Tumbuhan Hutan: 5 Jenis dan Ciri-cirinya

Tumbuhan Hutan: 5 Jenis dan Ciri-cirinya

tanaman hutan mencakup berbagai hutan yang karakteristik umum adalah bahwa sebagian besar dari pohon-pohon ini didirikan di situs untuk penanaman.

Sementara hutan monokultur berbentuk geometris spesies non-pribumi adalah perkebunan buatan, ada banyak hutan kuno dan terkenal di Eropa yang tetap alami.

tanaman hutan

Contohnya termasuk Hutan Baru di Inggris Raya, sebagian Hutan Hitam di Jerman, sebagian Foret de Compiegne di Prancis, dan sebagian besar hutan di Denmark.

Secara umum, tidak ada definisi hutan tanaman yang disepakati secara internasional, meskipun istilah “hutan tanaman” sekarang digunakan untuk mencakup jenis-jenis hutan yang diketahui asal hutannya untuk ditanami. Di antara negara-negara terdapat tingkat pengelolaan yang berbeda dan tujuan yang berbeda untuk hutan tanaman.

Namun demikian, hutan tanaman yang masih memiliki ciri keseragaman, bentuk, dan kerapkali intensitas pengelolaan yang mudah dibedakan dengan hutan tanaman buatan dianggap sebagai hutan tanaman.

Jenis-jenis tumbuhan hutan

Bromeliad

Epifit yang paling umum adalah bromeliad. Bromeliad adalah tumbuhan berbunga yang daunnya panjang tersusun dalam bentuk roset yang menempel pada pohon inang dengan cara melilitkan akarnya di sekitar cabang-cabangnya.

Daunnya menyalurkan air ke “waduk” pusat. Reservoir bromeliad adalah habitat itu sendiri dan fakta penting air tidak hanya digunakan oleh tanaman, tetapi juga oleh banyak hewan di hutan tropis.

Burung dan mamalia minum dari reservoir tanaman ini. Juga, banyak berudu tumbuh di sana, serangga bertelur.

Heliconias atau burung cendrawasih

Heliconias adalah tanaman berbunga yang tumbuh di hutan tropis Amerika. Khususnya di hutan, dan bunganya yang berwarna cerah menarik burung kolibri, yang menyerbuki tanaman.

Mereka populer di seluruh dunia dan digunakan sebagai tanaman hias. Mereka juga dikenal sebagai “cakar lobster” karena bentuk bunganya.

Bougainvillea atau trinitaria

Ini adalah tanaman berwarna-warni dari hutan hujan, asli Amerika Selatan. Mereka ditanam sebagai tanaman hias di daerah lain. Bougainvillea terkenal karena bunganya yang indah yang tumbuh di sekitar bunga yang sebenarnya.

Bunga lili air Amazon

Lili air Amazon adalah tanaman air yang tumbuh di danau dan sungai di hutan hujan Amerika Selatan. Daunnya yang besar bisa mencapai diameter 3 meter.

Ini memiliki deretan duri tajam pada bagian bawah daun dan ini menghalangi hewan hutan hujan seperti manatee dari makan mereka.

Anggrek

Ada banyak jenis anggrek hutan dan ini sering epifit. Beberapa memiliki akar yang beradaptasi secara khusus yang memungkinkan mereka untuk menangkap air dan nutrisi dari udara. Namun, yang lain memiliki akar yang memanjang di atas cabang pohon inang.

Salah satu spesies paling terkenal dari tanaman ini adalah anggrek vanila, pertama kali digunakan sebagai penyedap oleh suku Aztec. Saat ini, kata “vanila” umumnya digunakan untuk menggambarkan suatu rasa, bukan tanaman asalnya.

Anggrek vanila tumbuh dengan memanjat di atas pohon lain dan diserbuki oleh burung kolibri dan lebah melipon. Ini tumbuh di Amerika Tengah dan Selatan.

Di sisi lain, tanaman yang paling dikenal di hutan adalah pohonnya, meskipun ada banyak tanaman lain yang tumbuh subur di bioma hutan seperti semak, bunga liar, pakis, dan lumut, semuanya dapat ditemukan di lantai hutan yang teduh.

Jenis-jenis pohon hutan adalah

Di antara pohon-pohon hutan tanaman kita menemukan kayu dan non-kayu. Adapun tipe pertama, ada:

Mahoni

Pohon mahoni memiliki ciri khas yang membedakannya dengan pohon kayu keras tropis lainnya. Ia memiliki batang yang panjang dan bersih, kadang-kadang membentang setinggi 18 hingga 24 meter.

Its kulit abu-abu-coklat cukup halus dan tumbuh di pegunungan atau skala individu besar. Pada gilirannya, daun dari pohon mahoni adalah majemuk, mirip dengan hickory tersebut.

Bunga ini sangat kecil, kekuningan-merah, dan tulip berbentuk. benih itu tumbuh secara vertikal di dalam sebuah kapsul kayu besar. Menariknya, bibit ini adalah warna coklat keemasan yang sama seperti yang dari kayu mahoni berusia.

Mahoni tumbuh di zona iklim yang cukup spesifik, yang meliputi Hindia Barat, khususnya Kuba, Santo Domingo, dan Jamaika, dengan sejumlah kecil varietas yang sama di ujung selatan Florida.

Di benua Amerika, mahoni memanjang dari Meksiko selatan, Guatemala utara, dan Honduras, melalui Amerika Tengah ke Kolombia utara dan Venezuela. Mahoni Afrika terdapat di Pantai Gading, Gold Coast, dan Nigeria dan ditemukan di Afrika Barat dan bagian-bagian tertentu dari Afrika Timur.

ek

Pohon ek adalah pohon yang kuat dengan umur yang sangat panjang, mereka dapat hidup hingga 200 tahun atau bahkan lebih. Salah satu pohon ek tertua yang tercatat berada di Talbot County, Maryland dan diyakini berusia sekitar 400 tahun.

Pohon dewasa dapat menyerap hampir 50 galon air setiap hari melalui sistem akarnya dan menghasilkan biji ek sejak usia 20 tahun. Namun, pohon ek menghasilkan lebih dari 2.000 biji setiap tahun, tetapi hanya satu dari 10.000 biji yang akan membuatnya menjadi pohon ek.

Jenis pohon ini hidup di belahan bumi utara dan dapat bertahan hidup di berbagai hutan, termasuk yang beriklim sedang, Mediterania, dan tropis. Pohon ek rentan terhadap penyakit jamur yang dapat menyebabkan pembusukan bagian dalam tanaman.

Kayunya sangat kuat dan keras dan digunakan dalam pembuatan kapal, perabotan, lantai dan juga digunakan dalam pembuatan tong untuk penyimpanan anggur, wiski, brendi dan minuman keras lainnya. Juga, itu menambah aroma khusus untuk minuman ini.

Cedar

Cedar adalah pohon cemara yang termasuk dalam keluarga pinus (istilah “cedar” kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan lebih dari 30 spesies tanaman yang termasuk dalam tiga famili yang berbeda: Pinaceae, Cupressaceae, dan Meliaceae).

Cedar berasal dari Himalaya dan wilayah Mediterania, tetapi dapat ditemukan di daerah beriklim sedang di seluruh dunia. Orang-orang membudidayakan cedar karena morfologi hias dan kayunya yang harum, tahan lama dan tahan yang memiliki aplikasi dalam industri konstruksi dan furnitur.

Pohon ini memiliki kulit berwarna abu-abu tua atau coklat dan menghasilkan dua jenis pucuk: panjang dan pendek. Mahkota cedar biasanya berbentuk piramida dan daunnya ditutupi dengan lapisan tebal lilin putih yang mencegah kehilangan air.

Warna daun tergantung pada ketebalan lilin dan sebagai rasa ingin tahu pohon ini tidak menghasilkan bunga. Kayu cedar banyak digunakan di masa lalu untuk membuat kotak, perahu, peralatan, dan senjata.

Minyak wangi yang diekstrak dari jantung cedar digunakan selama proses mumifikasi di Mesir kuno dan sebagai sorotan pohon ini dapat bertahan lebih dari 300 tahun.

Sedangkan untuk pohon bukan kayu dapat disebutkan jenis-jenisnya sebagai berikut:

Pohon karet

Pohon ini menghasilkan getah lateks berwarna seperti susu yang dapat diambil dari tanaman setelah dewasa pada usia sekitar 6 tahun. Mereka berasal dari wilayah hutan hujan Amerika Selatan, serta hutan tropis Sumatra, Himalaya, India, Nepal, dan Jawa.

Tinggi pohon dapat mencapai 30 meter dan daun pohon karet mengkilat, berbentuk lonjong dan berwarna hijau tua. Mereka dapat mengukur panjang 35 sentimeter dan lebar hingga 15,24 sentimeter.

Jenis ini tumbuh dengan cepat, dan seperti kebanyakan pohon hutan hujan, dapat mencapai ukuran penuh hanya dalam 13 tahun. Pohon itu tumbuh paling baik di bawah sinar matahari dan meskipun lebih cocok untuk iklim hutan hujan yang panas dan lembab, ia dapat bertahan hidup dalam kondisi yang sangat kering.

Di antara sumber daya hutan lainnya , karet diperoleh dari batang pohon dan digunakan untuk semua jenis produk karet. Sebagai rasa ingin tahu, bijinya merupakan sumber minyak untuk membuat sabun.

Namun, dalam 50 tahun terakhir, hutan tanaman ini tidak selalu didirikan di lahan tanpa tutupan pohon, setidaknya dalam 50 tahun terakhir.

Pada tahun 2050, total luas perkebunan diperkirakan akan melebihi 200 juta hektar, karena karena produktivitasnya, umumnya lebih tinggi daripada di hutan alam, tanaman hutan menjadi sumber utama produk kayu di tingkat dunia.

Referensi

  1. Willson, T. (2015). Sejarah Mahoni Asli. 2-8-2017, dari Situs Web Green World Lumber: greenworldlumber.com.
  2. Editor Softschool. (2016). Fakta pohon ek. 2-8-2017, dari Situs Softschools.com: softschools.com.
  3. FAKTA HUTAN HUJAN TROPIS. (2016). Fakta Pohon Karet. 2-8-2017, dari situs web tropical-rainforest-facts: tropical-rainforest-facts.com.
  4. Berita Satwa Liar & Sains. (2015). Daftar Tanaman Hutan Hujan Tropis. 2017/02/08, dari activewild.com Website: activewild.com.
  5. Editor Softschool. (2005). Fakta Cedar. 2-8-2017, dari Situs Softschools.com: softschools.com.
  6. Kebun Raya Missouri. (2002). Adaptasi Tumbuhan. 2-8-2017, dari mbgnet.net Situs web: mbgnet.net.
  7. Lea, D. (2002). Ciri-ciri Tumbuhan Yang Bertahan Hidup di Hutan Hujan. 2-8-2017, dari E How Website: ehow.com/list.
  8. Liar Aktif. (2015). Daftar Tanaman Hutan Hujan Tropis. 2-8-2017, dari website activewild.com: activewild.com.