Apa itu tulang pneumatik?

Apa itu tulang pneumatik?

ban tulang adalah mereka dengan udara – rongga diisi, membuat mereka lebih ringan dari tulang benar-benar solid. Kata “ban” mengacu pada udara yang terkandung di bawah tekanan, itu berasal dari bahasa Yunani dan terkait dengan angin dan napas.

Dalam biologi, istilah “ban” mengacu pada respirasi, itulah sebabnya tulang-tulang ini juga dikenal sebagai “tulang bernapas” atau “tulang berongga.” Pada burung, jenis tulang ini menawarkan keuntungan evolusioner yang memungkinkan mereka terbang berkat bobotnya yang ringan.

Tulang wajah manusia adalah pneumatik, mereka ditemukan di sekitar alis bagian dalam, di bawah mata, di sekitar hidung dan pipi bagian bawah, mereka disebut sinus paranasal.

Rongga tulang pneumatik ini biasanya dilapisi di dalam oleh lapisan seluler yang disebut epitel dan ditutupi oleh mukosa.

Selain membuat tengkorak lebih ringan, ini juga berkontribusi pada resonansi suara dan telah disarankan bahwa, bersama dengan mukosa, berfungsi untuk mengkondisikan udara yang diinspirasi sebelum mencapai paru-paru.

Proses pneumatisasi tulang telah dijelaskan dalam tengkorak mamalia, burung dan buaya, tetapi juga telah didokumentasikan pada hewan punah seperti dinosaurus dan pterosaurus.

Fungsi tulang pneumatik:

Tidak ada fungsi tunggal yang ditetapkan untuk tulang berongga ini di alam. Namun, beberapa hipotesis telah dijelaskan tentang peran tulang-tulang ini dalam organisme yang memilikinya:

Pengurangan massa tubuh

Pada tulang pneumatik, rongga telah dimodifikasi untuk menampung udara, bukan bahan meduler, dan akibatnya massa tubuh telah berkurang.

Ini memfasilitasi penerbangan pada burung dan pterosaurus, karena massanya lebih sedikit tetapi jumlah ototnya sama yang menggerakkan terbang.

Perubahan kepadatan tulang

Pneumatisasi tulang memungkinkan redistribusi massa tulang di dalam tubuh. Misalnya, seekor burung dan mamalia dengan ukuran yang sama memiliki massa tulang yang kira-kira sama.

Namun, tulang burung bisa lebih padat karena massa tulang harus didistribusikan dalam ruang yang lebih kecil.

Hal ini menunjukkan bahwa pneumatisasi tulang burung tidak mempengaruhi massa keseluruhan, tetapi meningkatkan distribusi berat yang lebih baik di dalam tubuh hewan dan, akibatnya, keseimbangan, kelincahan, dan kemudahan terbang yang lebih besar.

Keseimbangan

Dalam theropoda (subordo dinosaurus), sistem kerangka tengkorak dan leher sangat pneumatisasi, dan lengan bawah berkurang. Adaptasi ini membantu mengurangi massa dari pusat gravitasi.

Penyesuaian ke pusat massa ini memungkinkan hewan-hewan ini untuk mengurangi inersia rotasi, sehingga meningkatkan kelincahan dan keseimbangan mereka.

Adaptasi ketinggian

Burung yang terbang di ketinggian memiliki adaptasi anatomi yang memungkinkan mereka menjajah habitat ini. Salah satu adaptasi ini adalah pneumatisasi ekstrem dari kerangkanya.

Referensi

  1. Dumont, ER (2010). Kepadatan tulang dan kerangka ringan burung. Prosiding Royal Society B: Ilmu Biologi , 277 (1691), 2193–2198.
  2. Petani, CG (2006). Tentang asal-usul kantung udara burung. Fisiologi Pernapasan dan Neurobiologi , 154 (1-2), 89-106.
  3. Marquez, S. (2008). Sinus paranasal: Perbatasan terakhir dalam biologi kraniofasial. Catatan Anatomi , 291 (11), 1350–1361.
  4. Picasso, MBJ, Mosto, MC, Tozzi, R., Degrange, FJ, & Barbeito, CG (2014). Asosiasi yang aneh: Kulit dan divertikula subkutan dari Screamer Selatan (Chauna torquata, Anseriformes). Zoologi Vertebrata , 64 (2), 245–249.
  5. Qin, Q. (2013). Mekanika Recaraling Tulang Seluler: Efek Medan Termal, Listrik, dan Mekanik Gabungan ( Edisi Pertama). CRC Pers.
  6. Roychoudhury, S. (2005). Pertanyaan Pilihan Ganda dalam Anatomi (edisi ke-3). Lain India.
  7. Sereno, PC, Martinez, RN, Wilson, JA, Varricchio, DJ, Alcober, OA, & Larsson, HCE (2008). Bukti adanya kantung udara intratoraks unggas pada dinosaurus predator baru dari Argentina. PLoS SATU , 3 (9).
  8. Sirois, M. (2016). Buku Teks Bantuan Hewan Elsevier (edisi ke-2). Mosby.
  9. Stefoff, R. (2007). Kelas Burung (edisi ke-1). Marshall Cavendish.
  10. Wedel, MJ (2003). Pneumatisitas vertebra, kantung udara, dan fisiologi dinosaurus sauropoda. Paleobiologi , 29 (2), 243–255.