Tebu babi hutan: karakteristik, manfaat dan bentuk konsumsi

babi hutan tebu ( pacing (Jacq.) Sw.) Adalah tanaman herba milik bantalan tinggi costaceae keluarga urutan zingiberales. Umumnya dikenal sebagai tebu asam, tebu rusa, tebu gunung, batang San José atau bordon orang tua.

Ini adalah spesies asli Meksiko yang beradaptasi dengan kondisi lingkungan iklim hangat, antara 800-2600 meter di atas permukaan laut dan hutan tropis . Ini banyak digunakan sebagai tanaman obat untuk meringankan berbagai penyakit berkat khasiat penyembuhannya.

Tebu babi hutan (Costus spicatus (Jacq.) Sw.). Sumber: Joan Simon dari Barcelona, ​​​​Spanyol [CC BY-SA 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Dalam pengobatan tradisional Amerika Latin, memasak celeng digunakan untuk tujuan astringen, pemurnian dan diuretik. Serta dalam pengobatan bisul, masalah ginjal, iritasi vagina dan keputihan berlebih atau keputihan.

Smoothie bagian segar tanaman – batang, daun – efektif untuk pengobatan infeksi kandung kemih, nefritis dan diabetes. Daun yang dimaserasi dalam air tawar meredakan gigitan serangga, juga mendukung pengobatan malaria dan hepatitis.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Morfologi

Tebu babi hutan merupakan tanaman herba tahunan dengan batang tidak bercabang yang tingginya mencapai 1-2 m. Batang silindris yang kuat memiliki cincin yang diartikulasikan dari mana daun oval memanjang muncul dalam spiral.

Bunganya terlihat sebagai sekelompok paku dengan beberapa selebaran seperti daun berwarna putih, gosok dan kemerahan. Pembungaan hanya terjadi pada tanaman dewasa, pada tahap remaja hanya daun hijau cerah yang dihargai.

Habitat dan distribusi

Costus spicatus (Jacq.) Sw. Merupakan spesies asli Meksiko yang berasosiasi dengan vegetasi hutan tropis dan hutan mesofilik pegunungan. Hal ini umum di daerah dengan iklim sedang , hangat dan semi-hangat, terletak antara 800-2600 meter di atas permukaan laut.

Ini adalah tanaman yang tumbuh di iklim dingin dan tanah lembab di tepi sungai atau laguna. Itu tidak mendukung paparan sinar matahari langsung , sehingga membutuhkan naungan yang cukup untuk mengekspresikan potensi vegetatif terbesarnya.

Ini didistribusikan di Amerika dari daerah tropis Meksiko, daerah Karibia ke Amerika Selatan -Venezuela, Kolombia, Ekuador, Peru, Bolivia, Brasil-. Telah dilaporkan sebagai tanaman obat di India, Bangladesh dan Pakistan.

Kimia

Informasi fitokimia hanya memungkinkan untuk menentukan bahwa spesies tersebut memiliki flavonoid kaempferol, cyanidin, quercetin, dan anthocyanin delphinidin. Unsur-unsur tersebut berperan sebagai antioksidan, antispasmodik, antiinflamasi, diuretik, antikanker, dan obat antiepilepsi.

Properti (edit)

Tebu babi hutan memiliki sifat diuretik, astringen, dan pemurnian yang membuatnya efektif dalam meredakan batu kemih, radang kandung kemih, dan nefritis. Demikian juga, dianjurkan untuk menyembuhkan penyakit dan radang saluran kemih dan untuk menghilangkan batu ginjal.

Daun tebu babi hutan. Sumber: Yercaud-elango [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Keuntungan sehat

Spesies ini digunakan dalam pengobatan tradisional untuk pengobatan masalah saluran kemih atau ginjal. Hal ini berguna untuk memperbaiki penyakit ginjal atau “kencing yang buruk” dan untuk mengobati kanker ginjal.

Di sisi lain, digunakan sebagai diuretik, untuk pengobatan diabetes dan penyembuhan penyakit kelamin, terutama gonore. Selain itu, dianjurkan untuk meredakan gondok, iritasi kulit dan infeksi pada tingkat mata atau “mata buruk”.

Ginjal

Penyakit pria atau “kencing buruk” adalah gangguan yang berkaitan dengan kebiasaan makan atau posisi yang buruk selama bekerja. Asupan cairan yang berlebihan seperti molase – madu kaleng, gula merah, gula merah -, kopi, bir, atau bekerja terlalu lama membungkuk.

Gejala “urin buruk” dimanifestasikan dengan rasa terbakar yang kuat saat buang air kecil dan keinginan terus menerus untuk mengosongkan kandung kemih. Demikian juga nyeri pada perut dan saat buang air kecil, disertai buih keputihan pada urin.

Rebusan tanaman tebu digunakan sebagai obat alternatif untuk meredakan peradangan pada saluran kemih. Ini digunakan untuk menghilangkan batu ginjal, pengobatan nefritis dan meningkatkan volume urin.

Hati

Efek diuretik dari tebu babi hutan membersihkan hati dari racun, meningkatkan metabolisme nutrisi dan lemak. Rebusan akar bertindak sebagai obat hati, mendukung tindakan antioksidan di tingkat hati.

Diabetes

Kadar glukosa darah yang tinggi dapat diatur dengan infusa daun tebu babi hutan. Cuka yang terbuat dari tebu babi hutan digunakan untuk menyeimbangkan kadar gula darah dan mengatur tekanan darah.

Paku dan bunga tebu babi hutan. Sumber: Linrx [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Bentuk konsumsi

Seluruh tanaman yang digunakan dari tebu babi hutan: daun, akar, rimpang, batang lunak dan bunga. Biasanya direbus dalam air dan diminum sebagai teh, bahkan ketika dikonsumsi segar atau dalam keadaan curam.

rebusan

Rebusan disiapkan dengan kecepatan 50-100 gram akar, dengan daun atau batang yang dihancurkan dengan baik untuk setiap liter air. Penggunaan setiap bagian tanaman adalah fungsi dari sifat yang melekat pada setiap struktur.

Untuk penyakit karat dianjurkan untuk merebus batang tebu babi hutan segar dan tipis, bersih dan tanpa daun. Ramuan hangat harus diberikan kepada pasien di pagi hari dan satu lagi di malam hari.

cara langsung

Jika orang tersebut tidak bisa buang air kecil atau merasa banyak terbakar, disarankan untuk mengunyah batang segar dan lembut. Efek serupa diberikan dengan meminum ramuan potongan batang lunak yang direndam dalam air semalaman dengan perut kosong.

2-3 daun segar biasanya dicairkan dalam segelas air, campurannya disaring dan diencerkan dalam satu liter air tawar. Persiapan ini dimaniskan dengan gula merah dan disimpan di lemari es untuk diminum di siang hari; meredakan radang saluran kemih dan ginjal .

Untuk kondisi di dalam mulut dianjurkan untuk mengunyah sepotong batang yang empuk. Ketika demam tinggi terjadi, mandi yang disiapkan dengan jus batang yang diencerkan dalam air dingin menurunkan suhu tubuh.

Obat tetes mata

Dalam kasus infeksi mata, aplikasi langsung dari ekstrak tebu dapat mengurangi ketidaknyamanan. Batang yang lembut dipotong dan diperas untuk mengekstrak beberapa tetes yang ditempatkan langsung di mata.

Perhatian

Asupan bagian mana pun dari tebu babi hutan dalam format apa pun dibatasi selama kehamilan dan menyusui. Demikian juga, tidak dianjurkan untuk digunakan pada pasien dengan pengobatan simtomatik untuk diabetes, karena ketidakcocokan dapat terjadi.

Penggunaan tanaman obat apa pun harus diawasi oleh seorang profesional medis. Baik dalam pengobatan ilmiah maupun pengobatan tradisional, diagnosa diri dan pengobatan sendiri selanjutnya harus dihindari.

Referensi

  1. Castaneda-Antonio, MD, Ibarra-Cantu, MG, Rivera-Tapia, JA, Portillo-Reyes, R., Muñoz-Rojas, J., Munguía-Pérez, R., & Hernández-Aldana, F. (2017) Kutipan Costus spicatus dan aplikasinya sebagai penghambat mikroorganisme. Jurnal Ilmu Pengetahuan Ibero-Amerika. ReIbCi Vol.4 No.4. ISSN 2334-2501
  2. Tebu babi hutan (2009) Atlas Tanaman Obat Tradisional Meksiko. Dipulihkan di: medicinatraditionalmexicana.unam.mx
  3. Costus spicatus (Jacq.) Sw. (2018) Laporan ITIS. Nomor Seri Taksonomi .: 501647. Diperoleh dari: itis.gov
  4. González Stuart Armando (2019) Caña Agria. Keamanan Herbal. Dipulihkan di: herbalsafety.utep.edu
  5. Ocampo Viveros, Zuleima and Navarrete, Ana Cruz (2010) Pemanfaatan Tebu Babi Hutan (Costus spicatus (Jacq.) Sw.) untuk Pengobatan Tradisional. Sekolah perawat. Universidad Autonoma del Estado de Morelos. Dipulihkan di: tlahui.com
  6. Paes, LS, Mendona, MS, & Casas, LL (2013). Aspek struktur dan fitokimia bagian vegetatif Costus spicatus (Jacq.) Sw. (Costaceae). Rev Bras Tanaman Med, 15, 380-390.