Streptococcus viridans: karakteristik, siklus hidup, dan gejala

Streptococcus viridans: karakteristik, siklus hidup, dan gejala

Streptococcus viridans adalah kelompok heterogen terdiri dari sekitar 20 spesies bakteri streptokokus yang komensal, terutama, dari rongga orofaringeal dan saluran genital mamalia, patogenisitas rendah dan tanpa antigen Lancefield.

Karena merupakan nama pseudotaksonomi, banyak penulis lebih suka menggunakan istilah viridans group streptococci (SGV), viridian streptococci, atau viridian streptococcal species.

Fotomikrograf bakteri Streptococcus viridans yang ditumbuhkan dalam kultur darah

Di masa lalu, terminologi yang diterapkan pada SGV membingungkan dan tidak konsisten. Istilah viridans mengacu pada fakta bahwa beberapa anggota kelompok adalah -hemolitik yang menghasilkan warna hijau pada pelat agar darah, namun SGV lainnya non-hemolitik.

Meskipun SGV adalah komensal rongga mulut, saluran pernapasan bagian atas, saluran genital wanita, seluruh saluran pencernaan, dan bahkan kulit manusia, mereka dapat menyebabkan infeksi yang signifikan ketika mukosa mulut secara signifikan rusak dan mekanisme pertahanan terlibat.

Indeks artikel

Taksonomi

Salah satu upaya pertama untuk mengklasifikasikan SGV dilakukan pada tahun 1906 oleh Andrewes dan Horder, yang pertama kali mendeskripsikan spesies tersebut, yang diberi nama oleh mereka, Streptococcus mitis, S. salivarius dan S. anginosus.

Hari ini, telah diakui bahwa spesies terakhir sebenarnya membentuk kelompok heterogen dengan setidaknya empat spesies lain (Streptococcus milleri, S. constellatus, S. intermedius, dan kelompok S. milleri).

Pada tahun 1970-an, dua skema klasifikasi yang berbeda diusulkan:

Itu dari Colman dan Williams, yang menyarankan pemisahan menjadi lima spesies: Streptococcus mutans, S. milleri, S. sanguis, S. salivarius dan S. mitior, yang diikuti oleh para peneliti Eropa.

Itu dari Facklam, yang mengenali 10 spesies fisiologis (Streptococcus sanguis I dan II, S. mitis, S. salivarius, S. mutans, S, uberis, S, acidominimus, S. morbillorum, S. anginosus-constellatus dan S. MG- intermedius), diikuti oleh peneliti Amerika.

Saat ini, kemampuan untuk membuat perbandingan materi genetik telah memungkinkan ahli taksonomi untuk mengklasifikasikan bakteri berdasarkan tidak hanya fenotipik tetapi juga kesamaan genetik.

Saat ini lebih disukai untuk mendefinisikan spesies sebagai kelompok bakteri yang terkait secara genetik. Berdasarkan kriteria tersebut, paling sedikit dikenal 19 spesies yang terdiri dari enam kelompok besar: Streptococcus mutans, kelompok S. salivarius , kelompok S. anginosus kelompok S. mitis, kelompok S. sanguinis dan kelompok S. bovis.

Karakteristik biologis dan fisiologis

SGVs adalah bakteri rantai coco-like, katalase-negatif gram positif, leusin aminopeptidase positif, pyrrolidonylarylamidase negatif, dan tidak tumbuh pada bile esculin agar atau 6,5% NaCl (4).

Mereka hidup sebagai komensal di rongga orofaringeal, saluran genital mamalia, di mana kehadiran dan fisiologi mereka menyebabkan pengasaman lingkungan terdekat mereka, sehingga menyulitkan kolonisasi dan infeksi situs tersebut oleh patogen lain, misalnya Haemophilus influenza.

S. salivarius telah terbukti melindungi manusia dari invasi mukosa saluran pernapasan bagian atas oleh Candida albicans, jamur yang menyebabkan kandidiasis.

Lingkaran kehidupan

SGVs bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan biner . Akuisisi SGV oleh manusia dimulai dari saat kelahiran mereka.

Kolonisasi oleh mikroorganisme berasal dari vagina ibu, saluran pernapasan bagian atas ibu, susu atau air yang ditelan bayi. Itu juga bisa berasal dari air liur orang yang dekat dengan bayi.

Mulut bayi yang baru lahir praktis steril, namun, dengan pemberian makan pertama, mulut secara teratur diinokulasi dengan mikroorganisme, termasuk SGV.

Pada satu bulan setelah lahir, hampir semua anak dijajah oleh setidaknya satu spesies SGV.

Setelah makhluk baru dijajah, SGV mulai tumbuh dan bereproduksi sampai mencapai keseimbangan di mana mereka umumnya tidak patogen; namun, jika kondisi yang sesuai ditetapkan, seperti keadaan inang yang immunocompromised, mereka dapat memperoleh tingkat patogenisitas yang tinggi. .

Bagaimana penyebaran dan gejalanya

SGV adalah mamalia komensal di mana mereka dapat hidup tanpa menyebabkan kerusakan, tetapi dalam kasus infeksi pada mukosa, dalam keadaan immunocompromised dan dalam kasus di mana mereka memasuki aliran darah, mereka dapat menjadi sangat patogen.

SGV lebih banyak di mulut dan merupakan komponen utama plak gigi.

Infeksi mulut

Salah satu anggota kelompok viridans, S. mutans, adalah penyebab karies gigi pada sebagian besar kasus dan populasi, dan terlibat dalam patogenesis penyakit kardiovaskular tertentu, menjadi spesies bakteri paling umum yang terdeteksi pada jaringan katup jantung yang dipotong.

Orang lain mungkin terlibat dalam infeksi mulut atau gingiva lainnya, seperti perikoronitis. Mereka adalah penyebab paling umum dari endokarditis bakteri subakut, dan itu terjadi ketika bakteri memasuki aliran darah melalui rute akses atau prosedur bedah gigi, pernapasan, atau gastrointestinal.

Infeksi neonatus

SGV telah diidentifikasi dalam kasus infeksi neonatal dan bertanggung jawab untuk bakteremia pada pasien dengan neutropenia, serta peritonitis bakteri spontan pada pasien terminal dengan penyakit hati.

Gejala akan bervariasi tergantung pada spesies atau spesies SGV yang terlibat dan jenis infeksi, dari nyeri akut pada gigi berlubang (S. mutans), hingga nyeri perut, ileus, demam, dan ensefalopati pada kasus peritonitis bakteri spontan.

Endokarditis subakut dapat bermanifestasi sebagai demam ringan, penurunan berat badan , anemia, ruam, keringat berlebih, dan gejala lain yang dapat membuat sulit untuk dideteksi dan bahkan disalahartikan sebagai sindrom virus dan penyakit sepele lainnya.

Beberapa infeksi bakteri neonatus dapat asimtomatik dan, jika tidak terdeteksi dan diobati tepat waktu, menyebabkan sepsis, meningitis atau endokarditis.

Perlakuan

Efek dari (S. mutans) dapat dicegah dengan kebersihan mulut yang baik dan pembersihan mekanis. Infeksi lain yang lebih serius dapat diobati dengan agen antimikroba yang berbeda, seperti ciprofloxacin, levofloxacin dan cefuroxime, cefotaxime dan doksisiklin.

Karena resistensi SGV terhadap berbagai macam agen antimikroba, kerentanan terhadap penisilin tidak dapat diasumsikan.

Referensi

  1. Nakajima T., Nakanishi S., Mason C., Montgomery J., Leggett P., Matsuda M., dan lainnya. Struktur populasi dan karakterisasi viridans group streptococci (VGS) yang diisolasi dari saluran pernapasan bagian atas pasien di masyarakat. Jurnal Medis Ulster. 2013; 82 (3), 164-168.
  2. Streptokokus viridans. Di Wikipedia. Diakses pada 17 Oktober 2018 dari en.wikipedia.org.
  3. Tunkel A., Sepkowitz A. Infeksi yang disebabkan oleh streptokokus viridans pada pasien dengan neutropenia. Infeksi yang Muncul. 2002; 34, 1524-1529.
  4. Menon T. Memahami streptokokus kelompok viridian: Apakah kita sudah sampai? Jurnal Mikrobiologi Medis India. 2016; 34: 421-6.
  5. Coykendall A. Klasifikasi dan Identifikasi Streptococci Viridans. Ulasan Mikrobiologi Klinis. 1989; 2 (3), 315-328.
  6. Dhotre S., Suryawanshi N., Selkar S., streptokokus kelompok Nagoba B. Viridans dan ekosistem mulut. Jurnal Kedokteran Umum Eropa. 2015; 13 (2), 145-148.
  7. Streptococcus mutans. Di Wikipedia. Diakses pada 17 Oktober 2018 dari en.wikipedia.org.
  8. Bert F., Valla D., Moreau R, Nicolas-Chanoine MH, streptokokus kelompok Viridans menyebabkan peritonitis bakteri spontan dan bakteremia pada pasien dengan penyakit hati stadium akhir. Transplantasi Hati. 2008; 14, 710-711.
  9. Heffner J. Extracardiac Manifestasi endokarditis bakteri. Jurnal Kedokteran Barat. 1979; 131, 85-91.
  10. Molinaro J., Cohen G., Saudek K. 2014. Infeksi Streptococcus pada bayi baru lahir. Jurnal Medis Wisconsin. 2014; 113 (5), 202-203.