Apa itu Teokrasi

Teokrasi adalah suatu bentuk pemerintahan yang para pemimpinnya menganggap bahwa mereka dibimbing oleh ketuhanan.

Dalam teokrasi, kekuasaan ada di tangan Tuhan dan oleh karena itu dalam praktiknya adalah umum untuk dilaksanakan oleh menteri dan hierarki agama seperti, misalnya, anggota klerus.

Sebelum agama Kristen, tatanan politik tidak mendefinisikan pemisahan gereja dan negara, sehingga hukum dan masyarakat sipil didasarkan pada konsep agama yang berlaku dalam masyarakat tertentu.

Teokrasi terdiri dari dua kata Yunani dengan akar bahasa Indo-Eropa. Kata pertama adalah theos yang artinya tuhan, tetapi dalam konsep religiusnya yaitu pengertian tentang tuhan, dan akar kar yang mengacu pada kekuatan atau kekuasaan.

Saat ini sistem teokratis masih ada, seperti Arab Saudi dan Vatikan.

Pemerintahan teokratis di dunia Barat mengalami pukulan hebat selama Pencerahan atau Pencerahan di paruh kedua abad ke-18, mengalami masa kejayaannya dengan karya Jean-Jacques Rousseau tentang Kontrak Sosial yang memisahkan Gereja dari Negara.

Preseden pemisahan Gereja dan Negara di Meksiko, misalnya, terletak pada 3 undang-undang sebelumnya yang dimasukkan dalam Konstitusi 1857:

  • Hukum Juárez: ditulis oleh Benito Juárez pada tahun 1855 ia menulis undang-undang yang menghapuskan yurisdiksi gerejawi dan militer dalam masalah sipil.
  • Hukum Lerdo: ditulis oleh Miguel Lerdo de Tejada pada tahun 1856, melarang akuisisi properti atau administrasi real estat untuk diri mereka sendiri oleh perusahaan gerejawi dan sipil.
  • Hukum Iglesias: dipromosikan oleh José María Iglesias pada tahun 1857 menetapkan hukuman bagi lembaga keagamaan untuk menuntut orang miskin atas layanan seperti pembaptisan, pemakaman, dll.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *