Fungsi Vakuola

Vakuola adalah organel sel tumbuhan multifungsi yang penting bagi strategi seluler perkembangan tumbuhan. Vakuola memiliki beberapa kesamaan dengan sifat dasar pada vakuola ganggang dan ragi dan lisosom sel hewan. Vakuola merupakan kompartemen litik, berfungsi sebagai waduk untuk ion dan metabolit, termasuk pigmen, dan sangat penting untuk proses detoksifikasi dan homeostasis sel umum. Mereka terlibat dalam respon seluler faktor lingkungan dan biotik yang memprovokasi stres.

Pada organ vegetatif tumbuhan, vakuola bertindak dalam kombinasi dengan dinding sel untuk menghasilkan tekanan turgor, kekuatan pendorong untuk kekakuan hidrolik dan pertumbuhan. Dalam biji dan jaringan penyimpanan khusus, vakuola berfungsi sebagai situs untuk menyimpan protein cadangan dan karbohidrat larut. Dengan cara ini, vakuola melayani fungsi fisik dan metabolik yang penting untuk menanam kehidupan.

Vakuola adalah organel berbentuk vesikula besar yang berisi cairan dan diselubungi membran tunggal. Vakuola terbentuk oleh pelipatan membran sel ke arah dalam. Vakuola yang berukuran besar dapat terbentuk karena penggabungan vakuola-vakuola kecil dan retikulum endoplasma (RE) maupun badan golgi. Vakuola yang terdapat pada organisme bersel satu (misalnya, Amoeba dan Paramaecium) dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu:

  • Vakuola makanan, yang disebut fagositosis dan berfungsi untuk mencerna serta mengedarkan hasil pencernaan ke seluruh bagian sel.
  • Vakuola kontraktil atau vakuola berdenyut, berfungsi sebagai osmoregulator, yaitu pengatur tekanan osmosis sel dengan cara memompa air yang berlebihan ke luar sel.

Pada sel tumbuhan, vakuola dibatasi oleh membran tonoplas. Pada umumnya, sel tumbuhan memiliki satu vakuola sentral yang besar, menempati hingga 80% dari total ruangan sel. Vakuola sentral pada sel tumbungan dari berfungsi sebagai lisosom. Vakuola berkuran semakin besar seiring dengan bertambahnya umur sel tumbuhan tersebut.

Fungsi

Vakuola merupakan komponen penting dari sel tumbuhan, jamur, dan hewan. Tanggung jawab utama dari vakuola adalah untuk menjaga tekanan turgor dalam sel. Fungsi vakuola berbeda tercantum di bawah ini. Vakuola merupakan organel penting hadir pada sel-sel tumbuhan, hewan, protista, jamur dan bakteri. Selain dari air, vakuola juga mengandung berbagai jenis molekul organik / anorganik, bahan padat dan enzim. Vakuola adalah jenis vesikel berukuran besar.

Beberapa vesikel membran datang bersama-sama untuk membentuk vakuola, itulah sebabnya mereka lebih besar dari organel sel lainnya. Vakuola memainkan peran penting dalam kelancaran fungsi berbagai proses sel tumbuhan dan protista. Peran yang dimainkan oleh vakuola pada hewan dan sel bakteri tidak signifikan seperti itu dalam sel tanaman dan protista.

Vakuola dianggap sebagai ‘tempat penyimpanan sampah ‘ sel. Seiring dengan inti, vakuola merupakan salah satu organel penting dari sel.

Vakuola pada sel tumbuhan berfungsi sebagai berikut:

  • produk limbah yang dihasilkan dalam sel yang terakumulasi dalam vakuola. Dengan demikian, vakuola melindungi organel sel lain dari pengaruh berbahaya dari limbah.
  • Mempertahankan tingkat pH yang tepat merupakan salah satu fungsi penting dari vakuola. Vakuola membantu dalam mempertahankan pH internal yang asam dalam sel. Selain mempertahankan pH sel, vakuola juga mempertahankan turgor dan tekanan hidrostatik.
  • Racun diproduksi dalam sel memiliki potensi untuk membahayakan / mengganggu kesehatan sel. Vakuola melakukan pekerjaan penting yang mengisolasi mereka dari sisa komponen seluler.
  • Vakuola berperan penting dalam proses autophagy – sebuah proses di mana degradasi komponen sel berlangsung. Autophagy adalah proses katabolik di mana komponen yang tidak lagi diperlukan oleh sel mengalami degradasi. Selama proses autophagy, vakuola menjaga keseimbangan antara biogenesis dan degradasi zat dalam sel.
  • Vakuola dikenal untuk melindungi sel dari bakteri tertentu. Menghancurkan bakteri yang menyerang sel-sel adalah fungsi penting yang dilakukan oleh vakuola.
  • Ini vakuola makanan yang ditemukan di amuba melakukan pekerjaan penting pencernaan.
  • Menyimpan gas, senyawa-senyawa organik (misalnya alkaloid, protein, dan asam organik) dan ion anorganik (misalnya, kalium dan klorida)
  • Tempat menyimpan pigmen daun, buah, dan bunga (antosianin), misalnya warna merah, kuning, dan ungu.
  • Menyimpan senyawa beracun atau aroma tidak sedap. Hal ini dapat melindungi tumbuhan dari gangguan pemangsa.
  • Menyerap air sehingga sel menjadi lebih besar.
  • Tempat pembuangan akumulasi produk sampingan hasil metabolisme yang berbahaya.

Fungsi Vakuola Kontraktil

Umumnya, vakuola kontraktil yang ditemukan dalam organisme air tawar. Metazoa seperti hydra dan bunga karang memiliki vakuola kontraktil. Ini vakuola memperluas dan berkontraksi secara teratur. Air yang masuk ke dalam sel organisme air tawar melalui makanan dan osmosis dihapus oleh vakuola kontraktil.

Fungsi Vakuola Sel Tumbuhan

Vakuola sel tumbuhan lebih besar daripada yang ditemukan dalam sel-sel hewan. vakuola Sentral hadir dalam sel tumbuhan adalah salah satu organel sel penting. Vakuola pusat, dikelilingi oleh tonoplast, menawarkan dukungan untuk sel-sel yang merupakan daun dan bagian lunak lainnya tanaman. Zat terlarut hadir dalam vakuola dikenal untuk menyerap air. Ketika air memasuki vakuola, sel menjadi meningkat, yang memungkinkan bagian-bagian lunak dari tanaman (misalnya, daun) untuk mempertahankan bentuk dan turgidity mereka. Dengan demikian, mempertahankan sel dalam bentuk yang tepat adalah fungsi utama vakuola.

Fungsi Vakuola Sel jamur

Peran yang bermain dalam vakuola sel jamur mirip dengan yang di sel tanaman. Jumlah vakuola hadir dalam sel jamur dapat lebih besar dari satu. Ini vakuola memainkan peran penting dalam proses homeostasis seperti pH sel, penyimpanan asam amino, osmoregulasi, dll.

Fungsi Vakuola Sel Hewan

Dalam sel hewan, vakuola memainkan peran bawahan dalam proses endositosis dan eksositosis. Dalam eksositosis, protein dan lipid dikeluarkan dari sel. Vakuola tidak berperan langsung dalam ekstrusi lipid dan protein, namun mereka bertindak sebagai wadah lipid dan protein. Proses endositosis hanya kebalikan dari eksositosis.

Menjaga Tekanan turgor dan pH dalam sel adalah fungsi penting vakuola. Dengan mempertimbangkan ini dan fungsi lainnya di atas, kita dapat mengatakan bahwa vakuola memainkan peran penting dalam fungsi sel tumbuhan.

Loading...

Tinggalkan Balasan