Chancapiedra: karakteristik, habitat, properti, budidaya

Chancapiedra: karakteristik, habitat, properti, budidaya

chancapiedra ( Phyllanthus niruri ) adalah tanaman herba liar dengan sifat obat milik keluarga Phyllanthaceae. Dikenal sebagai barbasquillo, chanca piedra blanca, bunga tersembunyi, niruri, pemecah batu atau kebangkrutan batu, itu adalah spesies asli Amerika Selatan.

Ini adalah ramuan tahunan pertumbuhan pendek dan pertumbuhan tegak yang mencapai antara 20 dan 60 cm. Daun alternatif memiliki selebaran lonjong atau elips kecil dengan bunga hijau keputihan kecil.

Chancapiedra (Phyllanthus niruri). Sumber: Toluaye [Domain publik]

Ini dianggap sebagai tanaman obat dengan berbagai khasiat obat di antaranya kemampuannya untuk menghilangkan batu di ginjal dan memperkuat hati.

Selain itu, asupannya yang biasa memiliki efek antibakteri, antispasmodik, antioksidan, antiseptik pada saluran genitourinari, antivirus, sitostatik, kolagog, detoksifikasi hati, diuretik, hepatoprotektif, dan hipoglikemik.

Prinsip aktifnya termasuk asam ursolat, allantoin, b-sitosterol, flavonoid, lignin, phillantin, quercetin-3-rutinoside dan quercetin-3-glucoside. Demikian pula, kehadiran alkaloid pirolizidin dan alkaloid indolizidin, tanin, metil salisilat, vitamin dan unsur mineral telah dilaporkan.

Menurut tradisi populer, itu disebut “pemecah batu” karena kemampuannya menghancurkan dan menghancurkan batu ginjal. Meskipun ada alkaloid pirolizidin, konsumsinya tidak dikontraindikasikan, namun, asupannya yang sering dalam dosis tinggi dapat memiliki efek hepatokarsinogenik dan menyebabkan oklusi vena hepatik.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Bunga chancapiedra (Phyllanthus niruri). Sumber: Dinesh Valke dari Thane, India [CC BY-SA 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.0)]

Penampilan

Ini adalah semak liar kecil dengan batang tegak dan kebiasaan tahunan yang mencapai ketinggian 20 hingga 60 cm. Batang bercabang memiliki ranting terjumbai yang melimpah di mana daun dan perbungaan bergantian diatur.

Daun-daun

Daun berselang-seling tersusun di sepanjang cabang tengah, tidak bertangkai, lonjong-bulat telur dan panjang 7-12 cm. Mereka memiliki dasar asimetris, vena yang jelas di bagian bawah, tumpul, apikulat dan dengan sepasang ketentuan segitiga.

Pada cabang, daunnya mengecil, tetapi pada cabang lateral susunannya berlawanan dengan daun majemuk. Namun, mereka adalah daun kecil sederhana, perbungaan kecil dan kadang-kadang ranting baru muncul dari ketiaknya.

bunga-bunga

Chancapiedra adalah tanaman berumah satu, jadi bunganya berkelamin tunggal, hijau-putih, actinomorphic, aksila dan apétalas. Perbungaan terdiri dari bunga betina pedicellate bersama dengan beberapa bunga jantan pedicellate lebih kecil dikelompokkan di ketiak daun.

Buah

Buahnya berupa schizokarp berbentuk bulat atau kapsul dengan diameter 2-3 mm. Di dalam biji terletak 1-1,5 mm berbentuk segitiga dan tampak berkutil.

Komponen kimia

Spesies Phyllanthus niruri adalah tanaman herba kecil yang digunakan sebagai tanaman obat. Komponen utamanya antara lain lignan filantin, filnirurin, filtetralin, filtethrin, hypofinaltin, hydroxynyranthin, hydroxylannanes, isolintetralin, kinokinin, lintetralin, niranthine, nirfilin, nirtetralin dan nirurinetin.

Terpen simen dan limonen, triterpen lupeol dan lupeol asetat, steroid b-sitosterol, estradiol dan 24-isopropil-kolesterol, tanin dan vitamin C. Flavonoid astragalin, eriodictyol-7-o-glucoside, fisetin-glucoside, isoquercitrin kaempferol, nirurin, nirurinetin, phyllanthus FG-1 dan FG-2, quercetin, quercitrin, dan rutin.

Asam organik seperti asam dotriancontanoid, asam linoleat, asam linolenat, atau asam risinoleat. Juga ester seperti metil salisilat.

Di sisi lain, mengandung berbagai jenis alkaloid, seperti filantin dan nirurin. Alkaloid pirolizidin (PA) norsecurinine, nor-ent-securinine, dan 4-methoxy-norsecurinine, dan alkaloid indolizidine filantin, phyllocrisin, dan nirurin.

Taksonomi

– Kingdom: Plantae

– Subkingdom: Tracheobionta

– Filum: Magnoliophyta

– Kelas: Magnoliopsida

– Subkelas: Rosidae

– Ordo: Malpighiales

– Famili: Phyllanthaceae

– Suku: Phyllantheae

– Subtribe: Flueggeinae

– Genus: Phyllanthus

– Spesies : Phyllanthus niruri L.

– Etimologi

– Phyllanthus : nama genusnya berasal dari bahasa Yunani «phyllon» yang berarti daun atau selebaran, dan «anthos» yang berarti bunga. Menyinggung susunan bunga yang tampak menggantung dari dedaunan.

– niruri : kata sifat khusus adalah istilah asli yang dikaitkan dengan penduduk asli Amazon yang berarti “memecahkan atau menghancurkan batu.”

– Varietas

– Phyllanthus niruri subsp. latiroid (Kunth) GL Webster

– Phyllanthus niruri subsp. niruri.

– Sinonim

– Diasperus niruri (L.) Kuntze

– Niruris annua Raf.

– Nymphanthus niruri (L.) Lour.

– Phyllanthus lathyroides f. decoratus Standl. & Steyerm.

Buah chancapiedra (Phyllanthus niruri). Sumber: Vinayaraj [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

– Takson infraspesifik

subsp. kelenjar tiroid

– Diasperus chlorophaeus (Baill.) Kuntze

– Diasperus lathyroides (Kunth) Kuntze

– D. microphyllus (Mart.) Kuntze

– D. rosellus (Müll. Arg.) Kuntze

– Phyllanthus chlorophaeus Baill.

– Phyllanthus lathyroides Kunth

– P. microphyllus Mart.

– P. mimosoides Lodd.

– Phyllanthus parvifolius Steud.

– Phyllanthus purpurascens Kunth

– P. rosellus (Müll. Arg.) Müll. Arg.

– P. williamsii Standl.

subsp. niruri

– Phyllanthus carolinianus White

– Niruris menunjukkan Raf.

– Phyllanthus ellipticus Buckley

– Phyllanthus filiformis Pav. mantan Baill.

– P. humilis Salisb.

– P.kirganelia Blanco

– Phyllanthus lathyroides var. commutatus Müll.Arg.

– Phyllanthus moeroris Oken

– Medik tegak kencing .

Habitat dan distribusi

Distribusi

Spesies Phyllanthus niruri berasal dari daerah hangat dan beriklim sedang di Amerika Selatan, khususnya hutan hujan Kolombia, Bolivia, Brasil, dan Peru. Ini didistribusikan di lingkungan tropis di seluruh dunia, seperti India, Cina, Bahama di Karibia, Meksiko dan Texas di Amerika Tengah, bahkan di Paraguay, Uruguay dan Argentina.

Tumbuh di padang rumput yang lembab, hutan pegunungan rendah yang selalu hijau, medan yang diintervensi atau dimodifikasi, daerah berbatu, di antara jalan setapak beraspal dan di sekitar bangunan. Merupakan tumbuhan liar yang beradaptasi dengan berbagai jenis tanah dan lantai lintang antara 500 dan 2.500 meter di atas permukaan laut.

Daun dan cabang Chancapiedra. Sumber: Sailesh [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Properti (edit)

Chancapiedra adalah tanaman obat yang mengandung berbagai metabolit sekunder yang memberikan sifat terapeutik dan obat. Memang, mengandung flavonoid, tanin, terpen dan triterpen, serta lignin dan vitamin C, dianggap antioksidan alami yang efektif.

Sifat utamanya termasuk kemampuannya untuk mencegah dan mengobati gejala yang berhubungan dengan adanya batu ginjal. Studi klinis telah memungkinkan untuk menentukan efeknya pada pembentukan batu, membatasi pertumbuhannya dan mendukung pengusirannya melalui urin.

Demikian pula, mencegah munculnya batu di kantong empedu, mencegah retensi cairan dan mengurangi gejala mulas. Meredakan kontraksi otot, bertindak sebagai relaksan otot dan mengontrol sembelit.

Konsumsinya memungkinkan mengatur kadar glukosa dalam tubuh dan tingginya kandungan insulin dalam darah atau hiperinsulinisme. Ini juga menghambat reproduksi DNA virus tertentu, seperti virus HBV yang menyebabkan hepatitis B.

Di sisi lain, efek diuretiknya mendukung penghapusan natrium, yang mengontrol tekanan darah, pada gilirannya melindungi hati dari keracunan. Sifat antioksidan dari tanaman ini mencegah munculnya jenis kanker tertentu, seperti paru-paru dan payudara.

Selain itu, digunakan sebagai obat rumah untuk menenangkan asma, melebarkan saluran bronkial dan meredakan batuk kering tanpa dahak. Ini digunakan di beberapa daerah untuk merangsang nafsu makan, menurunkan demam tifoid, dan menyembuhkan gejala pilek atau flu.

Asupannya direkomendasikan sebagai pengobatan alami untuk berbagai gangguan fisiologis, seperti kanker, diabetes, penyakit kuning, kehilangan nafsu makan dan prostatitis. Dengan cara yang sama, patologi yang berhubungan dengan dispepsia atau gangguan pencernaan fungsional, disentri, demam, tumor atau vaginitis.

Cara Penggunaan

Dari chancapiedra cabang, daun, bunga, biji dan kadang-kadang akar digunakan, dalam bentuk konsumsi apa pun rasanya pahit. Tanaman ini dapat dipanen langsung di lapangan atau dikeringkan secara komersial dan diberi tincture.

– Ekstrak kering: produk komersial yang sedikit dihancurkan digunakan untuk menyiapkan infus atau minuman. Dosis yang dianjurkan adalah 350 mg dalam tiga dosis harian.

– Memasak: dianjurkan untuk merebus 30 gram dalam satu liter air selama 10-15 menit. Sediaan ditelan atau dioleskan tergantung pada jenis penyakitnya.

– Bubuk: dosis 1-2 gram per hari disarankan untuk modalitas ini.

– Tingtur: biasanya diminum 15 tetes yang diencerkan dalam air atau jus buah, 3 kali sehari.

– Infus: infus disiapkan dengan 20 gr atau 3 daun sedang dalam satu liter air mendidih. Campuran didiamkan, disaring dan dikonsumsi hangat-hangat tanpa tambahan pemanis apapun. Dianjurkan untuk mengambil 1-2 cangkir sehari, tidak lebih dari 3 bulan berturut-turut.

– Jus atau nektar: secara topikal dari daun yang dihancurkan diperoleh jus atau nektar yang dicampur dengan beberapa tetes minyak jarak. Ini dapat diterapkan pada luka luar atau cedera, bahkan setetes di setiap mata.

– Tapal: daun segar dapat dihaluskan dengan kayu atau dipanaskan di atas budare sampai jaringannya melunak. Setelah memar atau dingin, itu ditempatkan di daerah yang terkena nyeri rematik atau rematik dan ditutup dengan perban atau kain kasa.

– Pomade: ranting dan daun tanaman dihaluskan (dapat dimasukkan akarnya) dan dicampur dengan air beras hingga menjadi pasta kental. Salep yang disiapkan dioleskan ke daerah yang terkena sampai rasa sakitnya mereda.

– Getah: Getah susu yang diekstrak dari tanaman segar dioleskan langsung ke kulit untuk menyembuhkan ruam atau bisul.

Kontraindikasi

Meskipun spesies Phyllanthus niruri telah menunjukkan efek samping minimal dalam penelitian pada manusia dan hewan, hal itu dapat menyebabkan sakit perut. Konsumsinya dibatasi pada wanita hamil, wanita menyusui, anak di bawah usia 6 tahun, pasien diabetes, dengan resep medis atau dengan operasi terjadwal baru-baru ini.

Daun lampu gantung batu (Phyllanthus niruri). Sumber: Dvellakat [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Budaya

Chancapiedra dapat diperbanyak baik dengan biji maupun dengan pengisap yang tumbuh langsung dari rimpang. Selama musim semi, rimpang dipisahkan dari tanaman induk dan ditanam di substrat yang subur, ditempatkan di tempat teduh sebagian sampai daun baru bertunas.

Dalam hal perbanyakan melalui biji, diperlukan persiapan bedengan atau bedengan dalam kondisi persemaian. Disarankan untuk menggunakan substrat yang terbuat dari kompos kompos yang dicampur dengan pasir dan tanah hitam di bagian yang sama.

Karena ukuran benih yang kecil, disarankan untuk mencampurnya dengan pasir, untuk mencapai distribusi yang homogen di atas persemaian. Setelah didistribusikan, mereka ditutupi dengan lapisan tipis pasir atau tanah untuk melindungi mereka dari angin dan radiasi.

Sangat penting untuk menjaga agar substrat tetap lembab selama fase perkecambahan awal. Setelah 15-30 hari, tinggi bibit mencapai 10-12 cm, merupakan saat yang tepat untuk dipindahkan ke lahan definitif.

Penyiraman yang memadai dan tepat waktu setelah tanam memastikan pembentukan tanaman. Perkebunan yang diperoleh melalui teknik transplantasi memungkinkan untuk memperoleh tanaman dengan kekuatan dan hasil luas daun yang lebih besar.

Persyaratan

Ini adalah tanaman yang beradaptasi dengan tanah dengan kisaran pH yang luas, lebih menyukai tanah dengan tekstur lempung-pasir dan lempung-lempung, gembur dan berdrainase baik. Tumbuh sebagai tanaman tadah hujan di lingkungan tropis dan subtropis.

Itu tidak peduli dengan persyaratan pencahayaan. Menjadi sangat produktif baik dalam paparan sinar matahari penuh dan di tempat yang teduh sebagian.

Disarankan untuk pemupukan dengan humus cacing atau beberapa jenis pupuk organik kompos. Substrat harus dicegah agar tidak mengering sepenuhnya, jika tidak tanaman dapat mengurangi perkembangannya, mati dalam kondisi ekstrem.

Chancapiedra di habitat aslinya. Sumber: Dvellakat [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

peduli

Pengendalian gulma

Dianjurkan untuk menjaga tanaman bebas dari gulma yang mengganggu perkembangan yang tepat dari tanaman. Dalam hal ini penyiangan harus dilakukan secara teratur, sebaiknya secara manual, aplikasi herbisida dapat menimbulkan efek residu.

Pemupukan

Seperti tanaman obat lainnya, budidayanya harus organik secara eksklusif, menghindari penggunaan pupuk kimia atau pestisida. Disarankan untuk menggunakan pupuk organik, humus cacing, kompos, bioles atau pupuk hijau.

Irigasi

Di daerah di mana luvia sering didistribusikan sepanjang tahun, aplikasi irigasi tidak diperlukan. Namun, di lokasi di mana curah hujan jarang terjadi, irigasi sesekali diperlukan.

Pengendalian hama atau penyakit

Pencegahan beberapa jenis penyakit atau serangan hama harus dilakukan secara organik. Ada beberapa biopestisida nabati yang sangat efektif seperti Azadirachta indica (Neen), Plumbago indica (Chitrak mool) atau bunga dari genus Dhatura .

Memanen

Panen dimulai pada akhir musim hujan, ketika memiliki penampilan herba dan menunjukkan warna hijau cerah. Pemanenan terutama terdiri dari pemisahan area daun tanaman, karena itu adalah struktur di mana kandungan komponen aktif tertinggi terkonsentrasi.

Referensi

  1. Couto, AG, Kunzler, ML, Spaniol, B., Magalhães, PM, Ortega, GG, & Petrovick, PR (2013). Evaluasi kimia dan teknologi bagian udara Phyllanthus niruri sebagai fungsi dari kondisi budidaya dan panen. Jurnal Farmakognosi Brasil, 23 (1), 36-43.
  2. Hanan Alipi, AM, Mondragón Pichardo, J. & Vibrans, H. (2009) Phyllanthus niruri L. Diperoleh dari: conabio.gob.mx
  3. Moreira González, I., Arnaéz-Serrano, E., Murillo-Masís, R., Quesada-Mora, S., Castro-Araya, V., Zamora-Ramírez, W., Cordero-Hernández, M., Loaiza- Cardenas, J. & Navarro-Hoyos, M. (2014). Studi empat tanaman dengan penggunaan obat tradisional yang tumbuh di wilayah Huetar Norte dan Atlántica di Kosta Rika. Teknologi Marching, 27 (4), 69-77.
  4. Phyllanthus niruri. (2019). Wikipedia, ensiklopedia gratis. Dipulihkan di: es.wikipedia.org
  5. Phyllanthus niruri L. (2019) Katalog Kehidupan: Daftar Periksa Tahunan 2019. Dipulihkan di: catalogueoflife.org
  6. Phyllanthus niruri L. (2014) Basis Data Tumbuhan Tropis Berguna. Dipulihkan di: tropical.theferns.info
  7. Quevedo, M., Lescano, J., Tantaleán, M., & Sato, A. (2015). Penggunaan “Chancapiedra” (Phyllantus niruri) sebagai Terapi Urolitiasis Struvite pada Kelinci Peliharaan (Oryctolagus cuniculus). Jurnal Penelitian Kedokteran Hewan Peru, 26 (3), 525-530.
  8. Venturi, S., & Randi, . M. (1997). Studi pendahuluan tentang pertumbuhan Phyllanthus niruri L. (Euphorbiaceae). Biotema, 10 (1), 61-70.