Apa fungsi Usus buntu pada manusia

Usus buntu atau apendiks vermiform adalah struktur otot yang menempel pada usus besar di dalam tubuh manusia. Ini adalah tabung sempit yang menyerupai cacing dan dinamai dari kata Latin “vermiform” yang berarti ‘berbentuk cacing’. Usus buntu memanjang dari ujung bawah sekum, struktur seperti kantong di usus besar.

Anatomi

Diameter usus buntu biasanya berkisar antara 7 sampai 8 mm dan panjangnya berkisar antara 2 sampai 20 cm, dengan panjang rata-rata 9 cm. Usus buntu biasanya terletak di sisi kanan bawah perut. Pada orang dengan kondisi langka yang disebut situs inversus, dapat ditemukan di kuadran kiri bawah perut. Apendiks terbuat dari lapisan mukosa bagian dalam seperti bagian lain saluran pencernaan dan juga dikenal sebagai vermix atau usus buntu cecal.

Letak

Usus bentu terletak di dekat titik pertemuan usus halus dan usus besar dan kadang-kadang dapat terinfeksi. Meskipun banyak orang yang akrab dengan apendisitis, ini adalah penyakit yang relatif jarang yang memerlukan perawatan bedah yang disebut usus buntu untuk mengangkat usus buntu. Waktu pemulihan untuk apendisitis tanpa komplikasi biasanya hanya tiga hari.

Fungsi

Fungsi usus buntu, yang dikenal lebih formal sebagai apendiks berbentuk ulat, adalah topik perdebatan di kalangan medis. Beberapa dokter dan ilmuwan percaya bahwa itu adalah organ vestigial, yang berasal dari sisa saat manusia makan makanan yang tinggi selulosa dan membutuhkan bantuan dengan pencernaan.

Yang lainnya berpendapat bahwa organ ini benar-benar melayani beberapa fungsi penting dalam tubuh yang berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh. Disisi lain, dokter sekarang lebih berhati-hati untuk mengurangi kesalahan dalam  mengeluarkan organ dalam situasi di mana ada indikasi medis, tidak langsung di potong seperti yang pernah dilakukan secara umum dimasa lalu.

Seperti namanya, usus buntu berbentuk ulat memang terlihat seperti cacing kecil yang menempel pada sekum, kantong yang menghubungkan usus besar dan kecil. Itu muncul relatif awal selama perkembangan embrio dan tampaknya mengeluarkan hormon yang mungkin memainkan peran dalam mempertahankan homeostasis pada janin.

Pada orang dewasa, usus buntu berisi jaringan limfoid dan telah dikaitkan dengan fungsi kekebalan tubuh. Beberapa peneliti menyarankan bahwa ia terlibat dalam menyimpan dan menyajikan antigen pada sistem kekebalan tubuh sehingga dapat mendeteksi perbedaan antara teman dan musuh di dalam usus. Usus terkena berbagai macam zat, sehingga penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh terus diperbarui sehingga tidak keliru menyerang makanan yang bermanfaat atau bakteri. Organ ini, bersama dengan struktur lain seperti patch Peyer, mungkin terlibat dalam imunitas lokal untuk usus.

Studi ini bagian dari anatomi usus telah menunjukkan bahwa hal itu juga dapat berfungsi sebagai tempat penyimpanan untuk flora usus menguntungkan. Ketika orang-orang yang sakit dan usus dibersihkan keluar dengan serangan diare, bakteri probiotik dapat terjebak dalam usus buntu. Setelah orang itu sembuh, bakteri dapat dilepaskan untuk memperbanyak populasi usus dan memungkinkan saluran pencernaan pasien kembali normal. Bakteri tersebut merupakan bagian penting dari pencernaan dan ada beberapa logika dari saran bahwa tubuh akan ingin membuat reservoir untuk menyimpan mereka.

Fungsi lain dari usus buntu yang salah satu bukan yang dimaksudkan dalam evolusi adalah: dapat digunakan sebagai pengganti kandung kemih. Jika organ yang sehat yang tersisa utuh, dapat didaur ulang dalam hal seorang pasien mengalami penyakit kandung. Usus buntu juga telah berhasil digunakan untuk membuat stand-in untuk ureter rusak. Sedangkan fungsi lain yang telah diusulkan untuk menjelaskan organ ini mungkin subyek perdebatan, kegunaan bedah usus buntu bisa disangkal.

Radang usus buntu

Radang usus buntu disebut apendisitis. Ini disebabkan oleh penyumbatan usus buntu dan sangat menyakitkan dan berpotensi fatal. Radang usus buntu adalah penyebab paling utama dari sakit perut akut yang memerlukan pembedahan.

Makanan yang tidak dapat dicerna berpindah dari usus halus ke usus besar dan masuk ke usus buntu. Dinding otot usus buntu berkontraksi dan mengeluarkan makanan ini. Ketika terjadi penyumbatan pada titik pertemuan usus buntu dan usus besar, dapat menyebabkan terjadinya peradangan pada usus buntu. Hal ini dapat menyebabkan sakit perut yang parah, mual, demam, dan muntah. Gejala radang usus buntu dapat bervariasi pada orang yang berbeda. Jika tidak diobati, usus buntu yang tersumbat bisa pecah dan melepaskan bakteri berbahaya ke perut yang akhirnya menyebabkan peritonitis.

Apendisitis ringan dapat diobati dengan antibiotik. Kasus yang parah biasanya diobati dengan operasi pengangkatan usus buntu. Prosedur ini disebut apendektomi dan dapat dilakukan dengan laparotomi di mana satu sayatan dibuat di bagian kanan bawah perut untuk mengangkat usus buntu atau operasi laparoskopi yang dilakukan dengan membuat banyak sayatan kecil di mana alat khusus dimasukkan. untuk menghapus usus buntu.

Dokter sering mengeluarkan usus buntu yang sehat saat melakukan operasi perut lainnya seperti histerektomi. Ini untuk menghindari usus buntu di kemudian hari, karena usus buntu rentan terhadap infeksi bakteri.

Ringkasan

Apendiks vermiform manusia tidak dianggap sebagai organ vital dengan fungsi yang signifikan. Penggunaan usus buntu dalam tubuh manusia masih menjadi bahan perdebatan di kalangan peneliti medis dan ilmuwan. Sementara beberapa teori menyatakan bahwa itu adalah sisa evolusi dari sekum yang dulunya besar dan memiliki fungsi pencernaan yang vital, yang tidak bekerja dengan cara yang sama lagi, yang lain mengisyaratkan bahwa usus buntu menyimpan bakteri baik yang dapat melawan infeksi.

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *