Peranan Tanah bagi Manusia

  • by

Tanah adalah tubuh alami yang menutupi permukaan bumi sebagai lapisan tipis yang dihasilkan dari transformasi atau penguraian batuan dan mineral, dengan bahan organik dicampur bersama menjadi zat yang homogen.

Peranan

Tanah itu penting bagi manusia dan semua makhluk hidup di bumi karena merupakan sumber dari empat faktor ‘hidup’ yang penting, yaitu makanan, pakaian, tempat tinggal dan obat-obatan, yang semuanya baik secara langsung atau tidak langsung berasal dari tanah.

Untuk tanaman, tanah sangat penting untuk pertumbuhan dan hasil panen mereka karena bagi tanaman untuk dapat tumbuh dan menghasilkan bunga atau buah, mereka bergantung pada tanah sebagai dasar untuk akar mereka dapat melekat sehingga batang mereka dapat berdiri dengan kuat dan kuat, tidak jatuh dengan mudah.

Tanah adalah sumber nutrisi yang diperlukan tanaman untuk digunakan dalam berbagai proses produktif untuk menciptakan bunga, daun, dan buah-buahan. Selain itu, tanah juga merupakan tempat penyimpanan air atau kelembaban yang akan diserap tanaman untuk memberi makan batang dan cabang mereka dan sumber udara bagi tanaman untuk tumbuh juga. Di tanah dengan ventilasi udara yang baik, akar tanaman dapat tumbuh kuat, dapat menyerap lebih banyak air dan nutrisi, memungkinkan tanaman tumbuh dengan kuat dan menghasilkan produksi tinggi.

Tanah menyediakan nutrisi, air dan mineral untuk tanaman dan pohon, menyimpan karbon dan merupakan rumah bagi miliaran serangga, hewan kecil, bakteri, dan banyak mikroorganisme lainnya.

Namun jumlah tanah subur di planet ini telah berkurang pada tingkat yang mengkhawatirkan, mengurangi kemampuan petani untuk menanam makanan untuk memberi makan populasi global yang diproyeksikan menjadi sembilan miliar teratas pada tahun 2050.

1. Tanah yang sehat memberi makan dunia

Tanah adalah tempat makanan dimulai. Terdiri dari mineral, air, udara dan bahan organik, tanah menyediakan siklus nutrisi utama untuk kehidupan tanaman dan hewan dan bertindak sebagai dasar untuk pakan, bahan bakar, serat dan produk medis serta untuk banyak layanan ekosistem penting.

“Kualitas makanan kita sangat tergantung pada kualitas tanah kita,” kata Ronald Vargas, Petugas Pengelolaan Tanah dan Lahan di FAO. “Degradasi tanah adalah proses diam tetapi dengan konsekuensi besar bagi kemanusiaan. Studi menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari tanah di planet ini menghadapi degradasi sedang hingga parah. Seiring dengan tahun tanah internasional, tahun 2015 menjadi tahun yang sangat penting bagi masa depan planet yang berkelanjutan dengan tujuan global baru yang akan diumumkan. Fokus dan komitmen terhadap tanah yang hidup sehat akan menjadi sekutu penting dalam memastikan ketahanan pangan dan nutrisi bagi semua. ”

2. Tanah adalah sumber daya yang terbatas

Tanah tidak dapat diperbarui – kerugiannya tidak dapat dipulihkan dalam umur manusia. Diperlukan ratusan hingga ribuan tahun untuk membentuk satu sentimeter tanah dari batuan induk, tetapi sentimeter tanah itu bisa hilang dalam satu tahun melalui erosi.

Praktek pertanian yang buruk – pengolahan yang ekstensif, pembuangan bahan organik, irigasi berlebihan menggunakan air berkualitas rendah dan penggunaan pupuk, herbisida, dan pestisida yang berlebihan – menguras nutrisi tanah lebih cepat daripada yang dapat mereka bentuk, yang menyebabkan hilangnya kesuburan tanah dan degradasi tanah. Beberapa ahli mengatakan jumlah tahun tanah teratas yang tersisa di planet ini sebanding dengan perkiraan cadangan minyak dan gas alam. Setidaknya 16 persen dari tanah Afrika telah dipengaruhi oleh degradasi tanah. Dan secara global, 50.000 kilometer persegi tanah, suatu wilayah seluas Kosta Rika, hilang setiap tahun, menurut * Kemitraan Tanah Global.

3. Tanah dapat mengurangi perubahan iklim

Tanah merupakan sumber karbon organik terestrial terbesar, lebih dari dua kali lipat jumlah yang disimpan dalam vegetasi. Selain membantu memasok air bersih, mencegah penggurunan dan memberikan ketahanan terhadap banjir dan kekeringan, tanah memitigasi perubahan iklim melalui penyerapan karbon dan pengurangan emisi gas rumah kaca.

“Tanah dunia harus menjadi bagian dari agenda apa pun untuk mengatasi perubahan iklim, serta keamanan pangan dan air,” kata Rattan Lal, Direktur Pusat Manajemen dan Penyerapan Karbon Universitas Negeri Ohio. “Saya pikir sekarang ada kesadaran umum tentang karbon tanah, kesadaran bahwa tanah bukan hanya media untuk pertumbuhan tanaman. ”

4. Tanah penuh dengan kehidupan

Seperempat dari keanekaragaman hayati planet ada di tanah. Ada miliaran mikroorganisme seperti bakteri, jamur, dan protozoa di tanah, serta ribuan serangga, tungau dan cacing. Lebih banyak organisme terkandung dalam satu sendok makan tanah yang sehat daripada jumlah orang di planet ini.

5. Investasi dalam pengelolaan tanah yang berkelanjutan masuk akal secara ekonomi dan lingkungan

Mengelola tanah secara berkelanjutan lebih murah daripada merehabilitasi atau memulihkan fungsi tanah. Di wilayah Lempira Sur, Honduras, sebuah proyek FAO mengembangkan sistem agroforestri tebang dan mulsa Quesungual untuk menggantikan metode pertanian tebang-dan-bakar yang sudah tua, yang telah menyebabkan menurunnya kelembaban dan kesuburan. Ini menghasilkan peningkatan produktivitas dan pendapatan bagi para petani di kawasan itu. Proyek yang dipimpin oleh FAO yang sangat berbeda yang berfokus pada lahan, air dan sumber daya biologis untuk membalikkan proses degradasi lahan di DAS Kagera antara Burundi, Rwanda, Uganda dan Tanzania telah meningkatkan mata pencaharian dan ketahanan pangan petani di sekitar Danau Victoria.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *