Apa yang dimaksud dengan Konveksi dan contohnya

Konveksi adalah Cairan atau sirkulasi udara didorong oleh gradien suhu; meningkatnya udara hangat dan tenggelamnya udara dingin. Dengan kata lain, Konveksi adalah pemindahan panas melalui sirkulasi atau pergerakan cairan atau gas yang dipanaskan.

Konduksi didefinisikan sebagai perpindahan panas antara dua benda ketika mereka berada dalam kontak dengan satu sama lain. Kontak sini berarti kontak fisik. Konduksi juga disebut difusi. Sekarang sebelum kita melihat ke dalam beberapa contoh, mari kita pergi melalui sedikit informasi dasar yang berkaitan dengan konveksi.

Pengertian Konveksi

Konveksi adalah istilah yang berhubungan dengan fisika dan lebih tepat, mekanika fluida. Definisi konveksi, yang juga arti harfiahnya, adalah transfer kalor melalui suatu fluida, baik dalam bentuk, cair atau gas, yang disebabkan oleh gerakan molekul. Gerakan molekul yang mentransfer panas dapat dari dua jenis, yaitu, dalam jumlah besar atau dengan partikel individual. Yang pertama disebut adveksi dan yang terakhir sebagai difusi.

Tiga Macam Contoh Konveksi

Konveksi adalah istilah yang berhubungan dengan fisika dan lebih tepat, mekanika fluida. Definisi konveksi, yang juga arti harfiahnya, adalah transfer kalor melalui suatu fluida

Ini prinsip perpindahan kalor bekerja tidak hanya dalam kasus-kasus cairan dan gas, sebagaimana disebutkan di atas, tetapi dalam padatan juga. Namun perbedaan antara keduanya bahwa perpindahan panas dalam padatan disebut konduksi. Contoh dalam kehidupan sehari-hari adalah dalam bentuk barang-barang elektronik yang bekerja pada radiasi, microwave, dll, seperti yang akan kita lihat dalam paragraf berikut.

Namun, menarik untuk dicatat bahwa contoh-contoh secara umum dapat sejelas tornado dan badai, dan sehalus oven microwave di rumah Anda.

Contoh Konveksi

  1. oven microwave
  2. Mencairnya es
  3. Balon udara panas

oven Microwave adalah contoh yang paling umum dari konveksi dalam peralatan dapur. Ia bekerja pada prinsip yang dijelaskan di atas dan bekerja dapat diperhatikan dengan mengamati sepiring makanan yang diberikan untuk pemanasan kembali. Apa sebenarnya yang terjadi adalah udara di dalam oven microwave dipanaskan dan kemudian arus konveksi dipaksa masuk ke item makanan. Jika Anda menempatkan kedelai dalam mangkuk sup, Anda benar-benar bisa melihat cairan yang direbus dan jika Anda segera memeriksa kacang, mereka masih akan berada dalam suhu normal atau pasti lebih rendah daripada sup. Cairan dipanaskan jauh lebih cepat daripada biji padat karena arus konveksi.

Mencairnya es adalah contoh lain dari konveksi yang kita lihat sehari-hari. Transformasi es dari kubus padat menjadi bentuk cair, air, terjadi karena panas dari telapak kita. Suhu tubuh kita lebih tinggi dari suhu es. Dan gelombang panas atau arus panas memiliki kecenderungan untuk mengalir dari yang lebih tinggi ke gradien suhu yang lebih rendah. Itu berarti panas yang mengalir dari tubuh kita melalui telapak tangan dan menembus es sehingga menyebabkan es untuk mengubah bentuknya dan berubah menjadi air. Prinsip ini tetap sama dalam kasus badai dan tornado juga.

Kemudian muncul contoh balon udara panas. Menggunakan konveksi, balon udara panas terlihat meningkat di atas permukaan tanah dan melayang di udara. Mekanisme di belakang adalah bahwa api di dalam balon memanaskan udara yang pada gilirannya terjebak oleh balon dan tidak membiarkan udara keluar panas seperti terlihat pada gambar di atas.

Jadi ini adalah beberapa contoh umum. Semoga artikel ini membantu Anda untuk memahami ilmu di balik konveksi dan prinsip dasar perpindahan kalor.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *