Orrorin tugenensis: penemuan, karakteristik, tengkorak

Orrorin tugenensis: penemuan, karakteristik, tengkorak

Orrorin tugenensis adalah salah satu spesies pertama hominid (keluarga primata) yang merupakan bagian dari pertama makhluk hidup milik garis keturunan dari manusia.

Beberapa ilmuwan memiliki teori bahwa makhluk-makhluk ini memberikan jalan langsung ke evolusi Homo sapiens . Meskipun demikian, spesies ini tidak memiliki banyak karakteristik yang ada pada manusia.

Situs penemuan spesies, Oleh Chartep [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Hal ini juga disebut “Man of the Millennium” karena tahun di mana ia ditemukan. Orrorin Tugenensis adalah satu-satunya spesies yang termasuk keluarga Orrorin.

Di sisi lain, kemunculan Orrorin Tugenensis merupakan argumen yang menentang teori bahwa Australopithecus afarensis adalah nenek moyang Homo sapiens ; Namun, penelitian masih dilakukan untuk memahami partisipasinya dalam evolusi manusia.

Indeks artikel

Penemuan

Fosil pertama

Penemuan pertama spesies ini terjadi pada tahun 2001, di daerah Formasi Lukeino di Perbukitan Tugen, yang terletak di Kenya (Afrika).

Orang yang bertanggung jawab atas penemuannya adalah kelompok paleontologi, yang dipimpin oleh dokter Prancis Brigitte Senut dan ahli geologi Inggris Martin Pickford. Para peneliti sedang melakukan tur di daerah itu ketika mereka menemukan fragmen rahang, gigi, dan beberapa bagian tengkorak spesies tersebut.

Selain tulang tengkorak, para ilmuwan juga menemukan pecahan tulang kaki makhluk tersebut. Secara keseluruhan, para peneliti menemukan lebih dari selusin sisa-sisa seperti itu.

Sejak penemuan pertama, ilmuwan lain telah menemukan setidaknya dua lusin sisa fosil tambahan sejak 2007.

Identifikasi spesies

Meskipun pada awalnya diidentifikasi sebagai spesies yang termasuk dalam genus Homo sapiens , beberapa ahli paleontologi sejak awal meyakinkan bahwa itu bukan milik keluarga itu. Mereka meyakinkan bahwa spesies primata datang untuk hidup lebih dari 6 juta tahun yang lalu.

Namun, tes dan analisis yang berbeda menunjukkan bahwa itu adalah spesies yang jauh lebih mirip dengan Homo sapiens dibandingkan dengan Australopithecus afarensis , hominin yang hidup sekitar 3,9 juta tahun yang lalu dan dianggap sebagai salah satu spesies pendahulu manusia.

Aspek khusus adalah bahwa spesies ini memiliki campuran karakteristik khas manusia dan lainnya yang dimiliki spesies primata lain.

Karakteristik fisik dan biologis

Gigi

Struktur gigi Orrorin Tugenensis secara morfologis mirip dengan spesies primata lainnya. Hal ini mendorong asumsi dari pihak ilmuwan, yang berpikir bahwa kesamaan spesies ini dengan kera mungkin termasuk kemampuan untuk berdiri di atas dua kakinya; keterampilan yang dikenal sebagai berdiri.

Spesies ini memiliki gigi yang kecil dibandingkan dengan ukuran tubuhnya. Gigi taring memiliki struktur yang mirip dengan kera, tetapi ukurannya lebih kecil; selain itu, mereka memiliki gigi taring lain yang lebih kecil. Ciri terakhir ini bertepatan dengan struktur gigi manusia.

Kaki

Tulang femoralis yang ditemukan membantah teori bahwa Orrorin Tugenensis bisa berjalan hanya dengan dua anggota tubuhnya.

Leher femoralis yang memanjang dan tertekan di bagian belakang, serta korteks yang lebih tebal di bagian bawah dibandingkan dengan bagian atas tulang adalah bagian dari fitur yang serupa dengan makhluk hominin lainnya.

Lebih lanjut, adanya lekukan tertentu pada struktur tulang dan penonjolan di area gluteal juga merupakan fitur yang mendukung teori tersebut; namun, asimetri dalam distribusi tulang adalah salah satu unsur paling khas yang menunjukkan kemungkinan bahwa ia dapat berjalan dengan dua ekstremitasnya.

Ukuran tulangnya menunjukkan bahwa spesies ini 1,5 kali lebih besar dari Australopithecus . Selain itu, menunjukkan bahwa berat rata – rata makhluk hidup jenis ini bisa berkisar antara 30 dan 50 kilogram.

Tangan

Sisa-sisa fosil lain dari Orrorin Tugenensis adalah bagian dari humerus, phalanx proksimal, dan phalanx ibu jari. Analisis yang berbeda pada bagian-bagian ini juga membantah teori bahwa itu adalah nenek moyang Homo sapiens karena kemiripannya dengan spesies primata lainnya.

Kapasitas kranial

Penelitian terkini

Karena penemuan Orrorin Tugenensis relatif beberapa tahun yang lalu, masih belum ada informasi konkret tentang banyak aspek morfologinya. Kapasitas tengkorak spesies ini belum menjadi data yang diverifikasi.

Namun, asumsi bahwa makhluk hidup ini seukuran simpanse akan mengarah pada hipotesis bahwa kapasitas tengkorak juga mirip dengan mamalia ini.

Habitat

Hutan dan sabana

Sedikit informasi yang ada mengenai habitat Orrorin Tugenensis ; Namun, beberapa teori berdasarkan struktur tulang dan kemiripannya dengan spesies primata lain menunjukkan bahwa habitat spesies ini akan berpusat di hutan dan sabana.

Gaya hidup

Makanan

Bentuk giginya menunjukkan bahwa spesies primata ini memiliki pola makan herbivora dan pemakan buah; Namun, tidak menutup kemungkinan bahwa mereka juga mampu mempertahankan pola makan omnivora untuk mendapatkan sumber protein.

Di antara barang-barang yang digunakan untuk makanan adalah daun, buah-buahan, biji-bijian, akar, beberapa kacang-kacangan dan mungkin beberapa serangga.

Mobilisasi

Bentuk phalanges dari tangan jenis primata ini dan struktur tulang humerus menunjukkan bahwa jenis ini bergerak dengan memanjat cabang-cabang pohon.

Meskipun demikian, teori tetap dipertahankan bahwa pada waktu-waktu tertentu primata harus berdiri di atas dua anggota badan mereka untuk dapat bergerak di atas pohon dan mencapai objek, suatu keterampilan yang dapat diadopsi untuk menerapkannya ke tanah.

Teori ini didukung oleh para ilmuwan setelah semua analisis morfologi yang dilakukan pada tulang paha ditemukan, yang menghasilkan data tulang; bentuk tulang bagian atas yang membulat mampu menopang berat badan dan ekstremitas atas.

Untuk alasan ini, bentuk fragmen tulang paha yang ditemukan menunjukkan bahwa Orrorin Tugenensis dapat mempertahankan postur tegak dengan dua kakinya, berhasil melakukan gerakan lain.

Referensi

  1. Orrorin Tugenensis, Natalia Acevedo dan Javier Rosique, Portal Apende en LĂ­nea, (2016). Diambil dari aprendeenlinea.udea.edu.co
  2. Hominin Terawal: Sahelanthropus, Orrorin, dan Ardipithecus; Denise F., Proyek Pengetahuan Portal, (2013). Diambil dari nature.com
  3. Perjalanan ke asal kita: jalur evolusi, National Geographic Portal, (nd). Diambil dari nationalgeographic.com.es
  4. Antropologi Fisik – Tugenesis Orrorin, Portal Antropologi dan Ekologi UPEL, (2011). Diambil dari antropologiayecologiaupel.blogspot.com
  5. Orrorin tugenensis, Museum Nasional Sejarah Alam Portal Smithsonian, (nd). Diambil dari humanorigins.si.edu
  6. Orrorin, Wikipedia dalam bahasa Inggris, (nd). Diambil dari wikipedia.org
  7. Orrorin tugenensis, Portal EOL Encyclopedia of life, (nd). Diambil dari eol.org