COVID-19: Anjuran dan Larangan Memakai Masker atau Penutup Wajah

Ketika novel coronavirus muncul pada tahun 2019, ia bergerak cepat, secara efektif mematikan ekonomi global pada musim semi 2020 ketika perintah penguncian diberlakukan untuk mengendalikan penyebaran virus. Pada bulan-bulan berikutnya, langkah-langkah keamanan menjadi kunci untuk mengendalikan penyebaran virus saat masyarakat mencoba membuka kembali. Persyaratan penutup wajah—baik untuk melindungi pemakainya maupun lainnya—berpindah dari diskusi kesehatan masyarakat ke debat politik.

Dengan perubahan dalam administrasi kepresidenan pada tahun 2021, kepemimpinan federal yang baru berusaha untuk menyatukan peraturan topeng sedikit demi sedikit di seluruh negeri dan mengendalikan penyebaran virus. Masker atau penutup wajah adalah rekomendasi yang kuat atau wajib di beberapa tempat tetapi tidak di semua tempat. Pejabat kesehatan dan Presiden Joe Biden mendesak orang-orang di daerah dengan kasus yang meningkat untuk tetap waspada ketika upaya vaksinasi meningkat, tetapi sejumlah negara bagian sudah berada di jalur untuk membuka kembali dan mengabaikan mandat penggunaan masker.

Cari tahu apa yang perlu Anda ketahui tentang pemakaian masker, penyebaran COVID-19, dan di mana Anda harus memakai masker.

Rekomendasi Saat Ini

Pada 2 Februari 2021, CDC mewajibkan masker wajah yang menutupi hidung dan mulut untuk dikenakan di semua bentuk transportasi umum, termasuk pesawat terbang, bus, kereta api, kapal laut, feri, kereta bawah tanah, taksi, dan tumpangan. Persyaratan ini untuk individu yang divaksinasi dan tidak divaksinasi. Sebelumnya, CDC hanya menawarkan saran untuk pemakaian masker dan menyerahkan regulasi masker di depan umum kepada komunitas atau bisnis lokal.

Namun, CDC mengumumkan pada 10 Juni 2021 bahwa masker tidak diperlukan saat berada di luar ruangan (atau area terbuka mana pun) di lokasi pusat transportasi atau jika bepergian di area luar kendaraan.

Rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) untuk pemakaian masker sekarang juga bergantung pada apakah Anda telah divaksinasi penuh atau tidak.

Namun, masker tidak boleh dikenakan pada anak di bawah 2 tahun atau siapa pun yang mengalami kesulitan bernapas atau tidak sadarkan diri, tidak mampu, atau tidak dapat melepas masker tanpa bantuan.

CDC terus merekomendasikan pemesanan masker N95 untuk petugas kesehatan, meskipun penggunaannya sudah lazim di kalangan masyarakat umum.

Individu yang Divaksinasi Penuh

Pada 27 Juli 2021, CDC merilis rekomendasi kesehatan masyarakat sementara yang diperbarui untuk orang yang divaksinasi penuh, termasuk skenario di mana penggunaan masker masih direkomendasikan. Anda dianggap telah divaksinasi penuh setidaknya dua minggu setelah dosis kedua vaksin Pfizer atau Moderna atau setidaknya dua minggu setelah menerima vaksin Johnson & Johnson.

Menurut rekomendasi sementara CDC, jika Anda telah divaksinasi penuh, Anda dapat berpartisipasi dalam banyak aktivitas yang Anda lakukan sebelum pandemi tanpa masker. Namun, Anda disarankan untuk terus memakai masker dalam skenario berikut untuk mengurangi risiko infeksi varian Delta dan kemungkinan menyebarkannya ke orang lain:

  • Pengaturan publik dalam ruangan jika berada di area dengan transmisi substansial atau tinggi
  • Saat menggunakan transportasi umum (bukan di area terbuka)

Orang yang divaksinasi dapat memilih untuk memakai masker, terutama jika mereka atau seseorang di rumah tangganya mengalami gangguan kekebalan atau berisiko tinggi terkena penyakit COVID-19 yang parah. Ini juga mungkin terjadi jika seseorang di rumah tangganya tidak divaksinasi.

Jika Anda mengalami gangguan kekebalan, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan panduan karena Anda mungkin perlu melakukan tindakan pencegahan tambahan.

Persyaratan masker lokal bervariasi dan dapat berubah. Periksa situs web pemerintah kota, kabupaten, atau negara bagian Anda untuk mengetahui peraturan terbaru di wilayah Anda.

Individu yang tidak divaksinasi

Jika Anda tidak divaksinasi, Anda masih disarankan untuk memakai masker di sebagian besar tempat, tetapi ada beberapa skenario luar ruangan yang dianggap berisiko rendah untuk pergi tanpa masker selama Anda dapat menjaga jarak fisik setidaknya 6 kaki dari orang lain. dan sering mencuci tangan.

Menurut CDC, berisiko rendah untuk pergi tanpa masker dalam skenario berikut:

  • Berjalan, berlari, berguling, atau bersepeda di luar ruangan bersama anggota rumah tangga Anda
  • Hadiri pertemuan kecil di luar ruangan dengan keluarga dan teman yang telah divaksinasi penuh

Anda harus memakai masker di semua tempat umum lainnya, termasuk pertemuan kecil di luar ruangan yang melibatkan orang lain yang tidak divaksinasi.

Masker juga disarankan jika seseorang di rumah Anda memiliki gejala COVID-19 atau baru-baru ini dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut.

Cara Kerja Masker Wajah

COVID-19 menyebar melalui tetesan besar yang menyebar ke udara saat seseorang batuk, bersin, berbicara, berteriak, atau bernyanyi. Tetesan ini kemudian dapat mendarat di mulut atau hidung orang yang berada di dekatnya, atau mereka dapat menghirup tetesan ini. Masker bertindak sebagai penghalang yang mencegah tetesan pernapasan Anda menjangkau orang lain dan orang lain agar tidak menginfeksi Anda. Penelitian telah menunjukkan bahwa masker mengurangi semburan tetesan saat dikenakan di hidung dan mulut, serta menurunkan penularan dan jumlah kasus di area dengan penggunaan masker.

Anda harus memakai masker meskipun tidak merasa sakit, karena beberapa penelitian menunjukkan bahwa penderita COVID-19 yang tidak pernah menunjukkan gejala dan yang belum menunjukkan gejala masih dapat menularkan virus ke orang lain.

Anjuran dan Larangan Memakai Masker dan Penutup Wajah

Seiring dengan berkembangnya peraturan penggunaan masker, panduan tentang cara memakai masker untuk mendapatkan perlindungan terbaik juga ikut berkembang. Tidak semua topeng diciptakan sama, dan bagaimana Anda memakai topeng Anda, melepasnya, dan menyimpannya semuanya penting.

Panduan masker saat ini dari CDC meliputi:

  • Kenakan masker yang terbuat dari setidaknya dua lapis kain yang dapat bernapas.
  • Masker harus benar-benar menutupi hidung dan mulut Anda.
  • Masker harus pas di wajah Anda tanpa celah.
  • Kawat hidung dapat membantu memastikan kecocokan yang baik pada masker wajah.
  • Penggunaan pelindung wajah sebagai pengganti masker saat ini tidak disarankan.
  • Jika Anda menggunakan penutup wajah pelindung kaki, sebaiknya gunakan dua atau lipat menjadi dua lapisan.
  • Jangan gunakan masker dengan port atau katup pernafasan.
  • N95 harus disediakan untuk digunakan oleh petugas kesehatan. Masker ini juga perlu diuji kecocokannya untuk memastikan perlindungan.
  • Masker KN95 mungkin cocok untuk orang yang berisiko tinggi terkena infeksi COVID parah atau saat Anda harus melakukan kontak dekat dengan orang lain dalam jangka waktu yang lama.
  • Perlengkapan cuaca dingin seperti syal bukanlah pengganti masker di ruang dalam ruangan.

Masker N95 dan KN95 keduanya menyaring 95% partikel udara yang mereka temui. Perbedaan antara keduanya adalah di mana masker tersebut disertifikasi: masker N95 disertifikasi di Amerika Serikat, sedangkan masker KN95 disertifikasi di China.

Berapa Banyak Lapisan yang Saya Butuhkan?

CDC merekomendasikan masker kain memiliki setidaknya dua lapis, sedangkan Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan tiga lapis.

CDC juga mendukung penyamaran ganda, atau penyamaran topeng. Penelitian baru mengungkapkan bahwa mengenakan masker bedah dan masker kain di atasnya dapat mengurangi paparan hingga lebih dari 90%. Agensi mengatakan masker kain harus mendorong tepi masker sekali pakai ke wajah Anda.

Penting untuk dicatat bahwa CDC merekomendasikan untuk tidak melapisi dua masker sekali pakai. Anda juga tidak boleh menggabungkan masker KN95 dengan masker lainnya.

Bisakah Masker Wajah Medis Mencegah Infeksi Virus?

Cara Membersihkan dan Menggunakan Kembali Masker Wajah Anda

Tidak semua masker dapat digunakan kembali. CDC menawarkan panduan tentang cara membersihkan masker untuk penggunaan kembali yang paling aman:

  • Masker kain harus dicuci saat kotor atau setidaknya sekali setiap hari.
  • Masker yang kotor atau basah sebaiknya disimpan dalam kantong plastik dan dicuci secepatnya.
  • Masker kain kering harus disimpan dalam kantong kertas setelah digunakan.
  • Pengaturan detergen dan mesin cuci biasa sudah cukup untuk membersihkan masker kain.
  • Keringkan masker dalam pengering atau biarkan mengering dengan sendirinya.

Beberapa masker hanya ditujukan untuk sekali pakai, termasuk masker medis sekali pakai dan masker KN95.

Tempat Membeli Masker Wajah

Masker sekali pakai sekarang dijual secara online dan di sebagian besar pengecer. CDC merekomendasikan untuk memilih masker sekali pakai yang terbuat dari beberapa lapis bahan bukan tenunan dan memiliki kawat hidung.

Organisasi-organisasi besar telah membeli respirator palsu yang dipasarkan dan dijual secara palsu sebagai Lembaga Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang disetujui. Sebagian besar masker palsu atau masker yang menawarkan perlindungan yang tidak memadai dijual melalui penjual pihak ketiga.

CDC menawarkan beberapa tip tentang cara menemukan respirator palsu:

  • Tidak ada tanda sama sekali pada respirator penutup wajah penyaringan
  • Tidak ada nomor persetujuan pada respirator atau ikat kepala penutup wajah penyaringan
  • Tidak ada tanda NIOSH
  • NIOSH salah dieja
  • Kehadiran kain dekoratif atau tambahan dekoratif lainnya seperti payet
  • Klaim bahwa respirator disetujui untuk digunakan oleh anak-anak (NIOSH tidak menyetujui segala jenis perlindungan pernapasan untuk anak-anak.)
  • Respirator penutup wajah penyaringan memiliki pengait telinga, bukan ikat kepala

Anda dapat memverifikasi nomor persetujuan pada Daftar Peralatan Bersertifikat NIOSH (CEL) atau halaman Sumber Tepercaya NIOSH untuk mengetahui apakah respirator telah disetujui oleh NIOSH.

Cara Membuat Masker Wajah Sendiri

Anda dapat membuat penutup wajah dari kain sendiri di rumah, dan metode paling sederhana tidak perlu dijahit. Beberapa metode menggunakan barang-barang yang mungkin sudah Anda miliki di sekitar rumah Anda, dan yang perlu Anda lakukan hanyalah melipatnya.

Bahan yang Anda Butuhkan

  • Satu bandana, syal, atau sapu tangan (atau kain apa pun berukuran kira-kira 20″ x 20″)
  • Dua karet gelang

1:17

Buat Masker Wajah Tanpa Jahit Anda Sendiri

Tempat Membeli Kain Penutup Wajah

Memilih untuk membeli penutup wajah bisa menjadi cara kecil untuk membantu selama krisis COVID-19. Banyak pengecer sementara menggunakan lini produksi mereka untuk masker non-medis dan menyumbangkan hasilnya — atau masker itu sendiri — kepada komunitas dan organisasi yang membutuhkan.

Terlepas dari gaya yang Anda pilih, CDC merekomendasikan agar penutup wajah Anda:

  • Pas di sisi wajah Anda
  • Diamankan dengan dasi atau loop telinga
  • Termasuk beberapa lapisan kain
  • Memungkinkan Anda bernapas tanpa batasan

Untuk membersihkan penutup wajah Anda, lepas karet gelang—jika Anda menggunakannya—dan cuci kainnya di mesin cuci.

Oleh Rachael Zimlich, BSN, RN
Rachael adalah penulis kesehatan lepas dan perawat perawatan kritis yang berbasis di dekat Cleveland, Ohio.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan