewan Endemik Jepang

Di antara hewan yang paling mewakili Jepang adalah bangau timur, tanuki, beruang Tibet, kucing Bengal, rubah merah, kera Jepang, tupai terbang, babi hutan Jepang, kelelawar Ogasawara, dan serau Jepang. .

Jepang tidak menonjol untuk indeks keanekaragaman hayati yang tinggi, karena sebagian besar wilayahnya adalah kota. Karena ekspansi manusia dan pemangsaan oleh hewan asing, banyak hewan yang hidup di Jepang di masa lalu tidak lagi ditemukan.

Untungnya, pemerintah Jepang menganggap serius konservasi spesies yang terancam punah dan banyak spesies telah ditemukan kembali.

Hewan unggulan dan endemik Jepang

Meskipun Jepang adalah sebuah pulau, namun merupakan negara yang relatif besar, dengan luas hampir 400 ribu kilometer persegi. Wilayahnya terdiri dari banyak pulau, pegunungan tinggi, dan hutan.

Di sisi lain, negara ini sangat urban. Karena itu, hewan mereka biasanya relatif kecil dan tidak terlalu berbahaya.

bangau timur

Bangau timur adalah burung dengan kaki panjang, paruh panjang, dan bulu putih. Ia lebih suka tinggal di dekat air untuk berburu ikan atau hewan berukuran kecil lainnya.

Di Jepang dianggap punah pada abad ke-20, tetapi pemerintah nasional berusaha untuk memulihkan populasi bangau ini dan saat ini ada ribuan burung ini di negara ini.

Beruang Tibet

Beruang Tibet adalah hewan darat terbesar di pulau-pulau Jepang. Hanya paus yang hidup di laut teritorialnya yang ukurannya melebihi beruang Asia ini.

Karena bulunya yang hitam, ia juga dikenal dengan nama “beruang hitam”. Pengobatan oriental sangat menghargai obat-obatan yang terbuat dari tubuh mamalia ini, itulah sebabnya ia diburu oleh para pedagang.

kucing bengal

Seperti kebanyakan hewan dalam daftar ini, kucing Bengal tersebar di seluruh Asia, bukan hanya Jepang.

Kucing liar ini menyerupai harimau kecil, oleh karena itu ia dijuluki kucing macan tutul.

rubah merah

Seperti namanya, rubah merah berwarna kemerahan. Ini adalah hewan kecil dibandingkan dengan rubah internasional.

Seperti tanuki, rubah merah adalah objek daya tarik mitologis orang Jepang.

kera Jepang

Monyet Jepang terkenal karena kecenderungannya yang jarang untuk mandi di laguna sumber air panas selama bulan-bulan dingin, itulah sebabnya mereka populer disebut “monyet salju.”

Dia tinggal di hutan dan pegunungan Jepang dan terbiasa dengan suhu dingin yang menyelimuti negara pulau itu selama musim dingin.

Tupai Terbang Jepang

Terlepas dari namanya yang imajinatif, tupai ini tidak dapat terbang – ia hanya meluncur di udara dengan melompat dari pohon tinggi tempat ia bersarang.

Ada spesies yang berbeda dari tupai ini di Jepang dan mereka sangat umum di seluruh negeri.

Babi hutan Jepang

Babi hutan Jepang adalah babi hutan yang berukuran kecil dan berwarna abu-abu. Memiliki kumis putih yang khas.

Kelelawar Ogasawara

Ogasawara adalah kota dekat Tokyo yang pemerintahnya mengendalikan pulau-pulau terdekat tertentu.

Kelelawar Ogasawara hidup di sekelompok pulau di bawah komando orang-orang yang disebut Kepulauan Bonin.

Warnanya hitam dan coklat dan terutama memakan buah-buahan dan tanaman lainnya .

tanuki

Tanuki adalah makhluk yang mirip dengan rakun Amerika Utara dan kadang-kadang disebut “anjing Mapuche.”

Ini penting untuk budaya Jepang, karena ini adalah karakter yang sering muncul dalam mitologi negara. Hal ini dihormati sebagai hewan budaya dan banyak orang Jepang menyimpan patung hewan di rumah mereka untuk menarik keberuntungan atau perlindungan supranatural.

Serau Jepang

Serau Jepang mirip dengan kambing dan mendiami hutan Jepang.

Itu dianggap sebagai simbol penting bangsa Jepang.

Musang Jepang

Ini adalah endemik ke pulau-pulau dari Shikoku, Honshu, dan Kyushu, meskipun telah diperkenalkan ke daerah lain untuk mengendalikan hama tikus. Selain itu, makanan mereka biasanya termasuk serangga, katak, kodok, reptil atau spesies air seperti udang karang.

katak Daruma

Amfibi didistribusikan di seluruh Honshu dan wilayah Shikoku, di mana ia hidup di padang rumput, muara, kolam air tawar, kanal, atau rawa-rawa. Spesies ini berukuran antara 6 dan 7 cm.

Tikus air Jepang

Tikus yang terletak di beberapa pulau di Jepang, biasanya berukuran sekitar 10-11 cm dan beratnya mencapai 65 gram. Ini menempati daerah pegunungan, di sekitar pohon tumbang atau sungai. Ini memberi makan terutama pada ikan atau serangga air.

Hewan lain dari Jepang

Spesies lain yang membentuk keanekaragaman hayati Jepang patut disebutkan: rusa Sika, Bangau mahkota merah, Onagadori, singa laut Steller, salamander Sato Timur, marten Jepang, luak Jepang, ular Pulau Tsushima, beruang coklat Hokkaido, Elang biasa, ikan koi, burung pegar hijau , kura-kura rak Jepang, jalak muka merah, bunting Jepang, dll.

Referensi

  1. Brasil, M. (7 Juni 2014). Upaya Jepang Menghidupkan Kembali Spesies “Punah”. Dipulihkan dari japantimes.co.jp
  2. Ensiklopedia Bangsa. (2017). Jepang – Lokasi, Ukuran, dan Luas. Dipulihkan dari nationencyclopedia.com
  3. UnmissableJapan.com. (2013). Satwa Liar Jepang. Dipulihkan dari unmissablejapan.com
  4. WWF Global. (2017). Beruang Hitam Asia. Dipulihkan dari wwf.panda.org
  5. Pusat Konservasi Satwa Liar Tsushima. (2017). Kucing Macan Tutul Tsushima Spesies Terancam Punah Nasional Dipulihkan dari Kyushu.en.gov.jp