Apa itu Anatomi tumbuhan

Anatomi tumbuhan adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk, struktur, dan ukuran tumbuhan. Sebagai bagian dari botani (ilmu yang mempelajari tumbuhan), anatomi tumbuhan berfokus pada struktur atau bagian tubuh dan sistem yang membentuk tumbuhan. Tubuh tumbuhan yang khas terdiri dari tiga organ vegetatif utama: akar, batang, dan daun, serta sekumpulan bagian reproduksi yang meliputi bunga, buah, dan biji.

Sebagai makhluk hidup, semua bagian tumbuhan tersusun dari sel. Meskipun sel tumbuhan memiliki membran fleksibel seperti sel hewan, sel tumbuhan juga memiliki dinding kuat yang terbuat dari selulosa yang membuatnya menjadi kaku. Tidak seperti sel hewan, sel tumbuhan juga memiliki kloroplas yang menangkap energi cahaya matahari dan mengubahnya menjadi makanan untuk dirinya sendiri.

Seperti makhluk hidup kompleks lainnya, tumbuhan mengatur sekelompok sel khusus ke dalam apa yang disebut jaringan yang melakukan fungsi tertentu. Sebagai contoh, tumbuhan memiliki jaringan epidermis yang membentuk lapisan pelindung pada permukaannya.

Mereka juga memiliki jaringan parenkim yang biasanya digunakan untuk menyimpan energi. “Pembuluh darah” atau saluran pipa suatu tumbuhan terdiri dari jaringan pembuluh darah yang mendistribusikan air, mineral, dan nutrisi ke seluruh tumbuhan. Jaringan gabungan membentuk organ yang memainkan peran yang lebih kompleks.

Pengertian

Anatomi tumbuhan adalah ilmu yang mempelajari struktur fisik tumbuhan. Hal ini juga dikenal sebagai fitoanatomi, dengan praktisi disiplin ilmu ini dikenal sebagai fitoanatomis.

Seperti anatomi hewan, tujuannya adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana organisme diletakkan bersama-sama dan bagaimana mereka bekerja, dengan informasi ini digunakan untuk memperoleh pengetahuan yang lebih dalam cara merawat tumbuhan dan cara mengatasi penyakit yang mempengaruhi mereka. fitoanatomis bekerja di sejumlah pengaturan, termasuk museum alam sejarah, arboretum, dan laboratorium yang mengembangkan tumbuhan baru untuk pertanian dan lansekap.

Fitoanatomis baik mempelajari struktur tumbuhan secara keseluruhan dan membedah mereka untuk belajar tentang bagian-bagian komponennya. Hal ini juga dapat terjadi pada tingkat mikroskopis, dengan memeriksa sel-sel anatomi tumbuhan untuk mempelajari lebih lanjut tentang fungsi mereka, dan untuk membedakan antara berbagai jenis sel tumbuhan.

Anatomi tumbuhan juga tertarik dalam pengembangan tumbuhan, dari tahap awal mereka sebagai benih sampai kematangan mereka menjadi dewasa.

Dengan membedah dan mempelajari tumbuhan, peneliti dapat belajar tentang perbedaan antara berbagai tumbuhan, yang merupakan bagian penting dari taksonomi tumbuhan. Dua tumbuhan mungkin terlihat sangat mirip di permukaan, misalnya, tetapi secara radikal berbeda ketika mereka dibedah dan dilihat di bawah mikroskop.

Perbedaan ini dapat digunakan untuk menggambarkan dan mengkategorikan tumbuhan sehingga mereka dapat ditempatkan dalam sistem taksonomi. Anatomi tumbuhan juga dapat melibatkan mempelajari tumbuhan yang baru secara hati-hati ditemukan untuk mengkonfirmasi bahwa mereka unik dan untuk mengumpulkan data tentang mereka yang dapat digunakan untuk mengkategorikan mereka.

Semakin banyak orang memisahkan anatomi tumbuhan dan morfologi, dengan anatomi yang berkaitan dengan struktur internal tumbuhan, sedangkan morfologi melibatkan penampilan eksterior tumbuhan. Ada beberapa tumpang tindih antara bidang ini. Sebuah bunga, misalnya, dapat diperiksa oleh morfologis dan ahli anatomi, dengan keduanya menjadi tertarik pada struktur luar dan internal bunga untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal itu.

daun

Daun membantu tumbuhan menangkap sinar matahari, yang kemudian digunakan dalam fotosintesis.

Orang-orang yang bekerja sebagai ahli anatomi tumbuhan biasanya mengambil jurusan perguruan tinggi dalam botani, biologi, dan topik terkait. Mereka mungkin memilih untuk fokus pada tipe tertentu dari tumbuhan, seperti tumbuhan tropis, tumbuhan pangan, dan sebagainya, atau mereka dapat bekerja sebagai ahli anatomi umum dalam fasilitas seperti museum sejarah alam, katalogisasi akuisisi baru dan mengelola koleksi yang ada sehingga mereka dapat dengan mudah dinavigasi dan digunakan sebagai sumber daya oleh pengunjung.

pertumbuhan tumbuhan

pertumbuhan tumbuhan

Mereka juga dapat bekerja di situs-situs seperti laboratorium penelitian farmasi, mempelajari tumbuhan dengan sifat obat.

Anatomi tumbuhan

Akar.

Akar tumbuhan, seperti fondasi gedung pencakar langit, membantunya tetap tegak. Mereka juga menyerap air dan melarutkan mineral dari tanah dan memberi tumbuhan apa yang dibutuhkannya untuk membuat makanannya sendiri.

Kebanyakan akar tumbuh di bawah tanah dan bergerak ke bawah karena pengaruh gravitasi, meskipun akar beberapa tumbuhan air mengapung. Sistem akar lain, seperti ivy Inggris, sebenarnya menempel pada permukaan vertikal dan memungkinkan tumbuhan untuk memanjat.

Ada dua jenis utama sistem akar: akar tunggang dan serabut.

Tumbuhan yang memiliki akar tunggang menumbuhkan satu akar panjang yang menembus lurus ke bawah dan menjangkar tumbuhan dengan kuat. Pohon dan dandelion memiliki akar tunggang yang memiliki fungsi ini.

Akar serabut lebih pendek dan lebih dangkal serta membentuk jaringan percabangan. Rumput memiliki sistem akar berserat yang tumbuh di tingkat dangkal dan ke segala arah.

Di dalam akar terdapat jaringan pipa atau pembuluh angkut yang membawa air dan mineral ke seluruh tumbuhan. Pipa ini terkonsentrasi di tengah akar, seperti timah di tengah pensil.

Di ujung setiap akar ada penutup yang melindunginya saat mendorong lebih jauh ke dalam tanah. Memanjang dari sisi akar, tetapi jauh ke belakang dari tutup akar adalah rambut akar. Rambut-rambut ini adalah bagian utama penyerap air dan oksigen dari tumbuhan.

Bahan masuk dan keluar dari akar dengan dua proses utama: difusi dan osmosis. Ketika molekul didistribusikan secara tidak merata, alam selalu mencari keseimbangan dan molekul akan berpindah dari area dengan konsentrasi tinggi ke area konsentrasi rendah.

Ketika sel-sel rambut akar memiliki sedikit oksigen dan tanah di sekitar rambut akar banyak, oksigen akan berpindah dari tanah ke akar secara otomatis tanpa tumbuhan harus mengeluarkan energi. Osmosis adalah situasi yang serupa (dari konsentrasi tinggi ke rendah), tetapi terjadi ketika molekul, seperti air, bergerak melintasi membran yang tidak memungkinkan bahan lain lewat. Seperti difusi, osmosis tidak membutuhkan tumbuhan untuk menggunakan energi apa pun.

Batang

Batang tumbuhan melakukan dua fungsi. Mereka menopang bagian tumbuhan di atas tanah (biasanya kuncup, daun, dan bunga), dan mereka membawa air dan makanan dari satu tempat ke tempat lain di dalam tumbuhan itu sendiri.

Batang terdiri dari lapisan luar, epidermis; lapisan dalam, korteks; dan zona pusat yang disebut empulur. Batang tumbuhan hijau menahan diri dengan memiliki ribuan sel yang berbaris di samping dan di atas satu sama lain. Saat sel-sel menyerap air, mereka mengembang seperti balon penuh, dan karena dindingnya elastis, mereka meregang sangat erat satu sama lain dan menempel pada dinding batang.

Tekanan merekalah yang menahan batang itu. Tumbuhan terkulai saat selnya kekurangan air dan mulai menyusut. Tumbuhan berkayu, seperti pohon, juga mengandung bahan yang disebut lignin yang memperkuat dinding sel dan membuatnya lebih kaku. Batang tumbuhan juga berfungsi sebagai sistem peredaran darah dan menggunakan apa yang disebut jaringan pembuluh darah untuk membentuk tabung panjang tempat bahan bergerak dari akar ke daun dan dari daun ke akar.

Daun.

Daun tumbuhan hijau menghasilkan makanan untuk pertumbuhan dan perbaikan tumbuhan. Daun adalah bagian tumbuhan yang sangat terspesialisasi karena di situlah tempatnya.

Bunga dan Benih.

Bagian reproduksi dari tumbuhan penghasil biji disebut bunga. Bunga memiliki sel jantan dan betina yang menghasilkan biji saat bersatu. Benang sari adalah organ reproduksi jantan dalam bunga dan mengandung sel jantan (serbuk sari) di antera yang tumbuh di ujung tangkai yang panjang dan sempit.

Putik adalah alat reproduksi betina dan bentuknya seperti botol berleher panjang. Ini memiliki dasar bulat berisi ovarium, tabung ramping atau leher panjang yang disebut stilus, dan bagian atas yang rata dan lengket yang disebut stigma.

Begitu bunga terbuka, kelopaknya (yang merupakan sejenis daun) melindungi organ kelamin dan berfungsi untuk membantu penyerbukan (pemindahan serbuk sari ke bagian betina) dengan menarik hewan seperti lebah dan burung. Saat ini terjadi, terjadi pembuahan dan ovarium menjadi biji.

Biji memiliki tiga bagian utama: mantel, embrio, dan jaringan penyimpanan makanan. Bulu melindungi embrio, yang merupakan permulaan tumbuhan dan tumbuh dengan menggunakan makanan yang disimpan di dalam biji.

Kebanyakan biji tertutup dalam buah yang bisa dikeringkan seperti kacang polong matang, atau berdaging seperti apel atau persik. Tumbuhan lain, seperti pohon cemara, memiliki biji telanjang atau tidak tertutup yang terbentuk di sisi atas sisik yang membentuk kerucut pinus. Semua dirancang untuk tersebar sejauh mungkin dari tumbuhan induk untuk memastikan kelangsungan hidup spesies lebih lanjut.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *