Fauna Arequipa: Spesies Paling Mewakili

Fauna Arequipa: Spesies Paling Mewakili

Fauna Arequipa memiliki banyak spesies dan ekosistem yang umumnya sangat bervariasi. Berkat lingkungan yang dimiliki Arequipa, di mana gersang dan ketinggian menonjol, kehidupan tanaman bervariasi, yang pada gilirannya memanggil berbagai hewan ke daerah tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa wilayah pesisir Arequipa menonjol karena banyaknya spesies yang menghuninya.

Di departemen Arequipa setidaknya ada 300 spesies burung, yang paling menonjol adalah Condor Andes. Ini adalah salah satu burung terbesar, mereka dapat mengukur 330 cm dan berat dari 11 kg hingga 15 kg dan merupakan simbol Peru.

Spesies mamalia

Vicuna

Terletak di bagian tertinggi Arequipa. Beratnya sekitar 50 gram, cukup kecil, berukuran 80 cm.

Perlu dicatat bahwa Peru adalah populasi utama vicuñas di dunia.

taruca Arequipa

Juga dikenal sebagai rusa Andes. Mamalia ini biasanya hidup di daerah gersang dengan ketinggian 1800 meter hingga 5000 meter di atas permukaan laut.

Spesimen ini berukuran sedang dan berat , beratnya antara 45 kg dan 75 kg.

Saat ini taruca Arequipa berada dalam bahaya kepunahan . Di tingkat internasional, ia seperti hewan yang rentan, itulah sebabnya ia dilindungi di semua taman di Peru. Di Arequipa mereka dilindungi di Salinas dan Cagar Alam Nasional Aguada Blanca.

Vizcacha

Hewan pengerat terkait dengan chinchilla yang hidup dari Peru selatan hingga bagian barat Argentina. Ini adalah mamalia berbulu tebal yang beradaptasi dengan daerah berbatu dengan sedikit vegetasi. Mereka makan terutama di ichu, rumput dari dataran tinggi Andes.

Spesies burung

bebek andes

Ini adalah burung berukuran sedang, jantan berukuran sekitar 61 cm dan beratnya berkisar antara 1.200 gram, sedangkan betina sedikit lebih kecil di kedua parameter.

Bebek ini dapat dibedakan antara betina dan jantan dari ukuran ekornya. Jantan biasanya memiliki ekor yang panjang dan menonjol; dalam kasus perempuan itu kecil dan kurang akut.

Spesies ini hidup di pantai laut Arequipa. Ini memakan moluska dan rumput laut.

Suri atau rhea

Ini adalah burung yang tidak bisa terbang, juga dikenal sebagai burung unta Andes. Suri bisa hidup di daerah yang tingginya 3500 meter.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa suri atau andú dalam bahaya kepunahan, diperkirakan hanya ada antara 200 dan 300 spesies yang tersisa di zona Andes Peru.

Parihuela

Juga dikenal sebagai flamingo Andes, itu adalah burung besar (sekitar 1-1,5 meter) yang hidup di dataran garam Arequipa dan daerah lain di Peru selatan.

Ia menonjol karena warna bulunya yang merah muda dan paruhnya yang besar, setengah hitam dan setengah kuning, yang digunakannya untuk berburu invertebrata kecil dan ikan.

Spesies reptil

Kadal Peru atau Microlophus peruvianus

Kadal ini secara alami menghuni pantai Arequipa. Mudah dikenali karena ukurannya yang besar, bisa mencapai hingga 35 cm, tubuhnya panjang dengan anggota badan yang pendek. Reptil ini terutama memakan serangga dan tumbuh-tumbuhan.

Spesies ikan

cojinova

Ini adalah ikan putih memanjang, memiliki tidak lebih dari 9 duri. Ketika mereka muda mereka lembut, seiring waktu mereka menjadi kuat. Daging cojinova dapat dimakan, biasanya digunakan untuk menyiapkan ceviche.

Ikan teri

Ini adalah ikan kecil yang hidup di permukaan laut . Ia sampai di sana dengan melarikan diri dari ikan lain yang memakannya. Namun, ketika naik ke permukaan menjadi makanan burung laut.

Ikan ini memakan tumbuhan laut dan larva, yaitu anak ikan lain.

Referensi

  1. Belaunde, AP (1967). Arequipa: masa lalu, sekarang dan masa depan. Lima: Tygn. Litografi Peru.
  2. Enrique Carrion Ordoñez, TD (1973). Bibliografi Spanyol di Peru. Hamburg: Walter de Gruyter GmbH & Co KG.
  3. Juhani Ojasti, F.a. (1993). Pemanfaatan fauna liar di Amerika Latin: situasi dan perspektif untuk pengelolaan berkelanjutan. Organisasi Pangan & Pertanian.
  4. Klaren, PF (2017). Kamus Sejarah Peru. Rowman & Littlefield.
  5. Lamas, G. (1985). Simposium Kedua tentang Neotropical Lepidoptera, Arequipa, Peru. Yayasan Penelitian Lepidoptera, Museum Sejarah Alam Santa Barbara.