Lumba-lumba Vaquita: karakteristik, habitat, reproduksi, nutrisi

vaquita lumba-lumba ( Phocoena sinus ) adalah plasenta mamalia milik urutan Cetacea (Cetacea). Ini adalah spesies endemik perairan Teluk California, yang terletak di antara semenanjung Baja California dan barat laut Meksiko. Saat ini dalam keadaan kritis kepunahan .

Spesies Phocoena sinus adalah bagian dari genus yang dikenal sebagai lumba-lumba. Sikapnya pemalu dan sukar dipahami, menghabiskan sebagian besar waktunya tenggelam dalam air keruh. Hal ini menyebabkan, antara lain, sangat sulit untuk menentukan kelimpahannya di dalam habitat.

Sumber: flickr.com

Untuk mengetahui distribusi arusnya, serta jumlah spesies yang ada, manusia melakukan pemantauan akustik terhadap gelombang yang dihasilkan hewan ini selama ekolokasi.

Indeks artikel

Keterkaitan evolusioner

Vaquita mungkin mewakili sisa spesies leluhur, yang terkait erat dengan lumba-lumba berkacamata dan lumba-lumba Burmeister, yang melintasi ekuator dari selatan selama Pleistosen.

Ini adalah bagian dari proses evolusi yang dikenal sebagai spesiasi allopathic. Pada tahap perkembangan ini, spesies primitif sinus Phocoena secara geografis terisolasi di Teluk California. Ini terjadi karena fluktuasi iklim glasiasi.

Setelah ini, seleksi alam memulai adaptasi tipe fisiologis dan morfologis yang memungkinkan hewan untuk berkembang dan bereproduksi di lingkungan baru.

Bahaya kritis kepunahan

Pada tahun 1997, lumba-lumba vaquita terdaftar sebagai hewan yang terancam punah. Dari tahun ke tahun populasinya menurun drastis. Pada tahun 1997 terdapat 600 spesimen hewan ini, pada tahun 2015 tersisa 60 dan selama tahun 2018 telah terhitung kurang dari 30 spesies.

Selain kepunahan hewan berharga ini, menghilangnya hewan ini dari ekosistem laut dapat menyebabkan kelebihan populasi ikan bentik dan cumi-cumi, yang merupakan bagian dari makanan lumba-lumba vaquita.

Berbagai upaya lingkungan telah dilakukan untuk menyelamatkan hewan ini, termasuk pembuatan zona perlindungan lingkungan. Namun, hasilnya belum seperti yang diharapkan.

Penyebab

Kemacetan di jaring ikan

Faktor utama penyebab kematian lumba-lumba vaquita adalah karena tidak sengaja hewan tersebut tenggelam dalam jaring yang dibuang ke laut untuk menangkap ikan totoaba.

Teluk California adalah rumah bagi totoaba ( Totoaba macdonaldi ), ikan yang juga terancam punah. Hal ini disebabkan oleh penangkapan yang berlebihan untuk dijual secara ilegal di pasar nasional dan internasional.

Nilainya terletak pada kantung renang yang dimilikinya, yang dikaitkan dengan sifat obat. Untuk menangkapnya, para nelayan menggunakan jaring, di mana vaquitas terjerat, menyebabkan kematian mereka.

Variasi lingkungan

Ancaman lain bagi populasi sinus Phocoena adalah perubahan habitatnya. Setiap perubahan lingkungan, sekecil apa pun, mengubah kualitas air dan ketersediaan nutrisi.

Bendungan Sungai Colorado mengalami pengurangan aliran air ke Teluk California. Meskipun ini mungkin bukan ancaman langsung, dalam jangka panjang hal itu dapat berdampak negatif terhadap perkembangan spesies.

Karakteristik umum

sirip

Sirip punggung berbentuk segitiga dan proporsional lebih tinggi dari lumba-lumba lainnya. Jantan memiliki sirip punggung yang lebih besar daripada betina. Hal ini dapat dikaitkan dengan kemampuan mereka untuk propulsi, manuver dan kelincahan saat berenang.

Sirip punggung ini sangat lebar, yang dapat dikaitkan dengan adaptasi lumba-lumba vaquita untuk menghilangkan panasnya perairan Teluk California. Ini akan dilakukan melalui sistem yang akan menukar panas dalam arus berlawanan vaskular.

Sirip dada panjang, dibandingkan dengan panjang total tubuh sinus Phocoena . Sirip ekor diratakan dan terletak horizontal.

Ukuran dan bentuk

Vaquita marina adalah salah satu cetacea terkecil di dunia. Betina, dalam kaitannya dengan panjang total, lebih besar dari jantan. Dengan cara ini, betina berukuran 150 sentimeter dan jantan dewasa sekitar 140 sentimeter.

Bayi baru lahir, Phocoena sinus dapat memiliki berat 7,8 kilogram dan betina dewasa akan memiliki berat maksimum 55 kilogram.

Melon

Hewan ini memiliki struktur yang terletak di bagian depan kepala yang mengandung zat yang bersifat lipid. Melon dikaitkan dengan ekolokasi, karena ia memproyeksikan gelombang yang dipancarkan oleh lumba-lumba vaquita dengan maksud untuk menemukan mangsanya atau menempatkan dirinya di dalam habitatnya.

Kepala

Tengkoraknya kecil dan kepalanya berbentuk bulat. Wajahnya pendek, dengan moncong bulat kecil. Gigi mereka kecil dan pendek, dan bisa rata atau berbentuk sekop.

Lumba-lumba vaquita memiliki antara 34 dan 40 gigi unicuspid, tersebar antara 17 hingga 20 gigi di setiap rahang.

Warna kulit

Dia memiliki bercak hitam di sekitar mata dan bibirnya. Selain itu, mereka memiliki garis yang dimulai dari sirip punggung hingga mulutnya.

Punggungnya berwarna abu-abu tua yang terdegradasi hingga mencapai abu-abu muda pada ekornya. Saat vaquita mencapai kedewasaan, nada abu-abu menjadi lebih terang.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Tetrapoda kelas super .

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Pesan Cetacea.

Subordo Odontoceti.

Famili Phocoenidae.

Genus Phocoena

Ini adalah genus cetacea odontoceous yang umumnya dikenal sebagai lumba-lumba. Mereka adalah hewan kecil, panjangnya bervariasi antara 1,5 dan 2,5 meter. Mereka memiliki moncong yang sangat pendek, dengan bentuk pipih.

Mereka umumnya hidup di perairan dingin di belahan bumi utara, Antartika dan di pantai Amerika Selatan di Samudra Pasifik. Pengecualian untuk ini adalah anggota spesies Phocoena sinus, yang menghuni perairan hangat di Teluk Atas California, di Meksiko.

Jenis

Phocoena dioptrica.

Phocoena phocoena.

Phocoena spinipinnis.

Phocoena sinus

Habitat

Lumba-lumba vaquita adalah hewan endemik di bagian utara Teluk California. Di sana ia hidup di laguna yang dangkal dan keruh, jarang berenang lebih dari 30 meter.

Menurut Komite Internasional untuk Konservasi vaquita, wilayah barat Teluk Atas California, dekat Pelabuhan San Felipe, adalah area di mana terdapat konsentrasi tertinggi spesies ini.

Perairan tempat tinggalnya terletak antara 11 dan 25 kilometer dari pantai, di dasar yang dibentuk oleh lumpur atau tanah liat. Kedalamannya minimal 11 meter, maksimal 50 meter.

Alasan spesies ini memilih habitat dengan air keruh adalah karena mengandung nutrisi tingkat tinggi. Ini menarik ikan kecil dan krustasea, yang merupakan bagian dari makanan sinus Phocoena .

Sebagian besar lumba-lumba hidup di perairan dengan suhu di atas 20°C. Vaquita dapat mentolerir suhu dari 14 ° C di musim dingin hingga 36 ° C di musim panas.

