Flora dan fauna Kepulauan Falkland: spesies luar biasa

Flora dan fauna Kepulauan Falkland: spesies luar biasa

flora dan fauna Kepulauan Falkland ditandai dengan tidak memiliki pohon atau mamalia darat asli. Ini memiliki flora terutama didominasi oleh tumbuh-tumbuhan, lumut, lumut dan beberapa semak. Kekayaan faunanya pada dasarnya adalah laut, dengan berbagai spesies mamalia laut dan 5 spesies penguin.

Kepulauan Falkland adalah negara kepulauan dengan dua pulau utama dan sekitar 750 pulau kecil, pulau kecil dan bebatuan. Mereka terletak di laut Argentina 500 km sebelah timur negara tersebut dan saat ini merupakan milik kolonial Inggris yang kedaulatannya diklaim oleh Argentina.

Flora dan fauna Kepulauan Falkland. Sumber: Asybaris01 / Domain publik

Di pulau-pulau ini ada mamalia darat, warrah, mirip dengan campuran serigala dan rubah, punah pada tahun 1876 karena perburuan. Saat ini satu-satunya mamalia darat yang diperkenalkan dan terdiri dari dua spesies tikus, tikus biasa, kelinci dan kelinci dan tidak dihuni oleh reptil atau amfibi.

Floranya mencakup 421 spesies, dengan 14 endemik dan 23 spesies diklasifikasikan sebagai terancam. Ada 141 spesies angiospermae, sekitar 18 spesies paku-pakuan, 112 spesies lumut kerak, dan 150 spesies lumut. Spesies ini membentuk vegetasi yang mirip dengan padang rumput Patagonian dan padang gambut, dengan dominasi rumput rendah dan keras, lumut dan lumut.

iklim di tanah ini adalah sub-Arktik samudera, dengan minimum rata-rata dan suhu maksimum -11 ° C tidak lebih tinggi dari 24 ° C.

Indeks artikel

Flora Kepulauan Falkland

Gadis pucat ( Olsynium filifolium )

Ini adalah bunga nasional yang diusulkan oleh Pulau Malvinas dan merupakan ramuan abadi bulat dengan tinggi sekitar 10 hingga 30 cm. Daunnya panjang, lurus, tegak, dengan bunga putih dengan garis merah samar dan aroma manis, buahnya adalah kapsul bulat telur dengan banyak biji.

Tanaman balsam pernis atau rawa ( Bolax gummifera )

Tanaman balsam pernis atau rawa (Bolax gummifera). Sumber: Stan Shebs / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Semak dari apiaceae ini membentuk bantalan atau rerumputan lunak setinggi 15 cm dan berdiameter beberapa meter di daerah berbatu di pulau-pulau. Memiliki majemuk, daun hijau muda bergerombol di ujung cabang, dan bunga putih kehijauan di umbel (berbentuk payung).

Rumput Tussock (Poa flabellata )

Rumput Tussock (Poa flabellata). Sumber: Pelayaran kupu-kupu / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Ini adalah rumput anakan (dengan banyak batang terletak di tandan). Tingginya mencapai 2 m dan disesuaikan dengan iklim yang keras di Falklands dan kerucut Amerika Selatan, tempat asalnya.

Mereka adalah herba dengan daun kasar (keras) berwarna hijau muda yang berlimpah di daerah pesisir, dalam formasi yang disebut tussocks. Formasi ini merupakan padang rumput anakan keras yang banyak terdapat di pulau-pulau tersebut.

Rumput putih ( Cortaderia pilosa )

Ini adalah ramuan berumput yang sangat tersebar luas di Kepulauan Falkland, di tanah yang berdrainase buruk tetapi tidak berawa, dominan di tussocks. Ini adalah ramuan abadi yang tingginya melebihi 1,5 m dengan daun bermata tajam dan perbungaannya besar, berwarna putih dan mirip dengan kemoceng.

Bintang ( Aster vahlii )

Ini adalah semak kecil, sekitar 30 sampai 40 cm, dari senyawa atau keluarga asteraceae, yang hidup di tanah asam dan berawa. Ini memiliki daun hijau muda memanjang dan sempit sederhana, perbungaannya adalah bab dengan ligula putih (kelopak palsu) dan bunga pusat kuning.

Plantago ( Plantago moorei )

Pisang raja ini endemik di pulau-pulau ini, menghuni semak beriklim sedang yang terletak di sana. Ini adalah rumput yang membentuk bantal, yang daunnya kecil, tebal, abu-abu, kompak dan tikar karena adanya sejumlah besar rambut putih.

Viola ( Viola Magellanica )

Viola (Viola magellanica). Sumber: Gagea / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Spesies asli Kepulauan Falkland ini adalah ramuan dari keluarga Violaceous dengan daun bulat dengan tepi bergelombang dan tangkai daun panjang. Ini memiliki bunga dengan lima kelopak kuning, salah satunya lebih besar dengan garis coklat kemerahan.

Shore Stonecrop atau tanaman batu ( Crassula moschata )

Ini adalah ramuan abadi dari keluarga crassulaceous, yang tumbuh merayap, berakar di simpul di tebing dan di antara bebatuan pantai. Tanaman memancarkan batang lateral tegak dengan daun sukulen kecil, sedangkan bunganya memiliki sepal merah muda dan kelopak putih.

Pakis ( Polystichum mohrioides )

Pakis dari keluarga driopteridaceae ini endemik di Kepulauan Falkland dan Kepulauan Georgia Selatan. Ini memiliki pelepah atau daun yang panjang, sempit dan terbagi.

Lumut ( Achrophyllum dentatum )

Sekitar 146 spesies lumut di Kepulauan Falkland, memiliki batang merambat yang tumbuh di daerah lembab dan teduh. Spesies ini memiliki daun bulat, hijau muda, agak berdaging dan tembus cahaya.

Fauna Kepulauan Falkland

Albatros alis hitam ( Thalassarche melanophrys )

Di Kepulauan Falkland ada koloni terbesar burung-burung ini di planet ini, terletak di Wild West Island (Steeple Jason Island). Spesies ini mencapai lebar sayap hingga 2,5 m dan memiliki kepala dan leher putih dengan alis berbulu hitam halus di atas mata.

Burung ini menghabiskan sebagian besar waktunya terbang dan berenang di laut lepas, kembali ke pantai hanya untuk masa kawin.

Sea Bustard atau Caranca ( Chloephaga hybrida malvinarum )

Sea Bustard atau Caranca (Chloephaga hybrida malvinarum). Sumber: Nazareno98 / Domain publik

Subspesies Chloephaga hybrida ini unik di Kepulauan Falkland dan dicirikan oleh perbedaan yang jelas antara jantan dan betina. Jantan benar-benar putih dengan kaki oranye dan paruh hitam.

Untuk bagian mereka, betina berwarna hitam dengan dada beraneka ragam hitam dan putih, paruh merah muda, ekor putih dan mahkota coklat. Mereka adalah burung pantai, di mana mereka hidup memakan ganggang dan rumput.

Coot jambul kuning ( Fulica leucoptera )

Burung air ini hidup hampir di seluruh Amerika Selatan, menghadirkan warna hitam dengan paruh dan kaki kuning muda. Hal ini ditandai dengan menghadirkan penonjolan kuning atau oranye yang intens di kepala ke arah pangkal paruh.

Ia hidup di perairan tawar dan payau, dan berjalan memakan biji-bijian liar di sepanjang tepiannya.

Caracara Austral atau caracara Kepulauan Falkland ( Phalcoboenus australis )

Ini terutama burung pemulung, endemik di pulau-pulau di ujung selatan Amerika, di Tierra del Fuego dan Kepulauan Falkland. Namun, itu juga menyerang anak penguin dan bahkan bayi domba.

Mereka adalah burung coklat tua hingga 60 cm, bergantian dengan garis-garis tipis di tenggorokan, dada, dan perut. Kakinya berwarna kuning, sedangkan paruhnya berwarna perak dengan alas kuning. Mereka mendiami daerah pesisir membentuk sarang mereka di antara bebatuan.

Penguin paruh merah Papua atau penguin johnny subantarctic ( Pygoscelis papua papua )

Penguin paruh merah Papua atau penguin johnny subantartika (Pygoscelis papua papua). Sumber: Jerzy Strzelecki / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Penguin ini mendiami pulau Antartika, menjadi populasi terbesar di Kepulauan Falkland dengan lebih dari 100.000 spesimen. Ini adalah penguin dengan dada dan perut putih, dengan punggung, leher, dan kepala hitam, dengan kaki oranye terang.

Paruhnya berwarna merah atau oranye dengan pita hitam di bagian atas, dan bintik putih di sekitar mata yang memanjang ke arah ubun-ubun.

Penguin raja ( Aptenodytes patagonicus )

Ini adalah spesies penguin terbesar kedua, hanya dilampaui oleh penguin Kaisar dan mendiami wilayah sirkumpolar selatan yang terdefinisi dengan baik. Penguin ini berwarna putih di bagian depan dari leher hingga kaki dan hitam keabu-abuan di bagian punggung dari kepala hingga bawah.

Di bagian depan dekat leher ia memiliki lingkaran oranye kekuningan, serta bintik-bintik oranye di kedua sisi kepala hitam dengan paruh oranye.

Penguin Rockhopper atau penguin klipspringer ( Eudyptes chrysocome )

Juga disebut penguin rockhopper karena alisnya yang berbulu dengan warna ini, penguin ini termasuk dalam genus burung yang paling banyak jumlahnya. Dalam kelompok ini, itu adalah penguin terkecil, tingginya mencapai sekitar 55 cm.

Ia memiliki perut putih dan punggung hitam, dengan paruh kemerahan dan jumbai bulu kuning yang disebutkan di atas dan di belakang mata.

Paus sei atau paus sirip ( Balaenoptera borealis schleglii )

Itu milik kelompok paus yang tepat, karena alih-alih gigi mereka memiliki balin untuk menyaring makanan, yang terutama terdiri dari krustasea krill. Panjangnya mencapai 20 m dan berat 50 ton , dan habitatnya hampir di seluruh lautan.

Hewan yang bermigrasi ini dianggap dalam bahaya kepunahan karena perburuan yang menjadi sasaran spesies tersebut.

Paus kanan selatan ( Eubalaena australis )

Ini adalah spesies lain dari cetacea berjanggut, juga makan dengan penyaringan, tetapi dalam kasus ini habitatnya terbatas di ujung selatan belahan bumi selatan. Ini mencapai panjang dan berat yang mirip dengan paus sei, dibedakan dengan adanya kapalan berbagai bentuk di kepala.

Anjing laut gajah selatan ( Mirounga leonina )

Anjing laut gajah selatan (Mirounga leonina). Sumber: Kupu-Kupu Selatan – Serge Ouachée / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Mamalia laut dari keluarga Phocidae ini (terkait dengan anjing laut) mendiami laut selatan, dekat Antartika . Populasi terbesar berada di Atlantik Selatan, termasuk Kepulauan Falkland. Disebut gajah laut karena belalai jantan setinggi 30 cm yang menutupi mulutnya.

Laki-laki mengembang belalai atau belalai ini menggunakannya untuk demonstrasi kekuatan mereka dan berkelahi melawan laki-laki lain. Panjangnya mencapai 6 m dan berat lebih dari 5.000 kg, sedangkan betina lebih kecil, tidak melebihi 900 kg.

Referensi

  1. Broughton, DA dan McAdam, JH (2002). Daftar Data Merah untuk flora vaskular Kepulauan Falkland. Oriks.
  2. Broughton, DA dan McAdam, JH (2005). Daftar periksa flora vaskular asli Kepulauan Falkland (Islas Malvinas): Informasi baru tentang spesies yang ada, ekologi, status, dan distribusinya. Jurnal Masyarakat Botani Torrey.
  3. McDowall, RM (2004). Biogeografi Kepulauan Falkland: lintasan konvergen di Samudra Atlantik Selatan. Jurnal Biogeografi.
  4. Moore, DM (1968). Flora vaskular Kepulauan Falkland. Sci.Rep.Br.Antartika Surv.
  5. Ochyra, R., Crabtree, D. dan Tangney, R. (2015). Studi tentang lumut di Kepulauan Falkland: I. Bucklandiella dan Codriophorus (Grimmiaceae). Cryptogamie, Bryologie.
  6. Beras, DW (1977). Daftar mamalia laut di dunia. Laporan Teknis NOAA NMFS SSRF-711. Departemen Perdagangan AS, Amerika Serikat.