Apa itu Rencana Pemeliharaan Server?

Sebuah pemeliharaan server rencana biasanya dibuat oleh manajer teknis. Dia bertanggung jawab atas implementasi dan dukungan semua server fisik dan peralatan terkait. Seperti semua peralatan, ada daftar spesifik perawatan terjadwal yang harus dilakukan untuk menjaga garansi dan kinerja peralatan.

Rencana pemeliharaan server dibuat oleh manajer teknis untuk menginstal dan mendukung server dan peralatan lainnya.

Ada tiga aspek utama untuk setiap rencana pemeliharaan server: pemeliharaan terjadwal, penerapan patch, dan pemeliharaan sistem secara keseluruhan . Server adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan perangkat keras fisik yang menampung prosesor komputer, memori, dan hard drive . Server dibangun untuk memberikan daya komputasi maksimum dengan penggunaan ruang minimal. Banyak organisasi menginstal beberapa server bersama-sama di rak server. Jenis struktur ini meningkatkan kekuatan pemrosesan yang tersedia untuk mendukung berbagai aplikasi, database, dan sistem.

Pemeliharaan sistem secara keseluruhan biasanya diperlukan setidaknya sekali setiap tahun kalender.

Pemeliharaan terjadwal mencakup pencadangan data secara teratur, penyegaran program utama, dan menjalankan program diagnostik. Jenis perawatan ini harus diselesaikan oleh staf teknis yang telah dilatih secara khusus dalam sistem operasi dan aplikasi yang disimpan di server. Sebagian besar waktu, server harus dihapus dari lingkungan produksi untuk menyelesaikan pemeliharaan terjadwal. Sebagian besar organisasi menjadwalkan jenis pekerjaan ini untuk dilakukan di luar jam kerja normal untuk meminimalkan dampak pada operasi sehari-hari.

Secara umum, pemeliharaan terjadwal terjadi setidaknya tiga kali per tahun kalender. Beberapa sistem mungkin memerlukan perawatan yang lebih sering, tetapi ini sering merupakan indikasi sistem kelebihan beban. Dalam situasi di mana dana tidak tersedia untuk sumber daya yang benar, server yang ada didorong ke batas pengecualian kinerja. Dalam situasi ini, perawatan yang lebih sering sering diperlukan.

Setiap rencana pemeliharaan server harus menyertakan penerapan tambalan. Patch sistem adalah kumpulan kode khusus yang disediakan oleh pabrikan untuk mengatasi masalah yang diketahui. Sangat umum untuk patch sistem untuk mengatasi kelemahan keamanan, atau bug pengembangan. Untuk menerapkan tambalan, data di server harus dicadangkan, dan kemudian server dimatikan. Patch diterapkan dan kemudian fungsionalitas server diuji. Setelah implementasi patch berhasil, data dikembalikan ke server dan dikembalikan ke produksi.

Frekuensi pemeliharaan sistem secara keseluruhan bervariasi, tergantung pada ukuran organisasi, tetapi biasanya diperlukan setidaknya sekali setiap tahun kalender. Bagian dari rencana pemeliharaan server ini sering dijadwalkan sekitar akhir pekan yang panjang, ketika permintaan untuk proses sistem diperkirakan akan turun. Bagian dari jenis pemeliharaan ini mencakup pencadangan lengkap semua sistem dan data terkait.

May 20, 2022 6:29 am