Hewan-hewan ini memiliki adaptasi tubuh yang memungkinkan mereka untuk menahan variasi suhu yang khas dari jenis habitat ini.

Cagar Alam Teluk California Atas

Cagar alam ini terletak di perairan Teluk California dan ditetapkan sebagai kawasan lindung nasional pada tahun 1993. Seperti zona pesisir lainnya, kawasan ini mencakup tiga unsur berbeda: ruang maritim, zona daratan, dan garis pantai.

Dalam kasus khusus ini, interaksi ruang terestrial berjalan seiring dengan dinamika aspek ekonomi, politik dan sosial-lingkungan dari masing-masing negara yang mengelilinginya.

Di dalam Cagar Alam Teluk Atas California adalah Sungai Colorado, yang memberi kehidupan pada lahan basah yang ditemukan di Delta Sungai Colorado.

Penggunaan sumber daya alam ini untuk pengembangan sumber pembangkit listrik tenaga air telah mengubah rezim hidrologi. Hal ini menyebabkan perubahan besar dalam ekosistem yang berbeda ditemukan di Delta.

Lumba-lumba vaquita di perairan ini, bersama dengan spesies laut lainnya, di antaranya adalah ikan totoaba ( T. macdonaldi ), yang populasinya telah berkurang karena penangkapan ikan yang tidak terkendali.

Area perlindungan

Untuk memperkuat pencanangan Cagar, pada tahun 2005 dirumuskan kawasan lindung untuk sinus Phocoena, dengan luas 1.263 km2. Pada Februari 2018, Kementerian Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Meksiko memperluas area perlindungan ini menjadi 1.841 km2.

Keputusan ini menanggapi saran dari Komite Internasional untuk Konservasi vaquita dan penyelidikan yang menunjukkan bahwa spesies laut ini mendiami ruang yang terletak di atas batas perlindungan sebelumnya.

Selain melindungi wilayah laut, peraturan dan kontrol juga dibuat untuk akses ke peralatan penangkapan ikan.

Distribusi geografis

Phocoena sinus memiliki distribusi terbatas, yang terbatas pada area jangkauan di bagian utara Teluk Upper California dan Delta Sungai Colorado (30 ° 45’N, 114 ° 20’W) di Meksiko. Karena itu, vaquita dianggap sebagai cetacea laut dengan distribusi terkecil di dunia.

Umumnya mendiami daerah yang sama sepanjang tahun, tanpa bermigrasi ke daerah lain di Teluk. Namun, vaquita mungkin mengalami pergerakan skala kecil di barat laut Upper Gulf of California.

Studi selanjutnya memperluas distribusinya ke utara Teluk Atas California, antara Peñasco, Sonora dan Puertecitos. Di zona selatan, tidak ada bukti yang konsisten dengan keberadaan lumba-lumba vaquita yang ditemukan.

Konsentrasi tertinggi spesies ini berada di dekat Rocas Consag (31˚18’N, 114˚25 ‘W), di San Felipe, Baja California.

Rentang di mana lumba-lumba vaquita menempati sebagian besar Cagar Alam Teluk Atas California. Medannya dicirikan oleh area yang ditempati oleh delta Sungai Colorado yang lama, jalur pantai dan beberapa rawa. iklim kering, dengan suhu yang berosilasi antara 18 dan 20 ° C.

Program Pemantauan Akustik

Di kawasan lindung Upper Gulf of California, Program Pemantauan Akustik diimplementasikan. Ini memungkinkan untuk memperkirakan tren populasi, memetakan rute, dan membatasi area distribusinya. Hal ini juga memungkinkan evaluasi efektivitas tindakan konservasi yang diterapkan di daerah tersebut.

Teknik-teknik ini bisa aktif atau pasif. Yang pertama, sonar digunakan, yang mengirim sinyal yang memantul dari objek. Analisis gelombang ini memungkinkan untuk mengetahui jarak objek yang terdeteksi.

