Apa itu kodominan? (Dengan contoh)

codominance atau warisan kodominan dapat didefinisikan sebagai gaya yang sama antara alel. Jika dalam dominasi tidak lengkap kita dapat berbicara tentang efek dosis genetik ( AA > Aa > aa ), dalam kodominan kita dapat mengatakan bahwa kita mengamati manifestasi gabungan dari dua produk untuk karakter yang sama pada individu yang sama, dan dengan kekuatan yang sama.

Salah satu alasan yang memungkinkan Gregor Mendel untuk menganalisis secara sederhana pola pewarisan yang diamati olehnya adalah bahwa karakter yang diteliti benar-benar dominan.

Contoh kodominan: Camellia hibrida, merah muda dan putih (Camellia cultivar Rhododendron sp., Fam. Ericaceae). Foto diambil di Jepang. Darwin cruz [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Artinya, itu cukup untuk setidaknya satu alel dominan ( A _) untuk hadir untuk sifat dengan fenotipe terkait yang akan diekspresikan; yang lain ( a ), surut dalam manifestasinya dan tampak bersembunyi.

Itulah sebabnya, dalam kasus “klasik” atau Mendel ini, genotipe AA dan Aa dimanifestasikan secara fenotip dengan cara yang sama ( A sepenuhnya mendominasi a ).

Tapi ini tidak selalu terjadi, dan untuk sifat monogenik (didefinisikan oleh satu gen) kita dapat menemukan dua pengecualian yang terkadang membingungkan: dominasi tidak lengkap dan kodominan.

Yang pertama, Aa heterozigot memanifestasikan fenotipe antara dengan AA dan aa homozigot ; di kedua, yang merupakan salah satu yang kita hadapi di sini, heterozigot memanifestasikan dua alel, A dan a , dengan kekuatan yang sama, karena pada kenyataannya tidak resesif di sisi lain.

Indeks artikel

Contoh kodominan. Golongan darah menurut sistem ABO

Salah satu contoh terbaik untuk menggambarkan kodominan genetik adalah golongan darah pada populasi manusia menurut sistem klasifikasi ABO.

Dalam kehidupan praktis, sampel kecil darah dikenai uji respons terhadap dua antibodi: antibodi anti-A dan antibodi anti-B. A dan B adalah nama dari dua bentuk alternatif dari protein yang sama yang dikodekan pada lokus I ; individu yang tidak menghasilkan salah satu dari dua bentuk protein adalah resesif homozigot ii .

Oleh karena itu, menurut sistem ABO, fenotipe individu homozigot didefinisikan sebagai berikut:

1.- Individu yang darahnya tidak memberikan respon imun terhadap antibodi anti-A dan anti-B adalah karena mereka tidak menghasilkan protein A maupun protein B, dan oleh karena itu, mereka homozigot resesif ii .

Secara fenotip, ini adalah individu dengan golongan darah O, atau donor universal, karena mereka tidak menghasilkan salah satu dari dua protein yang dapat menyebabkan penolakan kekebalan pada penerima darah non-tipe O. Kebanyakan manusia memiliki tipe darah ini. Golongan darah.

2.- Sebaliknya, jika darah seseorang bereaksi dengan hanya satu antibodi , itu karena hanya menghasilkan satu jenis protein ini – itulah sebabnya, secara logis, individu hanya dapat menampilkan dua genotipe yang berbeda.

Jika itu adalah individu dengan golongan darah B (dan karena itu tidak bereaksi dengan antibodi anti-A tetapi hanya dengan anti-B), genotipenya mungkin homozigot I B I B , atau heterozigot I B i (lihat paragraf berikut).

Demikian pula, individu yang hanya bereaksi dengan antibodi anti-A dapat bergenotipe I A I A atau I A i . Sejauh kita menavigasi melalui perairan dikenal, karena itu adalah jenis interaksi alel dominan dalam arti Mendel paling murni: setiap saya alel ( I A atau I B ) akan mendominasi selama i alel. Untuk alasan ini, heterozigot untuk A atau B akan identik secara fenotip dengan mereka yang homozigot untuk A atau B.

Heterozigot untuk A dan B, sebaliknya, menceritakan kisah yang berbeda. Artinya, sebagian kecil populasi manusia terdiri dari individu-individu yang bereaksi dengan antibodi anti-A dan anti-B; satu-satunya cara untuk menunjukkan fenotipe ini adalah secara genotip heterozigot I A I B .

Oleh karena itu, individu diciptakan di mana tidak ada alel surut (“menghilang”) atau “perantara” antara dua lainnya: itu adalah fenotipe baru, yang kita kenal sebagai akseptor universal karena tidak akan menolak jenis darah apa pun dari sudut pandang sistem ABO.

Kasus ilustratif dari dominasi yang tidak lengkap

Untuk menyelesaikan pemahaman kodominan, dipahami sebagai kekuatan yang sama antara alel, penting untuk mendefinisikan dominasi tidak lengkap. Hal pertama yang harus diklarifikasi adalah bahwa keduanya merujuk pada hubungan antara alel dari gen yang sama (dan lokus yang sama) dan bukan pada hubungan atau interaksi gen antara gen dari lokus yang berbeda.

Yang lainnya adalah bahwa dominasi tidak lengkap bermanifestasi sebagai produk fenotipe dari efek dosis produk yang dikodekan oleh gen yang sedang dianalisis.

Mari kita ambil kasus hipotetis dari sifat monogenik di mana gen R , yang mengkodekan enzim monomer, menimbulkan senyawa warna (atau pigmen). Homozigot resesif untuk gen itu ( rr ) jelas akan kekurangan warna itu karena tidak menimbulkan enzim yang menghasilkan pigmen masing-masing.

Baik RR dominan homozigot dan Rr heterozigot akan memanifestasikan warna, tetapi dengan cara yang berbeda: heterozigot akan lebih encer karena akan menyajikan setengah dosis enzim yang bertanggung jawab untuk memproduksi pigmen.

Akan tetapi, harus dipahami bahwa analisis genetik terkadang lebih rumit daripada contoh sederhana yang diberikan di sini, dan bahwa penulis yang berbeda menafsirkan fenomena yang sama secara berbeda.

Oleh karena itu, ada kemungkinan bahwa dalam persilangan dihibrida (atau bahkan dengan lebih banyak gen dari lokus yang berbeda) fenotipe yang dianalisis dapat muncul dalam proporsi yang mirip dengan persilangan monohibrid.

Hanya analisis genetik yang ketat dan formal yang dapat memungkinkan peneliti untuk menyimpulkan berapa banyak gen yang terlibat dalam manifestasi suatu sifat.

Namun, secara historis, istilah kodominan dan dominasi tidak lengkap digunakan untuk mendefinisikan interaksi alelik (gen dari lokus yang sama), sedangkan istilah yang merujuk pada interaksi gen dari lokus yang berbeda, atau interaksi gen per se , semuanya dianalisis sebagai interaksi epistatik.

Analisis interaksi gen yang berbeda (dari lokus yang berbeda) yang mengarah pada manifestasi karakter yang sama disebut analisis epistasis – yang pada dasarnya bertanggung jawab untuk semua analisis genetik.

Referensi

  1. Brooker, RJ (2017). Genetika: Analisis dan Prinsip. Pendidikan Tinggi McGraw-Hill, New York, NY, AS.
  2. Cukup baik, UW (1984) Genetika. WB Saunders Co. Ltd, Pkiladelphia, PA, AS.
  3. Griffiths, AJF, Wessler, R., Carroll, SB, Doebley, J. (2015). Sebuah Pengantar Analisis Genetika (11 th ed.). New York: WH Freeman, New York, NY, AS.
  4. Putih, D., Rabago-Smith, M. (2011). Asosiasi genotipe-fenotipe dan warna mata manusia. Jurnal Genetika Manusia, 56:5-7.
  5. Xie, J., Qureshi, AA, Li., Y., Han, J. (2010) golongan darah ABO dan kejadian kanker kulit. PLoS SATU, 5: e11972.