Apa itu Gerak Lokomotif dan Non Lokomotif?

Apa itu Gerak Lokomotif dan Non Lokomotif?

alat gerak dan non – gerakan lokomotor adalah gerakan tubuh yang mendasar yang dibuat oleh tubuh manusia. Locomotion adalah kemampuan untuk bergerak, baik dari satu tempat ke tempat lain atau di sekitar poros tubuh.

Pergerakan tubuh manusia dimungkinkan berkat sistem lokomotor , yang terdiri dari sistem osteoartikular -tulang, sendi dan ligamen- dan sistem otot -otot dan tendon-.

Sistem lokomotor bekerja terintegrasi dengan sistem saraf , yang bertanggung jawab untuk koordinasi dan stimulasi otot untuk menghasilkan gerakan.

Pola dasar gerakan

Pola gerak dasar merupakan hasil pengaktifan rantai otot untuk terwujudnya gerak majemuk secara struktural dan terorganisir.

Dari pelaksanaan gerakan-gerakan tersebut diperoleh kemampuan untuk pengembangan lebih lanjut keterampilan melakukan aktivitas sehari-hari, olahraga …

Gerakan lokomotor

Gerakan lokomotif melibatkan pergerakan melalui area terluas yang tersedia, dengan tubuh tidak berlabuh dan dengan pemindahan berat penuh .

Mereka mengacu pada setiap kemajuan dari satu titik ke titik lain yang menggunakan gerakan tubuh sebagai satu-satunya cara, baik total atau sebagian. Mobilitas gerakan ini secara teratur menggunakan kaki sebagai penyangga.

Gerakan utama lokomotif adalah:

Pawai atau jalan kaki

Ini adalah bentuk alami dari gerak vertikal yang polanya ditandai oleh gerakan kaki yang bergantian dan progresif dan kontak dengan permukaan penyangga.

Untuk berlari

Ini adalah perpanjangan alami dari kemampuan berjalan. Ini terdiri dari pemindahan berat dari satu kaki ke kaki lainnya, dengan tubuh didorong ke udara, digantung sebentar di antara setiap langkah.

Melompat

Selama gerakan ini tubuh tergantung di udara, produk dari impuls satu atau kedua kaki, jatuh pada satu atau kedua kaki. Faktor-faktor seperti kekuatan, keseimbangan, dan koordinasi terlibat dalam lompatan.

Gerakan lokomotif lainnya adalah: merangkak, berguling, meluncur, menghindar, berputar, berpacu, melompat, menjangkau, merangkak dan kemungkinan kombinasi dari semuanya.

Gerakan non-lokomotif

Mereka berlabuh, yaitu, dieksekusi di sekitar sumbu tubuh (tulang belakang). Mereka terjadi di seluruh tubuh atau di bagian-bagiannya, tanpa melakukan perjalanan ke ruang lain.

Gerakan nonlokomotor utama adalah:

membengkokkan

Ini terdiri dari melenturkan bagian tubuh. Hasil dari gerakan ini adalah penyatuan dua bagian tubuh yang berdekatan.

untuk meregangkan

Ini mengacu pada perpanjangan satu atau lebih bagian tubuh, biasanya ekstremitas.

Putaran

Ini adalah gerakan bagian tubuh di sekitar porosnya dan pada tingkat persendian (batang, pinggul, leher, pergelangan tangan, bahu, lengan).

Batu

Ini adalah gerakan yang dilakukan dengan cara melingkar atau tegak lurus dalam kaitannya dengan alas tetap.

Dorongan

Ini terdiri dari memindahkan objek untuk memisahkannya dari tubuh atau menggerakkan tubuh untuk memisahkannya dari objek.

Lengan, bahu, kaki atau pinggul dapat digunakan untuk realisasinya. Bagian tubuh yang digunakan ditekuk sebelum dan saat mendorong diperpanjang.

Gerakan non lokomotif lainnya adalah: mengayun, menarik, menarik, memutar, dan berbelok.

Referensi

  1. Peralatan lokomotor. (2017, 30 November). Di: es.wikipedia.org.
  2. Bartlett, R. (2007). Pengantar Biomekanika Olahraga: Menganalisis Pola Gerakan Manusia. Dalam: profedf.ufpr.br.
  3. Gerakan Lokomotor dan Non Lokomotor. (sf). Diperoleh pada 20 Desember 2017 dari: users.rowan.edu.
  4. Lopategui, E. (2012). Pola Gerakan Fundamental. Dalam: salumed.com.
  5. Pola Gerakan Primer (nd). Diperoleh pada 20 Desember 2017 dari: ptdirect.com.