Pasteurella multocida: karakteristik, morfologi, patogenesis

Pasteurella multocida: karakteristik, morfologi, patogenesis

Pasteurella multocida adalah bakteri gram negatif non-mobile yang termasuk dalam famili Pasteurellaceae, yang biasanya ditemukan pada flora saluran pernapasan bagian atas dan saluran pencernaan beberapa spesies hewan, antara lain kucing, anjing, babi, kelinci, dan lain-lain. .

Pada tahun 1879, dokter hewan Prancis Henri Toussaint berhasil mengisolasi Pasteurella multocida untuk pertama kalinya , saat menyelidiki penyakit kolera pada ayam. Sejak saat itu, bakteri ini dianggap sebagai salah satu agen penyebab utama berbagai infeksi pada manusia dan hewan, baik liar maupun domestik.

Kredit foto: Stepwards.com

Di antara kondisi yang disebabkan oleh bakteri ini adalah septikemia hemoragik dan pasteurellosis pneumonik pada sapi, rinitis atrofi pada babi, rinopneumonitis pada kelinci, dan kolera pada ayam.

Pada pria itu bisa menyebabkan kasih sayang pada tingkat saraf , kardiovaskular, sistem pernapasan, antara lain.

Indeks artikel

Vaksin

Ahli kimia dan bakteriologi Louis Pasteur melakukan, pada tahun 1880, beberapa percobaan untuk mengetahui mekanisme penularan Pasteurella multocida , karena pada saat itu menyebabkan kematian banyak unggas. Pekerjaan terdiri dari inokulasi bakteri pada ayam sehat untuk mengevaluasi penyakit.

Dari hasil penelitiannya, ia mengamati bahwa bakteri tersebut dapat dilemahkan, sehingga ketika disuntikkan ke burung membuat mereka kebal terhadap penyakit.

Dengan cara ini ia menemukan bahwa tidak perlu menemukan bakteri khusus untuk memvaksinasi hewan, bakteri P. multocida sendiri dapat dilemahkan dan digunakan sebagai vaksin.

Karakteristik

Mode transmisi

Dalam persentase yang tinggi, manusia langsung terinfeksi jika digigit atau dicakar oleh kucing atau anjing yang mengandung bakteri tersebut. Pada tingkat lebih rendah, kasus infeksi akibat gigitan hewan pengerat atau kelinci telah dilaporkan.

Bakteri juga dapat ditularkan secara tidak langsung melalui kontak dengan sekresi seperti air liur atau kotoran hewan yang terinfeksi. Tidak ada dokumentasi penularan antara dua orang atau melalui konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi.

operator

Beberapa hewan yang dapat menjadi pembawa, dan menderita penyakit yang dihasilkan bakteri ini, dapat berupa kelinci, babi, sapi, kucing, anjing, ayam, dan kalkun.

epidemiologi

Pasteurella multocida terletak di sistem pencernaan, terutama di saluran pencernaan, dan saluran napas atas mamalia dan unggas, yang merupakan waduk utama bakteri ini.

Beberapa studi epidemiologi menunjukkan bahwa hanya 3% manusia yang pernah kontak dengan hewan yang terinfeksi telah terinfeksi oleh strain P. multocida.

Persentase ini meningkat jika orang tersebut memiliki riwayat penyakit pernapasan, jika mereka lebih tua dari 60 tahun atau jika mereka menderita beberapa jenis penyakit imunosupresif.

mikroskopis

Bakteri ini tidak menodai warna biru tua atau ungu pada pewarnaan Gram. Sebaliknya, mereka mengambil warna merah muda samar.

Kapsul

Kemampuan bakteri ini untuk menyerang dan berkembang biak di dalam inang meningkat berkat adanya kapsul yang dibentuk oleh polisakarida yang mengelilinginya. Ini karena memungkinkannya untuk dengan mudah menghindari respons bawaan dari inang P. multocida.

Hal ini dapat diklasifikasikan menjadi lima kelompok yang berbeda (A, B, D, E dan F), yang memiliki komposisi kimia yang berbeda. Pada strain tipe A, kapsul terutama terdiri dari asam hialuronat. Hal ini terkait dengan kolera unggas, rinopneumonitis pada kelinci dan masalah pernapasan pada ruminansia, babi, anjing dan kucing.

Tipe B mengandung galaktosa, mannosa, dan polisakarida arabinosa. Mereka hadir dalam bakteri yang bertanggung jawab untuk septikemia hemoragik pada sapi. Mereka yang tipe D memiliki heparin, yang terkait dengan rinitis atrofi pada babi dan pneumonia pada ruminansia.

Untuk tipe E, masih belum ada data yang jelas mengenai struktur biokimianya, namun diduga merupakan bagian dari bakteri penyebab septikemia pada sapi. Dalam P. multocida tipe kapsuler F, konstitusi terdiri dari kondroitin dan terkait dengan kolera di kalkun.

Sifat metabolik

Mereka adalah anaerob fakultatif, membutuhkan pH antara 7,2 dan 7,8 untuk mencapai perkembangannya. Mereka adalah chemoorganotrophic, karena mereka memperoleh energi sebagai produk dari oksidasi beberapa senyawa organik . Metabolisme dapat berupa fermentasi atau pernapasan.

Bakteri ini dapat dibedakan dari spesies lain karena tidak adanya hemolisis di lingkungan di mana darah hadir, produksi indole dan reaksi negatif terhadap urea.

Taksonomi

Kingdom: Bakteri.

Subkingdom: Negibacteria.

Filum: Proteobakteri.

Kelas: Gammaproteobacteria.

Ordo: Pasteurellales.

Famili: Pasteurellaceae.

Genus: Pasteurella.

Spesies: Pasteurella aerogenes, Pasteurella bettyae, Pasteurella caballi, Pasteurella canis, Pasteurella dagmatis, Pasteurella langaaensis, Pasteurella lymphangitidis, Pasteurella mairii, Pasteurella multocida , Pasteurella oralis, Pasteurella pneumotropica, Pasteurella skyeudominisis, Pasteurella skyeudominisis.

Subspesies Pasteurella multocida

Pasteurella multocida gallicida

Ini diakui sebagai agen penyebab utama kolera pada burung, meskipun juga telah diidentifikasi pada sapi. Biokimianya menunjukkan bahwa ia mengandung sukrosa, dulsitol, manitol, sorbitol, dan arabinosa.

Pasteurella multocida multocida

Telah ditemukan pada sapi, kelinci, anjing, burung, babi, dan ayam. Spesies ini menyebabkan pneumonia pada ruminansia dan babi, dan avian pasteurellosis atau kolera pada ayam, kalkun, bebek, dan angsa. Secara biokimia mengandung sukrosa, manitol, sorbitol, trehalosa dan xolose.

Pasteurella multocida septic

Ini telah diisolasi pada berbagai spesies kucing, burung, anjing, dan manusia. Ini terdiri dari sukrosa, manitol dan trehalosa.

Morfologi

Bentuk dan ukuran

Mereka adalah coccoides atau coccobacillary, yang menyiratkan bahwa mereka dapat memiliki bentuk batang pendek, perantara antara cocci dan basil.

Mereka memiliki sel pleomorfik dengan bentuk seperti batang, yang dapat muncul secara individual dalam kelompok dua atau dalam rantai pendek, cembung, halus dan tembus cahaya. Ukurannya dapat berkisar dari 0,3-1,0 hingga 1,0-2,0 mikrometer.

Pergerakan

Pasteurella multocida adalah bakteri stasioner, sehingga tidak memiliki flagela yang memungkinkan bergerak.

Patogeni

Bakteri Pasteurella multocida biasanya komensal di saluran pernapasan bagian atas beberapa hewan domestik dan liar. Infeksi pada manusia berhubungan dengan gigitan, cakaran, atau jilatan.

Awalnya, infeksi muncul dengan peradangan pada jaringan lunak dalam, yang dapat bermanifestasi sebagai tenosinovitis dan osteomielitis. Jika ini menjadi parah, endokarditis dapat berkembang.

-Simptomatologi infeksi pada manusia

Lokal

Mungkin ada kemerahan, nyeri, nyeri tekan, dan beberapa jenis cairan bernanah. Jika tidak diobati tepat waktu, abses bisa terbentuk di daerah tersebut.

Sistem pernapasan

Suara serak, nyeri sinus, pneumonia, dan kemerahan pada faring dapat terjadi.

Sistem syaraf pusat

Kasus klinis telah dilaporkan di mana, mungkin karena infeksi P. multocida, ada beberapa defisit neurologis fokal atau kekakuan pada leher.

mata

Ulkus mungkin muncul di kornea, yang mengakibatkan penurunan ketajaman visual dari orang yang terinfeksi.

Sistem peredaran

Hipotensi dan takikardia bisa menjadi gejala infeksi Pasteurella multocida , serta radang perikardium, selaput yang menutupi jantung.

Sistem reproduksi

Pada kesempatan yang jarang, ada kasus di mana pria dapat menunjukkan peradangan epididimis, sedangkan pada wanita serviks dapat menunjukkan servisitis.

Sistem ekskresi

Sistem ekskresi mungkin terpengaruh dengan pielonefritis, peradangan ginjal yang dapat menyebabkan nyeri pangkal paha dan demam.

-Gejala infeksi pada hewan

Hewan yang terinfeksi bakteri dapat menunjukkan infeksi tanpa gejala atau infeksi ringan pada organ pernapasan bagian atas. Dalam hal ini mereka bisa menderita radang paru-paru, dengan konsekuensi fatal bagi hewan.

Beberapa gejala bisa berupa rinitis, dengan bersin disertai sekret lendir dan demam. Penularan antar hewan terjadi melalui kontak langsung dengan sekret hidung.

Pengobatan pada manusia

Pengobatan infeksi ini biasanya didasarkan pada penggunaan penisilin, karena spesies yang berbeda dari Pasteurella multocida adalah organisme yang sangat sensitif terhadap jenis antibiotik ini.

Referensi

  1. ITIS (2018). Pasteurella. Dipulihkan dari itis.gov.
  2. Wikipedia (2018). Pasteurella multocida. Dipulihkan dari en.wikipedia.org
  3. Sara L Cross, MD (2018). Infeksi Pasteurella Multocida. Medscape. Dipulihkan dari emedicine.medscape.com.
  4. John Zurlo (2018). spesies Pasteurella. Penasihat penyakit menular. Dipulihkan dari infectiousdiseaseadvisor.com.
  5. Penasihat Veteriner Klinis (2013). Pasteurella multocida. Ilmu Langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  6. Stephanie B. James (2012). Kedokteran Kebun Binatang Anak-anak. Ilmu Langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  7. Yosef Huberman, Horacio Terzolo (2015). Pasteurella multocida dan Kolera Burung. Jurnal Kedokteran Hewan Argentina. Dipulihkan dari researchgate.net.
  8. David DeLong (2012). Penyakit Bakteri. SicenceLangsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  9. Bakteriologi veteriner. Universitas Pertanian Swiss (2018). Pasteurella multocida subsp. multisida. Dipulihkan dari vetbact.org.
  10. Fiona J. Cooke, Mary PE Slack (2017). Coccobacilli Gram-Negatif. Ilmu Langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.