Terapi Endokrin Setelah Kanker Payudara Bermanfaat Lama, Studi Menunjukkan

Ringkasan:

  • Manfaat pengobatan endokrin untuk kanker payudara positif reseptor estrogen bertahan hingga 20 tahun, sebuah studi tindak lanjut yang panjang menunjukkan.
  • Resimen pengobatan melibatkan tamoxifen, goserelin, atau kombinasi keduanya.
  • Faktor molekuler dan genetik pada tumor dapat membedakan pasien mana yang berisiko rendah atau berisiko tinggi untuk kambuh, pengetahuan yang dapat membantu menentukan obat mana yang akan digunakan untuk memberikan manfaat paling banyak.
  • Temuan ini menggarisbawahi perlunya perawatan yang lebih individual.

Sebuah studi yang mengikuti wanita dengan kanker payudara positif reseptor estrogen setelah mereka dirawat dengan terapi endokrin selama dua tahun menemukan bahwa pengobatan tersebut memiliki manfaat yang bertahan lama — setidaknya manfaat selama 20 tahun, tepatnya.

Para peneliti juga menemukan bahwa analisis molekuler dan genetik sel tumor dapat mengidentifikasi pasien mana yang lebih baik dalam jangka panjang dengan berbagai obat penghambat estrogen.

Penelitian dilakukan di Karolinska Institutet di Stockholm, Swedia, dan University of California, San Francisco, menggunakan data dari wanita yang dirawat di Swedia. Itu diterbitkan dalam Journal of Clinical Oncology .

Mengapa Terapi Endokrin Membantu Kanker Payudara Reseptor-Positif Estrogen

Kanker payudara reseptor-positif estrogen adalah jenis kanker payudara dengan sel-sel yang dipicu oleh estrogen. Setelah kanker mereka diobati dengan kemoterapi, radiasi, pembedahan, atau kombinasi dari metode ini, pasien dengan reseptor estrogen positif biasanya diberikan terapi endokrin, juga disebut terapi hormon, untuk mengurangi risiko kekambuhan kanker.

Status Reseptor Hormon pada Kanker Payudara

Terapi endokrin menggunakan obat yang menekan estrogen dari ovarium yang memicu sel kanker. Jenis obat ini termasuk tamoxifen, goserelin, dan terapi hormonal lainnya. Sekitar 80% kanker payudara sensitif terhadap estrogen.

Lebih dari 30 Tahun Penelitian

Temuan studi baru ini berasal dari tindak lanjut dan analisis data dari uji klinis sebelumnya. Uji coba tersebut, yang berlangsung antara tahun 1990 dan 1997, menugaskan 584 wanita premenopause untuk menjalani pengobatan selama dua tahun dengan goserelin, tamoxifen, kombinasi goserelin dan tamoxifen, atau tanpa terapi endokrin setelah mereka menerima kemoterapi untuk kanker payudara mereka.

Pada tahun 2020, para peneliti melakukan profil molekuler dan genetik sel tumor dari 463 pasien, yang kemudian diidentifikasi berisiko rendah atau berisiko tinggi terkena tumor di bagian lain tubuh.

Para peneliti menemukan bahwa goserelin, tamoxifen, dan kombinasi keduanya secara signifikan meningkatkan risiko kekambuhan jangka panjang dibandingkan dengan tidak menerima terapi endokrin. Kombinasi goserelin dan tamoxifen tidak lebih baik daripada obat tunggal.

Terapi Hormon untuk Kanker Payudara

Temuan utama adalah bahwa ada perbedaan antara pasien yang berisiko tinggi dibandingkan dengan mereka yang berisiko rendah, rekan penulis studi Laura Esserman, MD, mengatakan kepada Verywell melalui email. Esserman adalah profesor bedah dan radiologi di University of California, San Francisco.

“Wanita dengan penyakit molekuler berisiko tinggi mendapat manfaat dari penekanan ovarium, dan yang sangat menarik, tamoxifen plus goserelin menghilangkan manfaat goserelin,” katanya. “Untuk wanita dengan penyakit molekuler berisiko rendah, tamoxifen lebih baik daripada goserelin.”

Diferensiasi ini berarti bahwa pengobatan endokrin untuk kanker payudara harus disesuaikan dengan kebutuhan pasien, serta profil molekuler dan genetik dari kanker tersebut, tegas Esserman.

Temuan penting lainnya? Orang dengan tumor molekuler berisiko tinggi memiliki risiko lebih tinggi untuk kambuh kanker dalam lima tahun pertama setelah pengobatan. Tumor berisiko rendah lebih cenderung memiliki risiko di kemudian hari setelah perawatan.

Menurut Esserman, penelitian ini menunjukkan “pentingnya tindak lanjut jangka panjang yang luar biasa, terutama untuk pasien berisiko rendah” yang risiko kekambuhannya berlangsung selama bertahun-tahun.

“Swedia unik dalam kemampuannya melacak pasien untuk jangka waktu yang lama,” katanya. “Sayangnya ini jarang terjadi, tapi di sini, investasi Swedia menguntungkan kita semua.”

Risiko Kekambuhan Kanker Payudara

Mengapa Pentingnya Manfaat Abadi

Mampu memberi tahu pasien bahwa pengobatan endokrin memiliki manfaat setidaknya selama 20 tahun akan berdampak pada diskusi tentang keuntungan dan kerugian terapi hormon, kata Kathy D. Miller, MD, profesor onkologi di Indiana University School of Medicine di Divisi Hematologi/Onkologi.

“Tidak satu pun dari terapi kami tanpa potensi toksisitas atau kerugian, dan pasien harus menyeimbangkannya dengan potensi manfaat terapi,” kata Miller kepada Verywell. “Untuk tetap melihat peningkatan kelangsungan hidup secara keseluruhan pada jumlah wanita yang hidup 20 tahun kemudian dari hanya dua tahun terapi anti-estrogen benar-benar menyoroti kekuatan terapi anti-estrogen pada penyakit ini.”

Panjang tindak lanjut untuk pengobatan endokrin sangat mengesankan, kata Miller, yang merupakan anggota kelompok penasehat organisasi kanker payudara Susan G. Komen dan tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Seiring bertambahnya usia, semakin sulit untuk menunjukkan peningkatan kelangsungan hidup secara keseluruhan dari terapi yang diarahkan pada kanker,” katanya.

Bahkan Hanya 2 Tahun Sudah Bermanfaat

Kebanyakan ahli onkologi meresepkan tamoxifen atau goserelin setidaknya selama lima tahun dan hingga 10 tahun, kata Miller. Tetapi banyak wanita bergumul dengan efek samping terapi hormon dan ingin mempersingkat pengobatan.

Efek samping tamoxifen termasuk gejala seperti menopause, mual, kelelahan, depresi, dan sakit kepala. Efek samping goserelin termasuk penglihatan kabur, gatal atau terbakar di tempat suntikan, sakit kepala, mual atau muntah, pembengkakan kaki dan tungkai, dan penambahan berat badan.

“Beberapa pasien sangat berjuang dengan efek samping terapi sehingga mereka harus berhenti. Saya pikir sangat membantu untuk meyakinkan pasien bahwa ada manfaat dari dua tahun, dan kami melihat manfaat itu hingga 20 tahun masa tindak lanjut, ”katanya. “Itu masih tidak membuat saya memberi tahu mereka manfaat tambahan apa yang mungkin Anda tinggalkan di atas meja dengan berhenti pada dua atau tiga tahun dibandingkan dengan pergi lebih lama, tetapi itu meyakinkan mereka bahwa waktu itu tidak sia-sia.”

2 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Johansson A, Dar H, van ‘t Veer LJ, dkk. Manfaat dua puluh tahun dari goserelin dan tamoxifen adjuvant pada pasien premenopause dengan kanker payudara dalam uji klinis acak terkontrol. J Clinic Oncol . Diterbitkan online 21 Juli 2022. doi:10.1200/JCO.21.02844
  2. Lumachi F, Santeufemia DA, Basso SM. Perawatan medis saat ini untuk kanker payudara dengan reseptor estrogen positif. Dunia J Biol Chem . 2015;6(3):231-239. doi:10.4331/wjbc.v6.i3.231

Oleh Valerie DeBenedette
Valerie DeBenedette memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman menulis tentang kesehatan dan kedokteran. Dia adalah mantan redaktur pelaksana majalah Drug Topics.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan