Hallucigenia: karakteristik, habitat, dan morfologi

Hallucigenia: karakteristik, habitat, dan morfologi

Hallucigenia adalah genus laut punah yang menghuni Bumi sekitar 500 juta tahun yang lalu. Bentuknya mirip dengan cacing kecil, tetapi dengan 14 duri yang tersusun berpasangan di punggungnya. Di perutnya ada tujuh pasang tentakel yang digunakan untuk bergerak.

Sebagian besar catatan fosil hewan ini berasal dari situs paleontologi yang terletak di Kanada, Burgess Shela. Meskipun penemuannya terjadi pada awal abad ke-20, beberapa penyelidikan selanjutnya adalah yang berhasil menjelaskan hal-hal yang tidak diketahui tentang struktur misterius tubuhnya.

Halusigenia. Sumber: Scorpion451 [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Mengingat karakteristik tubuhnya yang sangat khusus, awalnya ada usulan yang menyatakan bahwa itu adalah takson unik yang sudah punah, sehingga tidak ada hubungannya dengan hewan cararn.

Setelah ini, beberapa organ diidentifikasi yang secara tentatif terkait dengan spesies filum Lobopodia, yang menyebabkan Hallucigenia berada dalam kelompok taksonomi tersebut.

Baru-baru ini tim spesialis menemukan hubungan yang relevan antara Hallucigenia dan cacing cararn, yang termasuk dalam superfilum Ecdysozoa. Kedua spesies berbagi struktur morfologi (seperti cakar kecil), yang menunjukkan bahwa ini bisa menjadi jejak evolusioner yang mengisyaratkan asal usul kelompok Ecdysozoa.

Indeks artikel

Penemuan

Pada awal abad ke-20, ilmuwan Walcott menemukan catatan fosil di Burgess Shale, di pegunungan Kanada. Panjangnya sekitar 30 milimeter; Dia menggambarkannya sebagai cacing berduri dan menamakannya Canadia sparsa .

Kemudian, pada tahun 1977, ahli paleontologi Conway-Morris meninjau kembali fosil ini. Dia mengkarakterisasinya dengan tujuh pasang duri, terletak di tubuh yang memiliki tubulus di punggungnya.

Di salah satu ujungnya ia mengamati sebuah tempat, yang ia identifikasi sebagai kepala binatang itu. Ilmuwan mengubah nama spesies, menyebutnya Hallucigenia.

Model ini dipertahankan sampai tahun 1991, ketika sekelompok peneliti menemukan kesalahan dalam deskripsi yang dibuat oleh Conway-Morris, karena ia telah mengamati fosil secara terbalik. Duri tidak berada di perut tetapi di bagian belakang hewan dan tabung sebenarnya adalah kaki.

Pada tahun 1992 peneliti Ramskold mengusulkan gagasan bahwa noda di salah satu ujungnya bisa menjadi produk cairan dari penguraian tubuh hewan.

Baru pada tahun 2014 kepala hewan tersebut dapat diidentifikasi berkat penggunaan mikroskop elektron. Mata dan piring dengan bagian mulut menonjol.

Karakteristik

Hallucigenia adalah organisme berbentuk tabung yang panjangnya antara 10 dan 35 milimeter. Itu memiliki kepala kecil memanjang dengan dua mata dan lubang yang dikelilingi oleh gigi radial. Selain struktur gigi di mulutnya, ia juga memiliki gigi faring.

Kepala terletak di ujung hewan yang membulat dan memanjang ke arah kaki. Para peneliti menyarankan bahwa posisi ini memudahkan mereka untuk mencapai makanan di substrat tempat mereka berada.

Di punggungnya terdapat 14 duri kaku dan perutnya memiliki 7 pasang tentakel lunak yang diakhiri dengan semacam kuku yang kuat. Ujung ekor berakhir dalam tabung terbuka sedikit melengkung ke bawah; ada tiga pasang tentakel kecil.

Makanan

Ada berbagai hipotesis terkait jenis makanan yang membentuk pola makan hewan ini. Beberapa orang berpikir bahwa itu memakan bangkai binatang; Hal ini didasarkan pada fakta bahwa beberapa fosil Hallucigenia ditemukan bersama dengan sisa-sisa hewan yang lebih besar.

Di sisi lain, mereka juga diwakili menempel pada spons. Kaki mereka terlalu kurus, panjang, dan cukup rapuh untuk berjalan jauh; Karena itu, diperkirakan bahwa mereka memegang erat-erat dengan cakar mereka ke spons, untuk menghisap potongan dan mencernanya.

Habitat

Deposit fosil terbesar dari spesies ini adalah di Burgess Shale, di Kanada. Ada juga beberapa reservoir fosil di Cina.

Hallucigenia mendiami dasar laut yang dangkal. Karena karakteristik kakinya – yang menyiratkan gerakan lambat – ia mungkin sering berada di antara bebatuan.

Itu hidup selama periode evolusi yang dikenal sebagai wabah Kambrium. Peristiwa alam ini menyiratkan tidak hanya evolusi menuju makhluk hidup yang lebih kompleks, tetapi juga perubahan penting dalam sifat ekosistem laut.

Radiasi Kambrium terjadi terutama di lautan besar yang membentuk Bumi pada periode Kambrium. Banyaknya nutrisi dan kondisi kimia, serta adanya oksigen, mendukung perkembangan spesies di lingkungan perairan ini.

oksigen meningkat

Berkat para fotosintesis oleh ganggang dan cyanobacteria laut, oksigen atmosfer mencapai tingkat yang sesuai untuk pengembangan hewan multisel.

Selain itu, kenaikan permukaan air laut mengakibatkan banjir di dataran rendah. Dengan cara ini, habitat dangkal dibuat dengan dasar yang ditutupi dengan sedimen berkapur dan mengandung silika, bakteri dan ganggang.

Zona beku dan landas kontinen ini memenuhi kondisi ideal untuk pengembangan Hallucigenia.

Morfologi

Kepala terletak di salah satu ujung tubuh, membulat dan mata bertemu di sana. Sepasang organ indera ini tidak memiliki struktur yang kompleks, menyiratkan bahwa mungkin mereka hanya bisa membedakan cahaya dan bayangan.

Hallucigenia sparsa memiliki struktur gigi ganda. Salah satunya terletak di mulut, itu melingkar dan dikelilingi oleh banyak gigi.

Di daerah leher (yang bisa jadi tenggorokan) itu juga memiliki beberapa baris gigi kecil dan tajam, berorientasi ke usus hewan. Ciri morfologi ini kemungkinan memiliki fungsi untuk menghindari kembalinya makanan ke mulut.

Dengan cara ini, gigi berkontribusi pada proses pencernaan, memastikan bahwa makanan mencapai usus.

Diperkirakan bahwa gigi di sekitar mulut tidak digunakan untuk mengunyah makanan. Sebaliknya, itu berfungsi sebagai katup hisap, memungkinkan hewan untuk menelan air dan menangkap mangsanya.

Setelah di mulut, makanan diangkut ke usus primitif yang berakhir di anus, di daerah posterior tubuh.

Tentakel dan duri

Di bagian atas batangnya memiliki tujuh pasang duri, dan di sisi daerah perutnya memiliki tujuh pasang tentakel. Duri terdiri dari satu atau empat unsur bercincin dan ditutupi oleh sisik berbentuk segitiga kecil.

Struktur ini memiliki pelat di dasar yang membuatnya tidak fleksibel. Karena itu, diperkirakan mereka digunakan sebagai organ pertahanan terhadap serangan predator yang ada di area tersebut.

Tentakel ventral tipis dan lembut; masing-masing memiliki cakar kecil yang bisa ditarik di ujung distalnya. Diperkirakan bahwa pelengkap berbentuk tabung ini digunakan untuk bergerak, untuk itu mereka dibantu dengan cakarnya.

Jarak antara duri dan kaki tidak menunjukkan variasi yang signifikan. Yang ditemukan di tulang belakang dipindahkan ke depan, sehingga sepasang kaki belakang tidak memiliki sepasang duri yang sesuai di atasnya.

Di daerah ventral anterior, di bagian atas toraks, ia memiliki sepasang tentakel lainnya. Ini lebih kecil dan lebih tipis dari kaki, selain tidak memiliki cakar.

Para Hallucigenia mungkin menggunakannya untuk mengambil makanan atau partikel lain dan memasukkannya ke dalam mulut. Itu juga dihipotesiskan bahwa mereka berfungsi untuk memperbaiki tubuhnya ke permukaan lunak tempat dia tinggal.

Referensi

  1. Smith, Martin (2011). Fokus Fosil – Hallucigenia dan evolusi rencana tubuh hewan. Paleontologi Online. Dipulihkan dari palaeontologyonline.com.
  2. Becky Ferreira (2015). Paku Besar, Tentakel Leher, dan Dua Mulut: Hallucigenia, Semuanya. papan utama. Dipulihkan dari motherboard.vice.com
  3. Martin R. Smith, Javier Ortega-Hernández (2014). Cakar seperti onychophoran Hallucigenia dan kasus Tactopoda. Dipulihkan dari core.ac.uk.
  4. serpih Burgess (2011). Halucigenia jarang. Museum Kingdom Ontario. Dipulihkan dari burgess-shale.rom.on.ca.
  5. Arielle Duhaume-Ross (2015). Setelah 50 tahun, para ilmuwan menemukan kepala ‘cacing’ Hallucigenia yang gila. Dipulihkan dari theverge.com
  6. Stephanie Pappas (2015). Cacing ‘Tersenyum’ Berusia 500 Juta Tahun Mengangkat Kepalanya. Ilmu hidup. Dipulihkan dari livescience.com.
  7. Cienna Lyon (2015). Fosil Paling Aneh Paleontologi Akhirnya Dijelaskan. Lembaga Evolusi. Dipulihkan dari evolution-institute.org.