Aile: karakteristik, habitat, dan aspek ekologis

Alnus akuminata atau alder. Seperti yang diketahui umum, itu adalah pohon dari keluarga Betulaceae, yang tersebar di benua Amerika dari Meksiko hingga Argentina. Di Meksiko juga sering muncul dikutip sebagai aile, llite, birch, elite atau palo de águila

Alder adalah pohon semi-gugur yang dapat mengukur tinggi sekitar 25 meter dan diameter 45 cm. Ini memiliki sistem akar dangkal dan daun sekitar 8 cm dan lebar 5 cm, dengan bentuk elips, margin bergerigi, tekstur kasar dan stipula bebas.

Alnus akuminata. Frank R 1981 [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Jenis arboreal ini menghasilkan bunga jantan memanjang dan terjumbai dengan panjang sekitar 7 cm. Bunga betina berbentuk nanas dengan panjang antara 3 cm dan lebar 1,5 cm.

Ini adalah spesies yang sangat penting secara ekologis dalam suksesi ekosistem. Ini menonjol karena berinteraksi secara simbiosis dengan mikroorganisme untuk memperbaiki nitrogen molekuler dan membangun asosiasi mikoriza.

Kayu dari jenis tanaman ini, karena ringan, digunakan untuk membuat kotak kayu, kerajinan tangan, mesin bubut dan cetakan.

Indeks artikel

Karakteristik

Pohon

Alder adalah spesies pohon gugur yang dapat mengukur antara 10 dan 25 meter, dan bahkan dapat mencapai hingga 30 meter. Diameter setinggi dada bisa berukuran antara 35 cm hingga 1 meter. Telah diamati bahwa beberapa individu di perkebunan dapat melebihi 42 meter.

Batangnya berbentuk silinder-oval dan dapat mengembangkan beberapa batang. Di perkebunan, pohon ini menghasilkan cabang yang tebal dari pangkalnya, sedangkan di hutan lebat batangnya bisa bebas dari cabang dan simpul dengan pemangkasan alami.

Untuk bagiannya, kulit kayu mungkin terlihat halus atau sedikit kasar, dengan beberapa sisik pada pohon tua. Juga, di kulit kayu beberapa kerutan melintang atau penyempitan diamati di sekitar batang.

Daun-daun

Jenis ini memiliki tajuk yang sempit dengan bentuk piramida jika ditemukan di dalam perkebunan, sedangkan jika ditemukan di hutan suksesi bentuknya tidak beraturan.

Daunnya memiliki bilah bulat telur dan memiliki panjang 6 hingga 15 cm dan lebar 3 hingga 8 cm; tepinya bergerigi, sedangkan sisi atas dan bawah tidak menunjukkan pubertas pada tahap dewasa tanaman.

Daun Alnus acuminata. Frank R 1981 [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Bunga

Alnus acuminata memiliki perbungaan seperti catkin jantan dengan panjang sekitar 5-10 cm. Mereka biasanya dikelompokkan tiga per tiga. Pada gilirannya, perbungaan betina dikelompokkan tiga hingga empat dalam ras, berukuran antara 3 dan 8 mm selama berbunga dan memiliki kerucut dengan panjang 11 hingga 28 mm dan diameter 8 hingga 12 mm.

Perbungaan Alnus acuminata. Frank R 1981 [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Buah

Buah aile bulat telur atau elips, kasar dan dengan margin bersayap. Memiliki sayap sempit dengan panjang 2 hingga 2,3 mm dan lebar 0,2 hingga 1 mm, sedangkan tubuh buah berukuran panjang 1,5 hingga 3 mm dan lebar 1,5 hingga 1,8 mm.

Taksonomi

Kingdom: Plantae

Filum: Tracheophyta

Kelas: Equisetopsida

Subkelas: Magnoliidae

Superorder: Rosanae

Pesanan: Fagales

Keluarga: Betulaceae

Genus: Alnus Mill.

Spesies: Alnus acuminata

Kunth, 1817.

Beberapa sinonim untuk spesies ini adalah Alnus acuminata var. genuina , dan Alnus jorullensis var. akuminata .

Habitat dan distribusi

Alnus acuminata tersebar di antara ketinggian 1300 hingga 2800 meter di atas permukaan laut. Ini adalah spesies asli Meksiko dan seluruh Amerika Tengah. Ia hidup dari Meksiko utara hingga Argentina utara, termasuk wilayah Andes di Peru dan Bolivia. Untuk bagiannya, di Chili telah berhasil diperkenalkan, seperti di Selandia Baru.

Aile dapat menjadi spesies asli dan budidaya. Dalam pengertian ini, budidayanya luas dari perkebunan dari Kosta Rika ke Peru, di sepanjang pegunungan.

Bunga Alnus. Sumber: pixabay.com

Adapun kondisi iklim di mana ia tumbuh subur, suhu berkisar antara 4 hingga 27 ° C, meskipun kadang-kadang dapat menahan suhu di bawah 0 ° C. Curah hujan harus antara 1000 hingga 3000 mm per tahun.

Tumbuh di tanah lempung atau berpasir berlumpur, dalam, dengan drainase yang baik, berbatu kuning, kambisol vertikal dan eutrik. Selain itu, tanah harus kaya organik peduli , kerikil, pasir, dan tanah liat.

Sehubungan dengan zona ekologi di mana mereka dapat ditemukan, ini dapat berupa hutan galeri, hutan tropis gugur, hutan ek, hutan pinus, hutan tropis sub-hijau, dan hutan mesofilik pegunungan. Secara umum, mereka adalah zona yang berubah dari beriklim lembab, menjadi sub-lembab.

Aspek ekologi

Alder sangat penting dalam suksesi ekosistem , karena merupakan spesies sekunder. Oleh karena itu, ini adalah spesies yang sangat penting dalam tahap suksesi awal hutan pinus dan di hutan mesofilik pegunungan, terutama di Meksiko timur.

Demikian pula, spesies ini dapat menjadi invasif pada lokasi yang terbuka, karena dapat dengan cepat membangun dirinya di celah yang ditinggalkan oleh pohon lain dan dengan cara ini dapat membentuk rumpun sekunder yang dapat menyebar di area yang luas.

Sementara itu, ailes juga dikenal sebagai spesies pionir karena dapat berkembang dengan sukses di lokasi yang terganggu. Ini dapat membantu pembentukan spesies tanaman lain karena kapasitas fisiologisnya untuk melakukan simbiosis dengan mikroorganisme dan memperbaiki nitrogen di atmosfer. Solusi yang bagus untuk menghindari erosi tanah.

Alnus akuminata. Sumber: wikimedia commons

Alnus acuminata dapat berasosiasi dengan vegetasi seperti Pinus spp., Quercus spp., Abies sp., Bacharis sp., Pteridium aquilinum , Prosopis sp., Acacia sp., Comus sp., Salix sp., Fraxinus sp., Tilia sp. .

Interaksi biologis

Dari sudut pandang biologis dan fisiologis, Alnus acuminata adalah spesies arboreal yang sangat penting bagi alam karena simbiosis khusus yang terbentuk dengan mikroorganisme actinomycete dari genus Frankia sp.

Simbiosis ini memungkinkan pembentukan struktur yang disebut nodul, di mana fiksasi nitrogen biologis terjadi berkat adanya enzim nitrogenase yang disediakan oleh mikroorganisme.

Dalam nodul ini, sementara actinomycete memfiksasi nitrogen dan membuatnya tersedia untuk tanaman, ia mendapat manfaat dari fotoasimilat yang dihasilkan oleh pohon. Ini mewakili keunggulan kompetitif dalam membangun spesies secara berurutan dan, pada gilirannya, memperkaya tanah dengan nitrogen.

Perkebunan Alnus acuminata di Kosta Rika. Pokeni [CC BY-SA 3.0 (ttps: /creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Di sisi lain, Alnus acuminata dapat berinteraksi secara simbiosis untuk membentuk asosiasi mikoriza dengan jamur seperti Glomus intraradix, serta membuat asosiasi ektomikoriza dengan Alpova austroalnicola dan Alpova diplophloeus.

Berkat simbiosis ini, tanah tempat Alnus acuminata terbentuk dapat mengandung lebih banyak mineral daripada tanah lainnya. Dengan cara ini, penggunaan pupuk industri dapat dikurangi.

Referensi

  1. Becerra, A., Menoyo, E., Lett, I., Li, Ch. 2009. Alnus acuminata bersimbiosis ganda dengan Frankia dan dua jamur ektomikoriza yang berbeda ( Alpova austroalnicola dan Alpova diplophloeus ) yang tumbuh pada media tanam tanpa tanah. Simbiosis 47: 85-92.
  2. Katalog virtual flora Lembah Aburrá. 2014. Alnus akuminata . Diambil dari: catalogofloravalleaburra.eia.edu.co
  3. Conabio. 2019. Alnus akuminata . Diambil dari: conabio.gob.mx
  4. tropis. 2019. Alnus acuminata Kunth. Diambil dari: tropicos.org
  5. Katalog Kehidupan. 2019. Detail spesies: Alnus acuminata Kunth. Diambil dari: catalogueoflife.org