Pemantauan pasif didasarkan pada menangkap suara dari lingkungan. Cetacea memancarkan berbagai vokalisasi. Dalam kasus lumba-lumba, mereka menghasilkan semacam suara klik pada frekuensi tinggi.

Ini menguntungkan dalam kasus lumba-lumba vaquita, karena di Teluk Atas California tidak ada spesies cetacea lain yang menghasilkan suara serupa. Untuk alasan ini, karakteristik ini dimanfaatkan oleh para peneliti, yang membuat peralatan otomatis yang menangkap suara-suara ini.

Data akustik memungkinkan untuk menentukan apakah populasi hewan ini meningkat atau menurun. Selain itu, data ini menghasilkan informasi yang memungkinkan kita mengetahui bahwa vaquitas marina telah memperluas distribusinya lebih dari 500 km2 sejak tahun 2005.

Reproduksi

Lumba-lumba vaquita mencapai kematangan seksual sekitar usia tiga sampai enam tahun. Reproduksi bersifat musiman, yang menyebabkan adanya pergantian periode istirahat dan aktivitas reproduksi.

Ada beberapa aspek penting dalam strategi reproduksi Phocoena sinus. Salah satunya ditandai dimorfisme seksual terbalik, di mana betina terlihat lebih besar daripada jantan.

Akibatnya, jantan dapat berenang lebih cepat daripada betina, yang merupakan keuntungan besar selama reproduksi.

Aspek lain yang relevan adalah bahwa hewan-hewan ini membentuk kelompok-kelompok kecil dan sistem perkawinan mereka adalah poligini. Dalam hal ini, seorang pria memasuki kompetisi sperma, menyebabkan dia mencoba untuk bersanggama dengan wanita sebanyak mungkin.

Dalam jenis perkawinan ganda ini, vaquita jantan biasanya memiliki testis yang relatif lebih besar, mencapai proporsi hingga 5% lebih banyak dari massa tubuhnya.

Perkawinan dan kehamilan

Beberapa waktu setelah masa ovulasi, pembuahan terjadi, diperkirakan selama bulan April. Sebagian besar kelahiran terjadi pada hari-hari pertama bulan Maret.

Masa kehamilan berakhir kira-kira sepuluh sampai sebelas bulan setelah sel telur dibuahi. Betina memiliki anak sapi tunggal di akhir musim semi atau awal musim panas.

Betina memiliki ovulasi non-tahunan, yang menyebabkan interval minimum satu tahun atau lebih antara setiap kehamilan. Selain itu, jika umur panjangnya dipertimbangkan, kemungkinan betina dapat memiliki antara 5 dan 7 anak selama masa reproduksinya.

Jika pada aspek ini ditambahkan bahwa kematangan seksualnya terlambat, menyebabkan angka kelahiran Phocoena sinus dianggap bernilai agak rendah. Tingkat pertumbuhan populasi spesies ini tidak melebihi 4% per tahun.

Karakteristik ini, yang khas dari spesies ini, harus dipertimbangkan dalam berbagai proposal yang dilakukan sebagai cara melestarikan hewan.

induknya

Saat lahir, anak sapi itu berukuran sekitar 68 hingga 70 sentimeter. Ibu menyusuinya selama 8 bulan. Selama ini dipelihara dan dilindungi oleh betina, sampai saat mereka mampu mengurus diri sendiri.

Reproduksi yang dibantu

Termotivasi oleh penurunan populasi spesies hewan ini, upaya sedang dilakukan di seluruh dunia untuk pelestariannya. Ini termasuk program reproduksi berbantuan yang berkontribusi pada peningkatan jumlah keturunan.

Untuk ini, tempat perlindungan telah dibuat di Laut Cortez. Vaquitas yang menghuni Upper Gulf of California akan dipindahkan sementara ke sana.

Tujuannya adalah untuk memindahkan mereka dari habitat liarnya ke habitat yang kondisinya terkendali, sehingga menghindari faktor-faktor yang mempengaruhi kepunahan mereka yang hampir punah sebagai suatu spesies. Idenya adalah untuk mencapai reproduksi penangkaran dengan cara alami atau, jika kebutuhan dinilai, dengan cara yang dibantu.

Setelah unsur-unsur yang mengancam perkembangan sinus Phocoena dikendalikan sepenuhnya , hewan-hewan penangkaran ini akan dikembalikan ke habitat aslinya.

Nutrisi

Marina vaquita adalah hewan karnivora. Makanan mereka bersifat oportunistik, memakan 21 spesies ikan, cumi-cumi, udang, gurita kecil, dan krustasea yang berbeda yang menghuni Teluk Atas California.

Menurut beberapa penelitian, ikan adalah mangsa utama dalam diet sinus Phocoena , mewakili 87,5% dari makanannya. Lalu ada cumi-cumi, dengan 37,5%, dan akhirnya krustasea, mewakili 12,5% dari asupan.

Lebih disukai, lumba-lumba vaquita menangkap spesies demersal, yang hidup di dekat dasar laut. Mereka juga dapat memakan hewan bentik, yang tumbuh subur di dasar ekosistem perairan. Dalam kedua kasus, hewan yang membuat makanan mereka berada di perairan dangkal.

Kebiasaan mereka berasosiasi dalam proporsi yang lebih besar dengan dasar lunak, di mana terdapat substrat berlumpur-lempung atau berpasir-lempung-berlanau.

Di antara beberapa ikan yang merupakan bagian dari makanan adalah croaker ( Isopisthus altipinnis ) dan ikan kodok yang terkenal ( Porichthys mimeticus ), serta cumi-cumi seperti spesies Lolliguncula panamensis dan Lolliguncula diomediae.

Hewan ini cenderung menangkap mangsanya di dekat laguna. Beberapa mangsa umum mereka adalah ikan teleost, termasuk gerutuan, croaker, dan trout laut.

Mugil caphalus

Ikan yang dikenal dengan ikan belanak atau mullet ini termasuk dalam famili Mugilidae. Mereka ditemukan di perairan hangat Upper Gulf of California. Lisa adalah salah satu mangsa utama vaquita marina.

Tubuh caphalus Mugil kuat dan memanjang, dengan warna zaitun pada tingkat punggung, perak di sisi dan putih di bagian perut. Biasanya memakan alga yang terletak di dasar laut.

Spesies ini berkelompok bersama di sekolah-sekolah di atas fondasi pasir. Semua sifat makan dan sosialisasinya sangat cocok dengan preferensi bentik lumba-lumba vaquita.

Ekolokasi

Karena habitat lumba-lumba vaquita adalah perairan keruh, sulit untuk menemukan mangsanya, terutama pada jam-jam ketika tidak ada cukup radiasi matahari.

Karena itu, sinus Phocoena telah mengembangkan sistem sensorik yang disebut ekolokasi. Ini terdiri dari pancaran gelombang suara pendek dan tajam, yang diulang pada frekuensi tertentu di dalam air. Dengan demikian, gelombang-gelombang ini menempuh jarak yang jauh, bertabrakan dengan benda-benda dan kembali.

Gema ditangkap oleh rahang bawah, mengirimkan sinyal ke telinga bagian dalam. Dari sana, impuls saraf mencapai otak, di mana ia ditafsirkan. Hal ini memungkinkan vaquita untuk memiliki “gambaran” dalam pikirannya tentang lokasi dan ukuran mangsa, serta lingkungan yang mengelilinginya.

Perilaku

Komunikasi

Vaquitas laut membuat suara bernada tinggi yang mereka gunakan untuk berkomunikasi satu sama lain. Mereka juga menggunakannya untuk ekolokasi, memungkinkan mereka menemukan mangsanya dan bernavigasi dengan bebas di habitatnya.

Perilaku sosial

Anggota keluarga Phocoenidae ini sangat pemalu dan sukar dipahami. Hal ini sering ditemukan sendirian, kecuali ketika betina memiliki anak. Dalam hal ini, dia akan merawatnya dan tinggal bersama keturunannya selama sekitar delapan bulan.

Pada kesempatan yang sangat jarang mereka terlihat membentuk kelompok hingga 6 hewan. Karena mereka poligini, pejantan bisa menjadi agresif selama musim kawin. Hal ini terkait dengan persaingan antara laki-laki untuk perempuan.

Vaquita tidak melakukan putaran keluar dari air. Mereka muncul ke permukaan bergerak sangat lambat, tanpa mengganggu air. Ketika mereka bangun, mereka bernapas dan kemudian menyelam dengan cepat dan tenang. Mereka melakukan semua ini dalam hitungan detik, tanpa memercik, melompat, atau melompat.

Perilaku ini membuat sangat sulit untuk mengamati vaquita di habitat aslinya. Perilaku lainnya adalah mereka menghindari perahu, mereka tidak mendekatinya. Aspek ini bertentangan dengan apa yang dilakukan lumba-lumba, meskipun keduanya termasuk dalam ordo cetacea.

Referensi

  1. Landes, D. (2000). sinus phocoena. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  2. ITIS (2018). phocoena. Dipulihkan dari itis.gov.
  3. Wikipedia (2018). Sapi kecil. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  4. Semarnat (2003). Strategi Komprehensif untuk Pengelolaan Sumber Daya Laut dan Pesisir Berkelanjutan di Teluk Atas California. Program aksi untuk konservasi spesies: Vaquita (Phocoena sinus). Pemerintah Federal Amerika Serikat Meksiko. Dipulihkan dari iucn-csg.org.
  5. PERIKANAN NOAA (2018). Lembar Fakta Vaquita. Dipulihkan dari swfsc.noaa.gov.
  6. Daniela Alejandra Díaz García, Lina Ojeda Revah (2013). Cagar Biosfer Teluk California dan Delta Sungai Colorado: perencanaan teritorial. Scielo. Dipulihkan dari scielo.org.mx.
  7. Komisi Nasional untuk Kawasan Alam yang Dilindungi (2016) Cagar Biosfer Alto Golfo de California dan Delta Sungai Colorado. Dipulihkan dari simec.conanp.gob.mx.
  8. Badan EFE (2018). Meksiko memperluas area perlindungan untuk lumba-lumba vaquita. Dipulihkan dari efe.com.
  9. Pers Pemerintah Meksiko (2018). Area perlindungan lumba-lumba vaquita diperluas di Teluk Atas California. Dipulihkan dari gob.mx.
  10. Kementerian Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam, Pemerintah Meksiko (2017). Terdiri dari apa deteksi akustik vaquita? Dipulihkan dari gob.mex.
  11. Lorenzo Rojas Bracho, Armando Jaramillo Legorreta, Edwyna Nieto García dan Gustavo Cárdenas Hinojosa (2016). Potpourri / kotak penjahit dari vaquita marina. Perjalanan ekologi. Dipulihkan dari día.com.mx.
  12. Kementerian Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam, Pemerintah Meksiko (2017). Program konservasi, pemulihan, reproduksi dan repopulasi lumba-lumba vaquita (Phocoena sinus) di habitatnya. Dipulihkan dari gob.mx.
  13. Campos Aguilar, M (2012). Interaksi akustik cetacea kecil di Teluk Atas California, Meksiko. Pusat Penelitian Ilmiah dan Pendidikan Tinggi Ensenada, Baja California. Dipulihkan dari cicese.repositorioinstitucional.mx.
  14. Mónica Yanira Rodríguez Perez (2013). Karakterisasi lingkungan dan struktur trofik habitat lumba-lumba vaquita, phocoena sinus. Pusat Interdisipliner Institut Politeknik Nasional untuk Ilmu Kelautan. Dipulihkan dari library.cicimar.ipn.mx.