Balantidium coli: karakteristik, siklus hidup, morfologi

Balantidium coli adalah protozoa milik filum Ciliophora, dianggap sebagai salah satu protozoa terbesar yang ada. Dijelaskan untuk pertama kalinya pada tahun 1857 oleh Malmsten, ia memiliki karakteristik khusus tertentu yang membuatnya menjadi organisme yang sangat berguna bagi para spesialis yang melakukan studi tentang biologi protozoa.

Organisme ini memiliki kapasitas infektif pada manusia, menjadi satu-satunya protozoa bersilia yang menyebabkan patologi di dalamnya. Inang bawaannya adalah babi, tetapi juga telah dikaitkan dengan mamalia lain seperti kuda dan sapi.

Sumber: Oleh Euthman (Foto oleh Euthman) [CC BY-SA 2.5 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.5)], melalui Wikimedia Commons

Demikian juga, ia memiliki kekhasan bahwa ia dapat bereproduksi dengan mekanisme aseksual dan mekanisme seksual, yang membuatnya menjadi makhluk hidup yang sangat fleksibel dan menarik.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Balantidium coli adalah sebagai berikut:

Domain: Eukarya

Kingdom: Protista

Filum: Ciliophora

Kelas: Litostomatea

Ordo: Trichostomatida

Keluarga: Balantidiidae

Genus: Balantidium

Spesies: Balantidium coli

Karakteristik umum

Balantidium coli adalah organisme uniseluler yang terdiri dari satu jenis eukariota sel . Ini berarti bahwa materi genetiknya ( DNA dan RNA ) tertutup dalam struktur yang dikenal sebagai inti sel.

Bergerak melalui media berkat arus yang berasal dari gerakan silia yang menutupi tubuhnya. Ini memiliki mobilitas spiral, yang memungkinkannya untuk dengan mudah diidentifikasi dengan bantuan mikroskop.

Demikian juga, Balantidium coli dianggap parasit. Hal ini karena membutuhkan sebuah host untuk dapat berkembang dengan baik. Host klasik B. coli adalah babi.

Parasit ini merupakan satu-satunya protozoa bersilia yang bersifat patogen bagi manusia. Dalam hal ini ia menjajah usus besar dan menghasilkan penyakit yang dikenal sebagai Balantidiosis, yang menyajikan gejala usus tertentu dan perawatan jika tidak segera diobati.

Morfologi

Ini adalah organisme protozoa terbesar yang diketahui. Hal ini dapat mengukur 170 mikron. Seperti banyak protozoa, sepanjang hidupnya ia dapat menghadirkan dua fase yang berdiferensiasi baik: trofozoit atau bentuk vegetatif dan kista.

Trofozoit berbentuk bulat telur dan memiliki silia kecil di seluruh permukaannya. Ini juga memiliki organisasi struktural yang sedikit lebih kompleks daripada protozoa lainnya.

Ia memiliki mulut primitif, yang dikenal dengan nama cytostom, yang dilengkapi dengan semacam saluran pencernaan primitif, yang dikenal sebagai cytopharynx. Demikian pula, ia memiliki lubang lain untuk mengeluarkan limbah yang disebut cytoproct.

Dengan menggunakan mikroskop elektron, dimungkinkan untuk menentukan bahwa ia memiliki dua inti yang disebut makronukleus dan mikronukleus. Struktur ini memiliki peran dominan dalam reproduksi seksual yang dikenal sebagai konjugasi.

Di sisi lain, kista berbentuk oval dan dapat berukuran hingga 65 mikron. Ketika mereka dalam tahap awal, mereka menunjukkan silia, yang dapat menghilang selama pematangan kista.

Dinding yang menutupi mereka sangat tebal. Bentuk Balantidium coli ini cukup tahan terhadap kondisi lingkungan, sehingga mampu bertahan hingga berminggu-minggu.

Habitat

Ini adalah parasit yang sangat tersebar di seluruh dunia. Ini karena reservoir alaminya adalah babi. Namun, prevalensi infeksi pada manusia sering terjadi di tempat-tempat di mana manusia sering kontak dengan hewan-hewan ini dan tinggal bersama mereka.

Di antara tempat-tempat dengan insiden tertinggi adalah Amerika Selatan, Filipina dan Meksiko, antara lain.

Di dalam inang, organisme ini memiliki predileksi untuk usus besar, terutama kolon sigmoid dan sekum, karena nutrisinya berlimpah, diwakili oleh bakteri, jamur, dan mikroorganisme lainnya.

Nutrisi

Balantidium coli adalah organisme heterotrofik. Ini menyiratkan bahwa ia tidak mampu mensintesis nutrisinya sendiri, sedemikian rupa sehingga harus memakan organisme atau zat lain yang dihasilkan olehnya.

Protozoa ini memiliki sistem pencernaan primitif yang memungkinkan untuk memproses nutrisi secara optimal dan efisien.

Proses pencernaan dimulai ketika partikel makanan dibawa ke dalam sitosom oleh pergerakan silia yang ditemukan di seluruh tubuh. Mereka tertelan dan masuk ke dalam tubuh.

Di dalam, mereka termasuk dalam fagosom, yang pada gilirannya menyatu dengan lisosom. Proses ini sangat penting, karena yang terakhir mengandung berbagai enzim pencernaan yang akan bertanggung jawab untuk menurunkan dan mengubah makanan yang dicerna menjadi partikel yang jauh lebih kecil yang diasimilasi dengan lebih mudah.

Setelah mereka menjalani aksi enzimatik lisosom, molekul yang diperoleh digunakan oleh sel dalam berbagai proses. Seperti yang terjadi pada setiap proses pencernaan di alam, residu tetap yang tidak dicerna dan oleh karena itu tidak berguna bagi sel.

Ini dilepaskan ke luar melalui lubang yang terletak di posterior yang dikenal sebagai cytoproct.

Reproduksi

Dalam Balantidium coli mereka menggambarkan dua jenis reproduksi, aseksual (pembelahan biner) dan jenis seksual (konjugasi). Salah satu yang paling sering diamati adalah pembelahan biner, yang merupakan tipe transversal.

fisi biner adalah proses dimana sel membelah, memberikan kenaikan untuk dua persis identik dengan sel sel induk. Agar itu terjadi, langkah pertama adalah duplikasi materi genetik yang ditemukan di dalam inti sel.

Setelah ini terjadi, sel mulai mengalami pembelahan sitoplasma, suatu proses yang dikenal sebagai sitosinesis . Dalam kasus khusus ini, pembagian terjadi secara melintang, yaitu tegak lurus terhadap sumbu poros. Akhirnya membran sel juga membelah dan dua sel eukariotik 100% sama dengan sel yang memberi mereka kehidupan.

Dalam kasus konjugasi, pertukaran materi genetik terjadi antara dua sel Balantidium coli . Hal pertama yang terjadi adalah bahwa di dalam setiap sel mikronukleus mengalami pembelahan berturut-turut. Pada akhirnya, dua pronukleus tetap berada di masing-masing, satu yang akan bermigrasi ke sel lain dan yang lainnya tidak.

Kemudian, kedua sel menempatkan sitosom mereka dalam kontak dan bertukar mikronukleus. Ini dilakukan, kedua sel terpisah. Di dalam masing-masing mikronukleus asing yang masuk bergabung dengan mikronukleus yang tersisa, membentuk nukleus zigot yang akan mengalami pembelahan berturut-turut hingga kembali menjadi sel dengan nukleus makro dan nukleus mikro.

Lingkaran kehidupan

Dua bentuk dapat dilihat dalam siklus hidup Balantidium coli : trofozoit dan kista. Dari keduanya, yang terakhir adalah bentuk menular.

Kista tertelan oleh inang melalui air atau makanan yang belum diproses dengan benar, mengikuti langkah-langkah kebersihan minimum. Untuk alasan ini mereka penuh dengan kista parasit ini.

Begitu berada di dalam inang, di tingkat perut, dinding pelindung mulai hancur karena aksi cairan lambung, sebuah proses yang berakhir di tingkat usus kecil. Sudah di sini, trofozoit dilepaskan dan mencapai usus besar untuk mulai menjajahnya.

Di usus besar, trofozoit berkembang dan mulai berkembang biak melalui proses pembelahan biner (reproduksi aseksual). Mereka juga dapat bereproduksi dengan mekanisme seksual yang dikenal sebagai konjugasi.

Secara bertahap mereka diseret melalui usus, sementara mereka bermetamorfosis kembali menjadi kista. Ini dikeluarkan bersama dengan kotoran.

Penting untuk diklarifikasi bahwa tidak semua individu mengikuti jalan ini. Beberapa trofozoit yang terbentuk tetap berada di dinding usus besar dan berkembang biak di sana, menghasilkan gambaran klinis di mana tinja cair mendominasi.

epidemiologi

Balantidium coli merupakan organisme patogen yang mampu menimbulkan infeksi pada manusia, khususnya pada usus besar. Patologi yang mereka sebabkan pada manusia dikenal sebagai Balantidiasis.

Penularan

Mekanisme penularannya adalah melalui konsumsi kista, dalam air atau makanan yang terkontaminasi. Setelah transit melalui saluran pencernaan, ia mencapai usus besar, di mana, berkat produksi zat kimia yang disebut hyaluronidase, ia dapat menembus mukosa dan menetap di sana dan menghasilkan berbagai lesi.

Gambaran klinis

Terkadang orang terinfeksi parasit tetapi tidak menunjukkan gejala apapun. Oleh karena itu mereka adalah pembawa asimtomatik.

Dalam kasus simtomatik, gejala berikut terjadi:

  • Episode diare. Ini bisa berupa lendir ringan, dan bahkan dalam beberapa kasus darah.
  • Sakit perut
  • muntah
  • Sakit kepala
  • Anemia
  • Kurang nafsu makan dan akibatnya berat badan turun.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis patologi ini, cukup menganalisis tinja. Jika orang tersebut terinfeksi, akan ada kista dan trofozoit dalam tinja.

Perlakuan

Perawatan meliputi berbagai obat, antara lain yang paling umum digunakan adalah metronidazol, tetrasiklin, iodokuinol, dan nitasoksanida.

Referensi

  1. Arean V dan Koppisch E. (1956). Balantidiasis. Tinjauan dan laporan kasus. J.Patol. 32: 1089-1116.
  2. Beaver P, Cupp E dan Jung P. (1990). Parasitologi medis. edisi ke-2 edisi Salvat. hal. 516.
  3. Devere, R. (2018). Balantidiosis: Beberapa catatan sejarah dan epidemiologi di Amerika Latin dengan referensi khusus ke Venezuela. Tahu 30. 5-13
  4. Gallego Berenguer, J. (2007). Manual Parasitologi: Morfologi dan Biologi parasit kepentingan sanitasi. Edisi Universitat de Barcelona. edisi ke-2 Hal. 119-120
  5. Kreier, J. dan Baker, J. (1993). Protozoa Parasit. Pers Akademik. Edisi kedua.