Entamoeba gingivalis: karakteristik, taksonomi, morfologi

Entamoeba gingivalis: karakteristik, taksonomi, morfologi

Entamoeba gingivalis adalah protozoa komensal rongga mulut yang hidup di gusi, karang gigi, dan kripta tonsil. Beberapa penulis mengklaim bahwa itu telah ditemukan di luar mulut, terutama pada noda dari vagina dan leher rahim wanita dengan perangkat. Itu juga telah terlihat pada primata penangkaran, kuda, anjing, dan kucing.

Mikroorganisme ini ditemukan oleh G. Gros pada tahun 1849. Saat itu bernama Endamoeba gingivalis dan dianggap sebagai mikroorganisme komensal. Meskipun temuan ini diamati pada beberapa pasien yang menderita periodontitis, tidak ada hubungan patologi ini dengan adanya amuba, situasi yang berlangsung selama lebih dari satu abad.

Oleh Mark Bonner dmd [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Pada tahun 1980 T. Lyons menyelamatkan minat Entamoeba gingivalis, setelah ia mendeteksi mikroorganisme amoeboid di kantong periodontal, dan mengamati bahwa ini tidak ada di tempat yang sehat.

Lyons curiga bahwa patologi tersebut mungkin terkait dengan amuba, jadi dia menerapkan pengobatan berdasarkan oksigen peroksida dan metronidazol, yang berhasil dia lakukan.

Namun, ini tidak cukup untuk mengklasifikasikan E. gingivalis sebagai agen penyebab periodontitis. Ada banyak penelitian tentang ini khususnya dan masih ada kontroversi tentang hal itu.

Indeks artikel

Karakteristik

Entamoeba gingivalis adalah mikroorganisme non-invasif, karena tidak menyebar di luar ceruk ekologi biasanya.

Prevalensi E. gingivalis berkisar antara 6% hingga 80% pada pasien dengan afek mulut seperti gingivitis, penyakit periodontal lanjut, karies gigi, abses atau supurasi mulut, prostesis gigi, dan pada biofilm yang terbentuk di dasar gigi.

Namun, itu juga ditemukan pada pasien dengan kesehatan mulut yang baik, tetapi lebih jarang. Oleh karena itu, belum mungkin untuk mendefinisikannya sebagai patogen, tetapi mungkin berperilaku lebih seperti oportunis.

Mikrobiota normal dalam organisme hidup umumnya dipertahankan tanpa menyebabkan ketidaknyamanan pada inang selama mereka berada dalam keseimbangan yang sempurna, tetapi jika karena alasan tertentu satu mikroorganisme lebih buruk dari yang lain, mungkin ada konsekuensinya.

Oleh karena itu, jika parasit berkembang biak lebih dari biasanya, dapat menyebabkan ketidakseimbangan mikrobiota rongga mulut. Ini adalah bagaimana Entamoeba gingivalis dapat menghasilkan respon inflamasi, degeneratif dan nekrotik pada gusi dan jaringan ikat sekitarnya, yang mendorong kolonisasi mikroba di kantong periodontal.

Meskipun bukan agen penyebab penyakit, itu dapat berkontribusi pada kejadiannya, bertindak bersama dengan bakteri. Di sisi lain, telah berspekulasi bahwa keberadaan beberapa bakteri dalam mikrobiota oral menguntungkan untuk mengurangi patologi oral. Misalnya, Porphyromonas catoniae dan Neisseria flavescens.

Oleh karena itu, mereka dianggap sebagai indikator pasif kesehatan mulut, tetapi tidak diketahui apakah kehadirannya membatasi E. gingivalis . Yang diketahui adalah bahwa Entamoebas gingivalis memakan sel-sel yang mengelupas di tepi gusi, sel darah, dan bakteri.

Mereka juga memfagositosis inti sel polimorfonuklear, melalui mekanisme yang disebut exonucleophagy.

Taksonomi

Entamoeba gingivalis termasuk ke dalam Kingdom Protista , Filum: Amoebozoa, Kelas: Archamoebae, Ordo: Mastigamoebida, Famili: Entamoebidae, Genus: Entamoeba, Spesies: gingivalis.

Morfologi

Trofozoit adalah uniseluler di mana ektoplasma eksternal yang jelas dan endoplasma granular internal dibedakan. Hanya bentuk vegetatif atau trofozoit yang diketahui, berukuran 5-35 m.

Entamoeba gingivalis memiliki tahap non-mobil, di mana ektoplasma hampir tidak terlihat, dan fase gerak di mana ia muncul sebagai lapisan tebal yang terdiri dari sekitar setengah volume trofozoit.

Ini memiliki inti vesikular pusat kecil 2 sampai 4 m dengan membran inti tipis, dilapisi dengan butiran kromatin halus dikelompokkan di pinggiran. Mereka mengandung kariosom sentral atau eksentrik.

Endoplasma berbentuk granular dan bervakuol. Biasanya penuh dengan partikel makanan yang mengambang.

Vakuola makanan mengandung badan bulat gelap, sebagian besar berasal dari inti sel epitel yang mengalami degenerasi, limfosit, dan kadang-kadang leukosit. E. gingivalis juga memakan bakteri tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

Pada dasarnya E. gingivalis adalah pembunuh sel yang hancur.

sitoplasma adalah halus granular dan hadiah multiarah pseudopods ektoplasmis yang memungkinkan untuk bergerak.

Tidak diketahui apakah ia memiliki kemampuan untuk membuat kista seperti yang dilakukan amuba lainnya.

Diagnosis atau penemuan parasit oral

Entamoebas dapat diamati di bawah mikroskop cahaya dari sampel yang diambil dari relung ekologi parasit. Untuk ini, noda yang diwarnai dengan pewarna khusus seperti gomori methenamine silver (GMS), asam periodik – Schiff (PAS), hematoxylin besi, giemsa, dan papanicolaou dapat dibuat.

Namun, beberapa penulis menegaskan bahwa pewarnaan ini tidak memungkinkan struktur mikroorganisme divisualisasikan dengan baik, sehingga sulit untuk mengamati nukleus karena vakuola tumpang tindih.

Oleh karena itu, profesional yang sangat terampil diperlukan untuk mengidentifikasi amuba, karena mudah dikacaukan dengan histiosit. Untuk itu, mereka menyarankan untuk membuat preparat segar, membuat obat kumur dengan 3 mL larutan garam.

Selanjutnya, sampel disentrifugasi dan setetes sedimen disalurkan ke slide, menutupinya dengan lembaran penutup.

Dalam persiapan sederhana ini, semua struktur parasit dapat divisualisasikan secara in vivo, di mana pergerakan karakteristik trofozoit bahkan dapat diapresiasi.

Penularan

Hal ini dapat ditularkan melalui kontak intim dengan air liur orang-orang dengan Entamoeba gingivalis di mulut mereka.

Artinya Entamoeba gingivalis ditularkan melalui ciuman yang dalam, minum atau makan dengan gelas dan peralatan makan yang terkontaminasi air liur dari orang yang mengandung protozoa di rongga mulutnya. Juga karena penggunaan sikat gigi bersama.

Faktor risiko

Faktor risiko untuk menghadirkan parasit dengan gejala aktif di rongga mulut meliputi:

  • Kondisi pasien diabetes
  • Merokok
  • Kemoterapi
  • Kebersihan mulut yang buruk
  • Perubahan stomatologi
  • pasien HIV positif.

Semuanya diyakini memainkan peran kunci dalam proliferasi mikroorganisme.

Lingkaran kehidupan

Entamoeba gingivalis dimainkan oleh divisi biner memanjang dan tidak ada reproduksi seksual. Siklus dimulai ketika orang yang rentan terkena air liur yang terkontaminasi parasit, baik langsung maupun tidak langsung.

Setelah Entamoeba mencapai inang baru, trofozoit memulai pembelahannya. Jika mendapat kondisi yang menguntungkan, ia menetap di berbagai relung ekologi, di mana ia tetap.

Mereka bisa hilang jika kebersihan mulut yang baik dipertahankan.

Pencegahan

Kebersihan mulut dan kontrol gigi yang baik dianjurkan untuk menjaga kesehatan mulut yang baik.

Anda harus pergi ke dokter gigi bila terjadi manifestasi tertentu seperti: bau mulut, gusi sangat merah, sering berdarah dan gatal-gatal di daerah gingiva.

Ini akan mencegah ketidaknyamanan ini berkembang menjadi penyakit periodontal yang parah.

Perlakuan

Perawatan periodontal non-bedah dapat mengurangi jumlah Entamoeba gingivalis di lingkungan mulut pasien dengan periodontitis kronis.

Sebuah studi in vitro menunjukkan bahwa metronidazol membunuh E. gingivalis pada konsentrasi 4 mg / L.

Demikian juga, sebuah studi klinis in vivo melaporkan penurunan 64% hingga 26% pada E. gingivalis pada penyakit periodontal, setelah melakukan pengobatan dengan metronidazol oral, 750 mg setiap hari selama 7 hari.

Referensi

  1. Bonner M, Amard V, Bar-Pinatel C, dkk. Deteksi amuba Entamoeba gingivalis di poket periodontal. parasit . 2014; 21:30.
  2. Fuentes R, Sánchez M, Contreras C, Hernández-Sierra F. Prevalensi dan asosiasi epidemiologi dari protozoa oral Entamoeba gingivalis dan Trichomonas tenax pada anak-anak Meksiko. Majalah ADM 2008; 65 (5): 259-262.
  3. García G, Ramos F, Hernández L, Yáñez J dan Gaytán P. Subtipe baru Entamoeba gingivalis : “ E. gingivalis ST2, varian Kamaktti”. Parasitol Res. 2018; 117 (4): 1277-1284.
  4. Kontributor Wikipedia. Entamoeba gingivalis. Wikipedia, ensiklopedia gratis. 22 Maret 2018, 19:08 UTC. Tersedia di: wikipedia.org/. Diakses pada 14 September 2018.
  5. Rashidi F, Haerian A, Fattahi A, Haerian A, dan Zafarbakhsh A. Pengaruh Terapi Periodontal Nonsurgical pada Trichomonas Tenax dan Entamoeba Gingivalis pada Pasien dengan Periodontitis Kronis. Jurnal Kedokteran Gigi . 2016; 17 (3), 171-176.
  6. Eloufir F, Khelaifia S, Aboudharam G, Drancourt M. Aktivitas In Vitro Metronidazole terhadap Entamoeba gingivalis . J Menginfeksi Dis Ada . 2014; 2: 170.